Traveling

Cuti dan Keliling Dunia

cimg4802.jpg

Di Sulawesi

Suatu siang di kantor
Bijo : “Aku mau cuti besar ah!”
Temen-temen : “Hahhh, kapan hamilnya lo, hahaha!?”
Bijo : *jongkok di pojokan
*bullyable

Beginilah kalo kurangnya pengetahuan tentang ilmu percutian. Cuti besar diidentikan dengan cuti melahirkan anak ke-8, ke-12 atau cuti untuk menunaikan ibadah haji. Padahal kan, nggak harus begitu juga kali. Namanya cuti itu kan hak setiap karyawan. Selain cuti tahunan yang sejumlah 8 hari kerja, saya, eh kami juga berhak mendapatkan cuti besar yang bisa diambil setelah memiliki masa kerja selama 6 tahun. Sayangnya nggak banyak orang yang mengetahui atau mengambil cuti ini. Mungkin belum ada alasan yang kuat kali ya. Kalo saya sih alasannya kuat banget, yaitu PENGEN JALAN-JALAN! Alasannya kurang penting apa cobaaa dudududu.

Kalo boleh milih saya maunya cuti alasan penting gitu tapi nampaknya belum ada tanda-tanda kepastian kapan saya bisa mengambilnya. Saya nggak nyerah dong, kan masih ada cuti besar. Mulai tahun depan saya udah bisa cuti besar, tapi nggak yakin juga bisa disetujui sama big boss. Kalo ditanya ngapain mau cuti besar aku kudu jawab apa?? “Saya mau keliling dunia pak!” Kemudian hening sejenak dan disuruh berhenti kerja hiiiyyyyy.

Mau cuti tapi nggak mau berhenti kerja, lha ini mah saya doang kali ya. Kalo saya masih kerja di kantor lama mungkin saya bisa resign tapi nggak bisa jalan-jalan kali. Mari kita berandai-andai. Seandainya saya mengajukan cuti besar dan disetujui oleh atasan, saya mau ngapain aja. Banyak banget sih listnya, eh tapi saya belom punya duit deng. Gimana mau kelayapan kalo ndak ada dana. Adakah yang berkenan menjadi sponsor saya? Ngarep serieus 🙂

Keinginan saya untuk kelayapan diperbesar lagi setelah menonton film petualangan yang settingnya di tempat yang mau saya datengin, yang bikin saya geleng-geleng kepala. Kok bisa orang ini kelayapan sambil jalan kaki sampe berdarah-darah? Kok berani orang ini tidur di hutan sendirian di tenda? Kok kuat orang ini bawa ransel segede gaban? Kok bisa sih orang ini nahan lapar? Kok nggak takut sih ketemu orang asing? Kok nggak takut ketemu beruang!???? Koooook…????

Kalo saya yang menjadi dia mungkin saya akan menyerah di hari pertama dan memilih untuk kembali ke kasur empuk saya di rumah yang gerahh. Menikmati masakan buatan ibu yang nikmat. Melahap cireng 3.000an di pasar sambil jalan kaki ke kebon, atauuu nonton drama korea 16 episode sambil cemilin somayy.

Terus kalo mau RTW apakah uang menjadi kendala utama? Kalo saya sih iya, rupiah dikonversi ke dolar atau euro jadinya mahal banget. Kalo nggak punya uang nggak bisa apply visa, nggak bisa beli tiket, nggak bisa beli makan, nggak bisa nginep di hostel, nggak bisa beli tiket bis. Kalo orangnya gigih seharusnya kendala ini nggak jadi masalh utama, ada banyak cara kalo mau cari tau.

Saya penasaran juga sebenarnya berapa sih biaya yang dibutuhkan untuk keliling dunia? Nanya serieus nih.  Liatin Trinity dan Yasmin bisa rtw setahun penuh, atau pasangan pergidulu yang sampe sekarang belum pulang-pulang, keren nggak sih. Biasanya kalo mau RTW itu kan harus punya modal yang cukup besar. Saya sering gugling tips RTW salah satunya adalah dengan menjual aset yang dimiliki. Aset?? Satu-satunya aset saya adalah mimpi saya hahaa. Boro-boro mau jual rumah, lha wong belum punya.

Saya sempet kepikiran beli tenda yang ringan dengan kapasitas 2 orang, kali aja mau camping pas malam tahun baru di teras depan rumah. Sleeping bagnya kan udah punya, tendanya yang belum ada. Terus ranselnya juga udah ada. Paspor, tiket, sepatu, duit??? Wedew camping di rumah mah nggak perlu ini kali. Tuhan, enyahkan pikiran liar dari kepalaku 😀

3 bulan itu waktu yang sempit. Nggak cukup ini kalo mau rtw, palingan cuma bisa mengunjungi beberapa negara doang. Yang saya bingungin itu adalah angkotnya, tempat yang saya sukain kok tempat yang sepi-sepi yang jarang angkot. Masak mau sewa mobil sendirian, ya kaliii. Kepikiran juga pengen beli sepeda buat keliling dunia, tapi baru gowes 1 kilo palingan udah tumbang.

Hmm, mungkin saya mampu membeli tiket pesawat berangkat dan pulang, tapi nggak mampu bayar hostel selama puluhan hari. Alternatif lainnya adalah dengan cara menumpang di rumah kenalan atau host couchsurfing atau tidur di tenda kalau di alam terbuka dan dilegalkan masang tenda dan bermalam di sana. Kalo di campsite lebih enak lagi karena ada fasilitas lengkap. Kalo camping berhari-hari di alam terbuka kayaknya saya nggak tahan kalo nggak mandi dan nggak makan, laper hihi. Saya berani kok jalan sendirian, yang nggak berani cuma duitnya doang hihi.

DSCF0956
Solo walking di Rotorua

Saya pengen keliling dunia sendirian atau berdua, melihat tempat baru, kenalan dengan orang baru, melihat fenomena alam, menghirup aroma hutan, menerobos aliran sungai yang nggak deras, jongkok di pinggir glacier, tiduran di atas salju, terperosok di gurun pasir, main air di kali, nyobain makanan baru, jalan sama stranger, dan masih banyak lagi. Kira-kira bisa kesampean nggak yah?

Ehh ini ngayal dulu yah, tapi jangan di-under-estimate-in yahh. Kan mimpinya nggak sambil tidur. Cek video ini deh, kira-kira kamu berani nggak solo hiking di taman nasional yang banyak beruangnya? Saya salut lho sama cewek ini, nekat, gilak, keren!! Teman jalan, tinggalkan saya sehari di Taman Nasional  nggak apa – apa kok, benerankok hehe

Advertisements

43 thoughts on “Cuti dan Keliling Dunia”

  1. udah pernah ngajuin ini di kantor, tapi alasannya tentu gak jujur meskipun aslinya memang buat jalan2 keliling dunia…daaaan ditolak mentah2 hahaha ish KZL yak

  2. Oh, apapun yang terjadi segera wujudkan rencanamu itu….. karena kalau lama mikir, keburu tua… kalau sudah tua, cepat capek… kalau cepat capek, mikirnya jadi lain… kalau mikirnya lain maka, tujuan keliling dunianya juga akan lain……

    1. Sekarang aja aku udah ngerasa tua 🙈 kalo nungguin cicilan rumah lunas pun keburu tua, nungguin duitnya kekumpul jg keburu tua, kalo kelamaan mikir keburu gak kesampean. Baiklah, akan saya pikirkan baik-baik! Terima kasih motivasinya 😊

  3. aku juga mau kakkk.. ajakin akuu.. hahahaha…. #kumat
    aku pun demikian, kalo memang masih stay di kantor yang sekarang, pengen banget ambil unpaid leave setaun, trus puas2in piknik dulu. duh, mulia banget yak cita-citaku. 😆

  4. Ngajuin cuti ke bos ah 😀 :
    Saya : “Pak saya mau ambil cuti”
    Bos : “Lhoh ada apa?”
    Saya : “Mau keliling dunia Pak, karena kita sebagai warga negara Indonesia juga sebagai warga dunia, makanya penting buat keliling dunia”
    Bos : -_- hmmmm

  5. Temanku ada yg ngajuin unpaid leave ini selama 2 tahun buat kuliah lagi di Amrik. Dan disetujui dong, udah balik lagi ke Indonesia dan kerja lagi di tempat kerja yg sama.. Beruntungnya dia..

    1. Kalo alasannya untuk pendidikan ditempatku juga bisa, ambil cuti diluar tanggungan negara. Tapi kalo kuliahnya lagi boleh dapet beasiswa dari kantor bisa fokus kuliah dan tetep digaji juga

  6. Cuti kalo bisa diperjualbelikan sesama teman kantor dan bisa dipake, mau saya beli. Kalo sy tiap 5 thn sekali dpt cuti besar 75hari tp 30harinya diuangkan 1xgaji, sisanya bisa dipakai tp susah dikasih kalo mau pake sekaligus. Pengennya ngajuin unpaid leave buat jalan2 puwass, tp blm siap dgn segala konsekuensinya

  7. Mb Bijo, aku jg pengin tuh kayak gitu, tp cutiku cm 15 hari setahun, bisa sih klo mau dikumpulin dari cuti tahun sblmnya, tapi tetep ngga bs sampe 3 bln sih, ajak2 aku yaa klo butuh travelmate ….

  8. wew, sempet kepikiran, siapa yang videoin…. ternyata dia pasang dulu kameranya di spot tertentu, gile….. keren dan niat banget nih dia. Keliling Indonesia aja dulu, heheh. Gw punya temen orang Bulgaria, senengnya rtw, sampe hari ini. KAlo menurut dia, santai ajah, karena di setiap tempat baru pasti ketemu orang baru, jadi who scare? hehehe. Mau bisa backpacjeran lagi, mugi-nugi suamiku mau yah, dan emang wajib nabuuuung dulu, hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s