Traveling

Cerita ke Iran

 

20161117_182907.jpg
Pesawat yang akan membawaku ke Tehran

Haiiii masih ada lanjutan cerita ke Iran nihhh! Postingan yang pertama kemaren saya posting sebelum tiba di Iran. Nah yang kedua ini saya ketik saat di pesawat dan posting setelah nemu wi-fi di Tehran. Tapi sayangnya gak nemu wifi di sana dan baru diposting pas udah pulang.

Gilak ya, saya ini nekat banget berangkat sendirian ke Iran. Tadi setelah makan di foodcourt KLIA2 saya langsung lari ke gate. Nah waktu lagi nyari gate saya gak sengaja liat tempat chargeran hp dan langsung melipir ke tempat chargeran hp. Rasanya saya udah kecanduan sama internet, udah gak sabar aja pengen whatsappan, twitteran, posting blog dan mengabari khalayak kalo saya lagi dalam perjalanan ke Iran. Penting itu.

Waktu lagi berdiri dan mainan hp di depan tempat charger, ujug-ujug datang mas-mas berbulu tangan lebat yang langsung duduk di samping saya, tapi nggak keliatan sih mukanya. Astagahh, auranya langsung beda. Aura cowok ganteng Iran udah berasa, di ruang tunggu aja udah banyak, bijimana di Iran, uwoww! Mudah-mudahan ada yang nyangkut satu ya, amin. Saya berasa saltum pake kaos ketat dan celana trening, saya gak pede dan langsung mengenakan kemeja flanel panjang.

Sambil maen hp saya iseng-iseng foto aja si masnya, sambil penasaran pengen liat mukanya. Kalo urat malu saya udah putus mungkin si masnya udah langsung saya ajak kenalan deh, pura-puranya saya ngejatohin hp ke dia hahaha. Upps, sengaja!

Gara-gara kebanyakan minum saya jadi bolak-balik ke wc, padahal masih betah ngecharge hp. Setelah kembali dari toilet saya memilih untuk meninggalkan posisi saya semula dan duduk di ruang tunggu di samping kaca jendela sambil memandang pesawat yang saya kira akan membawa saya ke Tehran, ternyata saya salah pesawatnya bukan yang itu.

Nah pas lagi duduk bengong datanglah seorang mas-mas bermuka bule, jenggotan dan rambut gondrong dikuncir. Setelah meletakkan tasnya di karpet, dia duduk di samping kiri saya. Saya cuma curi-curi pandang sedikit doang sih. Karena kebelet pipis lagi saya melipir ke toilet lagi, tapi tasnya si mas menghalangi jalan saya. “Mas, misi dong!”

Setelah permisi saya pun langsung lari ke toilet sambil meninggalkan ransel saya di samping dia tanpa nitipin ke dia.

Pas saya balik, si mas masih di sana. Terus dia kepo gitu liat ada cewek manis duduk sendirian di samping dia di ruang tunggu bandara, saya itu maksudnya, silahkan yang mau muntah monggo haha.

Kemudian karena penasaran, dia pun memulai percakapan dan bertanya kepada saya.

“Mau ke mana?”

“Mau ke Iran”

“Sama siapa?”

“Sendirian?”

“Haa sendirian!? Mau ke mana aja? Berapa lama?” Ihh kepo beneran ini mah haha.

“No fix plan, saya cuma mau ke Tehran dan Isfahan aja kayaknya” Jawab saya.

“Eh gue udah 7 tahun di Malaysia, ini lagi pengen mudik.” Kata si mas.

Ih kagak nanya saya haha. Saya balik kepoin dia. “Oh ya? Sampean orang Iran?”

“Iya”

“Tinggal di mana di Iran.” Tanya saya.

“Isfahan.”

“Aha! Pas banget gue juga mau ke Isfahan lusa, dan gue gak tau mau ke mana dan sama siapa. Aku gak punya kenalan, mas. Nanti kalo aku ilang piye? Aku boleh minta nomer hpmu nggak?” *kedip genit dan kibasin pashmina 😂

“Yawdah, nih ada”.

Kemudian kami pun bertukar nomer hp, akun instagram kemudian saya tes whatsapp dan mengirimkan pesan ini.

سلام. من بیظ ام. از دیدنت خوشبختم.

“Haa lo bisa bahasa farsi!” 😱

“Gue gak yakin tulisannya bener apa enggak”

“Bener kok, bener!”

Kemudian terdengarlah panggilan melalui pengeras suara untuk masuk ke dalam pesawat. Rasanya saya pengen ngikutin dia, tapi saya lari ke toilet lagi, kebelet pipis huaa gara-gara minum air mineral sebotol sebelum masuk security checkpoint!

Apakah kami akan bertemu lagi di Iran? Menurut kamu?

Saat kembali ke ruang tunggu suasana sudah sepi, sebagian besar penumpang sudah masuk ke pesawat.

Di pesawat saya kebagian duduk di lorong, sebaris dengan 2 cowok Iran. Sementara di seberang kiri saya duduk seorang cewek jepang berpakaian gaun hitam panjang lengkap dengan hijabnya. Saya perhatiin mas pramugarinya yang asli orang Iran cakep banget! Ihhh seger banget liatnya haha.

Saking bosannya di pesawat saya diem-diem memperhatikan mereka sambil ngetik draft blog di hp. Mbak Jepangnya lagi asik ngobrol sama ibu-ibu Iran. Sementara saya nggak ada teman ngobrol, cowok Iran di samping kanan saya masih aja sibuk nonton di hpnya selama 8 jam! Saya bingung mau ngajak ngobrol kalo pada asik sendiri. Padahal saya bawa coklat banyak banget lho, coba kami ngobrol ntar saya kasih coklat. Yee emang anak kecil haha.

Perjalanan dari Kuala Lumpur ke Tehran memakan waktu selama 8 jam. Ini adalah weekend trip anti mainstream yang pernah saya lakukan. Biasanya orang Indonesia kalo liburan akhir pekan mau ke luar negeri mainnya ke Malaysia atau Singapura, lha saya ke Iran, keren yak haha.

Kepala saya mulai migrain di pesawat, makanan yang disajikan pramugari pun nggak habis saya lahap. Saya hanya memesan makanan yang nggak saya sukai waktu dulu pre booking meal di website. Di pesawat saya dapet makanan 2 kali, yang pertama makanan yang memang sudah saya pesan saat booking dulu dan yang kedua sepertinya memang dikasih secara cuma-cuma, semacam sandwich gitu. Baru kali ini saya dapet makanan gratis selain yang saya pesan di penerbangan Air Asia, biasanya walaupun penerbangan jauh saya nggak dikasih makanan hratis kayak waktu ke Australia.

Sebenernya saya takut berangkat ke Iran sendirian, mangkanya itu saya agak-agak panik waktu berangkat, cuma ya ketutup aja takutnya sama semangat saya. Katanya saya over excited pas ke Iran ini haha. Perjalanan ke negara ke-13 saya ini merupakan perjalanan paling berkesan sepanjang sejarah jalan-jalan saya. Saya suka Irandan sepertinya akan kembali lagi ke sana, kalo nemu tiket promo.

20161119_115747.jpg

Advertisements

42 thoughts on “Cerita ke Iran”

      1. Tadinya mau jalan bareng tapi jadwalnya nggak cocok, winny berangkat pas aku baru pulang dari kanada hehe. Cita-cita jalan berdua belom kesampean, ntar mau ulangin ke Iran berdua winny ahh!

  1. Saya november tahun kemarin jalan-jalan ke iran tepatnya ke kota qom dan kota mashad, dinginnya mana tahan, kesan nya kota-kota nya bersih dan aura religiusnya sangat kental. No facebook,No Twitter,No Youtube ( gigit jari )..yang asyik duit kita lebih mahal dari mata uang mereka jadi bisa borong2 hehehe…saran yang mau ke iran jangan lupa sambal botol kalau mau selera makan tetap bagus ( makanananya seperti kurang bumbu )…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s