Iseng Doang

Paketku Mana?

img-20160403-wa0023.jpg

Bulan lalu waktu lagi ke New Zealand, saya transit selama 1 hari atau 24 jam di Melbourne. Biasanya pas transit waktunya saya habiskan dengan jalan-jalan di sekitaran Melbourne, tapi kali ini saya bukannya kelayapan malah bolak-balik ke toko outdoor yang super lengkap di Melbourne CBD. Saya suka toko outdoor, berasa lagi di surga, yippiey! Tiap ke toko outdoor pikiran saya lagi melanglang buana, ngebayangin saya akan berpetualang ke mana lagi, ke belahan bumi mana lagi. Toko outdoor di Australia koleksinya lengkap, modelnya banyak tapi harganya yang nggak cantik hihi.

Saya emang lagi pengen nyari 3 season sleeping bag yang bakalan saya bawa buat ke Alaska nanti (saat itu belum kepikiran kepengen ke Amerika atau Alaska, beli tiket pun belum, baru ngayal tapi diniatin). Abisan nyari di Indonesia nggak ketemu, eh gak tau ding nyarinya di mana.  Saya takut pan sama cuaca dingin walaupun belum pernah kelayapan pas winter. Saya nanya temen saya yang orang Amerika sendiri, dan iseng-iseng basa-basi ngajak ngetrip bareng ke sana tapi dia menolak dengan alasan DINGIN! Ah masak iya, dia yang orang sana bilang gitu,  sedingin apa sih? Saya penasaran

Saat itu saya bolak balik beberapa blok keluar masuk toko outdoor. Saya liat banyak ransel gede-gede dan lucu-lucu, dan kepengen banget beli, tapi saya nggak punya bagasi hiks. Sempet kepikiran buat beli bagasi tapi kok mahal banget karena masih 4 kali lagi naik pesawat. *medit

Saya mampir ke Paddy Pallins dan melihat sleeping bag yang harganya paling terjangkau yang udah didiskon, tapi tetep mahal buat saya. Sleeping bag ini mereknya Marmot bikinan nggak tau yang kali aja bakalan saya pake buat ke Alaska, Himalaya atau bahkan ke kutub hahaha *ngayal

Dengan mata berbinar-binar akhirnya saya panggil mbak  penjaga tokonya dan minta dibungkusin sleeping bag berwarna hijau yang lagi digantung itu. Sebenernya banyak banget sleeping bag yang lebih bagus, ringan dan kecil tapi harganya selangit hiiy.

img-20160403-wa0022.jpg
Ijooooooooooo, pilihan si bawangijo

Terus setelah pegang tentengan belanjaan saya baru mikir ini barangnya mau di kemanain. Pengen diajak ke New Zealand pasti bakalan kepake, tapi saya nggak punya bagasi. Ya udah akhirnya saya paketin pake pos tapi sampe sekarang barangnya nggak jelas di mana keberadaannya.

Saya udah tanya ke pos australia, katanya disuruh tanya ke pos indonesia atau bea cukai dengan menyebutkan custom identification number yang tertera di struknya. Setelah menghubungi pos indonesia saya disarankan untuk menghubungi cs-nya bea cukai. Saya udah tanya melalui twitter dan telepon langsung tapi tetep aja keberadaannya nggak diketahui karena nggak ada tracking number. Bea Cukai hanya bisa melacak paket pos internasional (EMS) dengan awalan E, sedangkan custom identification number saya adalah UC069919XXXAU yang berawalan UUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUU

Saya udah pasrah aja barangnya nggak bakalan nyampe ke saya, atau bakalan nyampe tapi 7 bulan lagi, entahlah. Dari sini saya belajar, belajar untuk nggak jadi orang pelit lagi.

Jadi kesimpulannya adalah:
1. Jadi orang jangan pelit-pelit milih paket pos yang paling murah seharga AU$49.95 untuk paket seberat maksimal 2 kg. Harusnya saya nambah 10 dolar supaya dapet tracking number.
2. Jangan pelit beli bagasi waktu booking online, makanya ntar saya siap-siap sangu 100 dolar buat bagasi 4 kali terbang. Tapi sayang duitnya huaaaaaaaaaaa..
3. Kiriman paket di bandara itu ada jutaan, susah kalo mau ngelacak paket yang NGGAK ADA TRACKING NUMBERnya!! Selalu pilih paket internasional yang ada tracking numbernya
4. Dulu saya pernah kerja di jasa pengiriman paket internasional di bandara Soekarno Hatta selama 1 bulan, seharusnya saya tau gimana-gimananya. Lha tapi saya emang nggak ngerti sih, cuma disuruh jaga lapak doang dan ngadepin customer yang ngomel-ngomel karena paketnya nggak sampe atau bermasalah (kayak saya sekarang ini lagi ngomel-ngomel sama diri sendiri) saking gak tahannya saya akhirnya berenti kerja hehe
5. Kenapa pos menyediakan pilihan paket yang nggak bisa dilacak, seharusnya dihilangkan aja paket yang nggak bisa dilacak jadi kan saya nggak milih paket itu dudududu. Nyalahin itu enak yak hihi
6. Emangnya nggak ada ID atau Custom Identification Number untuk setiap barang/paket yang masuk ke Indonesia. Dulu waktu kerja di jasa pengiriman barangsemua barang yang masuk discan barcodenya jadi bisa ditelusuri sampai ke pelosok. Saya pernah disuruh nyari paket kecil waktu jaman kerja dulu, mblasuk diantara tumpukan berkas, kardus, karton atau box gede-gede di gudang sambil liatin pesawat yang mau take off/landing dan ketemu aja barangnya walau nyempil. Coba mana yang kerja di bea cukai, nanya dong.
7. Kenapa paket saya belom sampe? Hanya Tuhan yang tau
8. Saya kapok kirim paket internasional lagi, mending beli bagasi aja dah
9. Saya udah nanya pengalaman temen saya ngirimin paket dari Australia, dan barangnya sampe lho, kok punya saya enggak? Karena dia beli paket yang bisa ditrack
10. Kalo beli barang dari luar negeri pasti kena pajak kan? Kita harus nebus gitu ya? Barang saya kali aja nyangkut di Bea Cukai atau Pos Indonesia atau nyasar ke rumah tetangga, atau kemungkinan terburuk, paket saya tenggelam di samudra atlantik
11. Kalo paketnya nggak sampe, yowess, udah nggak nungguin lagi bodo amatlah
12. Ada yang mau ngajak saya nonton AADC 2 atau Europe on Screen gak?  *lah

Demikian, bijo yang lagi baper gara-gara pms. Ada yang mau saya marahin gak? Hahahaha

img-20160403-wa0020.jpg
Paket yang belom sampe atau gak pernah sampe
Advertisements

37 thoughts on “Paketku Mana?”

  1. Paketnya sdh brp lama gak nyampe Jo?.. biasanya sih klo paket biasa bisa 4-8 minggu nyampenya. Mahal juga ya ongkir 2 kg segitu. Klo di Jerman ke Indo 2 kg kena 17 euro dan inipun pakai tracking number. Klo pas cek online dapat status custom ya berarti ditahan bea cukai, tinggal datangi aja .. kena pajak klo nilai barang lebih dari 50 usd, tp klo masuk bc ada yg dapat surat pemberitahuan ada yg tidak. Repot juga sih klo gak ada tracking numbernya ya cuma bisa pasrah. Oh ya klo kirim ke jakarta bisa datangi kntr pusat pasar baru, dilantai bawah deh kiriman dari LN nanyanya.

    1. Udah mau 2 bulan. Iya mahal banget, kirim dari Belanda 10 kg aja cuma 900 rebu. Apa2 serba mahal di ostrali dan nyujilen hiks.

      Kalo daerah Tangerang bukannya didrop di Kantor Pos Daan Mogot ya?

  2. Oh ini ya paket yang belum sampai-sampai itu. Bedanya season sleeping bag dengan sleeping bag biasa itu apa mba? Dulu teman-temanku seringnya beli sleeping bag di Avtech atau di ACE, tapi ga tahu itu yang season atau engga.
    Mba ga mau coba tanya ke Kantor Pos Besar saja? Btw barcode number saya berawalan huruf R.

    Kalo beli barang dari luar negeri pasti kena pajak kan? Kita harus nebus gitu ya? –> pengalaman kemarin lihat orang-orang yang beli barang di luar negeri harus bayar sesuai dengan angka yang sudah tertera di surat BC karena barangnya langsung dikirimkan si penjual, kecuali kalau barangnya dikirim oleh teman atau saudara seperti kasusnya saya.

    1. iya gak jelas barangnya di mana. Kantor pos besar di mana? Barangnya aku sendiri yang ngirim dari melbourne.

      3 seasons sleeping bag yg bisa dipake sampe suhu minus makanya tebel banget.

      1. Baru sempat blogging ni, jadi baru sempat balas commentnya juga, sorry ya..
        Kantor pos besar di Pasar Baru, sederetannya Katedral situ..
        Sudah ada info terbaru soal paketannya?

  3. Wah sayang banget ya. Aku sering liat orang2 bawa backpack lalu sleeping bagnya semacam dicantolin ke backpackmya gt di luar, kmrn sempet nyoba gt ga? Tp emang itu jadi nambah berat backpack plus dimensinya sih. Wah semoga deh paketnya bisa tiba2 muncul 🙂

  4. Btw kalau mau ke Himalaya mah gak perlu repot-repot kak. Semua bisa dipinjam di Nepal. Waktu ke Annapurna, aku juga nyewa sleeping bag dan trekking poles di Pokhara. Murah, cuma 25 ribu perhari untuk dua item itu. Tapi kalau ke Alaska atau tempat lain sih gak tau yaaa …

    Menyoal pilih bagasi atau mengirim paket sebenarnya tergantung kebutuhan sih. Kalau memang sudah diprediksi bakal bawaan nambah yang mending beli bagasi, tapi kalau nggak ya mending kirim paketan (asal jelas tracking nya aja). Ada keinginan, ya harus ada modal hehehe … Setuju banget, jangan pelit. Pilih yang pasti-pasti aja deh 🙂

    Semoga lancar ya rencana ke Alaska nya 🙂

    1. Coba kalo budget airlines harga tiket promonya udah termasuk bagasi, pasti asik tuh. Iya sih emang lebih praktis sewa perlengkapan hiking atau tenda, bahkan di patagonia juga ada sewaan kayak gitu (buset guglingnya jauh banget haha). Aku seneng aja sama si sleeping bag, pengen punya, tapi kayaknya ntu barang nggak bakalan pernah sampe ke aku dah. Udah pesimis aja gituhh.

      Makasih makasih, mudah2an lancar dan selamat trip alaskanya, amin.

  5. kesimpulannya banyak bener bijoo… :))
    pray for your package. semoga cepet nyampek.

    duh, bener banget itu..
    outdoor store itu surga… dan juga penghisap dompet =))

  6. bijo dear…semoga paketnya selamat, thanks jadi tahu ada istilah tracking number, barangkali lain kali perlu maketin bawaan.. 🙂 lho keNZ lagi? bukannya udah pernah?

    1. Iya udah pernah ke NZ, doyan haha. Iya kalo pilih paket mending yang ada tracking number, atau kalo bisa nggak usah dipaketin dah, dibawa sendiri aja taro di bagasi supaya nggak diphpin.

      1. mba bawa diri aja udah berat, ga sanggup lah bawa barang banyak2, ga ada juga yg perlu dipaketin, belanjanya juga ngepas..hahaha..ngepas di bekal

      2. max 15 kg duffel kalau lagi ngetrip . kalau destinasi akhir US/europe ,baru deh pol2an belanja barang2 murah, bisa 30kg..tapi kan tinggal nyampe rumah.

  7. Ngakak di no.5. Eh tapi aku juga punya pengalaman buruk soal paket dikriim dari US sono. Gak sampe-sampe dan ternyata orang posnya lupa kabarin (jadi harusnya dia kirim kertas panggilan dan aku ambil ke PT POS). Kardus paketku sampe blenyek dan udah sawangan terletak di sudut lemari tua yang penuh debu. Nasip untung masih diterima. Semoga si ijo segera sampai di rumah ya Bijo.

    1. Berarti aku harus ke kantor pos dong, tapi mereka nggak tau tracking number yang jadi id yang jadi primary keynya si paket huaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s