Traveling

Otak Backpacker

20160311_190106.jpg
Backpackku cuma yang merah dan paling kecil

*Bukan mau mengkotak-kotakan istilah backpacker, flashpacker, slowtraveler, koper-er atau sejenisnya. Yang penting kan tujuannya sama-sama jalan-jalan walaupun caranya yang mungkin berbeda.

Kemaren waktu buka facebook saya liat postingan teman yang isinya foto dan pengertian dari backpacker. Setelah baca saya langsung ngikik sendiri kalo ternyata saya itu termasuk dalam golongan tersebut.

fb_img_1458380073165.jpg
backpacker

Backpacker –> Di otaknya hanya ada jalan-jalan, hampir mirip gembel dengan tas besar di belakangnya. Rela jalan kaki jauh dan mau banget tidur di stasiun/terminal/bandara, tapi kadang bikin iri orang yang berduit tapi nggak ke mana-mana.

Entah siapa yang mendefinisikan ini, bisaaaa aja haha. Backpacker itu terkesan dengan traveler yang kere, bayangin aja ngapain coba mau bepergian jauh-jauh dengan bersusah-susah di jalan. Kan tujuannya mau liburan dan bersenang-senang, bukan mau menyusahkan diri. Tapi justru di situlah seninya, bahwa untuk mencapai tempat tujuan dibutuhkan perjuangan. Backpacker emang terkesan kere dan gembel, tapi gitu-gitu mereka mampu beli tiket pesawat ke belahan bumi lain yang harganya selangit tanpa disponsori. Mereka rela bekerja keras atau melakukan apapun untuk mewujudkan impiannya melihat belahan bumi lain.

Backpacker berasal dari kata backpack, atau ransel atau rucksack atau whatever you called it. Jadi backpacker bisa diartikan sebagai gembel yang selalu gembol ransel ke mana-mana. Biasanya dia mau diajak bersusah-susah di jalan, nggak ngeluh walau capek, mau jalan kaki jauh, dan jarang mandi karena kelamaan di jalan sehingga nggak nginep di ho(s)tel kecuali pas nemu kamar mandi umum di jalan.

Backpacker ini nggak bisa nggak ngayal jalan-jalan. Bahkan setelah pulang dari perjalanan yang jauh dan masih merasa jetlag pun, dia sudah sibuk merencanakan perjalanan selanjutnya walaupun isi rekeningnya tongpes. Seperti ada yang salah dengan otaknya, bukannya mikirin kehidupan sekarang yang sedang dijalani malah selalu melihat ke depan dan mikirin jalan-jalan terus. Prinsipnya, walaupun ngegembel yang penting jalan-jalan. Ini karangan saya sendiri ya, kalian nggak boleh protes haha.

Sebetulnya backpacker itu menurut saya adalah pejalan independen yang nggak ngikut jadwal ketat dari tour atau agen perjalanan. Seorang backpacker akan melakukan semuanya sendiri, dia adalah orang yang penuh perencanaan matang dan jago matematika. Bayangin aja seorang backpacker tau berapa biaya yang akan dibutuhkan untuk membiayai perjalanannya ke tempat tujuan secara detail. Kalo udah keabisan uang otaknya cepet mikir lagi, dia akan berusaha mencari pekerjaan buat biaya hidup di jalan (iya kalo punya WHV dan waktu liburannya tak terbatas).

Backpacker rela tidur di mana saja, di stasiun, terminal, bandara, tempat tinggal teman, tempat tinggal orang asing yang nggak dikenal, di hostel, di motel, di hotel atau bahkan tidur di mobil. Yang penting kan tujuannya tidur, walaupun nggak bisa ngelempengin punggung nggak masalah.

20160306_061753.jpg
Tidur di bandara Christchurch

Soal menginap di bandara, stasiun atau terminal atau bahkan ngemper di jalan, saya baru-baru ini melakukannya. Waktu pulang dari Auckland 3 hari yang lalu saya bermalam di bandara Auckland karena saya belum sempat riset tentang Auckland dan ogah bayar hostel yang cuma ditempatin dalam waktu 4 jam doang. Saya mengikuti saran teman saya untuk bermalam di bandara. Saya sebelumnya merasa nggak nyaman dan agak-agak stres juga karena belom pernah nginep di bandara. Tapi saya pernah ngemper di terminal di Tiburtina, Roma, seharusnya tidur di bandara jauh lebih baik daripada tidur di terminal dan diusir satpam.

Ngomongin tentang jalan kaki jauh, entah sudah berapa kilometer saya berjalan pada perjalanan kemarin. Saya blusukan ke hutan dan jalan kaki sejauh 2 kilometer bolak-balik dari halte bus sampai pusat informasi, kemudian ditambah treking sejauh (nggak tau) di hutan ngekor kakek-nenek yang ambil rute terpendek tapi jalannya pada cepet banget. Saya takut ilang di hutan, saya buta arah soalnya makanya nyari orang yang bisa diikutin haha.

Backpacker ini kok ya pelit banget ya, pelit bayar hostel, pelit makan di restoran dan lebih memilih masak sendiri, pelit gak mau bayar bagasi check in, pokoknya pelit dah. Tapi kalo nggak pelit nggak bisa jalan-jalan dong. Bukannya pelit, tapi hemat dan perhitungan haha.

 

Backpacker yang lagi posting ini sedang galau danΒ bingung karena katanya mau pensiun jalan-jalan tapi nggak tahan dengan godaan di televisi, internet atau blog yang selalu membisikan destinasi-destinasi kece di belahan bumi lainnya. Haduhh ceritanya mau ngebenahin hidup dan mulai ngejalanin keseharian kayak orang-orang yang nggak pernah ngomongin jalan-jalan, tapi… Arrggh terkutuklah godaan tiket promo dan foto-foto bagus.

Eh nanya dong, emangnya ada yang sirik sama backpacker? Kan mereka gembel, haha.

20150930_122914
Backpacker pelit, ranselnya kelebihan muatan dan gak mau bayar bagasi check in haha

Menurut hasil penelitian yang ada di iklan layanan masyarakat di radio prambors, liburan itu bisa membantu memuluskan kulit, membuat stress hilang dan mengurangi tanda-tanda ketuaan. Jadi liburanlah wahai kalian.

 

 

Advertisements

31 thoughts on “Otak Backpacker”

  1. Saya udah gak sanggup backpacking…*kayak yg pernah aja..😝*, tapi traveling gak akan pernah berhenti.. Dan saya selalu salut sama orang muda yg backpacking, apalagi kalo cewek Indonesia kayak kamu ini.. Di dunia nyata, kebanyakan cewek Indonesia yg saya kenal agak cemen kalo urusan bepergian, agak susah diajak “susah” di perjalanan, jangan tanya disuruh backpacking deh..😏

    1. Emang belom pernah traveling ala gembel mbak? Kadang aku suka senyum-senyum sendiri kalo lagi di jalan sambil mentertawakan kenekatanku. Aku udah biasa susah, jadi gak masalah mau traveling nyaman atau nggak nyaman, eh gak pernah traveling nyaman deng. Kalo traveling nyaman mah cuma pas lagi dinas doang, geret koper, naik fullboard airlines dan antar jemput hotel hihi.

      1. Gaya traveling saya biasanya kombinasi antara irit dan nyaman. Contohnya, nyaman: kalo memang perlu bagasi banyak ya pasti beli bagasi kalo naik pesawat yg LCC. Irit: daripada tinggal di hotel, saya pilih sewa apartemen, bisa irit sampe 50% untuk level kenyamanan yg sama. Ransel (kecil) bawa, tapi koper (kecil) juga bawa.

      2. Oh ada yg lupa: traveling gaya backpacking mau banget tapi punggungku gak sanggup bawa ransel segede gaban itu..😁 *pernah nyoba bawa, astaga.., beneran deh punggungku gak kuat kalo harus nanggung beban segitu banyak sambil jalan kaki yg lama misalnya..*

      3. Nah itu dia!πŸ˜„ Kamu gak encok apa tiap kali pulang backpacking..? Saya sih intinya, irit semaksimal mungkin dari berbagai sisi tanpa terlalu banyak mengorbankan kesehatan jiwa dan raga deh..😝*iiihhh..traveling apaan coba..*

  2. Saya liburan maunya yang murah tiketnya, nginep di hostel aja kalo sendirian, kadang suka di airport kalo flight pagi atau landing kemaleman, jalan kaki jauh banget sampe kaki pengkor. Tapi saya geret koper atau tenteng tas, nggak manggul backpack. Namanya apa tuh kalo gitu? πŸ˜€

  3. Salutnya saya dengan kaum backpacker itu yang mereka bisa bawa beban berat plus bisa jalan jauh dan adaptif banget, bisa hidup di lingkungan apa saja :hehe. Untuk ke arah sana saya belum bisa (meski tidur di stasiun sudah sering sih :haha), pengalaman jalan-jalan saya masih kurang banget :haha.
    Terus soal jalan jauh nih, gila kakinya kaum backpacker pasti setrong banget soalnya jalan berkilo-kilo tapi masih mampu bergerak :hehe. Anyway mau bagaimanapun gayanya yang penting bisa jalan-jalan deh :)).

      1. Iya… bule-bule itu kuat ya. Saya juga sering lihat kalau bule liburan ke Lombok, bawaannya jos banget, mana tambah daypack pula.

  4. Aku juga kalau yg jauh sudah pake koper walopun tetep kudu irit. Kecuali kalo asean aja, max seminggu, masi sanggup backpackeran, saluttt sama kamu yg transit 3x pake backpack doang..😭😭 dulu masi sanggup tapi pernah keseleo parah, jadi skrg koperan aja.. Faktor U pastinya *salahinajadia*

  5. Saya mau tanya, saya kira-kira akan pergi k london pertengahan juli sampai pertengahan agustus l, dengan visa liburan apakah kita boleh jualan disana? Kebetulan mgkn saya akan bawa makanan indo, dan kalau sempat kita mau jualan kecil2an, atau kalau apply kerja parttime disana apakah boleh? Maaf saya masih newbie hihihihigi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s