Escape to the Wild

20140729_121719

Africa van Java

Seneng deh kalo ada kata ‘wild’nya. Bayangan saya teralih ke padang savana, gurun pasir, tundra, atau kawanan harimau di Afrika sana. Mari kita ngelantur! Energi saya hari ini berlimpah. Kemaren seharian saya kebanyakan tidur siang jadi malemnya nggak bisa tidur. Setelah puas nonton drama korea sampe jam 1, saya langsung lari ke kasur dan paksain tidur tapi masih aja susah merem. Iseng-iseng saya buka facebook pake hp dan nggak sengaja liat foto teman nemu di jalan waktu traveling jaman dulu.

Wah asiknya dia baru aja posting foto jalan-jalan dari Italia. Fotonya yang bagus bikin saya makin penasaran dan saya klik lebih jauh sampe ke profilnya. Di situ saya gak sengaja liat profil orang yang juga pernah kami temui dulu. Kami pernah ngobrol dan ngebir bareng dulu (tapi saya nggak ikutan minum bir ya, kata bang haji gak boleh). Liat profil fesbuknya ah!!

Pas saya liat lokasinya, ternyata dia lagi ada di antartika, maak!! Ngapain juga ke antartika!? Ternyata dia lagi project penelitian setaun di antartika bersama tim lainnya, widih keren!

Saya stalkinglah fesbuknya tapi percuma aja karena saya nggak ngerti bahasanya, entah bahasa belanda atau bahasa jerman. Saya jadi penasaran deh, pengen nanya-nanya gitu. Lha kok saya jadi punya ketertarikan dengan kutub yak, hahaha.

Saya suka tempat-tempat yang terisolasi, jauh dan sedikit orang. Gak tau ya kenapa saya milihnya jalan-jalan ke Selandia Baru, yang dulu nggak banyak banget turis, sekarang udah rame banget. Ke Islandia, yang penduduknya juga cuma sedikit. Saya nggak bisa ngasih data berapa jumlahnya karena males gugling hehe. Sekarang, pengen ke Alaska hihi.

Ngomongin soal kutub, saya dulu sekilas suka nonton Life Bellow Zero, yang menceritakan betapa kerasnya kehidupan di dekat Arctic Circle. Gimana yah hidup di ujung dunia, sering kedatangan tamu beruang kutub, terancam bahaya karena cuaca dingin atau serangan beruang. Gimana caranya supaya bisa tetap bertahan hidup di lokasi terisolasi dan ekstrim. Saya nggak bisa ngebayangin.

CIMG8476

Moose atau rusa versi Jawa di TN Baluran *maksa*

Nama-nama kotanya yang aneh mendatangkan rasa penasaran buat saya. Oh itu tuh arctic circle-nya yang di salah satu negara bagian Amerika. Alaska!! Kayaknya seru kalo ke sana ya. Terus teman saya ngeracunin saya ngikut tripnya ke Kanada. Oke deh saya mau ke Kanada Alaska.

Saya mulai sibuk browsing nyari cara ke Alaska. Ini ceritanya ngayal dulu ya, kan saya gitu orangnya hehe. Cara paling poluler untuk bisa ke Alaska adalah dengan menggunakan kapal pesiar dari Seattle atau Vancouver. Kapal pesiar, gaya bener dah, bukan gue banget. Waktu di pameran travel liat paket wisata ke Alaska, kisaran harganya ada yang sampe 70 juta *keselek

Kalo naik kapal pesiar, waktu akan lebih banyak terbuang di kapal. Sehari-hari kapal akan merapat ke dermaga dan membiarkan penumpangnya untuk melakukan aktifitas di darat seharian, tapi kan waktunya dibatasi. Nanti saya nggak bisa liat aurora, gak bisa ke Denali National Park, ke Fairbanks atau kalo mau yang lebih jauh ikut tour sampe ke Prudhoe Bay, ujungnya daratan Alaska.

DSCF0861

Escape to New Zealand

Solo traveling? Bisa banget, tapi kok saya takut ke sana sendirian. Terbatasnya dan mahalnya transportasi membuat saya berpikir 2 kali. Saya takut ilang kalo nekat ke sana sendirian, ntar dicolek beruang grizzly gimana. Kalo sendirian ke Eropa, Selandia Baru atau Asia saya masih berani, lha ini ke Alaska sendirian, ehemm nanti dulu dah.

Kalo jalan-jalan bareng? Aha! Ini yang paling cocok buat saya. Saya udah biasa jalan sama orang yang nggak dikenal, di dalam dan di luar negeri. Yang belum pernah ke luar angkasa doang huahahaha. Bulan September nanti ceritanya saya mau ngetrip ke Alaska. Udah ada beberapa orang yang udah issued tiket dan siap berangkat, semuanya cewek-cewek petualang, dan masih jomblo haha. Rencananya kita mau banyakin aktifitas outdoor di sana. Saya sampe bela-belain latihan jalan dan lari dari kenyataan di treadmill buat persiapan. Masih ada waktu 5 bulan lagi. Hayuklah, siapa yang mau ikutan escape to the alaska wild bareng kami? Eh gak jadi deng, udah banyak yang ikut hehe

cimg3106.jpg

Escape to Iceland

36 thoughts on “Escape to the Wild

  1. Wiih ini nih yang namanya impian benar-benar direalisasikan jadi kenyataan. Salutlah Mbak dengan dirimu. Semoga lancar ya perjalanannya ke sana, terus jangan lupa dibagikan dengan pembaca di sini :hihi. Tempat-tempat yang sepi memang menyenangkan… soalnya kita jadi lebih menikmati alam. Saya pun suka wisata ke tempat-tempat yang sepi, asal jangan ada penunggu yang aneh-aneh saja :hehe.

  2. Wah keren bisa jalan2 ke alaska. Nanti posting yang panjang dan detail ya mbak, soalnya saya suka cerita2 dari traveller yang keliling dunia. Pandangan pribadi dan opini lebih asyik dibaca daripada informasi baku yg banyak beredar di internet.

  3. Salam kenal kak bijo…destinasi wisata nya makin luarrr biasaaa….ditunggu cerita dan poto2 kerennya ya kak, mudah2an suatu saat nanti bisa nge trip bareng ke NZ *kumpulinduitdulu*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s