Standar Kemakmuran

 

DSCF0414

Queenstown

Beberapa waktu lalu saya ngobrol sama kakak saya di mobil. Orang kaya versi kakak saya itu adalah, jalan-jalan ke mall pake celana pendek dan sendal jepit. Kemudian saya yang lagi ngemil di mobil langsung ngakak dan hampir muncrat makanannya. Dari mana dia dapet definisi itu haha.

Ada lagi, kemarin waktu lagi di atm di minimarket saya yang lagi puciang sama duit diutangin sama kakak saya. Terus saya pasang muka cemas sambil bilang, “Mbak, gue lagi kesusahan nih!”

“Kesusahan jalan-jalan ke Eropa, jalan-jalan ke New Zealand, mana ada orang susah kayak gitu!” Saya yang lagi manyun langsung ngakak lagi di minimarket. “Huahahaha, siapa mbak?”

Saya baru tau kalo ternyata standar kemakmuran versi orang-orang, selain mereka yang memiliki aset berupa tanah, rumah, mobil, emas adalah mereka yang suka jalan-jalan ke luar negeri. Mungkin mereka yang jalan-jalannya 5 kali setahn, pake tour kali ya. Beda sama backpacker. Padahal nggak tau aja mereka kalo kita para backpacker jalan-jalannya dari hasil nabung dan ngirit bin pedit haha. Liatnya dari luar doang sih.

Hari jumat lalu saya kan interview bank, waktu ditanya apakah saya memiliki aset, saya menjawab tidak ada. Sebenernya saya kepengen bilang kalo aset saya adalah passion saya, koleksi boarding pass, koleksi tiket, foto-foto dan cerita perjalanan saya di blog. Boleh nggak kalo saya jawab begitu hehe.

Mau tau nggak gimana caranya saya bisa traveling? Selama ini saya selalu traveling dengan modal nekat. Maksudnya saya nekat beli tiket pesawat duluan, biaya lainnya sambil jalan dan liat nanti. Saya nekat apply visa, urusan jalan-jalannya kapan liat belakangan. Saya nekat ngayal sejauh mungkin, selama biaya ngayal masih gratis. Diniatin aja insyaallah ada jalan, di mana ada niat di situ ada jalan.

Ada pos pengeluaran bulanan yang harus dipangkas untuk biaya perjalanan. Misalnya, kalau saya ada rencana untuk traveling, maka saya akan berjuang sekeras mungkin. Selama kebutuhan bulanan udah kebayar, selanjutnya saya nggak akan menyediakan alokasi biaya untuk hepi-hepi sekedar nonton di bioskop atau ngupi-ngupi cantik di warung kopi saat weekdays dan weekend, sekali-kali sih boleh, gak tahan menolak ajakan teman, upss.

Saya juga nggak mengalokasikan biaya untuk naik taksi, grabcar atau duit bensin kalo nebeng sama kakak saya, saya lebih memilih naik gojek, grab bike, kereta dan angkot yang ongkosnya lebih murah. Saya juga selalu bawa air mineral dari rumah untuk menghemat jajan air mineral botolan. Saking pelitnya saya sampe pusing kalo mau kondangan, nggak punya baju buat kondangan haha.

Saya agak hati-hati kalo kalo ngomongin jalan-jalan sama teman-teman di dunia nyata. Saya cuma berani cerita ke 2 orang teman cewek kalo mau ngomongin tentang halan-halan. Ketika saya cerita kalo saya udah pegang tiket ke negara A, teman saya langsung shock menyadari kegilaan saya dalam membelanjakan uang untuk jalan-jalan. Terus saya cerita lagi ke teman yang satunya yang kebetulan sudah berkeluarga, “Emangnya kenapa sih kalo cewek yang masih lajang suka jalan-jalan, apa yang ada di pikiran cowok?”

“Heyy, cowok-cowoknya pada minder tauk sama lo, maunya bertanggung jawab sama ceweknya. Kalo ceweknya kelewat mandiri ya ribet juga! Kalo ceweknya hobi jalan-jalan jauh mereka ya bakalan mundur karena nggak kuat ngebeliin lo tiket, apalagi kalo jalan-jalannya ke Eropa, Amerika.” Saya cuma bisa bengong doang mendengar jawaban dari sudut pandang teman saya dudududu.

“Ohh gitu, jadi cowok itu sukanya sama cewek yang imut, manis, manja dan hobi belanja kosmetik dan sepatu ya? haha.”

Obrolan kami di warung kaki lima berlanjut jadi panjang seputar jalan-jalan dan cowok.ย Kadang-kadang saya suka heran, emangnya kenapa ya kalo cewek sukaย kelayapan ke sana ke sini. Ada lho yang nanya begini, “Eh lo punya temen yang masih lajang?”

“Hellaw, lo kira gue kain rombeng!” *sodorin kemoceng

Saya kelewat jujur, kalo ditanya bakalan jawab seadanya. Saya nggak bisa ngeboong, padahal kan seharusnya saya ngeboong aja kalo ditanya apa-apa gitu ya. Apa saya nggak usah cerita jalan-jalan lagi? Ahh saya mah apa atuh. Demikian. Udah mau cerita itu doang. *mblasuk ke hutan

DSCF0956

Treking di Redwood Forest, difoto pake timer

15 thoughts on “Standar Kemakmuran

  1. I can relate to this one so much! Di dunia nyata, saya juga jarang cerita urusan jalan-jalan.. Kapok.. Gara-garanya gini: Bagi saya jalan-jalan lihat negeri lain (yg dekat atau jauh) adalah pemenuhan hasrat menjelajah. Jadi ketika bercerita ulang, saya bersemangat karena bahagia bisa melakukan pencapaian spiritual tersebut.. Tapi apa daya.., ketika saya berbagi kisah petualangan ini, pernah ada yg komen gini pas mereka tau berapa harga tiket pesawatnya: Wah.., ngapain ngeluarin duit segitu buat tiket jalan-jalan, mending beli tiket buat umroh..!
    Dan sejak saat itu saya tak pernah cerita kecuali dengan orang-orang tertentu..
    Soal pria/cowok..: perempuan seperti saya dan kamu sebaiknya berpasangan dengan laki-laki yg punya minat sama dalam hal jalan-jalan.. Jadi dia tidak akan terintimidasi karena “mengira” harus membiayai hobi jalan-jalan tersebut. *pengalaman pribadi๐Ÿ˜* dan lagi.., siapa juga yg minta dibayarin..(kalo mampu bayarin ya bagus juga sih..๐Ÿ˜„)

    • Ternyata ada yg senasib denganku, tos dulu ah ๐Ÿ˜‚

      Makanya aku udah kenyang dikomentarin2, “Ngapain jalan2! Mendingan nabung buat kawin, Mending umrah! Standarmu ketinggian! bla bla bla…” *kunyah permen karet ๐Ÿ˜œ

  2. Hehe.. Ya begitulah karena prioritas dan pandangan setiap orang beda. Jadi standar kemakmuran kita ya kita sendiri yang menilai. Kalau dari segi finansial, yg penting bisa memperhitungkan supaya gak besar pasak daripada tiang *ala ala peribahasa*. Tapi lebih dari itu, rasa syukur yg bikin kita merasa kaya dan bahagia. ๐Ÿ˜‰

  3. Setuju sama kak bawang hehe… kalau aku jujur belom pernah keluar negri. ini aja karena udah baru jadi mahasiswa aku berani sama temen temen jalan ke luar kota dulu yang harus naik kereta api 1 harian lebih dan ini jalan pake uang sendiri, bakal greget kayaknya, but next aku mau planing ke luar benua juga ah sama kayak kak bawang amiiin… *kok curhat ya*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s