Cerita Rumah Baru

DSC_0386

Bukan rumah saya

Pagi ini saya nggak berhenti senyum-senyum sendiri setelah inget mimpi indah semalem. Eh bukan deng, saya senyum sendiri setelah liatin berkas map yang numpuk di meja kamar pas lagi nyapu ngepel. Berkas di dalam salah satu map berwarna putih ini berisi perjuangan saya selama setahun ini untuk memiliki seonggok bangunan yang dinamakan rumah. Jadi ceritanya kemarin saya abis akad nikah kredit di bank untuk mengajukan proses kredit kepemilikan rumah tapak.

Informasi yang kurang jelas dari pihak pengembang membuat saya harus bolak-balik ke bank untuk melengkapi beberapa dokumen yang sebelumnya tidak diinfokan oleh pengembang. Hari Kamis minggu lalu saya udah ke bank untuk akad kredit tadinya, saya udah tanda tangan berkas di hadapan perwakilan dari notaris, namun setelah dilakukan pengecekan berkas ternyata terdapat kekurangan dokumen dan SP3Knya sudah expired. Batal deh akad kreditnya. Saya masih harus melengkapi dokumen yang kurang dan SP3K harus dibuat ulang oleh bank, dianalisa lagi, diverifikasi lagi. Tapi kemarin semuanya udah beres dan tuntas, Alhamdulillah.

Bisa dibilang keinginan saya untuk investasi ini agak terlambat. Seharusnya sejak pertama kali kerja saya udah harus mikirin investasi, tapi saya malah mengutamakan investasi memori jangka panjang alias traveling. Buat saya traveling itu penting, dan buat kakak saya katanya investasi beneran juga penting. Daripada dicerewetin terus lebih baik saya impestasi.

Padahal dulu saya males banget kredit rumah tapak karena pemikiran sempit saya, nanti keenakan calon suami saya dong (kalo udah ketemu jodohnya, amin) atau kalo dianya belom punya rumah nanti dianya yang bakalan minder sama saya (dulu pernah liat di tv cerita kayak gini). Daripada gimana-gimana mangkanya dulu saya lebih milih beli mobil subsidi daripada rumah subsidi, etapi gak jadi punya mobil beneran.

Padahal sih sampe sekarang saya masih merasa belum membutuhkan rumah atau mobil butuhnya teman hidup hahaha. Toh sehari-hari saya udah bahagia bisa numpang hratis di rumah orang tua dan bepergian dengan naik helikopter angkot, kereta, becak, bis, jalan kaki, ojek dan grabcar. Selama tinggal di kota besar saya nggak akan kesulitan mencari moda transportasi. Lain halnya kalo tinggal di Akureyri Islandia yang nggak ada angkot, kalo di sana baru butuh mobil. Jadi rumah itu penting kan?

Beruntung saya memiliki kemudahan dalam mengajukan KPR karena status saya sebagai karyawati. Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat bekerjasama dengan Bank BTN mengadakan program sejuta rumah untuk rakyat. Program ini sebelumnya dinamakan KPR BTN Sejahtera FLPP tapi sekarang namanya diganti jadi PPDPP. Untuk memenuhi kebutuhan rumah bagi masyarakat berpenghasilan rendah, pemerintah memberikan kemudahan subsidi kepemilikan rumah seperti yang diatur dalam Pasal 54 Undang-undang Republik Indonesia nomor 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan Pemukiman. Eitts ini bukan postingan dibayar ya.

Awalnya saya nggak tau ada program rumah subsidi, setelah ngobrol ngalor-ngidul bersama para mahmud kalo saya pengen impestasi kemudian saya disarankan untuk mengambil rumah subsidi saja. Ini cuma berlaku buat mereka yang belum pernah memiliki rumah, cuma buat pembelian rumah pertama. Kalo kamu udah kebanyakan punya rumah atau properti dan berpenghasilan tinggi kamu nggak bisa mengajukan kredit ini.

Sebenernya saya anti ngutang, tapi kalo nggak ngutang nggak bakalan bisa kebeli apa-apa. Katanya kan kalo traveling nggak boleh ngutang, kalo impestasi rumah gpp ngutang. Makanya, hidup ngutang!! Haha.

Terus setelah selesai akad kredit kemaren saya tanya kakak saya, “Bukannya kalo abis akad kredit ada serah terima kunci?”
“Kunci apaan, lha rumah lo aja nggak punya gagang pintu!”
“Oh iyaaa hahaha”

rumah rika1

Beli rumah hratis gerobak

Ini lho rumah saya, bagus kan, dapet gerobak lagi 😂. Nggak mau kalah sama properti yang iklannya sering diputar di televisi, beli 1 unit apartemen gratis mobil atau cashback sekian juta. Beda pasar chynn. Seneng deh udah punya rumah sendiri,  jerih payah sendiri. Walaupun jelek gubuk sendiri, bukan punya ibu kost atau punya ibu kontrakan, jadi bebas mau ngapain aja. Sebenernya ini di kepala saya masih aja mikirin jalan-jalan daripada kebutuhan pokok lainnya, fiuhh penyakit. Harga pintu berapa yah? Biaya bikin pager? Duit maning.

Kalo ada dana buat renovasi rumah saya kepengen punya rumah kayak di drama Korea, rumah atap yang tangganya di luar, balkonnya bisa dipake buat jemur pakaian atau kalo kepepet rumah atapnya disewakan. Terus dalem rumah utamanya nanti minimalis supaya gampang dibersihin atau kalo perlu nggak perlu sering-sering dibersihin, dasar pemalas. Huaaaa duite ndi.. Mandi dulu ah!

13 thoughts on “Cerita Rumah Baru

  1. Aaww selamat Bijo atas rumah barunya!

    Saya juga mulai dicerewetin sama orang tua buat investasi, soalnya uangnya abis dipake jalan-jalan terus :)) Kapan-kapan japri ah nanya-nanya kredit rumah 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s