Cinta

img20160504151233.jpg

aloooo, long weekend lagi niiiiih! Apa kabar kalian? Pasti lagi pada liburan yah? Saya dong lagi bebenah di rumah hehe.

Minggu-minggu ini adalah waktu terbaik untuk liburan, dengan cuti 3 hari kita bisa dapet libur 9 hari. Terus 9 hari bisa ke mana? Buanyak banget!

9 hari tuh ya bisa dapet libur ke Jepang, Korea Selatan, Asia Tenggara, Eropa mungkin? Gawat gawat pikiran saya lagi ada di Eropa nih, padahal saya kan gak ada rencana ke sana. Yang pasti-pasti sih saya udah pegang tiket ke bioskop, 3 tiket lagi, tapi udah kepake semalem.

Biar kekinian kayak anak muda di jamannya masa kini saya ikut-ikutan nonton film AADC2. Saya tersekima dengan penampilan 4 geng Cinta yang tetap seru dan kompak. Tapi pas liat kehidupan Rangga di Ney York kok keliatan suram banget. Suram karena nggak dikelilingi cinta dan keluarga mungkin. Karena 2 hal itulah yang membuat seseorang menjadi hidup. Cinta bukan si Cinta yak, tapi cinta a.k.a. LOVE alias sarang alias elska alias ai pokoknya gitu dah, ngerti kan? Saya nangis lho pas liat adegan pertemuan kembali Rangga dengan ibundanya, cengeng haha.
Terus beberapa hari lalu waktu di pesawat saya nonton film Korea yang diperankan oleh Uhm Jung Hwa dan Seong Seun Hun yang ceritanya tentang seorang wanita karir sukses yang berprofesi sebagai pengacara yang bernawa Lee Yeon Woo. Si mbaknya ini sejak kecil udah yatim piatu jadi bertekad untuk menjadi orang sukses.

Pada suatu malam.. *krik-krik
Saat sedang nyetir dia sibuk ngoprekin hp dan kehilangan kendali atas mobilnya sehingga terjadi kecelakaan yang mengantarkannya ke alam kematian. Tapi karena ada human error (atau malaikat error?) ternyata dia belum waktunya mati, ketuker jadwalnya sama orang lain. Sebagai kompensasi maka dia dikembalikan ke kehidupan selama sebulan tapi bukan sebagai dirinya sendiri, tapi sebagai orang lain. Ujug-ujug dia terbangun sebagai seorang ibu rumah tangga dan istri PNS yang beranak 2. Yang lucu pas anaknya yang paling kecil nyamperin sambil bilang “Omma!” Hee anaknya siapa ini, manggil gw ibuk! *lariiii

Kebayang dong dari mbak-mbak kantoran bertransformasi menjadi ibu rumah tangga dalam sekejap. Masak aja dia gak bisa, tau-tau disuruh ngurus rumah. Biasa pegang duit banyak, nunggu jatah gaji bulanan dari suami. Tapi seiring berjalannya waktu akhirnya lancar ngurus rumah dan keluarga dan dia mulai menikmati kehidupan barunya. Pas lagi hepi-hepinya, eh disuruh pergi karena takdir sudah menunggu. Ceritanya ibuknya anak-anak kecelakaan mobil dan meninggal, dan si Yeon Woo kembali ke badannya yang lagi koma selama sebulan.

Setelah bangun dari koma dia mencari anak-anak dan suami boongannya dan nggak menemukannya. Dia langsung keinget sama ibunya yang meninggal waktu dia masih kecil dan bapaknya yang nggak dia inget wajahnya. Pas buka kotak kenangan, dia menemukan foto ayahnya dan langsung nangis sesengukan. Ayahnya tenggelam di perairan New Zealand waktu lagi dines. Akhirnya dia memutuskan untuk cuti dan liburan ke New Zealand. Tuh kan, dia ngikutin saya kelayapan ke New Zealand haha. Tapi bedanya pas di pesawat dia ketemu sama keluarga barunya, sedangkan saya di pesawat nggak ketemu siapa-siapa. Akhirnya happy endinglah.

Kesimpulannya, sejauh apapun kamu pergi (New York, Auckland, Yogyakarta), sebanyak apapun tempat yang kamu datangi, tapi kalo kamu hidup sendiri berasa ada yang kurang gitu. Masih terdapat kekosongan dan rasa hampa dalam dirimu, katanya sih gitu hahaha. Dududududu kenapa jadi baper yak, salahin Rangga!!

Sekarang kita cerita traveling lagi yuk *pelarian

Saya suka waktu Rangga ngajak Cinta ngetrip rahasia ke Puthuk Setumbu (gak tau tulisannya). Masak mau ngasih penjelasan kenapa Cinta diputusin aja pake acara sambil jalan. Mending kalo jalannya cuma sebentar, lha ini sampe pagi. Romantis nggak sih diajak trip rahasia kayak gitu, aaaaaak mauuu! Ajak aku Rangga! Maap jadi baper, efek kebanyakan nongton pelem hahhaa.

Apa bedanya orang yang lagi traveling dengan liburan? Katanya si Rangga orang yang lagi liburan itu udah tau mau ke mana dan udah terjadwal, sedangkan traveling itu lebih bersifat spontan. Kamu setuju nggak?

Saya berarti lagi traveling dong saat ke Italia 8 bulan yang lalu. Rencana saya berubah dalam sekejap, dari yang seharusnya berangkat ke Milan dengan pesawat Easyjet dari Napoli, tiba-tiba ganti rencana karena pesawat saya dibatalin. Tiket dari Milan ke Roma pun otomatis langsung saya cancel. Penginapan di Milan emang belom booking juga jadi gak rugi. Perjalanan saya dari yang seharusnya ke Milan malah jadi ke Roma dan baru dapet hotel jam setengah dua pagi. Ngeri lho jalan-jalan di Roma sampe pagi, banyak abang-abang bergerombol di jalan dan banyak homeless juga. Setelah dipalak bapak tua di stasiun, kemungkinan apa lagi yang bisa saya hadapi. Ahh seru pokoknya mah kalo inget perjalanan itu, tapi pas ngejalaninnya mah saya kepengen nangis karena kecapekan nyari hotel nggak nemu-nemu, penuh semua hahaha.

Saya langsung menghubungi kantor Easyjet di London untuk meminta refund di wartel di dekat stasiun termini. Baru kali itu saya melakukan panggilan telepon internasional saat di luar negeri dan berbicara dengan mas-mas dengan aksen inggris yang kental. Saya harus berusaha menyimak ucapannya dengan seksama. “Hahhh!? Apa dah? Bisa ulangin lagi nggak mas?” Yang lucu waktu dia nanya email saya, gimana cara ngeja caberawitsekilo. Charlie Alpha Beta Echo Romeo Alpha W? (W for wot!? or What!?) Italy S for? Suka-suka lo dah haha… Bayangin aja saya lagi ngomong sama Harry Potter sambil tebak huruf hahaha.

Terus sekarang saya lagi ngayal ke Eropa lagi dong. Saya nyesel nggak beli tiket Qatar yang 4,5 juta itu. Murah bingit lho untuk ukuran Eropa. Yah nanti di Eropa saya bisa ngegembel ke sana-ke mari seperti biasanya. Saya udah biasa hidup susah haha. Terus saya dapet whatsapp yang menanyakan APA KABAR ALASKA!? Oh iya, lupa !

Kemarin saya terlibat pembicaraan dengan 2 ibu-ibu di kamar, mereka curhat seputar rumah tangga gitu. Ehh saya nyeletuk, “Eh aku mau lho jadi ibu rumah tangga!”

Kemudian mereka bilang, “Jangaaaan, nggak enak jadi ibu rumah tangga, nanti lo kudu laporan harian uang belanja udah diabisin buat apa aja, mendingan lo tetep kerja biar bisa beli pensil alis” *langsung lari ke depan cermin, perasaan alis gue gak pernah dicukur dah huahahhaha.

Ohh gitu yah? Terus saya ngayal bilang gini sambil ngakak sendiri, “Yank, minta duit dong buat beli tiket ke Patagonia” Kira-kira apa yang akan terjadi yak huahahahaha. Udahan ah ngayalnya, kembali ke kenyataan.

15 thoughts on “Cinta

  1. Aaaaaaakh, aku libur long weekend ini nggak kemana-mana mbak wkwkwk boro-boro ikut-ikutan anak muda kekinian yang nonton AADC2, nonton AADC yang pertama aja nggak kelar wkwkwk

    culiiik aku traveling, mbaaak~ wkwkw

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s