Kelayapan ke Alaska

20160913_143356.jpg

Denali National Park

Aaaaaaaaak saya gak percaya kalo baru balik dari Alaska!!  Ke mana aja? Telat banget postingnya, abisnya saya jetlag parah semingguan ini. Bawaannya kepengen tidur mulu kalo udah jam 2 siang, terus pagi buta udah bangun aja. Perbedaan waktu 15 jam ini berasa banget pas saya udah pulang dari sana. Tapi tenang, sekarang kita berada di zona waktu yang sama lagi.

Apa yang ada di bayanganmu kalo denger tentang Alaska? Kalo saya beruang dan dingin! Bayangin aja masak orang amerika sendiri kalo saya tanya alaska itu kaya gimana, mereka pada bilang dingin! Ada lagi yang bilang kalo Alaska itu kutub utara. Tambah stresslah saya ngebayangin dinginnya Alaska kalo mereka yang sama-sama satu negara bilang gitu, makanya saya langsung bawa jaket bulu saya yang tebel buat jaga-jaga.

Saya berangkat ke Alaska hanya dengan mengenakan kaos, celana trening dan sepatu jalan kayak mau ngegym. Berangkatnya sih begitu tapi sampenya mah ke Amerika. Gembel berasa naik derajat, bangga saya hahaha.

Waktu dalam perjalanan saya banyak ketemu orang yang menanyakan ke mana tujuan kedatangan saya di Amerika. Kemudian saya menjawab mau ke Alaska dan mereka semua mengira kalau saya akan ikut CRUISE Alaska Inside Passage yang tersohor dan mehong itu. Wot, Alaskan Cruise!??? Pengen siiiiiiiiih tapi… kalo dibayarin hehe.

Banyak orang yang nggak tahu kalo Alaska itu bukan cuma cruise, Alaska itu lebih dari sekedar cruise, laut, salmon atau beruang. Alaska itu, cakep. Apalagi abangnya haha. Orang Alaska ramah-ramah, tapi ada juga yang galak terutama kalo lagi di jalan. Sama aja kayak di Jakarta, kalo diselang atau dipepet pasti pada ngamuk-ngamuk mereka, dan marahnya itu nyeremin, suaranya bisa kedengeran sampe beberapa blok hiiiiy.

Ramahnya itu mereka berasa kayak orang SKSD yang selalu menyapa basa-basi saat berpapasan atau pertama kali bertemu. Setiap mau bayar di kasir tiap abis belanja mereka pasti basa-basi apa kabar. Ada 3 kalimat/kata yang sering saya dengar di sana yaitu apa kabar, terima kasih dan maaf. Tiap tubrukan pasti bilang sorry, tiap bilang terima kasih mereka akan menjawab “you’re welcome”. Saya suka keceplosan kalo ada yang bilang terima kasih saya jawabnya “no worries” kayak lagi di Australia.

Hari pertama nyetir di Alaska, di Anchorage tepatnya, kami dikata-katain bitch sama cewek yang mobilnya kami selang. Waktu itu kami masih ngeraba-raba cara nyetir di Anchorage, sambil pelajarin arah di GPS waktu mau masuk ke parkiran supermarket Fred Meyer. Padahal juga serongnya nggak mepet masih ada jarak yang sangat jauh, tapi dia marah-marah. Si cewek itu ngebuka kaca jendela dan ngoceh-ngoceh, saya cuma nangkep kata bitch doang. Setelah dibitchin kami semua shock di mobil, gilaak galak banget tu orang. Oh iya selama di Alaska saya nggak berani nyetir karena setirnya ada di kiri dan mobilnya jalan di jalur kanan, lagian saya juga gak jago nyetir, tau dirilah.

Apa lagi ya.. Saya suka sama Alaska gara-gara nonton The Proposal, Grizzly Empire, Extreme Fishing, dan masih banyak lagi. Yang ada di benak saya tentang Alaska itu alamnya yang masih liar (terutama di pelosok), beruang berkeliaran, salju yang tebal, aurora borealis, salmon, halibut dan suku indian. Waktu di pesawat sesaat sebelum mendarat di Ted Steven Anchorage Airport keliatan pemandangan spektakuler berupa pegunungan salju. Saya ngebayangin persis kaya di imajinasi saya. Alaska yang terpencil, liar dan terisolasi. Gak semua tempat di Alaska bisa diakses dengan kendaraan darat, melainkan dengan menggunakan pesawat kecil, saking terpencilnya.

Begitu sampe Anchorage Airport pupus sudah imajinasi saya, bandaranya aja cakep banget dan modern. Ya iyalah Anchorage kan kota besar. Kota Anchorage juga lumayan rame sama mobil dan ada banyak supermarket, ada mall juga.

Pokoknya tujuan saya ke Amerika Utara itu buat bertualang mendaki gunung lewati lembah sungai mengalir indah ke samudra bersama teman bertualang. Enggak enggak, nggak sampe mendaki gunung kok, cuma hiking ringan doang diatas glacier selama 2 jam atau di taman nasional selama 2-3 jaman.

Beli Sepatu
Saya sengaja ke sana cuma bawa sepatu 1 pasang doang, sepatu sketcher yang paling enak dipake jalan dan gak bikin kaki sakit. Sebelum ke sana saya udah ngincer sepatu hiking boot waterproof yang mau saya pake berpetualang. Hari pertama di Alaska saya langsung berburu sepatu hiking idaman di Rei Anchorage. Saat memasuki tokonya mata saya langsung berbinar-binar walaupun saat itu perut saya sedang melilit karena kembung dan kena maag. Saya langsung lari mencari sepatu idaman saya tapi sayang saat itu stok sepatu ukuran 9,5 versi US atau 41 versi Indonesia lagi kosong. Lagian saat itu saya mikirnya lama juga, kepengen beli tapi berat ngeluarin duitnya. Akhirnya nggak jadi beli, daripada beli terpaksa ukuran 40 tapi nggak kepake.

20160920_131639.jpg

Sepatu baru

Terus saya kepikiran terus sama sepatunya, akhirnya begitu sampai Fairbanks saya langsung ke Rei dan membeli sepasang sepatu idaman yang udah saya incer dari sebelum berangkat melalui website. Terus kedua teman saya ikut-ikutan beli sepatu yang sama dong, cuma ukurannya aja yang beda yaitu 6, 8,5 dan 9,5. Tapi tetep aja berasa sempit buat saya ukuran yang 9,5, harusnya saya nyari yang 9,5 wide tapi stoknya lagi kosong. Yowes saya cukup puas dengan membawa pulang hiking boot waterproof yang dibeli di Alaska. Lha kok jadi cerita sepatuuuuu!?? Dasar wanita. Bukan high heels juga yang dibeli, saya mah gitu orangnya 😝

Setelah punya sepatu hiking saya lebih percaya diri kelayapan di hutan. Sepatu boot cantik sebetis nggak bakalan kepake selama di Alaska. Jaket bulu kece juga nggak bakalan kepake selama di Alaska. Yang paling kepake itu jaket waterproof, sepatu waterproof dan celana waterproof kalo punya. Sempet kepikiran mau beli celana waterproof di Rei tapi mahal nggak jadi deh.

Ngapain aja di Alaska?
Jadi kerjaan saya selama di Alaska itu adalah masak nasi pake ricecooker kecil, bolak-balik ke mall, ngalor-ngidul di Denali Visitor Center, jalan kaki di atas glacier, hiking ke exit glacier, cruise liat stellar sea lion, buntut paus dan iceberg! Iyak iceberg!! Yang kayak di tivi-tivi itu lho! Wooo saya seneng banget liat gunung es di laut dan bongkahan es yang ngambang di permukaan laut waktu lagi cruise. Walau nggak naik kapal pesiar gede saya bisa main ke laut seharian pake kapal kecil selama 6 jam. Orang-orang sih pada mabok laut, tapi saya enggak. Saya berasa keliyengannya pas udah sampe di motel kepala berasa pusing kayak abis digampar angin laut Alaska.

20160917_113231.jpg

Exit Glacier

20160916_143612.jpg

Sempet liat calving di belakang saya

Selama saya ke sana cuaca mendung dan turun hujan, tapi walaupun hujan kami tetap kelayapan. Main ke glacier sambil hujan-hujanan itu seru, yang kurang bawa gelas dan siropnya. Pengalaman jalan di atas es akan saya ceritakan terpisah nanti.

Orang Tua
Selama di Alaska saya jarang ketemu orang, jarang ketemu traveler, dan jarang ketemu abang-abang yang seumuran. Kebanyakan yang di sana itu nenek-nenek dan kakek-kakek. Biasanya yang jalan-jalan itu keluarga, ibu dan anak, ayah dan anak atau orang tua dan anak. Orang tuanya sudah berambut putih tapi jangan salah, staminanya luar biasa banget. Mereka pada bawa treking poles dan hiking ke sana ke mari, saya sebagai generasi muda merasa malu.

Makanan
Untuk makanan saya jarang jajan di luar, biasa cuma makan nasi sama abon doang, dan itu pun makanan paling enak sedunia. Kalo ke restoran paling ke restoran asia kayak restoran cina di Fairbanks yang makanannya nggak enak banget. Di Anchorage makan di Foodcourt mall nyobain Thai Food-nya tapi rasanya juga nggak enak. Yang paling bener cuma Alaskan Salmon Burger, KFC sama Chicken Wing and Chips doang. Abis nggak tau mau makan apa lagi, kalo jalannya sama local pasti seru. Makanan paling enak seAlaska cuma pas di Seward yang antriannya puanjang yaitu masakan Thailand di restorang Thailang. Jerky? Ohh saya nggak suka jerky, rasanya aneh. Ih kamu, jauh-jauh ke Alaska makannya masakan Asia, apa nggak rugi? Abis mau makan apa lagi di sana???

Aurora Forecast
Sebelum berangkat ke Alaska saya install aplikasi aurora dan mendapatkan notifikasi setiap KP Indexnya diatas 4. Saat itu saya rajin ngecek aurora forecast dan aurora katanya sih muncul terus. Bahkan saya juga ngecek di instagram ada yang abis posting foto aurora di Healy dan menampakan cahayanya yang hijau, jelas banget terangnya. Saya sampe merinding liatnya. Sampe sekarang saya masih dikirimin notifikasi aurora aja, padahal saya udah pulang.

Hmm apalagi ya.. Oh iya waktu berangkat ke Alaska iseng-iseng saya bikin video singkat dengan menggunakan hengpon saya. Harusnya pengambilan gambarnya landscape buka portrait ya, tapi jangan kawatir masih ada 300an video singkat lainnya kok haha.

43 thoughts on “Kelayapan ke Alaska

  1. Bijoo iceberg di Alaska sama Jokulsarlon bedanya apaa? Btw kamu berapa orang sih enak banget bisa sewa mobil. Saya biasanya sendiri jadi kalo sewa mobil bikin bangkrut (sedih)

  2. Waiting for your next post 👍. By the way film the Proposal itu syutingnya di Massachusetts bukan di Alaska 😄. Ceritanya saja di Alaska. Ke Canada ke mana saja?

  3. Pengalaman yang luar biasa. Saya pikir dulu Alaska itu setiap inci permukaan tanahnya ditutup hehehe.. ya gitu deh kalau orang kurang piknik ya.

    Do melihat exit Glacier itu, seperti bunga atau seperti kapas. Hahaha nggak jelas saya mau mengungkapkan apa. Pokoknya kece

    • Kalo winter mungkin seluruh permukaan tanahnya ditutupi salju, tapi kalo summer fall sama aja kaya indonesia, banyak alang-alang, eh tundra deng.
      Exit glacier di poto itu cuma sebagian kecil dari glacier alaska. Aku juga kegirangan pas jalan di atas glacier pake crampon, norak2 gitu hehe

    • Di musim gugur juga bagus, daunnya warna warni berasa kaya di luar negeri 😅 Kalo musim panas mungkin jarang ujan kali ya? bisa aktifitas outdoor sepuasnya.
      Gak mencicipi kuliner asli sana, aku gak tau makanan khasnya apa

    • Sama, aku juga keinget film into the wild. Bukunya belom sempat aku baca, penasaran, nyari buku versi bahasa indonesia gak dapet-dapet. Btw makasih jempolnya yaaaaa

  4. Kebanyakan orang beranggapan Alaska itu super dingin. Mungkin sebagian besar iya, tapi gak semuanya. Aku dulu ke Anchorage pas musim dingin dan musim badai salju. Kalau dibandingin ama dinginnya New York City, wah gak ada apa2nya. Dinginnya NYC itu jahat banget hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s