Traveling

Berasa Capeknya

20160316_113155.jpg
Haloo, selamat sore!! Walaupun masih jetlag saya tetap posting dan menyapa di blog tertjintah ini hehe. Jadi ceritanya 2 hari yang lalu saya baru aja pulang dari Selandia Baru setelah menempuh perjalanan selama seharian dari Auckland ke Jakarta, eh Tangerang, bandara Soekarno-Hatta lokasinya di Tangerang kan!

Hal pertama yang saya lakukan setiap pulang traveling adalah menyempatkan untuk makan masakan Indonesia di warung terdekat dengan bandara. Malam itu pilihan jatuh kepada menu nasi uduk yang ada di sewan. Saya sengaja nggak nyomot ayam gorengnya, saya lebih milih tambahan bihun, telor dadar dan zengkol  haha. Jadi waktu lagi makan malam saya ngomong gini ke kakak saya, “Kok sekarang tiap abis pulang bepergian gue ngerasa capek banget yak”

“Oh itu tandanya lo udah makin tua”,  jawab si mbake.

Jawaban dia ada benarnya juga. Perjalanan saya ke Selandia Baru ini jauh lebih melelahkan daripada perjalanan ke Eropa 6 bulan yang lalu. Tiap ke Selandia Baru saya selalu menggunakan maskapai budget yang transitnya panjang dan harganya pun nggak murah kalo diitung-itung. Tiket pesawat ke Eropa jauh lebih murah daripada ke Selandia Baru. Ke Eropa kita udah dapet tiket fullboard airlines plus makan dan bagasi, sedangkan ke Selandia Baru belinya ketengan dan dapetnya pesawat budget yang nggak termasuk makan dan bagasi. Gara-gara tiket promo ini perjalanan jadi lebih panjang, mahal dan melelahkan. Tapi kalo disuruh beli tiket fullboard airlines juga saya nggak mampu, intinya harus pinter-pinter nyari tiket yang pas aja sih, tinggal di mix and match mana yang mau fullboard dan budget. Misalnya Jakarta – Melbourne naik Garuda Indonesia dan dari Melbourne ke Christchurch naik Jetstar atau Air New Zealand atau Emirates.

Waktu tempuh dari saya mulai check in di bandara Auckland sampai tiba di bandara Soekarno-Hatta, plus transit mencapai 24 jam-an. Kebayang dong selama transit itu saya gendong ransel segede gaban dan pindah-pindah tempat nyari gate seharian. Punggung saya rasanya mau patah dan saya benar-benar kehabisan energi. Sebelum check-in saya menginap di bandara karena takut ketinggalan pesawat paginya. Sebelum sampe bandara saya tersesat di Auckland dan masih banyak drama, panjang deh ceritanya haha.

Sekarang saya maunya jalan-jalan nyaman aja deh. Kayaknya untuk perjalanan selanjutnya saya harus lebih selektif memilih maskapai, boleh aja milih maskapai budget tapi saya harus beli bagasi juga. Kemaren waktu mau check in saya berasa kayak maling yang mengendap-endap menyembunyikan barang bawaan saya. Karena saya nggak beli bagasi check-in saya nggak bisa beli oleh-oleh. Karena nggak beli bagasi check-in saya harus mengirim paket belanjaan dari Melbourne ke Indonesia dengan biaya yang nggak murah, yang sampe sekarang barangnya belom juga sampe rumah gara-gara milih paket dengan harga termurah yang nggak bisa dilacak. Karena nggak beli bagasi check-in saya selalu kena random check di bandara di Australia, sering banget malah kena random check pas di custom negara kangguru ini, malesin banget kan bikin saya deg-degan.

Kayaknya saya udah nggak kuat bersusah-susah di jalan. Beneran kan tandanya udah makin tua haha. Dulu saya nggak masalah jalan-jalan tanpa asuransi, sebelum berangkat kemaren tiba-tiba saya kepikiran pengen beli asuransi perjalanan, tapi toh akhirnya nggak beli juga. Dulu saya nggak masalah nginep di kamar dormitory di hostel, sekarang kok saya udah males nginep di hostel yang sekamar rame-rame, apalagi sekamar sama pasangan remaja jerman yang pas tengah malem tidur seranjang di bawah kasur saya sambil cekikikan nonton film di laptop. Saya mau nginep di hotel pun nggak punya duit, kasian amat sih haha. Sekarang kayaknya kalo jalan-jalan saya mau geret koper aja dah, nggak usah yang gede, yang ukuran kabin aja, punggung saya pegel banget gendong ransel seberat 9 kg dan tentengan seberat 3-4 kg. Dulu saya hemat banget sampe nggak jajan dan bela-belain nahan laper saking pelitnya, sekarang saya jajan.

Besokannya setelah pulang saya udah harus ngantor dan berat banget bangun tidurnya, saya tetep bangun jam 5 subuh tapi nggak bisa ngegerakin badan jadi terpaksa dateng telat. Mengumpulkan energi, nyuci baju dan sarapan dulu baru berangkat kerja. Pagi-pagi saya emang seger, tapi jam 2-3 siang saya mulai ngantuk gak karuan. Jam 4 sore saya tepar di bis dan selepas magrib udah tidur lelap sambil dipijit  mbah ijah, nikmatnya hehe. Jam 11 malem baru makan malem yang udah harusnya sarapan di negara yang lama. Jetlagnya masih berasa sampe sekarang. Inilah sebabnya mengapa setiap habis bepergian jauh kita harus menambah hari libur supaya bisa beristirahat.

Kemaren saya sarapannya di Auckland, makan siang di Melbourne, makan malam di singapura dan makan tengah malam di Tangerang, keren kan haha. Dalam waktu itu saya selalu ngerasa laper. Terbang dari negara dengan zona waktu yang berbeda itu ngebingungin, jadwal makan dan jadwal tidur jadi acak-acakan.

Yang paling saya malesin tiap abis pulang dari jalan-jalan adalah temen-temen yang nanyain oleh-oleh. Boro-boro mau beli oleh-oleh, bagasinya aja nggak ada. Saya kemaren mau beli bagasi sebelum check in tapi pas ngotak-atik menu manage my booking udah nggak bisa lagi. Bagasi sebelum berangkat aja harganya 40 dolar, dikali 3 kali naik pesawat. Kalo kelebihan bagasi harganya lebih mahal lagi perkilogram, kebayang dong kalo bagasinya sampe overweight. Untung saya bias ngakalin bagasi sehingga pada waktu ditimbang saat check-in angka di timbangan hanya menunjukan angka 7,5 kg. Baiklah, sekian dulu ceritanya punggung saya udah pegel lagi ngetik ini haha.

Advertisements

11 thoughts on “Berasa Capeknya”

  1. Tapi meskipun lelah, mudah-mudahan tidak capek juga buat traveling ya Mbak :hehe. Kalau itu memang disebabkan umur, ya saya rasa menyesuaikan gaya traveling memang perlu, karena berkaitan dengan kondisi tubuh. Tapi untuk soal impian jelajah titik-titik di seluruh dunia, saya harap impian ke sana akan selalu ada :hehe. Semangat terus dan jangan lelah bermimpi untuk mengunjungi dunia ya, Mbak!

  2. Out of curiosity emang harga penerbangan budget nya total brp? Kalo penerbangan dgn schedule lbh baik tp perbedaan harga gak gt jauh mendingan ambil yg mahalan. Soalnya mnrt aku traveling bkn cmn diliat dari biaya tp wkt dan tenaga. Kl murah tp banyak wkt terbuang percuma trus capek krn transit gt gak worth ahhh rasanya. Aku bayangin udah capek km masih harus nyetir dan nginep di bandara pula. Wow 😱

    1. plus masak dan cuci piring bekas makan sendiri haha. Tiketnya sih murah harusnya kalo gak aku majuin jadwal pulangnya. Bener banget, kalo beda tipis harganya sama mix fullboard & budget airlines mending beli yg mahalan

  3. Haduuh saya banget nih. Awalnya ikhlas ngapa-ngapain naik AirAsia, sekarang naik AirAsia jadi mikir banget karena harganya udah nggak semurah dulu dan saya yang nggak bisa plan liburan dari jauh-jauh hari. Makanya udah hampir 2 tahun nggak naik AirAsia *gatau bangga apa sedih udah nggak bisa liburan dengan tiket murah*
    Sekarang naik LCC pun selalu beli bagasi karena males nenteng travel bag dan supaya bisa geret koper :))

  4. Faktor umur emang ngaruh bangat yach, sekarang pun aku sudah lebih memilih yang bukan low budget bukannya kenapa2, kadang nga imbang capek dan lama perjalanan ama perbedaan harganya sich.

  5. Aku adaa rncn ke nz agustus ini. Aku tinggalnya gk di jkt..kalo ngurus visa online sama aja kn dgn paper application?? Sama harga??

    Btw jdnya tkt pp ke nz brp yaa??

    Thanks

  6. Aku adaa rncn ke nz agustus ini. Aku tinggalnya gk di jkt..kalo ngurus visa online sama aja kn dgn paper application?? Sama harga??

    Btw jdnya tkt pp ke nz brp yaa??

    Thanks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s