My Story

Jika Traveling Adalah Sebuah Dosa Besar

20160921_113526.jpg

*Tulisan ini adalah curhatan belaka dan akan merusak citra blog saya

Apakah traveling itu sebuah dosa besar?
Apakah salah apabila seseorang berusaha mewujudkan keinginannya untuk melihat belahan bumi lain?
Apakah salah apabila seseorang kelayapan sampai ke ujung bumi dengan menggunakan uang sendiri, bukan melalui hasil mengemis, pake duit perusahaan, hasil malak atau korupsi?
Apakah salah kalo orang miskin bisa ke luar negeri?

Jika traveling adalah sebuah dosa besar, maka saya telah berdosa. Apaan sih posting ginian?? Jadi tadi saya kesel gara-gara ketauan mau traveling lagi dan kena marah hihi. Ngambek ceritanya hahaha.

Begitu banyak pujian dan cibiran saat saya posting foto perjalanan di sosial media. Memang saya mendengar secara tidak langsung, hanya melalui saksi mata atau pihak ketiga. Tapi kok yaaaa kenapa kenapa kenapa?? Aku kan baper. Anaknya baperan niih.

Tujuan saya posting foto di sosial media emang buat pamer sih. Selain itu buat kenang-kenangan aja kalo saya pernah check in di kota ini, kota itu, mall ini, mall itu, bandara ini dan itu. Bangga gitu rasanya dudududu.

Waktu saya pergi ke Amerika dan Kanada pada rame dong di kantor. Saya sampe diwhatsapp waktu hari terakhir liburan kalo di kantor bos saya murka mendapati stafnya yang belum kembali dari cuti tahunan. Lah kan udah cuti, diapprove pula. Tapi nakalnya saya nambah libur 1 hari lagi hahaha. Extend kita, mon mangappp hihi. Abisan tiketnya puluhan juta sih, sayang aja kalo cuman pergi 3 hari doang ke Amerika Utara.

Saya udah mengerahkan kemampuan saya untuk bekerja (sampe sakit), tapi  saya dibilang kerja nggak bener. Oleh karena itu, daripada diterusin kerja dan saya semakin stress, lebih baik saya mengambil cuti dan liburan ke Alaska wohooo! Amerikah boooo! Jadi, izinkanlah saya untuk rehat sejenak.

Belum lagi dari pihak orang rumah. Setiap tau saya mau kelayapan pasti saya ditegur “Jalan-jalan mulu, kawin woyyy!” Siapa yang nggak mau kawin, secara mental sih sudah siap, hanya jodohnya saja yang belum ada. Daripada nyuruh cepet-cepet kawin, kenapa nggak dikenalin aja sama siapa gitu. Maunya sih pulang dari Amerika dapet jodoh orang sana gitu. Kali ada yang mau diajak menetap tinggal bersama saya di Tropical Paradise Indonesia *ngarep Eh tapi saya bukan bule hunter kok, saya jawa hunter, beneran hahaha. Doa saya ini diijabah hahaha, akhirnya saya menikah dengan orang jawa sekian tahun kemudian.

Saya merasa bersalah tiap kali meninggalkan keluarha saya untuk liburan seorang diri ke tempat yang jauh. Tapi kan setiap hari saya udah tinggal di rumah, saya udah memberikan 100% cinta saya  buat mereka. Saya mau berpetualang dan eksplor tempat nan jauh di sana.

Eh lanjut lagi ya, terus karena saya mau berangkat ke Amerika dan Kanada saya disangka orang kaya yang duitnya buanyak. Nggak tau aja kalo saya megap-megap sesak napas. Teman-teman saya kaget pas tau saya kelayapan ke US. Wahhh Bijo yang keliatan gembel dan culun ternyata duitnya banyak ya. Ehh kamu kalo mau apply visa bukannya harus ada uang ratusan juta di rekening. Eh kamu kemaren beli tiket abis berapa ke Amerika dan Kanada? Saya mah iyain aja kalo dibilang banyak duit, diaminin aja, amiiin! Saya mah udah gak main ke Asia lagi, maunya ke benua yang lebih jauh. Belaguk bangat hahahah. Banyak banget yang penasaran berapa biaya yang saya keluarkan waktu liburan kemaren. Tapi tenang aja, saya nggak bakalan cerita di blog, rahasia 😛

Ada lagi teman-teman yang tiba-tiba komentar minta itinerary eropa, alaska, nz dan Kanada. Maaf ya, gugling aja ndiri. Begitu pulang dari Amerika saya langsung lari ke ATM dan mengecek rekening saya. Betapa sedihnya ketika saya mendapati rekening yang kosong, cuma bisa kepake buat bayar taksi online doang sama makan ayam penyet sekali buat sekeluarga. Terus nggak ada yang percaya kalo saya nggak punya uang gitu. Besok lusa mau kondangan juga saya bingung gimana ngadoin atau ngamplopinnya. Ahhh elo, fakir kok pikniknya ke Alaska. Iya dong!! 😝

Saya bukan juragan toko emas atau manajer perusahaan multinasional yang gajinya puluhan juta, shay. Kalo saya bisa traveling ke Eropa, Australia, Selandia Baru, Australia, Amerika dan Kanada, itu semua karena rezeki dan kesempatan yang diberikan oleh Allah SWT. Nggak seharusnya saya menyombongkan diri atau pamer foto di media sosial. Maafkanlah saya. Alhamdulillah bisa kelayapan.

Btw saya kok nggak pernah dapet email tawaran kerjasama atau piknik gratis ya? Mau dong!!! #eaaaaaaaaaa

*bijo yang lagi kesel

Kemudian berubah hepi, mari lanjutkan dengan postingan yang menyenangkan 🙂

ditulis tanggal : 28 September 2016

29 thoughts on “Jika Traveling Adalah Sebuah Dosa Besar”

      1. Iya dong. Soalnya seru sih ceritanya, sampe bikin bos jadi gimana gitu. Tapi yg namanya traveling itu menyenangkan banget! Selagi ada waktu, uang, kesempatan, jgn disia-siakan. 😀

  1. Kak bijo curhatttt 🙊🙊🙊
    Jangankan keluar negri kak, keseringan naik gunung aja dibilang banyak duit. Padahal kan, kalo pas digunung aku jarang jajan 😭😭😭 *malah ikutan curhat*

  2. Puk..puk..Bijo..😉 Tenang, Neng.. Yang ngomong negatif itu orang iri.. Yang nyuruh kawin lain kali suruh bantu cari jodoh.. Punya banyak foto bagus saat liburan..? Pamerin aja di medsos.. Dan sekali sekali lagi kalo ada yg ngomong negatif: iri!

  3. Hehe punya dilema yang sama..org ngeliatnya saya jalan melulu…pdhal kita jalan juga mengupayakan kinerja kantor tetap bgs, dan emang sengaja socmed cuman posting foto travelling jarang banget posting kegiatan kantor..hehe

  4. tenang bijo, aku jg klo pulang traveling langsung bokek biasanya pinjem duit sm adek klo ada kondangan dengan janji dibayar pas gajian, iya org suka ngira klo jalan2 itu gajinya gede padahal sama aja yg beda prioritas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s