Traveling

Pelit Bagasi

dscf5577 Saljuuuuuuu
Saya seneng liatin foto-foto orang yang traveling tapi tetap keliatan enak dipandang. Selain harus rajin mandi, dan bisa dandan, mereka juga harus pintar memadupadankan pakaian yang dibawa pada saat traveling. Saya juga suka mengamati sepatu yang mereka kenakan pada saat difoto, dalam sekali trip ada yang sepatunya ganti-ganti sampe 5 kali pas difoto. Yang ada di pikiran saya adalah, berapa kg bobot koper yang mereka bawa hihi.

Boong banget kalo saya sebagai seorang cewek nggak suka sepatu lucu, tapi karena saya lebih milih berhemat maka saya mengesampingkan membeli sepatu-sepatu lucu. Alas kaki buat saya yang paling penting itu adalah yang nyaman dipake. Sampe sekarang saya cuma punya 2 alas kaki yang paling sering dipake, yaitu sepatu sketcher dan sendal eiger, sama sepatu hiking deng boleh ya nyebut merek, haha. Makanya saya bingung kalo mau kondangan, mau pake sendal apaan. Saya juga bingung kalo mau foto cantik pas traveling, bajunya itu-itu aja, yang penting kan pemandangan di belakangnya yang cantik, hahaha. Lha kok jadi ngomongin sepatu dan baju.

Semakin jauh bepergian, semakin dingin musimnya, biasanya semakin banyak barang bawaan yang dibawa. Rasanya koper kabin seberat 10 kg atau ransel kapasitas 28 liter itu nggak akan cukup untuk menampung barang bawaan, apalagi kalo bawa travel rice cooker dan dapur berjalan. Untungnya batas bagasi maskapai di Amerika nggak sepelit maskapai di Eropa.

Seumur-umur saya baru satu kali kelayapan bawa koper yaitu waktu bulan lalu, itu juga bawanya koper kabin doang, plus plus (plus tas tenteng buat naro jaket tebel dan ransel buat naro printilan). Soal koper atau ransel, ini mah tergantung kesukaan masing-masing, mau bawa koper atau ransel, ukuran kecil, sedang atau medium. Kalo boleh milih saya juga lebih senang bawa koper medium atau besar, tapi kalo ngebayangin bobot koper yang sampe melebihi setengah berat badan saya, saya nggak kuat. Lambaikan tangan ke kamera, saya menyerah!!

Saya kapok bawa barang bawaan segambreng kayak waktu ke Eropa tahun lalu. Saya udah stress ngebayangin dinginnya Islandia makanya bela-belain bawa sepatu boot (yang nggak cocok dipake di sana) dan bawa jaket tebel bulu (yang cocok dipakai di sana kayak orang lokal, tapi terlalu berat). Karena seringnya berpindah-pindah negara dan naik transportasi umum, saya kewalahan sendiri ketika harus membawa barang bawaan saya. Mending kalo ketemu sama abang ganteng yang mau ngebantuin bawa barang bawaan saya haha. Ke Alaska pun demikian, saya ngebayangin Alaska seperti yang ada di film-film, Alaska yang liar dan dingin. Maka saya pun memutuskan membawa jaket tebal bulu, tapi jarang dipake, palingan buat tidur di bandara doang dijadiin selimut hehe..

dscf5328
Mount Edith Cavell

Perjalanan dari Jakarta ke Amerika Utara buat saya merupakan perjalanan yang paling melelahkan, ditambah semalam sebelum berangkat saya nggak bisa tidur nyenyak, dan sesaat sebelum terbang belum sempat makan siang. Perut yang kelaparan dan kurang tidur merupakan kombinasi yang sempurna membuat tubuh menjadi cepat lelah. Bawa badan buat traveling aja susah, apalagi bawa beban hidup, lahhhh haha.

Sampe sekarang saya masih belajar travel light. Prinsipnya adalah bawa barang secukupnya, nggak perlu berlebihan. Cukup bawa uang yang banyak, cukup bawa atm dan kartu kredit yang isinya banyak, cukup bawa makanan yang banyak, cukup bawa kartu memori yang banyak haha.

Terbang dengan Eva Air ke Amerika buat saya merupakan perjalanan yang mewah. Ya maklum, saya terbiasa terbang dengan budget airlines yang membatasi bagasi kabin hanya seberat 7 kilogram. Eva Air memberikan bagasi seberat 2 kali 23 kilogram, ditotal 46 kilogram, uwow. Tapi saya cuma pake bagasi gak sampe 15 kilogram. Kalo terbang dengan budget airlines saya jarang banget beli bagasi, kan saya pelit. Untuk mensiasatinya saya selalu berusaha membawa barang bawaan seminim mungkin. Yaelah seminim-minimnya juga tetep aja bawa travel rice cooker hahaha.

Untuk perjalanan selama 3 sampai 5 hari, membawa daypack aja udah cukup buat saya. Untuk perjalanan selama 1 minggu sampai 1 bulan, membawa ransel 40 liter buat saya udah cukup. Tapi saya nggak punya ransel 40 liter, punyanya yang 28 liter, mepet banget itu sih. Terus sekarang saya kepikiran kepengen beli ransel kapasitas 40 liter dong, ceritanya buat dipake hanimun ke kutub selatan, jiahhhh mimpimu nak, huahahahaha. Ngayal adalah doa, iya tak?

Ntar ya cerita perjalanan alaska kanadanya nyusul

Advertisements

22 thoughts on “Pelit Bagasi”

  1. Bener banget, budget bagasi kalo bisa dihemat kenapa tidak? Lumayan bisa nambah biaya Travelling ketempat lain kan? Hehehe..
    Beneran travel kemana mana bawa travel rice cooker?#masihgakpercaya

  2. Bener banget, budget bagasi kalo bisa dihemat kenapa tidak? Lumayan bisa nambah biaya Travelling kan? Btw, beneran kemana mana Travelling bawa travel rice cooker? #masihgakpercaya

  3. Bijo, aku salut sama kamu, dimana ada tekat ya, mimpi jadi kenyataan bisa sampe ke kanada dan alaska, wow, aku iriiii mau kesana juga tp kok ya jauh ya, duite ndi? πŸ˜€ *tanya pada diri sendiri*

  4. Aku tipe yang gak bisa pakek ransel, Mbak. Kebanyakan pengen bawak semua baju di lemari. Huahahah.. πŸ˜€ Padahal foto foto mah enggak, soalnya males difoto πŸ˜›

  5. Niat ya bawa rice cooker hehehe…. aku juga berusaha minimalis kalau traveling. Klo sekadar di Eropa saja, sih ga perlu pake bagasi memang, koper kabin atawa ransel udah cukup, tapi klo pulang ke Indonesia bawa koper segede gambreng yang kosong, baliknya penuh. Rata2 kayaknya airlines Amerika memang lebih generous dalam ngasi kuota bagasi.

  6. aku berapa aja hari traveling bawaanya eiger 25 liter, pokoknya harus muat soalnya aku punya backpain nggak bisa gendong ransel yg berat plus gak beli bagasi karena pake AA tapi kalo musim dingin mau tidak mau bawaan memang lebih berat

  7. Bener nih mbak kalau travelling saat winter ribet bawa banyak baju haha. Apalagi kalau nggak memungkinkan untuk laundry ya. BTW aku juga tim pelit beli bagasi haha jadi dimepet2in dan dicukup2in aja. πŸ˜€ Salam kenal ya aku dari http://www.ernykurnia.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s