Traveling

Cerita Perjalanan ke Alaska

20160920_131646.jpg

Uhuyy judulnya! Kenapa Alaska, bukan Amerika Serikat?? Suka-suka dong! Sebenernya biar mancing orang supaya melipir ke blog saya hahaha. Walaupun masih jetlag saya tetap semangat posting cerita perjalanan di blog, karena berkat kalianlah, saya berani untuk bermimpi dan memutuskan kelayapan yang jauh dengan modal nekad. Terima kasih eaaaa

Kalo dipikir-pikir saya ini gila juga ya. Berani buang duit buat kelayapan sampe ke Alaska dan Kanada, fiuhh. Jangan ditanya berapa biaya buat jalan-jalan kemaren, karena saya sendiri belom ngitung. Kalo udah ketauan juga gak mau bilang hehe.

Kadang-kadang kalo pas lagi jalan-jalan saya suka mikir sambil senyum gitu, “Ngapain gue ada di sini yak?” Saya bilang gitu ke diri saya sendiri pas saya lagi ngemper di SeaTac International Airport, Seattle, berasa kayak anak ilang. Saya bersama dengan beberapa traveler lainnya menjadi homeless dan memutuskan untuk tidur di bandara sebelum Security Checkpoint.

Hari itu, tepat 3 minggu yang lalu saya berangkat ke bandara Seattle seorang diri dengan membawa sebuah koper ukuran kabin, tas jinjing kecil untuk menaruh jaket bulu dan ransel yang saya dapatkan secara gratis. Timbangan koper saya nggak lebih dari 12 kilogram. Lho kok jadi cerita ini???? Langsung aja ya cerita secara garis besar dan random.

Oh iya masih ingat nggak waktu saya posting Piknik Bareng Bijo ke Rumah Santa?? Saya akhirnya memutuskan untuk nggak ngajak-ngajak. Saya memutuskan untuk pergi sendiri untuk refreshing. Karena perjalanannya jauh dan saya juga lagi stress makanya saya nggak jadi ngajak orang. Jadi iklan nyari teman jalan itu terpaksa saya tutup.

Sebelumnya sempat ada beberapa orang yang kirim email dan whatsapp saya pengen ikut ke Alaska dan Kanada, tapi kemudian satu-persatu gugur karena berbagai alasan, ada yang visanya ditolak, ada yang mundur karena nggak punya visa, ada yang mau ikut tapi sayanya udah keburu memutuskan untuk nggak jadi ngajak-ngajak. Sampai beberapa hari sebelum berangkat ke US saya masih menerima email ada yang mau ikut ke Kanada. Tapi mohon maaf, saya nggak jadi piknik bareng.

Alaska, Kanada, Alaska, Kanada, Alaska, Kanada! Tebak mana yang lebih dingin, Alaska atau Kanada???

Perjalanan dari rumah sampai ke penginapan di Alaska makan waktu sekitar 2 hari. Selama 2 hari itu saya kelaparan. Dari pas berangkat saya udah ngayal kepengen beli nasi goreng seafood di solaria, tapi setelah sampe di counter check in terminal 2 bandara Soekarno Hatta antrian penumpang yang mau check in mengular. Jadilah saya berpacu dengan waktu dari pas baru dateng ke bandara sampai masup ke gate. Sempat ganti pakaian dan sholat dulu sebelum masuk ke gate. Saya langsung ganti kaos dan celana trening sebelum masup ke pesawat, berasa mau fitness aja haha.

Waktu lagi ngantri check in saya barengan dengan beberapa mbak-mbak yang akan bekerja ke Taiwan. Kami sempat ngobrol sambil nunggu antrian check-in. Saya kepo-kepoin gitu mbaknya sambil penasaran. Eh tanpa saya tanya juga si mbak-mbak itu cerita ke saya deng. Sebagian besar penumpang pesawat yang saya tumpangi orang cina. Saya sampe keliyengan dikelilingin orang yang ngobrol pake bahasa cina. Di pesawat pun mbak pramugarinya nawarin makanan pake bahasa cina, saya kan jadi bingung mau makan apaan.

Di pesawat ke Taoyuan Taipei saya udah kayak orang norak yang kegirangan dapet kursi di kelas Economy Elite yang legroomnya lega dan luas. Uwow kaki saya yang panjang ini nggak kejempet! Saya bisa ngangkat kaki saya ke atas kursi dan menyelimuti dengan pashmina. Saya duduk sebaris dengan cowok sipit yang saya kira orang cina. Dia nanya ke saya pake bahasa inggris gimana cara ganti settingan bahasa di layar tv dari bahasa mandarin ke bahasa inggris. Terus saya bilang, kagak tau. Iseng-iseng saya nanya kamu dari mana? Terus dia jawab, “Indonesia”. “Laaah ngapain nanyanya pake bahasa inggris ke gue?”. “Iya soalnya gue lama di Kanada jadi jarang ngomong pake bahasa Indonesia.” “Oh, ok”

Di pesawat saya ngemil keripik singkong pedas dengan cueknya tanpa nawarin si koko disamping saya. Bingung juga pengen nawarin dan ngajak ngobrol tapi dianya cuek gitu. Dia cuma nanya-nanya saya mau ke mana? Saya jawab mau ke Seattle, eh Alaska deng, biar keliatan keren, bukan ke Taiwan doang hahaha. Dan dia menjawab mau ke Vancouver, bukan ke Taiwan doang. Yaudah ngobrolnya gitu doang, tapi mah pas udah turun dari pesawat dia ngobrol sama mbak-mbak yang duduk di seberang dan ramah aja gitu. Bukan, bukan, dia bukan temannya atau pacarnya.

Waktu di pesawat dari Taoyuan ke Seatac saya duduk sebaris dengan sepasang suami istri orang Taiwan yang menetap di Seattle. Dia menanyakan kedatangan saya ke Seattle. Si ibu menawarkan saya untuk bertukar tempat duduk dengan anaknya yang duduk berjejer di belakang. Jadi dari window seat ditukar ke lorong dan saya nggak mau dong. Manalah perjalanan panjang, saat itu saya jadi orang egois, maap. Yalagi itu kan kursi impian saya yang udah saya pilih jauh-jauuuuuuuuuh hari sebelum berangkat melalui website.

Di pesawat dalam perjalanan ke Taipei saya dikasih makan nasi ikan dan cemilan kacang campur kemasan. Pas ke Seattle pilihan makanannya nasi ikan atau lupa lagi, kemudian yang kedua ditawarin bubur babi atau pasta. Saya sudah menduga kalo di pesawat pasti akan ada pilihan makanan dari babi makanya tadinya saya mau bawa nasi goreng buat di makan di pesawat. Bener aja dong, pas di pesawat ke Seattle saya nggak makan, pasta cuma makan sesendok doang palingan, sisanya makan roti bulat sama mentega, bukan tahu bulat ya.

Sesampainya di bandara Seattle tadinya saya mau makan malam di restoran di bandara, tapi karena sayanya kelamaan mondar-mandir nyari bagasi dan istirahat, pas sampe di restoran udah pada tutup. Jadilah selama 24 jam saya kelaparan, saya cuma cemilin keripik sibolga sama madurasa doang semaleman. Lapeeeer.

Saya transit semaleman di bandara Seattle dan tidur ayam. Saking lapernya saya sampe gelisah, dingin dan laperrr. Kebiasaan banget tiap kelayapan jauh pasti kayak gini, kaya waktu ke Paris setahun yang lalu juga gini. Waktu transit di Taiwan saya nggak beli makanan karena saat itu udah kemaleman dan restoran yang masih buka nggak nerima pembayaran dengan kartu kredit. Eh udah ya segini dulu, bos saya dateng nih.

Advertisements

42 thoughts on “Cerita Perjalanan ke Alaska”

  1. On the edge of the world. Asik mbak, enggak kepikiran nulis buku mbak? Buku traveling kayak windy ariestanty, soalnya saya baca kontenmu enak diikuti. Bagian menariknya adalah bagaimana interaksi dengan orang lain selama perjalanan, dan cerita-cerita dari mereka, kalo foto-foto mah biasa dan itu emang wajib, 🙂

    1. Kepengen nulis buku, pengen banget tapi bingung mulai dari mana, ada ide gak? Sayang banget pengalaman perjalananku dari dulu kalo cuma ilang dari ingatan begitu saja. Btw makasih ya

  2. yaaah Bijo kirain summary perjalanannya ke Alaska, ternyata literally perjalanan as in flights-nya ya :)) Gapapa aku camping di sini nungguin tulisannya deh!

    Btw request banyakin foto dong biar seger dan ikut mupeng 😀

  3. Bijoooo ,,, kamu bikin iri aja. Aku juga mau ke Alaska.
    Btw, aku juga sering lho ketemu traveler di jalan ngajak ngobrol pake bahasa Inggris. Eh gak taunya kita sama-sama dari Indonesia juga 😀

      1. Nanti kamu siap-siap aku tanyain ya pokoknya. Kemarin mampir ke Alberta juga gak?

        Ya iyalaaah, apalagi kalau orang Indonesia nya juga bisa bahasa daerah lainnya 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s