Traveling

American Dream (Ngimpi ke Amerika)

Hari ini 1 bulan lagi, travelmate saya akan berangkat ke Amerika dalam rangka piknik, iya piknik, asik yah! Dan kemudian 3 hari kemudian saya akan menyusul mereka ke Amerika, yeay!! Piknik-piknik! Piknik sudah dekat ibu-ibu, haha. Saya udah mulai ngerasa semangat, excited, deg-degan dan panik. Semangat karena libur sudah dekat. Excited karena akan berangkat sendirian ke Amerika. Panik karena kerjaan kantor lagi banyak-banyaknya. Dan deg-degan karena duit saya tinggal 500 rebu buat sebulan, saya udah abis-abisan membiayai perjalanan saya ke Amerika, mahaaaaaaaaallll!!

Setiap hari saya mulai sibuk bongkar pasang isi koper, browsing website customnya Amerika, TSA, Kanada dan ngecek nilai tukar dolar terhadap rupiah walaupun duit buat ditukar belum ada.Kan jarang-jarang dolar lagi murah, daripada transaksi pake kartu kredit ratenya jadi mahal mendingan bawa tunai. Toh sebagian penginapan udah dibayar dari sini, palingan cuma butuh uang buat belanja di groceries doang. Lagian juga nanti bawa makanan dari sini, hematlah ya.

Seperti biasa, saya paling rempong soal makanan. Sebagai pecinta masakan Indonesia saya sudah pasti akan membawa aneka saos, sambal dan bahan makanan lain. Konon katanya customnya Amerika nggak seribet Selandia Baru, kalo yang saya baca dari website resminya custom mereka. Saya udah ngecek di website apa saja yang diperbolehkan untuk dibawa masuk ke Amerika. Bahkan buat mastiin saya sampe tanya TSA di twitter.

Yang kurang yakin sih cuma satu, boleh nggak bawa rendang kemasan ke sana, saya kan belom pernah bawa makanan yang aneh-aneh ke luar negeri, palingan cuma bawa saos sachet doang. Katanya sih nggak boleh bawa begonoan hihi. Yang pasti sih nanti cuma bawa sambal, sambal terasi, abon (beef floss), dan bumbu pecel. Abisan enak banget makan pecel di luar negeri, kayak pas waktu ke Iceland saya sarapan pake pecel sayuran diliatin sama tamu hostel lainnya di dapur, pada bingung liatin saya makan apaan sampe sebakul hahahaha. Rempong ya saya, biarin! Saya mau ngetes aja apakah makanan itu akan berakhir di tempat sampah sebelum keluar pintu bandara (jangan sampe) atau sukses ikut saya ke negara bagian Amerika ke-49. Yang penting kan harus dideclare. Mudah-mudahan aman, kalo misalnya semua makanan itu lolos, saya juga ntar bakalan beli bagasi buat mengamankan perbekalan pada penerbangan domestik di sana. Kan nggak boleh dibawa ke kabin karena peraturannya begitu.

20160804_192935.jpg
perlengkapan perang

Pagi ini saya udah mulai belajar ilmu beruang. Maksudnya ilmu cepat kaya gituh? Bukan bukan! Saya mempelajari tehnik keselamatan apabila bertemu dengan beruang di taman nasional. Ada beberapa kemungkinan/kasus dan tehnik pencegahan atau amit-amit penyelamatan apabila pada saat hiking bertemu dengan beruang. Makanya kalo bisa nanti kalo mau hiking sama ranger ganteng yang sudah berpengalaman. Karena beruang adalah binatang yang cerdas, terutama beruang grizzly.

Eh beneran nggak sih saya mau ke sana?Β  Sebelumnya saya cuma suka nonton keluarga beruang di NatGeo, kenapa malah beneran menjadikan Bear Country sebagai destinasi yang akan saya kunjungi dalam waktu sebulanan ini. Berkat mempelajari ilmu beruang, saya jadi sedikit tahu perbedaan antara beruang hitam dan beruang grizzly. Penting, haha!

Kayanya semua persiapan udah beres deh, jadi saya bisa fokus kerja sebulan ini. Yang belum disiapinΒ  cuma teman hidup aja koleksi lagu untuk menemani road trip kami nanti. Oh iya, kali ini saya nggak mau banyakin foto punggung. Setelah mengamati foto-foto perjalanan saya di external harddisk kok malah banyakan foto tampak belakang, saya harus belajar selfie norak.

Kemaren saya udah beli tripod, ceritanya buat hunting aurora, tapi selang 2 hari kemudian tripodnya saya jual lagi karena berat. Setelah dimasukkan ke koper kabin, pas saya angkat bebannya jadi tambah berat. Akhirnya saya malah mau beli tripod bekas pakai teman saya yang lebih ringan.Saya mau bawa tripod supaya selain bisa foto-foto lanskap yang kece, saya juga mau foto diri sendiri tampak depan seluruh badan dengan latar belakang tundra atau pegunungan rocky. Kan nggak enak kalo minta tolong orang buat fotoin kita. Nggak apa-apa deh diliatin orang, ni cewek kasian amat poto-poto sendiri sama tripod, yang penting eksis hehe. Makanya kamu, iya kamu, mau dong jadi travel partner saya *kedip genit

Jadi nih ya pikniknya. Semangat semangat! Hati senang walaupun tak ada yang mensponsori dan tak punya uang. Yang penting judulnya bisa jalan-jalan. Amerika, tunggu saya sebulan lagi. Bismillah πŸ™‚

Advertisements

16 thoughts on “American Dream (Ngimpi ke Amerika)”

  1. Saya ikutan excited lo bacanya! Have fun ya disana nanti. Semoga bisa selfie berdua sama grizzly hahaha.. Makanya kamu, iya kamu, mau dong jadi travel partner saya –> saya mau kalau dibayarin! *kedipgenitbalik πŸ˜€

  2. Aku juga gitu, bertekad untuk perjalanan selanjutnya kudu berani selfie norak, abisnya pas selesai jalan dan lirik folder, lha foto pemandangan atau orang lain semua haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s