Sulitnya Mencari yang Dicari

DSC_0102

Zanse Schans

Suatu malam di lift kantor, saat sedang memasuki lift saya melihat pak ob dari bagian lain sedang membawa koper berukuran besar dan sebuah coat berwarna pink. Dari situ saya udah bisa menebak kalo si bapak lagi ngebawain koper orang yang akan atau telah pulang dari negara 4 musim. Kemudian saya bilanglah ke teman saya di lift, “Perasaan saya kalo ke negara 4 musim nggak pernah bawa koper dan coat kayak gitu dah”. 

“Iya, soalnya kan lo nggak punya” 

“Oh iya”

Saya termasuk orang yang cuek dan nggak ribet sama penampilan saat traveling. Saya belum pernah bawa koper berukuran jumbo saat bepergian dalam waktu 2-3 minggu. Selain karena nggak tau mau masukin apa di koper, saya seringnya terbang dengan budget airlines di kota tujuannya. Saat ke Eropa misalnya, saya emang punya bagasi banyak untuk ke Paris (lupa 20 atau 30 kg) tapi untuk penerbangan lainnya saya nggak beli bagasi. Saya masih harus terbang dengan beberapa budget airlines lagi.

Oh iya saya kan belum pernah kelayapan bawa koper, biasanya cuma ransel doang pan yak. Mau ke Selandia Baru, ke Eropa atau ke Korea saya cuma bawa ransel standar doang. Terus minggu lalu iseng-iseng saya simulasi packing buat perjalanan saya nanti. Masak saya cuma bawa pakaian sedikit doang. Saya juga bingung mau masupin apa, soalnya nggak punya banyak baju. Saya lupa kalo saya nggak pernah belanja haha.

Nah, seharian ini saya lagi seneng liatin coat di internet. Saya suka merhatiin foto turis-turis Indonesia kalo lagi pelesir ke negara 4 musim, pake coat, sepatu boot, tas trendy dan pose cihuyy. Terus saya ubek-ubek foto perjalanan saya yang udah-udah, saya nggak nemu foto kayak gitu. Ahh sayang banget, ulangin lagi dong jalan-jalannya. Aak yang penting kan perjalanan saya seru.

Saya seharian browsing nyari coat online yang dijual di Indonesia atau dari di luar negeri. Aje gile pas liat harganya saya langsung shock *kekepin dompet. Harga coat mahal-mahal banget. Dulu waktu ke Paris sempet bolak-balik ke pertokoan di Champ Elysees liat-liat coat, gara-garanya temen saya yang ngajak masup. Lucu-lucu bajunya, tapi gak lucu harganya. Kami cuma ngeliat doang nggak ada niatan beli, masup aja saya nggak pede kalo sendirian *benerin baju

Di Australia juga saya pernah keluar masup toko-toko pakaian. Saya perhatiin rata-rata produksi pakaiannya di cina. Yah jauh-jauh beli di ln bikinannya cina, mendingan yang bikinan sukabumi sekalian. Kan saya cinta produk indonesia. Bilang aja gak mampu beli haha

Harga perlengkapan musim dingin ini mahal-mahal banget yak. Daripada beli coat seharga 1-2 juta, mendingan juga  duitnya buat beli tiket alaska air. Ada kali coat yang murah, tapi saya nggak tau nyari di mana. Dulu sih saya masih sempet jait sendiri, sekarang saya pengen beli bahannya aja dan minta tolong dijaitin sama penjahit langganan di kantor aja. Saya udah punya bayangan pengen bikin model apa. Tau gak sih, ngejait itu susah dan makan waktu yang sangat lama, hanya orang tertentu yang bisa ngejait rapi. Saya udah nggak sempet ngejait lagi pas libur kerja, saya lelahhh. Wiken ini aja saya tepar.

Mau liat nggak coat ala-ala bikinan saya sendiri? Ini saya jahit udah lama banget,  tapi belum pernah dipake, belom dikasih kancing hehe. Saya kepikiran warna ini setelah nonton twilight. Kalo gak salah si Edward pake baju bahan wool warna abu-abu. Tapi kan ini buat cewek. Jaket atau coat ini bahannya dari wool, dalamannya dikasih puring. Soal anget atau enggak saya nggak tau, belum pernah saya bawa dan pake di negara 4 musim.

20160528_204223.jpg

20160528_204111.jpg

Kalo sekarang disuruh jait lagi saya lupa bikin polanya. Sementara ini saya masih setia sama jaket yang saya beli di Korea dulu. Jaket dengan daleman bahan bulu-bulu yang anget banget, tapi masih kalah sih sama kehangatan kamu #eaaaa

Kalo ditanya rekomendasi toko perlengkapan musim dingin di Indonesia di mana, saya nggak tau. Saya cuma pernah beli di ITC Kuningan doang. Oh iya, dulu saya pernah kerja di pabrik garment yang produksi pakaian musim dingin yang diekspor ke luar negeri. Kayaknya sih kerjaannya seru, tapi saya cuma bertahan bekerja selama seminggu doang. Di ruang kerja saya bisa melihat bagian produksi di lantai bawah yang berisi ratusan (atau ribuan) karyawan yang sedang ngejait, nyetrika, saya nggak jelas liatnya dari atas.

Yang paling saya sukai adalah saat mengunjungi gudang bahan, apalagi kalo kedatengan bahan kiriman dari luar negeri sekontainer. Saya bisa guling-gulingan di gudang bahan, enggak deng haha. Di sana banyak bahan musim dingin yang nggak saya ketahui nama bahannya. Saya suka meraba tekstur bahannya sambil ngebayangin mau dijadiin apa. Eitss tapi saya kan bukan desainernya, saya kan demen ngayal aja. Dari selembar bahan, hanya dengan melihat dan memegang bahannya saya bisa ngebayangin pengen dijadikan baju model apa. Fashion designer wanna be tapi nggak jadi nih hehe.

Tapi sekarang saya udah lupa gimana bikin pola baju. Buku contekan saya udah ilang entah ke mana. Saya cuma bisa ngeraba-raba ingetan saya tentang rumus pola baju sambil browsing polanya. Ngejait sih gampang, yang susah dan bikin lama cuma di pembuatan polanya.

Saya pusing mau nyari coat di mana, ada yang disuka harganya mihil. Ada yang harganya sesuai, modelnya nggak suka. Lah daripada ribet mendingan pake jaket parka atau jaket bulu aja. Yang penting kan pengalaman perjalanannya, bukan sepatu bootnya, bukan jaketnya dan bukan penampilannya, dasar cewek yaaaa haha. Besok rencananya saya pengen ke pusat tekstil di kota saya dan berburu bahan buat coat, mudah-mudahan nemu.

DSC_0740

Sun Voyager Reykjavik

 

Update

image

14 thoughts on “Sulitnya Mencari yang Dicari

  1. kamu keren bangeeet, bisa jahit segala! :O *mangap*
    Btw aku dulu pas kuliah tipe jalan tenteng ransel, married jadi bawa koper sekarang pengen ngeransel lagi. Nggak ribet hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s