Traveling

Kencan Dadakan di Rotorua

DSCF1032
Rotorua

Tik tok tok tok, beberapa hari terakhir di Selandia Baru saya habiskan dengan melakukan perjalanan seorang diri. Saya merasa antara excited dan takut karena sudah sekian lama saya nggak bepergian seorang diri. Perasaan inilah yang saya rindukan, solo traveling ke tempat yang belum pernah didatangi. Saya memang sudah pernah ke Selandia Baru, tapi belum pernah ke Pulau Utara. Saya baru memutuskan akan mengunjungi sebuah kota di Pulau Utara 3 hari sebelum berangkat. Saya beli tiket pesawat, tiket bus dan nyari hostel waktu lagi di Queenstown.

Jadi saya memutuskan untuk terbang ke Rotorua sendirian. Skip aja cerita dari pagi sampe sorenya yah. Waktu sore saya udah kelaparan luar biasa, siangnya saya sempat beli makanan jepang di Rotorua. Tapi eh tapi rasanya nggak enak, saya udah 2 kali makan makanan ini di Selandia Baru dan dua-duanya saya nggak doyan. Saya pengen muntah jadi cuma makan sedikit banget.

Waktu sorenya pas mau ke supermarket beli bahan makanan saya menyadari ada yang salah. Saya langsung merogoh ransel dan mencari dompet saya dan benar saja, dompet saya yang berisi nyawa saya nggak ada di dalam ransel. Saya panik nggak karuan, gak ada dompet berarti nggak bisa pulang. Semua duit, kartu kredit, atm ada di dalam dompet. Saya langsung berusaha mengingat-ingat di mana saya pernah mengeluarkan dompet saya.

Saya pengen nangis rasanya, kebayang kalo dompetnya nggak ketemu saya nggak bisa jajan di bandara. Walaupun tiket pesawat, bus, hostel semuanya udah dibayar tetap aja saya bakalan membutuhkan uang dan kartu saya. Di saat seperti ini saya langsung mikir cepet, kalo sampe dompet saya nggak ketemu (amit-amit) saya bakalan menghubungi teman jalan saya yang masih nyangkut di Christchurch dan minjem duit, nyusahin banget duh.

Saat sampai di hostel saya langsung lari ke lobby resepsionis dan ngacak-acak sofa berusaha mencari seonggok benda hitam tapi nggak ketemu. Saya langsung lari ke kamar dan bertanya pada penghuni hostel lainnya apakah mereka melihat dompet dan menjawab nggak liat. Ketika saya melihat seonggok dompet hitam di pojokan karpet dekat pintu kamar, betapa leganya saya. Fiuhhh ketemu juga si dompet. Saya langsung ngedeprok di karpet di balik pintu dan lemes seketika. What if i lost my wallet!? Makanya punya moneybelt dipake, duit jangan ditaro di dompet gitu.

20160314_170542.jpg
Money belt baru beli di Melbourne tapi nggak dipake

Kemudian masuklah abang-abang bule yang lewat di samping saya yang saat itu masih ngedeprok di karpet di dekat pintu. Kami kenalan dan basa-basi sesaat. Saat itu di kamar ada abang Perancis yang pendiem banget. Saya berusaha ngajak ngobrol basa-basi tapi dianya jawab seperlunya aja. Yowess saya masih aja ngedeprok nggak jelas di karpet sampe si abang bule yang ternyata orang Brazil balik lagi ke kamar baru kelar mandi. Dia ngajak si abang Perancis kelayapan, tapi ditolak dengan halus oleh si abang Perancis. Kemudian si Abang Brazil yang kita sebut si abang, ngajak saya jalan-jalan. Saya yang masih ngedeprok di pojokan kamar dekat pintu antara sadar dan nggak sadar, masih mikir mau kelayapan atau enggak, saya udah kecapekan hari itu setelah treking di Redwood Forest.

AB : “Eh lo mau ikut gue jalan-jalan nggak?”
Saya : “Hah, ke mana?”
AB : “Naik skyline gondola yuk!”
Saya : “Yah udah pernah di Queenstown, eh tapi tiketnya berapa?” *Maklum saya backpacker miskin selalu ngecek harga dulu apalagi baru aja nyaris kehilangan dompet
AB : “Nggak tau, coba cek di brosur ini” *keluar kamar sebentar
AB : *balik lagi
Saya : “Okeh, gue ikut!!!” Daripada stress ngurusin dompet dan perut mending kelayapan aja dah, bodo amat mau buang duit berapa juga

Singkat kata, sore itu akhirnya saya dapet teman jalan, seorang abang-abang Brazil yang udah mateng hahaha. Saat itu udah mendekati jam 6 sore, jadwal bus di kota ini cuma ada sampe jam 6 sore. Kami pergi ke Skyline Rotorua dengan menggunakan bus terakhir yang cuma berpenumpang 3 atau 4 orang. Saat tiba di skyline pun suasana udah sepi, nggak ada tanda-tanda kehidupan kecuali mbak cantik penjaga loket dan kami berdua.

Kami naik gondola berdua, memandang kota Rotorua dari ketinggian sambil ngobrol panjang lebar. Si abang tiba-tiba pindah duduk di sebelah saya supaya bisa memandang kota Rotorua. Haihhhh saya nggak nyaman kan jalan sama orang asing berdua doang hahaha. Cuek aja dah, jangan baper jangan baper jangan baper haha.

DSCF1022
Pemandangan saat treking

Setelah tiba di atas kami melakukan treking pendek  melewati pepohonan dan menghirup segarnya udara sambil menguping kicauan burung yang senantiasa menemani perjalanan kami petang itu. Kami nyari sumber suara kicauan burung itu di pepohonan, tapi saya nggak ngeliat. Kemudian giliran imajinasi saya yang mulai ngayal nggak bener, haduh gimana kalo di tempat sepi ini saya dijorokin ke jurang, haduh gimana kalo saya diapa-apain di sini. Berani banget jalan sama orang asing di tempat asing. Ada sedikit perasaan takut sih waktu jalan sendirian, tapi untungnya semua baik-baik saja, Alhamdulillah.

Kelar traking kami melanjutkan perjalanan ke restoran di atas stasiun skyline gondola, berhubung harga paket makan malamnya mahal ($50 per orang) maka kami cuma minum-minum doang di sana. Restorannya terlalu mewah sih, ke sana aja ada dresscodenya. Harusnya saya yang gembel ini nggak boleh masuk ke sana, harus ganti kostum dulu. Iya saya baru baca di pengumuman di loket dekat pintu masuk naik gondola di bawah sana pas mau pulang hihi.

Saya memesan jus kiwi sedangkan dia pesen bir, waktu mau bayar nggak dibolehin, owh ditraktir toh haha. Jadilah sore itu kami minum-minum di luar sambil memandang matahari terbenam dan menatap kota Rotorua yang mulai diterangi lampu-lampu temaram dari kejauhan. Beberapa kali si abang menanyakan apakah saya kedinginan atau tidak, saya yang cuma pake sweater doang berbohong dan bilang kalo saya nggak kedinginan! “Aku baik-baik saja, bang, huhahahahaha!!” *gemeteran

DSCF1034
Jus kiwi
20160314_184958.jpg
Ada kehidupan di bawah sana

Saya perhatikan si abang brazil beberapa kali menghirup segarnya udara petang itu, menikmati me time-nya. Beuh nikmat bener bang, situ enak pake jaket jadi ngerasa anget, lha sini kedinginan bang! Teriak saya dalam hati.

Karena nggak tahan saya pun pamit sebentar ke toilet buat ngangetin tangan saya di mesin pengering. Saya nggak kuat dingin, serius! Kelar dari toilet saya masup ke restoran sebentar buat ngangetin badan baru kemudian balik lagi ke luar dan akting lagi sambil ngabisin jus kiwi saya. Si Abang itu kepo banget banyak nanya-nanya. Aslinya saya males banget cerita-cerita dan males ngejawab, haduh dia ini penanya dan pendengar yang baik ternyata. Tapi kan saya salah ngomong terus jadinya.

20160314_194202.jpg
Skyline gondola
20160314_194146.jpg
Makin gelap

Langit udah semakin gelap dan cuaca semakin dingin akhirnya saya menyerah, saya nggak kuat berlama-lama di luar ruangan. Iya sih pemandangannya cakep tapi dinginnya nggak bersahabat. Disaat seperti ini saya menyesal kenapa nggak bawa jaket yang saya tinggal di hostel. Terus dia nanya dong, “Eh lo kenapa gak ada ekspresi gitu sih, lemes banget!”

“Gue, gue, gue kedinginan, ngantuk karena tadi bangun jam 3 pagi dan kelaperan, bang! Tadi mau makan malem keburu diajak kelayapan. Aku lapaaaaar!!” Ngaku juga akhirnya hahaha.

“Yaudah ayok kita balik ke kota dan cari tempat makan enak, lo mau makan apa?” Kemudian kami pun berjalan menuju stasiun gondola dan naik ke atas skyline gondola menuruni bukit sambil lagi-lagi memandang kota Rotorua yang sudah gelap. Kali ini saya yang pindah duduk di samping dia, saya nggak mau rugi kan mau liatin pemandangan kota jugak huhahahaha. “Bagus ya bang pemandangannya!”

Kemudian datanglah masalah selanjutnya. Berhubung kota ini sepi dan angkotnya sudah berhenti beroperasi di malam hari, maka kami pun kebingungan mencari cara pulang. “Gimana caranya kita pulang!?” Tanya saya yang mulai panik.

“Hitch hike? Nggak deng, kita pulang naik taksi ajah!” Kemudian dia langsung berjalan ke arah mbak penjaga loket untuk minta dipesankan taksi. Kalo nunggu taksi di pinggir jalan soalnya nggak bakalan dapet sampe pagi juga, lha sepinya kayak gitu.

Saya disuruh nunggu di dalam, sementara dia menunggu di luar. Tau aja kalo saya kedinginan. Saya sesekali menengok ke belakang dan memastikan kalo dia masih ada di sana, takut ditinggal pulang pan. Saya belum pernah kelayapan sampai malam hari selama di Selandia Baru. Setelah lama menunggu akhirnya datang juga taksinya dan kami pun naik ke dalam taksi. Taksi yang kami tumpangi disopiri oleh orang India. Saat baru masuk ke dalam taksi saya nggak berhenti melihat angka yang tertera di argo yang berubah dengan cepatnya. Matek, ongkos taksi ini mahal banget!! Siapa yang mau bayar!? Diem-diem saya stress sendiri hahaha.

Si abang menanyakan lagi, “Lo mau pulang ambil jaket dulu atau langsung nyari makan?” Karena udah nggak tahan laper saya pun menjawab, “Mau makan aja!” Kesian amat sih saya. Mengabaikan argo yang terus naik.

Si abang langsung menanyakan mas sopir taksi di mana tempat makan enak dan banyak pilihan, kemudian mas sopir taksi langsung mengarahkan mobilnya menuju pusat restoran yang ramai dan berjarak nggak jauh dari hostel. Pas mau turun saya mau bayar taksi dan langsung ditolak mentah-mentah, “Kagak usah, udah gue aja yang bayar, kan gue yang ngajak!” Asiiiiiiiiik!!!

Ketika turun dari taksi dan melihat restoran yang berjejer dengan banyak saya langsung merasa seperti sedang berada di surga. Owalah ternyata di sinilah orang-orang pada berkumpul, ternyata di sinilah pusat jajanan yang ramai dan banyak pilihan. Saya sukaaaa! Saya udah bosan makan muffin, roti, pizza, kfc, pie, telor dadar dan sejenisnya. Saya mau makan layak! Saya laparrr!

20160314_201709.jpg
Surga 😀

Kami berjalan mengelilingi restoran lumayan ramai buat ukuran kota di Selandia Baru dan kembali ke posisi awal lagi sambil memutuskan akan makan malam di mana. Saya yang udah sakau dengan makanan ber-rasa akhirnya memutuskan untuk makan di restoran Thailand. Masakan Thailand memiliki rasa yang mendekati masakan Indonesia. Kami memesan makanan pembuka spring roll dan melahapnya dengan cepat, sementara si abang makan pad thai yang porsinya menurutnya kebanyakan. Sebelum dimakan setengah porsinya dipindahin ke piring saya. Saya merasa terselamatkan kalau menemukan restoran Thailand di luar negeri. Restoran Indonesia soalnya kan jarang. Kelar makan kami jalan kaki balik ke hostel dan tidur, eh packing lagi ding buat perjalanan selanjutnya. Selalu ada cerita di setiap perjalanan, inilah sebabnya saya suka jalan-jalan sendirian. Ke mana lagi ya nanti..

Advertisements

39 thoughts on “Kencan Dadakan di Rotorua”

  1. Hahaha..seru..😄 Saya juga biasanya ke restoran Thailand kalo lagi sakau makanan Indonesia di negeri orang tapi gak nemu restorannya.. Nah pertanyaanya sekarang, jadi yg bayarin makanannya siapa..?😝

  2. Widiiih serunya ya dapet temen jalan dari hostel gini.
    Saya malu-malu kucing kalo ngajak, tapi sekalinya diajak langsung mau! Hahaha 😛

  3. Aaaahhh..serruuuu..kayak di pilem2 iihh. Ahahhaa..terlalu byk nonton pilem korea ini. Duuhh..untung si abang baik banget yak, namanya stranger tetep aja aku takut..hehe

  4. Iya, mana foto kalian berdua? :hihi. Si abang baik ya, dia tahu bagaimana memperlakukan cewek dengan benar. Tapi dirimu kayaknya beneran gemeteran ya Mbak, soalnya di foto jus kiwi yang fokus malah tembok… eh tapi itu gemeteran apa salting? #eh.
    Tempat makannya cozy dengan cahaya-cahaya itu ya! Penasaran juga dengan bagaimana penampakan makanan di sana–porsi yang banyak buat seorang cowok itu biasanya memang besar banget, jadi sebanyak apa sih makanan di sana?

      1. belom pernah ngalamin ini, jangan sampe. sempet dengerin suara cekikikan pasangan abg jerman pas tengah malem di ranjang di bawahku yang ganggu banget, untungnya mereka cuma lg nonton pelem di laptop dan gak sampe bersuara ‘aneh’

      2. Beberapa bln lalu aku pernah nginep di Hostel di Calgary. Pas masuk ada cewe pirang nanya,’Do you like dogs’. Pas aku bilang iya, ternyata dia bawa anjing masuk kamar disembunyiin dibawah selimut. Anjingnya jenis Jack Russell (kayak yg di film the mask). Trus malem2 anjingnya gonggong pula 😓

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s