Tiket Pesawat

Berburu Tiket ke Rumah Santa

img_20160326_211210.jpg
Tangga menuju pameran yang akan membawaku ke rumah santa nanti

Waduh nggak pede saya bikin postingan begini. Judulnya ini antara serius dan bercanda gitu. Mana ada rumah santa di kutub utara!? Rumah santa itu adanya di film kartun doang, selama ini itu yang saya percaya.

Nah, sekarang saya mau cerita pengalaman saya ngurus visa dan nyari tiket pesawat ke Amerika. Bentar bentar, Amerika? Nggak salah itu. Saya masih nggak percaya aja kalo udah punya tiket ke Amerika, mau ngapain coba saya ke sana, mau ke rumah mertua!? Hahaha! Amin amin.

Sebulan sebelum saya mau berangkat ke Selandia Baru, saya kena racun berbahaya dari teman saya. Temen saya ini emang dari tahun lalu udah ribut kepengen ke Amerika (yang kemudian disingkat US) tapi belom kesampean sampe tahun 2015 abis. Saya sih orangnya nggak panasan, dia mau ke US monggo. Saya sih udah seneng karena tahun lalu udah berkesempatan kelayapan ke negara dekat arctic circle, makanya nggak sirik. Baru ke situ aja saya udah ngerasa kedinginan parah, gimana kalo benar-benar menginjakkan kaki di lingkar kutub utara yang biasa garisnya saya liat di bola dunia, uwoooow!

Nah lanjut lagi ke cerita teman saya, tiba-tiba dia berubah pikiran, dari yang tadinya kepengen ke Amerika berubah jadi Kanada. Pas denger rencana dia ke Kanada itu kami jadi sering ngobrol. Dia berusaha ngajak saya jalan bareng ke Kanada, tapi saya nggak berani bermimpi. Kanada itu berada jauh dari jangkauan mimpi saya, saya mah apa atuh.

Lama-kelamaan akhirnya saya ketularan virusnya. 1 bulan sebelum berangkat ke NZ diem-diem saya mulai browsing tiket pesawat ke Kanada. Saya stress liat harganya yang selangit, saya sadar diri sama kemampuan financial saya. Tikat pesawat ke Vancouver dari Jakarta harganya mihil, yang paling agak sedikit murah itu tiket pesawat yang berangkatnya dari Singapura atau Kuala Lumpur. Saya sempet liat tiket China Eastern Airlines seharga 9 juta jurusan Kuala Lumpur-Vancouver pp, tapi setelah beberapa kali mencoba melakukan transaksi nggak pernah sukses, ternyata gak ada tiket 9 juta itu, paling murah 11-13 jutaan, sedihh.

Saya nggak menyerah, saya coba lagi otak-atik tiket pesawat dengan tujuan berbeda. Harganya tetep aja mahal, apalagi pas bulan Juli, masup musim puncak liburan lebaran di Indonesia dan libur musim panas di sana.   Apa-apa kalo berangkatnya dari Jakarta ini selalu mahal, saya sedihhh. Ke Eropa dulu juga saya dapetnya berangkat dari Kuala Lumpur. Beruntung banget deh kalo nemu tiket murah yang berangkat dari Jakarta, eh Tangerang.

Saya sering nonton program tentang Alaska, mulai dari Life Bellow Zero, Alaska Wild, Extreme Fishing dan tayangan keluarga beruang di Alaska. Saya juga sering liat foto-foto kece Alaska di socmed. Dari situ saya mulai berani mimpi liar lagi. Daripada ke Kanada, kenapa nggak ke Alaska aja! Emang kepengen ke sana sih dari jaman dulu nonton The Proposal. Di film itu settingnya kalo nggak salah di Sitka, CMIIW. Yaudah deh, saya bikin aja trip bareng ke rumah santa

Setelah saya otak-atik untuk kesekian kali, ternyata cara termurah untuk ke rumah santa di kutub utara adalah melalui Seattle. Tiket pesawat Alaska Airlines dari Seattle ke Anchorage harganya cuma sekian juta (gak termasuk bagasi), CUMA!!! *keselek

Ahh masak iya saya nyerah, saya harus cari cara supaya ngedapetin tiket pesawat dengan harga yang ramah dari Indonesia. Kalo saya mau ke Alaska, berarti saya harus mengurus visa Amerika dong. Nah 1 Minggu sebelum saya berangkat ke NZ tiba-tiba saya memutuskan untuk membuat visa US. Dengan santainya saya whatsapp teman saya kalo saya udah daftar online visa Amerika. waktu mau apply visa US saya ngerasa nggak pede banget. Waktu lagi ngantri di kolong jembatan, saya mengamati mbak-mbak, mas-mas, cici-cici, koko-koko, oma-opa, om dan tante yang rambutnya disasak kayak istri pejabat. Ya ampun, penampilan mereka kece-kece amat, pasti orang kaya, lha saya? *melangkah mundur

Nekat banget, 1 minggu gitu loh. Gimana kalo paspor saya nggak kembali dalam waktu 1 minggu, bisa-bisa saya batal ke NZ bulan Maret kemaren. Saya termasuk orang yang kerajinan, maksudnya selalu melakukan perencanaan dan persiapan yang matang, apalagi kalo ngurusin visa. Biasanya saya ngurus visa 3 bulan sebelum berangkat, dengan catatan saya nggak akan melakukan perjalanan ke negara lainnya ketika akan mengajukan visa. Lha ini ngurus visanya jauh-jauh hari bener, saya udah nggak sabar pengen berburu tiket. Selama saya belum punya visa US, saya nggak berani beli tiket ke US. Gak berani ambil resiko. Urusan paspor saya keluarnya kapan dari kedutaan US, itu belakangan, yang penting masupin berkas aplikasi visa dulu deh.

Setelah punya visa US saya mulai berani melanjutkan mimpi lagi. Saya mulai berburu tiket pesawat ke US dari Kuala Lumpur atau Singapura. Saya sempat dapet tiket Delta seharga 11 juta untuk keberangkatan bulan Juli.  Tapi saya nggak beli, duite ndi haha.

img_20160325_164234.jpg
Astindo Travel Fair

Minggu lalu kan ada pameran Astindo Travel Fair di JCC, karena penasaran saya pun minta temenin kakak saya ke sana di hari pertama. Setelah tanya-tanya harga tiket yang saya incer akhirnya saya pulang tanpa membawa harapan. Harga tiket yang saya mau nggak ada promo, musim lebaran masup black out date, yowess tak tinggal nggolek sate padang.

Pas lagi makan sate padang saya minta ijin lagi sama kakak saya, bukannya di-iya-in malah kena semprot. “Libur lebaran malah kepengen liburan, udah nggak usah macem-macem! Emangnya nggak punya keluarga!”

Saya langsung lemes dari saat pulang pameran sampe rumah malem harinya. Terancam nggak jadi berangkat. Udah tau nggak dapet ijin, tetep aja buka aplikasi pencarian tiket pesawat dan otak-atik tiket. Saya kan masih penasaran. Sambil nyari tiket,  saya sambil bilang temen jalan saya kalo saya mau ngebatalin perjalanan pas lebaran nanti. Saya nggak diijinin, hiks. Maapkeun, saya nggak jadi ikut.

Tapi saya nggak mau kalo nggak ikut, kapan lagi saya kelayapan jauh. Kali aja akhir tahun ini saya udah diiket dan nggak bisa kelayapan ke mana-mana. Diiket emangnya saya ayam, haha. Nah malem itu saya langsung buka kalender kerja dan ngitungin sisa cuti. Kalo menyerah itu bukan saya. Setelah berkompromi dengan diri sendiri, akhirnya saya mendapatkan pencerahan. Saya kan nggak boleh berangkat pas lebaran, bukan nggak boleh berangkat ke US! Kalo gitu saya harus ganti tanggal keberangkatan supaya dapet tiket promo yang dijual di pameran. Aha!! Kemudian setelah mendapatkan tanggal cantik, saya langsung cek tiket di hp dan ketiduran sampe pagi.

Hari sabtu pagi saya langsung whatsapp Fisra ngajak ketemuan di JCC. Kami janjian siang hari. Saat di bus saya sibuk ngoprekin tiket pesawat yang saya incer melalui aplikasi di hp saya. Saya catet semua tanggal, semua kemungkinan dan semua harapan yang tersisa, eaaa. Tiket yang saya incer saat itu adalah Eva Air yang dijual di website resminya seharga 21,2 juta pergi pulang. Sementara tiket ANA dari Jakarta seharga 12,5 juta, masih murahlah ya daripada berangkat dari Kuala Lumpur. Saya simpan angka itu buat pegangan dan perbandingan. Ini padahal saya nggak punya duit, masih bilang tiket segitu murah bhahahaha.

Sesampainya di pameran saya langsung menuju ke salah satu booth travel agent dan nanya tiket ke mas-mas berbaju orange. Saya berdiri di hadapan si mas dan menanyakan tiket dengan tanggal keberangkatan dan kepulangan yang fix. “Mas, tiket tanggal segini sampe segini, rute dari sini ke sana berapa harganya?”

“10,5 juta.”

“Haa murah amat, boleh deh booking satu” 

Saya langsung duduk dan booking tiket tersebut tanpa mikir lagi. Fisra yang saat itu ada di samping saya langsung komentar, “Gilak gilak gilak! Lo beneran beli tiket ke sana!” Saya hanya bisa membalasnya dengan senyuman. Padahal aslinya saya gemeteran, ini adalah pembelanjaan saya yang paling mahal untuk urusan tiket. Saya nggak berani bilang orang rumah.

Kemudian saya langsung tanya tiket pesawat lainnya titipan teman saya dan langsung membooking 4 tiket pesawat lainnya. Ya ampun, beli tiket pesawat udah kayak beli kacang rebus aja. Saya mendapati tiket pesawat yang saya incer yang rutenya paling singkat dan transitnya paling cepet.

20160325_152842.jpg
Promo Eva Air
20160325_152349.jpg
Promo Cathay
20160326_145816.jpg
Cruise!!!

Setelah urusan tiket kelar, kami langsung istirahat dan duduk ngedeprok di pojokan sambil mengamati orang-orang yang lewat. Kami duduk di karpet sambil makan kacang telor yang saya beli di bis patas AC. Duduk-duduk mengamati orang emang paling nikmat.

Pengalaman berburu tiket di pameran Astindo ini mengingatkan saya akan petualangan 4 tahun yang lalu. Dulu saya juga beli tiket pesawat untuk perjalanan solo perdana saya ke Korea Selatan di sini. Sekarang beli lagi di sini. Saya yang biasanya males beli tiket pesawat melalui agen perjalanan menjadi semangat setelah mendapatkan tiket pesawat dengan harga yang pas. Selanjutnya tugas saya adalah menghubungi Santa melalui surat untuk meminta fasilitas hehehe.

Love Letter to Santa

Jakarta, 2 April 2016

Nomor : 001
Lampiran : 1 berkas
Hal : Permohonan Fasilitas Penjemputan dengan Helikopter selama di Kutub Utara

Dear Santa,
Di Kutub Utara

Sehubungan dengan akan dilakukannya perjalanan saya dan teman-teman mengunjungi rumah santa di kutub utara, bersama ini dengan hormat dimohon bantuannya untuk memfasilitasi kami agar dapat menggunakan transportasi berupa helicopter beserta pilotnya selama kunjungan kami di kutub utara.

Adapun persyaratan yang kami ajukan adalah sebagai berikut:
1. Helicopter paling canggih keluaran terbaru yang dapat terbang sampai ke luar angkasa untuk memfoto aurora borealis dari angkasa
2. Pilot diharapkan bisa berkomunikasi dalam bahasa Indonesia, masih lajang, berpenampilan menarik, pendidikan minimal samsung galaxy S6 dan memiliki kecakapan dalam mengemudikan helicopter

Sebagai gantinya, kami akan membantu bapak dalam membeli kado dan mengemas hadiah untuk anak-anak nanti. Demikian, atas perhatian dan kerjasamanya kami ucapkan terima kasih.

Salam hangat dari Jakarta

Bijo

 

20160312_100015.jpg
Mt. Cook National Park

 

Advertisements

17 thoughts on “Berburu Tiket ke Rumah Santa”

  1. Ahh saya juga lagi pengen banget ke Arctic Circle nih. Dari sekitar 2-3 tahun lalu liat instagram orang di Longyearbyen pas cek di peta jauuuh banget di atas sana dan bertekad mau ke sana, walaupun di sana kayaknya nggak ada apa-apa selain salju dan salju pas winter *curhat*

    Anyway, main mantep aja nih jalannya! Kamu emang pecinta landscape banget ya, dari atas sampe bawah diuber semuanya. Saya request kamu ke Patagonia dong bagus banget tuh kalo liat fotonya 😀

  2. Dulu pas lagi program hamil, saya dan suami sempet mikir gini: kalo gagal hamil lagi, kita ke Alaska aja via Seattle.. Daaaan.., hamil dong diriku, kemudian pergi ke Alaska jadi prioritas terakhir saja, mungkin sampe anakku ngerti asiknya berpetualang..😄
    Btw, selamat ya.. Beruntungnya kamu yg bakalan ke Alaska..👍🏼😀

    1. September nanti, ada di Fairbanks, namanya beneran Santa Claus House tapi nggak tau ada apa di sana, buat lucu-lucuan aja hehe. Rovaniemi di mana tu mbak?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s