Traveling

Berburu Tiket Lagi

 

20160520_142421
Tiket XXI borongan

Kemaren saya dikasih link sama Winny buat iseng-iseng. Dari yang awalnya cuma buat ngetes kekuatan otak kiri dan kanan, lama-lama beralih ke jalan-jalan. Game ini seru, saya jadi bisa ngetes kemampuan geografi saya dengan menebak nama-nama negara yang ada di dunia hanya dengan melihat peta yang ditunjukan dengan warna hijau dengan beberapa pilihan jawaban. Score saya 4 bintang dari 5 bintang. Senang rasanya kalo saya merasa familiar dan sudah pernah mengunjungi negara tersebut.

Beberapa hari ini saya galawww! Mau beli tiket Alaska Air mikirnya lama banget. Beberapa bulan ini saya pantau tiketnya nggak turun-turun. Beneran ya, negeri paman sam ini mahal banget, jauh dari jangkauan saya. Tiket pesawatnya lebih mahal daripada negara skandinavia yang katanya biaya hidupnya paling mahal di dunia. Tapi saya nggak patah semangat dong.

Kalo nggak kredit gubuk mungkin kalo saya mau beli tiket nggak pake mikir lagi karena masih ada sisa tabungan. Tapi berhubung kebutuhan papan jauh lebih penting daripada sekedar piknik, maka mau nggak mau saya harus investasi selain investasi memori jangka panjang. Prioritas utama adalah jalan-jalan, baru kemudian lunasin DP rumah hahaha. Haduh nggak bener nih. Saya suka ngebayangin punya rumah seperti penginapan yang pernah saya inapi saat sedang traveling. Rumah dengan konsep yang sederhana namun rapi dengan pemandangan pegunungan dan pepohonan hijau, huss ngayal mulu!

screenshot_2016-05-29-20-25-04.png

Katanya destinasi saya selanjutnya adalah Machu Pichu yang ada di Cianjur itu lho, eh bukan itu gunung padang, yang ini di Peru hihi. Haduh seneng banget kalo bisa kesampean ke Machu Pichu, tapi kan masih jauh banget buat saya ke sana. Mau ke gunung padang aja belom kesampean, sempet beli tiket kereta buat ke gunung padang tapi malah batal berangkat. Yowes diaminkan saja deh  supaya next travel destination saya Amerika Selatan dan ke pelaminan hehe 🙂

Saya ngecek harga tiket pesawat yang saya beli di pameran beberapa bulan lalu, sekarang harganya udah 2 kali lipat aja, gilak!! Merinding nggak sih buang-buang duit buat pelesir begini? Katanya pengalaman itu nggak bisa diukur dengan uang. Kalo tiket ke Amerika lebih murah daripada Eropa mungkin, mungkin saya bisa bolak-balik jalan-jalan ke sana. Tapi kayaknya sekali aja juga udah cukup, alhamdulillah.

Terus gimana caranya nabung buat jalan-jalan? Mulai hari ini saya mulai hemat lagi dengan nggak jajan di luar. Hari ini saya cuma keluar uang 15 rebu doang dong. Buat sarapan dan ongkos pergi pulang kantor yang jaraknya diatas 20 kilometer, yeyeyeyeay. Di mana ada kemauan di situ ada jalan.

Saya baru kebeli tiket pesawat Alaska Air dari Seattle ke salah satu kota di Alaska. Waktu mau beli ini rasanya nggak percaya gitu. Terus nanti gimana dengan biaya hidup bulanan saya ke depan, minggu depan kan puasa, nggak pake jajan. Apapun akan saya lakukan demi kebeli tiket nonton ciptaan Tuhan yang indah-indah, termasuk hemat dan nggak jajan. Oh iya, hilaff, saya kemaren beli domain buat blog yang udah menemani saya selama 7 tahun. Sekarang nggak pake wordpress lagi, udah jadi bawangijo.com ini bukan nama rumah makan yaaa haha

Saya tetap akan berangkat kok walaupun cuma berangkat sendiri, berdua, bertiga, berempat, bersepuluh atau sendiri. The show must go on. Tahun lalu di bulan-bulan segini saya lagi galaww mau beli tiket ke Paris. Saya sampe mantau harga tiketnya berminggu-minggu, sampe akhirnya nemu tiket yang lumayan. Tapi nggak rugi juga sih dapet tiket ke Eropa seharga tiket ke Seoul. Eropa gituuu. Temen saya yang juga ke Eropa untuk hanimun dapet tiket seharga 2,5 kali dari harga tiket saya, trus dikali 2 orang, hihi.

Perjuangan nyari tiket kali ini beda banget dengan yang dulu. Dulu saya dapet tiket ke Reykjavik gampang banget nemu yang promo. Tiket pesawat dari Indonesia ke Islandia justru labih murah daripada tiket dari Indonesia ke Seattle. Belom lagi urusan visa yang bikin paranoid. Amerika ini juwaraa. Kenapa juga saya memutuskan untuk ke sana. Semua berawal dari percakapan nggak jelas tanpa arah yang kemudian berakhir dengan perginya saya ke kantor kedutaan besar amerika di jakarta. Spontan, semuanya saya lakukan atas spontanitas. Bahayaaa kalo udah ada yang ngajak saya kelayapan, bisa-bisa saya jalanin beneran. Okeh, back to reality. Terus gimana nanti saya mbayar tagihan listrik dan bayar cicilan kompor yak, haha.

Advertisements

20 thoughts on “Berburu Tiket Lagi”

  1. Nanti kalo ke Gunung Padang, mampir ke rumahku ya.. Cuma 10 km jaraknya dari lokasi reruntuhan purba itu.. Dan saya mau buat pengakuan nih: 1) Biarpun deket, saya belum pernah ke Gunung Padang *malu🙈* 2) Waktu tinggal di Kolombia, saya nyesel banget gak nyempetin pergi ke Macchu Picchu di Peru, padahal deket juga (5 jam flight) dan bisa VOA *malu lagi🙈🙈*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s