Iseng Doang, Uncategorized

Kepanasan

CIMG1208
Panas tapi pemandangannya bagus di Gili Laba

Minggu ini banyak banget berkas-berkas yang harus saya urus. Kelayapan di cuaca panas di tengah hari bikin saya meleleh, jadi gampang capek dan manja. Capek karena turun naik jembatan penyebrangan, angkot, ojek, kereta, dan pake acara nyasar. Manja karena saya nggak betah sama cuaca panas, bikin badan gerah dan lengket kayak lem. Makanya saya lebih seneng jalan-jalan ke negara dingin. Sebenernya bisa aja saya naik taksi atau grab car supaya nggak keringetan dan kesasar, tapi kan saya harus nabung buat jalan-jalan. Segitunya yak hahaha.

Hari kamis kemaren saya ucluk-ucluk dengan pedenya jalan ke VFS Global untuk mengurus visa Kanada yang saya sendiri nggak yakin kepengen berangkat ke sana atau enggak. Kanada itu jauh, jauh dari jangkauan kalo diukur dari bola dunia. Pas saya bilang ibu saya kalo saya mau ke belahan bumi bagian utara, si ibuk bilang gini dong, “Koyo wong sugih wae kamu.” Emang bener sih, haha.

Diantara semua visa yang pernah saya urus sendiri, entah kenapa visa kanada ini yang paling bikin saya males. Saya udah nggak ada semangat kaya dulu lagi. Browsing pun seadanya dan ujung-ujungnya saya bingung sendiri saat membaca website imigrasi kanada dalam bahasa inggris. Saya berusaha mendownload formulir IMM 5257 tapi nggak dapet-dapet pdfnya, selalu gagal. Temen saya juga begitu waktu download. Saya baru tau kalo ternyata kita bisa entry form IMM 5257 di komputer yang disediakan di VFS Global langsung, tapi dikenakan biaya lagi.

Soal bank draft ini juga saya nggak ngerti. Saya juga males mencari tahu ke bank dan saya udah capek duluan sama kerjaan. Setelah temen saya bilang kalo ternyata bisa melakukan pembayaran secara online langsung ke sistem dengan menggunakan kartu kredit, saya lebih memilih cara itu, lebih praktis.

Tapi dudulznya pas saya udah duduk ke depan loket penyerahan berkas dengan membawa berkas yang lengkap saya baru menyadari kalo masa berlaku paspor saya akan segera berakhir pada saat saya memasuki negara tersebut. Masa berlaku visa Kanada ini maksimal 5 tahun, sesuai dengan masa berakhirnya paspor. Lha kalo paspor saya mau kadaluarsa, saya rugi dong bayar mahal-mahal tapi cuma bisa pake visa buat sekali keberangkatan. Mendingan juga bikin paspor baru aja. Tapi saya terlanjur udah bayar aplikasi visa pake kartu kredit.

Nah kalo saya kekeuh apply visa Kanada pake paspor lama, nantinya bakalan ada masalah. Kalo saya tetap pake paspor lama, besar kemungkinan saya akan ditolak keluar dari Indonesia atau ditolak masuk ke Amerika dan Kanada karena paspornya akan kadaluarsa dalam waktu 4 bulan. Kalo saya udah punya paspor baru, saya masih bisa masuk ke Amerika dengan stiker visa lama yang tertera di paspor lama. Tapi kalo untuk masuk ke Kanada dengan paspor baru yang nggak ada lembar stiker visa Kanada, saya nggak ngerti huahahaha. Pusing ah. Akhirnya saya pulang dengan membawa berkas aplikasi visa dan disuruh perpanjang paspor dulu. Jadi tugas saya berikutnya adalah bikin e-paspor, padahal lagi gak mood ngurus visa dan paspor.

Sekarang saya mau cerita tentang paket internasional. Sebulan yang lalu waktu transit di Melbourne seharian, saya hilap dan belanja di salah satu toko outdoor di Melbourne CBD. Berhubung saya nggak punya bagasi cek in untuk penerbangan saya dari Melbourne ke Christchurch ke Auckland ke Melbourne ke Singapore dan ke Tangerang, maka saya memutuskan untuk mengirimkan belanjaan saya melalui pos. Saat itu atas dasar asas ekonomi dan pengiritan, saya memilih paket termurah untuk paket seberat 2 kg yang harganya 49,95 dolar yang estimasi pengirimannya akan memakan waktu 3-10 hari, tapi gak disertai tracking number. Ada harga ada mutu, mau murah jangan harap bisa lacak. Tapi sampe sekarang, udah sebulan lebih 4 hari, paketnya masih nggak ada kabar. Mau dilacak juga gak bisa karena nggak ada tracking number.

Saya udah tanya ke pos Australia dan pos Indonesia, tapi mereka nggak bisa mengetahui keberadaan paket saya. Saya udah menghubungi bea cukai Soekarno-Hatta melalui call center dan nggak  bisa tersambung dengan customer service, sibuk terus line teleponnya. Kemudian saya mencoba menghubungi melalui twitter, tapi karena sekarang wiken juga belum ada balasan. Saya disarankan oleh pos australia untuk melacak  custom declaration number ke pos indonesia dan bea cukai, tapi tapi tapi.. Pengen nangis dah.

Apa sih isinya?
Isinya 3 season sleeping bag, kali aja saya mau camping di everest atau tidur di mobil atau di cabin tanpa pemanas ruangan di arctic circle. Kalo paketnya nggak sampe ke tangan saya, saya bakalan sedih banget. Ini bukan tentang uang, ini tentang mimpi, mimpi saya untuk mengunjungi negara ekstrim. Kemaren di pameran outdoor di Istora Senayan saya nggak nemu 3 season sleeping bag, ada yang nggak sampe suhu 0 atau minus, susah kan nyarinya. Emang saya mau ke mana sih, ribet bener hahaha. Saya kapok ambil paket tanpa tracking number. Ini adalah pengalaman pertama saya kirim barang dari luar negeri. Waktu kirim paket dari Belanda ke Indonesia dulu, saya cuma nebeng punya temen jalan saya dan dia yang ngurus semuanya, dan barangnya sampe ke tangan penerima meski harus dijemput di kantor pos.

img-20160403-wa0022.jpg
Yang ijo
img-20160403-wa0023.jpg
Lebih banyak, lebih ringan, tapi mahal hiks
img-20160403-wa0018.jpg
Surganya toko outdoor

Saya senang jalan-jalan ke toko outdoor, pikiran saya jadi ikutan jalan-jalan jauh. Posisi lagi di Melbourne, pikiran lagi di Selandia Baru. Liat toko outdoor bikin saya gerah, gerah karena nggak bisa memiliki salah satu ransel yang ada di sini. Bagasi saya pan cuma 7 kg doang hihi. Menurut kalian kira-kira paket saya bakalan sampe atau enggak? Ada yang pernah punya pengalaman mengirim barang dari luar negeri?

Advertisements

16 thoughts on “Kepanasan”

  1. mbaa.. kalo masih satu bulan lebih 4 hari kyknya gpp deh mba.. karena adik-ku di kirimin document dari Taiwan aja, sampenya baru 6 minggu setelahnya mbaa.. document aja sampe harus di cek bea cukai jakarta.. aneh bngt dehh.. padahal isinya document sekolah.. ~.~`.. jadi mungkin paket agak lebih lama dikit yaa.. hoho.. hopefully sampe dengan selamatt secepatnyaa

  2. waaah mudah2an sleeping bagnya nyampe yaa.. berapa jadi harganya tuh mbak? kepengen euy secara saya selalu menggigil tiap kali ngecamp padahal cuma di 3000an mdpl doang.

      1. Iyah capek sendiri ngarepin tapi diphp. Udah telp ke bea cukai, telp ke pos indonesia sampe nanya pos australia tetep gak bisa dilacak kalo gak ada tracking number. Lagian kenapa ada pilihan paket tanpa tracking number, mending ditiadakan aja sekalian, jadi kan aku gak pilih paket itu *nyari kambing item haha

      2. Iya sihhh.. aneh dehh.. semoga deh yaaa nyampe walopun lama.. aku kirim postcard tahun lalu, 4 biji, yang nyampe cuma 3, 1 nya lagi gak ada kabar.. hahaha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s