Pengalaman Masuk ke Amerika

20160918_091349.jpg

Buat jajan

“Hayo, kamu cuti mau ke mana lagi, ke luar negeri kan!?”

Saya cuma bisa senyum-senyum liatin rasa penasaran teman saya, sambil ngebayangin betapa nekadnya saya melakukan perjalanan sejauh 15.913 kilometer.

Jadi sebulan yang lalu, tepatnya tanggal 9 September 2016 saya melakukan perjalanan seorang diri ke negerinya Kolonel Sanders untuk mencicipi sepotong ayam goreng di Alaska. Nggak deng, sebenernya misinya bukan untuk mencicipi ayam goreng, kalau saya makan ayam goreng di Fairbanks itu hanya karena kebetulan nemu keefsi saja.

Yang mau saya ceritakan di sini adalah tentang Custom dan Border Protectionnya Amerika. Setiap akan bepergian ke luar negeri saya selalu mencari tahu informasi mengenai peraturan custom di negara tersebut melalui website resmi mereka, supaya nanti di tempat tujuan nggak bingung.

20160910_092403.jpg

Saya termasuk orang yang rempong dalam hal makan, apalagi kalo ke negara yang susah nemuin makanan halal. Saya gak tenang tiap mau pesen makanan di restoran takut mengandung b2, makanya saya selalu membawa rice cooker dan bahan makanan sendiri dari Indonesia. Tapi kalau customnya ketat, saya nggak akan mengambil resiko membawa makanan yang tidak diperbolehkan masuk ke negara tujuan, daripada dibuang mendingan nggak usah bawa, itulah pentingnya riset sebelum perjalanan.

Jauh-jauh hari sebelum berangkat ke Amerika saya udah nyicil ngumpulin bahan makanan siap saji makan untuk perbekalan selama di Alaska. Awalnya saya ngumpulin makanan sampe sekoper kabin. Yen tak pikir-pikir, ribet juga bawa makanan kebanyakan, takutnya nggak abis. Sebelum berangkat isi koper saya sortir lagi satu-persatu, saya nyari cara supaya tetep bisa bawa travel rice cooker, bahan makanan praktis dan travel light supaya nggak beli bagasi Alaska Airlines dan Air Canada. Eh beli deng, tapi cuma sekali itu juga untuk menyelamatkan dapur saya waktu mau ke Anchorage.

Kebanyakan browsing juga nggak baik, saya keseringan browsing tentang customnya Amerika yang ada saya malah jadi parno. Katanya nggak boleh bawa ini. Katanya nggak boleh bawa itu. Katanya nggak boleh masuk ke Amerika sendirian, nanti diinterogasi di imigrasi. Katanya customnya ketat. Katanya petugasnya galak. Waktu dalam perjalanan dari kantor ke bandara saya kebagian sopir grab yang pernah menetap di Amerika. Jadilah sepanjang jalan saya dikasih wejangan sama mas sopir. Jiahhh pengalaman dia di Amerika banyak banget, saya sampe dikasih tips kalo mau belanja murah di mana, haha.

Saya juga sempet baca di blog orang katanya kalo mau ke Amerika kopernya gak boleh digembok pake gembok pager konvensional, harus pake gembok yang disetujui oleh TSA yang ada kode-kodenya, supaya nanti kalo kopernya tiba-tiba dibongkar paksa sama petugas TSA, mereka nggak perlu ngerusak gembok. Mereka punya kunci master gembok TSA soalnya. Katanya kopernya juga harus TSA Approve, lah koper 350 rebu mana ada TSA Approve haha. Karena udah kabisan duit buat ke Amerika saya udah nggak ada budget buat beli gembok TSA Approve, bodo amatlah. Katanya katanya katanya, kebanyakan katanya malah jadi parno!

Daripada saya bertanya-tanya sendirian mendingan saya mencari informasi langsung ke websitenya TSA (Transportation Security Administration) dan kalo ada hal yang bikin saya penasaran dan nggak saya temui di website, saya bisa langsung tanya ke petugasnya melalui twitter @AskTSA. Informasinya jauh lebih jelas. Saat saya check in di counter Alaska Airlines di Anchorage, saya juga sempat bertanya langsung kepada petugas TSA yang ada di samping saya apakah boleh membawa barang ini atau tidak, sambil menunjukkan screen capture yang saya dapatkan di twitter atau contoh barang yang mau dibawa.

Daripada kelaparan saya nekad aja bawa makanan segambreng di koper kabin. Isi koper saya sebagian besar adalah bahan makanan seperti abon, kentang ebi suseno, sambal terasi sachet, saos sachet, indomie 2 biji, pop mie 2 biji, mie gelas 1 biji, bumbu pecel 2 biji, iyaaa saya bawa bumbu pecel lho hahaha. Terus saya juga bawa cemilan keripik pedas mak icih beli di bandung, almond crispy dari surabaya, kuping gajah dari rumah kakak saya, hmm apa lagi yah, lupa. Tadinya kepikiran mau bawa rendang kemasan sama teri tapi saya gak berani.

20160906_215939.jpg

Dapur berjalan

Baiklah mari kita mulai dengan adegan saat saya baru tiba di SeaTac International Airport, Seattle!

Jam 19.30 waktu setempat, sambil menunggu antrian keluar dari pesawat saya duduk di samping jendela pesawat sambil mengamati petugas bandara bekerja memindahkan bagasi ke luar pesawat dengan menggunakan mesin. Saking asiknya saya nggak nyadar kalo pesawat usah kosong, terus saya dikasih permen sama ibu-ibu orang Taiwan yang duduk di samping saya. Kasian kali ya ngeliat saya kelayapan sendirian kayak anak ilang.

Setelah sudah agak sepi, ucluk-ucluk saya keluar dari pesawat dengan penampilan lusuh setelah menempuh perjalanan selama 20 jam dari Jakarta ke Seattle. Kayaknya selama 11 jam di pesawat saya lupa ke toilet dah, pantesan kok ya kebelet pipis banget. Kirain setelah keluar dari pesawat saya bakalan nemuin toilet, nggak taunya nggak ada.

Lorong pertama yang saya temui adalah antrian imigrasi, langsung to the point. Manalah antriannya panjang banget. Saat itu hampir semua penumpang pesawat orang cina, saya cuma menemukan 1 keluarga Indonesia yang terdiri dari ibu, ayah dan 2 anaknya yang sudah remaja yang sepertinya kembar. Ada lagi 1 cewek Indonesia, tapi nggak tau dia keluarganya apa bukan. Penting ini, hahaha.

Saya gemeteran pas ngantri di depan antrian counter imigrasi yang mengular. Bukan bukan, bukan karena deg-degan karena mau ditanya-tanya, tapi karena nggak tahan pengen pipis! Ketika akhirnya lampu di atas counter menyala, pertanda sudah tiba giliran saya, akhirnya saya melangkahkan kaki dengan mantap menuju abang petugas imigrasi. Saya dilayani oleh abang-abang berkacamata yang manis dan ramah, kemudian percakapan dengan abang imigrasi pun dimulai.

AIBG (Abang Imigrasi Bule Ganteng ) : “Hi how are you?”
Bijo : “Apik mas” (Gak nanya basa basi balik karena lagi kebelet pipis)
AI : “Apa tujuan kedatangan kamu ke Amerika?”
Bijo : “Mau piknik, bang”
AI : “Tujuannya ke mana?”
Bijo : “Alaska”
AI : “Oh mau cruise ya?”
Bijo : Anda orang kesejuta yang nebak saya mau cruise di Alaska. Bukan, mau roadtrip”
AI : “Sendiri aja?”
Bijo : “Mau tau aja apa mau tau banget?” *kedipgenit (yang ini percakapan boong deng).
lanjut
Bijo : “Sama temen bang”
AI : “Lah mana temennya?”
Bijo : “Oh mereka udah sampe US duluan, lagi dalam perjalanan dari San Fran ke Seattle”
AI : “Berapa orang?”
Bijo : “Kami bertiga”
AI : “Kamu kerja di mana?”
Bijo : “Di kantor majikan, bang”
AI : “Kerjaanmu ngapain”
Bijo : “Abang kepo banget, saya udah kebelet pipis niiiii!” *Jelasin kerjaan di kantor majikan
AI : “Bawa apa aja?” *cek declaration form
Bijo : “Cuma bawa hati doang” #eaa
AI : “Bawa makanan apa?”
Bijo : “Kue, saos, mie instant, yaa kaya gitu deh” (Padahal saya bawa dapur berjalan di koper)
AI : “Ok, enjoy your holiday”
Gw : “Thank you!!!”

Langsung berjalan meninggalkan AI dan menuruni eskalator untuk menuju custom sambil berharap nemuin toilet.

Bijo : *geret koper dan kasih formulir ke bapak2 petugas custom
Petugas custom : *ambil formulir dan mengarahkan gw ke jalan keluar, gak ke ruang x-ray dan pengecekan barang
Bijo : *Jalan terus sambil tersenyum penuh kemenangan karena dapur berjalan selamat sampai Amerika!!

Udah gini doang? Katanya CBP (Custom & Border Protection) US nyeremin, nakutin, ketat dan rempong, tapi kenyataannya enggak tuh, lebih nyeremin customnya Selandia Baru dan Australia!! Nggak pake x-ray, nggak ada anjing pelacak, nggak pake ditanya macem-macem, nggak pake minta dibukain kopernya kayak terakhir kali pas saya ke Selandia Baru, pokoknya cuma disuruh jalan keluar aja gitu. Terbukti, Amerika itu nggak nakutin kok. Padahal saya menantikan diinterogasi sama imigrasi Amerika di ruangan khusus sambil ditanya yang panjang gitu, eh jangan deh amit-amit hihi.

Yeay, Alaska, i’m coming!!! Saya langsung nyari toilet yang paling dekat kemudian setelah menyelesaikan panggilan alam saya duduk dan beristirahat sejenak sambil berpikir mau tidur di mana saya malam itu. Penerbangan saya ke Anchorage dengan Alaska Airlines masih lama dan mau nggak mau saya harus menginap di bandara SeaTac. Berangkat boleh ke Amerika tapi jadi homeless di bandara hihi. Petualangan pun dimulai, Alaska aku dataaaaaaaaaaaaaaaaaaaaanng!!!

28 thoughts on “Pengalaman Masuk ke Amerika

    • Koperku soalnya kecil sih, makanya dikurangin makanannya. Temenku yg bw koper lbh gede malah bawa lebih banyak makanan, segala bawa beras, kecap, bon cabe, indomie banyak, saos, abon, cabe rawit 😂

  1. OMG sampai bawa rice cooker? Disini banyak kok restoran Asia yang bisa makan masakan Asian 🙂 Atau, when in Rome …… makan saja makanan local? 🙂 Salut sama si mbak yang harus makan nasi 🙂

  2. Hahaha..Bijo usaha genit ya sama si AI..😉 Aku dulu masuk US via Los Angeles santai juga koq.. cuma si AI-nya agak penasaran, kenapa diriku orang Indonesia yg bersuamikan orang Australia ini visa US-nya dapat di Bogota-Kolombia.. Agak Jaka sembung katanya.. ya udah aku dan suami jadi bercerita sejarahnya dulu di hadapan si AI..

  3. Orang2 ni terdoktrin, apa2 semua serba horor di US, padahal kenyataannya nggak yaa… Di OZ juga kok.. aman aja kalau kitanya gak boong, eh tapi aku tetep juga lah takut liat yang sangar2, jiper duluan wkwkwkw..

  4. Halo! Seru yaa ceritanya. Mau tanya, kalo flying locally state to state itu apakah harus melewati imigrasi lagi dan ditanya2 lagi? Misal kita pertama masuk US di NY lewat imigrasi. Lalu dari NY kita terbang ke Florida misalnya, itu lewat imigrasi lagi ngga?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s