Telepon Dari Bank

20160306_162836

Pagi ini saya mendapatkan telepon dari nomor +6285900817981**. Nggak seperti biasanya, saya yang jarang menerima telepon tiba-tiba memutuskan untuk menjawab panggilan telepon dari nomor yang asing ini. Seperti yang saya duga, telepon ini merupakan talepon dari Bank penerbit kartu kredit saya. Dan kemudian mood saya pun berubah jadi kzl.

Sebagai salah satu pemegang kartu kredit Me*a Visa Gold saya merasa sangat terganggu menerima panggilan telepon seperti ini. Entah apapun penawarannya saya sama sekali nggak tertarik. Mau fasilitas pembelian tiket pesawat ke Argentina dengan cicilan 0% selama 20 tahun pun saya tidak tertarik. Saya menjadi pemegang kartu kredit ini selama 1 tahun-an namun sudah berjuta-juta kali menerima panggilan telepon dari bank ini untuk menawarkan produk asuransi atau apapun.

Dasar sayanya yang baik hati, tidak sombong dan rajin bayar tagihan, saya nggak pernah menutup paksa panggilan telepon ini karena menurut saya nggak sopan! Beda dong pagi ini pas saya menerima panggilan telepon dari mbak-mbak ini, setelah dia ngomong panjang lebar, saya potong pembicaraannya kalo saya mau meeting. “Maaf ya mbak, saya mau meeting.” Tekkk langsung ditutup telepon sama si mbaknya, dihhh harusnya kan saya yang begini. Lain kali kalo ditelepon mau saya terima tapi nggak mau bersuara ah, biar pulsanya cepet abis.

Satu-satunya tujuan saya membuat kartu kredit adalah untuk keperluan traveling. Saya nggak pernah telat bayar tagihan walaupun cuma 1 jam. Saya nggak pernah menyalah gunakan penggunaan kartu kredit. Sepanjang pengalaman saya memiliki kartu kredit ini saya hanya pernah 1 kali tarik tunai karena kepepet buat nambahin cicilan DP rumah saya yang mau roboh.

Kartu kredit ini penting nggak penting buat saya. Saya membutuhkan kartu kredit untuk membeli tiket pesawat Etihad, Alaska Air, Air Canada, Virgin Australia Airlines, Jetstar, Air Berlin, Wow Air, Air New Zealand, Air Asia, Megabus, Naked Bus, Intercity Bus. Memesan hostel di hostelworld, booking dot com, maupun di website ho(s)tel. Memesan aktivitas buat senang-senang, cruise Alaska, cruise di New Zealand. Menyewa mobil di Selandia Baru. Saya nggak pernah pake kartu kredit untuk belanja barang elektronik, atau belanja di supermarkert, eh pernah deng 2 kali cuma bayar 50 rebu doang kok. Eh riya lagi

Gara-gara panggilan telepon ini saya jadi trauma mendengar dering telepon. Saya jadi males menerima panggilan telepon sampe kena marah om saya dari Jogja karena nggak ngejawab panggilan penting. Setiap kali saya menerima telepon dari nomor berbeda selalu saja dari penerbit bank kartu kredit saya. Mau kerja ditelepon bank, pulang dari kantor ditelepon bank, mau pergi ke mall ditelepon bank, mau liburan ditelepon bank, terus kapan saya ditelepon orang yang ngaku pacarrrrr *nangis kejer

Waktu lagi jalan sama teman-teman saya pernah ditelepon pihak bank yang lagi-lagi menawarkan proteksi atau asuransi atau apalah. Karena nggak tahan, temen saya akhirnya mengambil alih telepon saya dan menjawabnya sambil marah-marah. Saya lenggang kangkung nggak peduli dengan mereka yang lagi berdebat dengan menggunakan ponsel saya. Mau menawarkan produk aja kayak gini, gimana kalo saya menunggak tagihan kartu kredit. Kalo begini saya jadi males punya kartu kredit. Marketing asuransi gigih banget.

Ada yang bikin saya agak ter-uwow. Waktu temen saya menerima telepon itu, dia bilang kalo orang bank-nya mengatakan bahwa ada salah satu klausul yang menyatakan bahwa nomor telepon calon pemohon bisa disebarluaskan. Tulisannya katanya kecil banget. Lah saya aja nggak pake formulir waktu apply, mana saya tau.

Pernah suatu kali saya menggunakan kartu kredit untuk membelikan tiket pesawat Virgin Australia Airlines atas nama teman saya. Setelah itu kartu kredit saya diblokir oleh pihak bank karena dikhawatirkan kartu saya telah disalahgunakan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab. Kalo soal keamanan yang ini saya acungi jempol.

Nah setelah itu pihak bank menghubungi saya untuk mengkonfirmasi apakah benar saya yang telah menggunakan kartu kredit tersebut. Namun karena saya males duluan ditelepon marketing bank akhirnya telepon itu nggak pernah saya jawab. Sampai pada akhirnya ketika saya membutuhkan kartu kredit saya untuk booking tour di Selandia Baru selalu di declined, ditolak, diblokir. Saya inisiatif untuk telepon call center dan mereka bilang kalo saya udah pernah ditelepon untuk dikonfirmasi perihal penggunaan kartu kredit atas nama orang lain untuk beli tiket Virgin Australia Airlines, tapi gak pernah saya jawab teleponnya. Lagian marketingnya telepon mulu, ganggu banget!!

Seandainya untuk kebutuhan traveling saya bisa melakukan transaksi melalui kartu debit saya pasti akan sangat bahagia sekali. Saya pernah punya kartu debit commonwealth Bank waktu di Australia dulu, kartu itu bisa digunakan untuk membeli tiket pesawat Tiger seperti layaknya menggunakan kartu kredit. Saya maunya yang model beginian, tapi nggak tau di Indonesia udah bisa belum pake kartu debit buat transaksi seperti ini. Saya paling anti ngutang, kalo nggak kepepet saya nggak bakalan bikin kartu kredit. Karena saya nggak bisa beli tiket pesawat tanpa kartu kredit maka saya nggak punya pilihan.

Terus saya bingung dong, kira-kira enaknya diapain nih. Kalo didiemin terus bisa-bisa saya bakalan terus-terusan ditelepon bank. Saya belum pernah complain soal ini ke call center. Beberapa waktu lagi nomor telepon saya akan disebar di portal kantor untuk penyebarluasan informasi ke seluruh Indonesia. Kalo pas lagi nungguin telepon penting begini terus nggak saya jawab kan bisa kacawww. Terus pas saya jawab nanti pasti dari bank lagi bank lagi. Pucing pala berbi huhuhu. Aku kudu piye!?

13 thoughts on “Telepon Dari Bank

    • Aku kzl pagi-pagi ditelepon bank bikin moodku jelek aja huhhh!
      Bisa Raya, kalo perginya ke negara yang deket-deket dan naik airline tertentu milik Indonesia, sepertinya yah

  1. lha saya yang cuma punya kartu debit aja ditelpon 021(blablabla) lupa, berhubung pas itu lagi cari kerjaan langsung diangkat aja takutnya panggilan tes, eh lhakok ternyata panjang lebar nawarin asuransi.. ini dapat data darimana.. beberapa hari terakhir juga sama saja, sampe ditelpon lebih dari 5x sehari dan hari berikutnya.. intinya juga sama.. 😐

    btw kalo kartu debit yang bisa dipake sebagai kartu kredit dengan saldo tertentu kalo nggak salah bisa bank n*aga mbak, soalnya temen pernah verif akun paypal pake fasilitas itu.. kalo verified by visa bn* dan m*ndiri kayaknya masih terbatas..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s