Traveling

Trip Baper ke Iran

wp-1480085581917.jpeg
Bijo terdampar ke Iran

A : “Eh baru balik dari Iran ya, bawa oleh-oleh apa?”
B : “Uhmm nganu, cuma bawa perasaan doang. Aku bapeeeer, huaaaaaaaaaa…”

Seumur-umur baru kali ini saya baper berlebihan, padahal saya kan orangnya selalu realistis dan nggak pernah baperan kayak gini huhuu. Ya maklum jomblo, ada yang perhatian dikit langsung kegeeran 😂

Ini adalah pengalaman pertama saya berinteraksi dengan orang lokal ketika traveling. Sebelumnya saya belum pernah sengaja kenalan dengan orang lokal ketika akan mengunjungi suatu tempat. Malahan saya lebih sering kelayapan ke negara-negara sepi dan mblasuk ke hutan dan taman nasional sendirian (berdua deng) sehingga jarang ketemu orang. Tapi kali ini perjalanan saya beda, saya liat orang banyak banget. Sebelum berangkat saya mencari teman lokal terlebih dahulu supaya saya nggak benar-benar sendirian selama di Iran.

Urusan mencari teman ini sempat terlupakan karena saya malas berbasa-basi dan sepik engerish, tapi nggak ada pilihan, saya nggak berani ke Iran sendirian mangkanya kudu nyari teman jalan, abisan nggak ada yang mau nemenin saya dari Indonesia sih. Saya juga males numpang-numpang di rumah orang, sungkan dan nggak leluasa. Tadinya sih gitu maunya, eh tapi di sana saya nginep di rumah orang mulu.

Rencananya saya hanya akan mengunjungi 2 kota selama kunjungan saya di Iran yaitu Tehran dan Isfahan. Dan, tadinya hari terakhir saya kepengen kelayapan di Tehran untuk mengunjungi objek wisata yang belum sempat saya datangi. Tapi rencana tinggallah rencana, semuanya berubah total ketika saya menerima pesan dari seseorang.

Sore hari itu posisi saya lagi di warung kopi kekinian bersama dengan seorang cowok kece di Isfahan. Begitu duduk saya udah nggak fokus sama abang ganteng yang duduk di hadapan saya, pikiran saya udah teralihkan dengan urusan keesokan harinya. Saya nggak mau lantang-luntung di Tehran kayak anak ilang, manalah nggak tau mau ke mana dan nggak bisa bahasa farsi.

Kemudian saya pinjem  hape abang ganteng di depan saya yang udah nemenin saya jalan seharian dan ngebawain ransel saya, supaya bisa teathering internet dari hapenya. Bukannya ngobrol sama abang ganteng di depan, saya malah sibuk ngobrol sama seseorang yang akan saya temui esok. Nggak sopan banget kan ya, tapi saya terpaksa. Saya harus nanya kepastian orang yang besok bakalan saya temui. Selama di Iran saya fakir wi-fi dan tanpa internet membuat hidupku menjadi sulit karena nggak bisa browsing tentang Iran. Beginilah kalo nggak ada persiapan dan nggak beli simcard. Tadinya mau beli simcard pas di erpot tapi counternya tutup chynn.

“Hey, are you free tomorrow?” Tanya saya kepada seseorang yang akan menjadi teman jalan besok.

“I’m free but i’m in Lorestan”

Saya kaget dong ketika mendapati pesan bahwa calon teman jalan saya saat itu sedang tidak berada di Tehran. Yah bijimana nih besok, piye iki! Sok-sok panik padahal emang panik. Jadinya saya nggak menikmati Isfahan gara-gara mikirin besokannya di Tehran. Katanya besok adalah hari libur nasional dan banyak tempat wisata yang tutup. Terus saya mau ngapain dong di sana. Saat itu saya masih blank, nggak ada rencana B, C ataupun D, dan saya udah kecapekan di jalan selama beberapa hari ini, saya belum istirahat dan benar-benar lelah, ditambah harus gembol ransel berat setiap hari, energi sudah terkuras abis. Kemampuan travelingmu diuji ketika menghadapi situasi yang tak terduga. Padahal saya juga berani sih ke Tehran sendirian lantang-luntung kayak anak ilang keliling kota naik metro kalo mau nekat. Kalo mau ya, haha.

Hmm lorestan, semacam makanan apakah itu? Pikir saya dalam hati. Saya nggak tau Lorestan itu di mana dan ada apa di sana. Saya cuekin aja dan lanjutkan menyeruput teh hangat yang ada di hadapan saya. Heyy, cuma saya doang kali ya yang minum teh di warung kopi, haha. Kemudian datanglah pesan berikutnya.

“Lo bisa dateng ke Lorestan nggak? Gue ada mobil, kalo mau kita bareng ke Tehran”

Mobil? Bisa road trip dong! Lumayan kan bisa road trip gratis di Iran liatin hamparan tanah coklat dan bukit tinggi di sepanjang jalan. Hoo lengkap sudah jadinya petualangan road tripku tahun ini, dari Selandia Baru, Alaska, Kanada dan terakhir Iran. From the glacier to the desert, keren nggak tuh. Penawaran yang menarik! Kemudian saya berpikir lagi dan menjawab, “NAH!” (artinya tidak)”

“Sini gue pinjem telepon orang yang ada di dekat lo!”

“Haaa buat apa”

“Buat teleponlah”

“Telepon gue?”

“Menurut lo!”

“Ogah ah!”

Kemudian datanglah seorang cowok botak yang menghampiri kami dan memeluk abang ganteng di hadapan saya, saya gak merhatiin mereka pake cipika-cipiki kecup bibir apa enggak hehe. Ternyata mereka adalah teman lama yang tidak bertemu selama satu tahun. Saya berkenalan sejenak dan mengucap “salaam, khosbakhtam” kemudian membiarkan mereka larut dalam perbincangan mereka. Sementara saya melanjutkan melihat layar hp dan membaca pesan yang masuk melalui telegram.

“Kalo lo ke sini, gue bisa nganterin lo ke Tehran dan nemenin jalan-jalan di sana.”

“Ah gue takut!”

“Takut apa?”

“Takut sama lo! Gue bisa percaya lo gak?”

Malah ngirim emoticon ketawa. “Posisi lo lagi di mana?”

Saya menanyakan posisi kami kepada 2 abang di depan saya. “Gue lagi di Jolfa!”

Gak lama kemudian masuk pesan baru. “Yowes, gue udah pesenin lo tiket ke Lorestan dan berangkat 1 jam lagi, jam 6!”

“Wooot!!” Orang gilak, suruh siapa beli tiket..

Saya mulai gelisah duduk di depan 2 abang Iran yang lagi asik ngobrol sambil sesekali menyeruput teh di hadapan saya dan mencelupkan biskuit ke dalam teh sampe mbleber. Pergi, enggak, pergi, enggak, pergi, enggak, pergi, enggak! Galaw tiada tara. Saya masih pw duduk di cafe sama 2 abang cakep. Tapi saya juga kepengen pergi ke kota lain dan ngerasain sisi lain Iran. Haduhhh.

“Buruuuuuuuu jalan!”

“Ntar dulu, gue belom minum. Jam 7 aja napa!?”

“Gak ada waktu! Lo kudu lari nyari taksi dan ke terminal bus”

“Terminal Kaveh atau Soffeh?”

“Kaveh”

“Haisshhh, yawdahlah!”

Mikir lagi sambil ngeteh.

“Lhaaa, ntar gue gimana nyampe sananya.”

“Telepon gue pake telepon orang di bus, ntar gue jemput di tengah jalan sebelum terminal”

“Gak mau! Lo kudu ke terminal, gue gak mau turun di tengah padang pasir yang gelap sendirian, ntar kalo diculik piye! Jemput gue di terminal, awas kalo enggak!”

“Ok, boss!”

Saya ngerasa nggak enak dengan abang cakep di depan saya yang udah setia nemenin saya seharian. Manalah dia udah saya php-in pagi harinya gara-gara nggak bisa kontakan. Beneran saya nggak enak banget, tapi keputusan sudah dibuat dan saya harus pergi. Kemudian saya pamit kepada mereka. Mereka menemani saya sampai ke taksi dan menanyakan ongkos taksi. Saya berpamitan dan lari ke terminal bus kayak robot. Kalo dipikir-pikir ngapain juga ya saya nurut, padahal kan saya bisa nolak haha. Waktu semakin sempit, lalu lintas kota Isfahan juga padat menjelang magrib. Sesampainya di depan terminal Kaveh, sopir taksi langsung menunjuk ke arah loket di mana saya bisa mengambil tiket yang sudah dipesan. Kemudian saya pun pamit kepada sopir taksi sambil mengucapkan, “Mersi” dan lari secepatnya.

Di loket saya menghampiri mbak-mbak menanyakan tiket pesanan saya. Kemudian saya diarahkan ke loket sebelah yang dilayani oleh seorang bapak-bapak. Di lembar tiket tidak tercetak nama saya tetapi “tourist”, dengan tujuan terminal Borujerd. Kok tau? Iya dong, saya kan bisa baca tulisan farsi, sedikit hihi.

20161119_175055.jpg
Tiket bus ke Borujerd

Saya naik ke dalam bis yang tidak terisi penuh. Semua penumpangnya adalah cowok dan saya doang ceweknya, orang asing pulak. Beberapa kali bus berhenti dan penumpang pun turun, ealah ternyata itu di rest area. Saya nggak berani turun takut salah naik bus. Di dalam bus saya berdebat dalam hati, gue ngapain di sini, gue ngapain di sini, sambil senyum kayak orang bego haha. Kemudian datanglah seorang cowok menghampiri saya dan menanyakan saya dalam bahasa farsi. Saya tidak mengerti apa yang diucapkan cowok tersebut. Saya hanya menjawab, “Man Farsi balad nistam”. Kemudian dia nebak-nebak dari mana asal saya. Saya menjawabnya, “Indonesi. Man ahle Indonesi hastam”. Pinter ya saya hehe.

Waktu yang sebelumnya dijanjikan akan tiba pada jam 11 malam ternyata molor. Saya tiba di terminal bus pukul 12 malam tepat. Katanya perjalannya deket, katanya cuman 3-4 jam doang. Semua penumpang sudah turun dari bus, tersisalah saya sendiri, kemudian saya menghampiri bapak sopir bus dan meminjam ponselnya. Saya memintanya untuk menghubungi orang asing yang telah meminta saya untuk datang ke sini. Bapak sopir menanyakan saya dari mana. “Indonesi”

Gak lama kemudian datanglah seorang cowok ke arah pintu bus sambil menyapa Pak sopir dan menjemput saya. Saat itu saya cuma bisa melihat sekilas penampakan orang yang telah saya ajak ngobrol selama sebulan terakhir. Maaak, keliatan! Keliatan ganteng banget!!! Huahahaha, dasar!

Saat keluar dari bus angin bertiup sekenceng-kencengnya. Saya bukannya lari ke mobil malah lari ke toilet karena kebelet nahan pipis seharian. Setelah keluar dari toilet datanglah sebuah mobil butut menghampiri saya. Lahh saya ngebayanginnya mobil SUV kayak yang ada di instagram dia, atuhlah beda, tapi gak apa-apa dah yang penting kan orangnya haha. Saat masuk ke mobil saya ngerasa anget seketika. Bukan bukan, bukan anget karena sedang bersama orang itu, tapi anget karena heaternya nyala polll hahahaha.

“Terus kita mau ke mana? Mau langsung ke Tehran kan?” Tanya saya polos.

“Gilak lo mau nyetir tengah malem begini, kita nginep ke rumah orang tua gue!”

“Haaaah” Shock.

Sebenernya jauh lebih bahaya kalo nyetir sama orang asing di tengah malam, yoweslah nurut aja. Di Indonesia aja saya belum pernah diajak main ke rumah orang tua cowok, lha di sini, haha. Kemudian saya melihat jam di hape saya yang menunjukan pukul 23.47 (jam sekarang pas lagi ngetik blog) dan saya ngantuk, tidur dulu ah, besok lanjut lagi ngetiknya, bhayy. *ditimpuk bantal sama yang lagi baca blog haha

*bersambung*

Advertisements

42 thoughts on “Trip Baper ke Iran”

  1. spt baca novel, penasaran mba…waktu dulu aku jalan2 sendirian keliling eropa ada kota2 dimana memang bener2 sendiri, ya, bikin plan serba dadakan , awalnya malesin bgt, stlh dijalanini asik juga (no,no, jangan ditiru yah).. ga kebayang kayak di Iran, ..ditunggu cerita lanjutannya mba haha…

  2. Fotonya dong fotonyaaa mau lihat seganteng apa hahaha.

    Keren banget Bijo, perjalanan kayak begini yg bakalan dikenang seumur hidup haha. Dan aku gak sabar pingin ngerasain pengalaman kayak gitu juga.

    1. Cakep buatku, belom tentu cakep buatmu. Tapi buat apa jalan sama cowok tsakep kalo gak bisa dimiliki #eaaa

      Iya pengalaman ini yang bakalan dikenang terus, paling berkesan.

      Ayok jalan-jalan lagi gih

  3. Wah, asyik ya turun dari bus malam dijemput babang ganteng dibawa pulang pulak kerumahnya.. Ondeh bang, langsung lamar adek aja bang..#hahahaha…
    Jadi si babang bukan yang ketemu di pesawat ya? Penasaran cerita lanjutannya..

  4. Hahahaha. Seruuu! Kalau udah beres semua ceritanya, dijadiin buku seru kali ya? Mngkin digabung sama penulis-penulis lain, semacam perempuan solo traveller, yang nulis tentang perjalanan ke luar negeri. Pasti menginspirasi! Ditunggu ceritanya πŸ˜€

  5. ngakak pas bagian dijemput sang cowok ke bis dan ternyata bokkkk cakep. aku mau aku mau hahahha
    Haduhh kak bijoo, aku mau ah ke iran dewean ae, ngikutin jejakmu, kali aja nemu yg cakepan #ditabokmartabak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s