Traveling

Trip Baper ke Iran (Bagian 2)

20161120_104331.jpg
Iran

Baru kali ini saya nulis cerita berseri di blog, sebelum saya lupa kan ya, lumayan ceritanya buat dikenang sepanjang masa haha. Lanjutan dari Trip Baper ke Iran.

Setelah masuk ke dalam mobil sedan Peugeot butut saya merasa hangaaaat sekali, hangat karena heater bukan karena semobil sama abang ganteng. Semobil berdua sama orang cakep itu nggak pernah ada dalam bayangan saya. Cuma settingnya itu kok ya jauh banget, di Propinsi Lorestan yang berjarak 590 kilometer dari kota Baghdad Irak. Nggak ada tempat yang lebih jauh apa haha.

Di mobil dia menyambut saya, “Selamat datang ke Lorestan! Jauh yak?”

“Ihh jauh banget! Katanya deket.”

“Gue udah nunggu 1 jam tau dari jam 11 malem, pasti bisnya banyak ngetem yak, sampenya ngaret gini. Coba kalo lo telepon gue sebelum sampe terminal, kan lebih deket sampenya.”

Emang gue tau sampenya bakalan lama, saya dongkol sendiri dalem hati dan diem aja nggak ngebales komentar dia. Saya benar-benar ngerasa capek dan kepala saya pusing kelamaan di jalan. Perut yang tadinya berasa lapar udah nggak kerasa lagi karena udah ngantuk. Satu-satunya hal yang ingin saya lakukan adalah tidur, beristirahat dengan tenang sampai pagi tiba.

“Kita ke rumah orang tua gue ya”

Saya masih aja diem karena udah nggak ada energi. Mana tau saya kalo rumah orang tuanya di Lorestan, soalnya kan dia kagak bilang, rumah dan kantornya ada di Tehran.  Tehran dan Lorestan itu jauh banget! Sama aja kayak Jakarta – Cirebon atau Garut.

Malam itu nggak keliatan pemandangan apapun, semuanya gelap. Nggak ada secercah cahaya lampu jalanan. Saya mau dibawa ke mana ini, kotanya kok gelap sekali, dan dingin pulak. Suasana musim gugur lebih berasa di sini, angin malam yang dingin bertiup sangat kencang, mengingatkan saya ketika di Korea dulu.

Nggak lama kemudian kami tiba di sebuah rumah sederhana khas Iran seperti yang saya lihat di film Iran dulu. Kemudian dia pun keluar untuk membuka pintu garasi.

“Lo jangan keluar dulu, gue buka pintu garasi dan pintu rumah dulu baru boleh keluar!” Perintahnya kepada saya.

Setelah buka pintu garasi, kemudian dia gedor pintu rumahnya dengan kencang dan keluarlah seorang ibu-ibu.

“Ayo sini keluar, kenalin ni emak gue” sambil berjalan ke arah emaknya yang menunggu di pintu.

“Salaam.” Sapa saya.

“Salaam.” Kemudian si ibu memegang tangan saya dan berbicara dalam bahasa Farsi. Kemudian saya melanjutkan memperkenalkan diri di pintu rumahnya dengan menggunakan bahasa farsi yang telah saya pelajari sebelum ke Iran.

“Salaam. Man Bijo hastam. Az didane shoma khosbakhtam” Kira-kira begitulah yang saya ucapkan. Artinya Hai nama saya Bijo, senang berkenalan dengan ibu. Pinter ya saya haha.

Si ibu menggiring  menuntun saya berjalan menaiki tangga ke lantai 2 rumahnya, sementara si abang masih sibuk masupin mobil ke garasi. Ketika saya sampai di lantai 2 datanglah bapaknya menyambut saya dalam bahasa farsi, “Salaam”. Kemudian saya pun dipersilakan duduk di ruangan luas beralas karpet, di depan heater.

“Buka aja hijabnya nggak apa-apa, anggap aja ini rumah sendiri ya, rumah gue rumah lo.” Kata si abang

“Ehhm iya hehe” Saya salah tingkah

Kemudian kami ber-4 berkumpul dan duduk bersama. Saat itu kalo nggak salah hampir jam 1 malem deh. Saya nggak enak banget maen ke rumah orang di tengah malem menjelang pagi. Kami berempat berkumpul dan bercengkrama di tengah malam. Kedua orang tuanya si abang nggak bisa bahasa inggris, jadi dibantu diterjemahkan melalui anaknya. Setelah lama ngobrol kemudian saya ditanya si abang, “Lo mau minum teh dulu atau makan dulu?”

“Makan-makan! Gue laper!” Tamu nggak tau diri haha.

Kemudian ibuknya datang dengan membawa nampan berisi piring, pisau, buah-buahan apel dan pisang) dan yoghurt kemasan. Asik, cuman dikasih buah, yesss! Saya girang dalem hati. Si abang ngebukain kemasan yoghurt kemudian dikasih ke saya. Saya udah ngincer apelnya, awalnya saya jaim pengen makan apel, tapi ngeliat si abang ngupas apel pake pisau, saya juga jadi makan apel sendiri tapi nggak dikupas. Kalo di rumah udah saya gigit apelnya, ini aja di rumah orang harus dibelah pake pisau. Sambil makan apel kami masih terus berbincang bersama dengan kedua orang tuanya.

“Bokap nyokap gue pernah pergi haji dan katanya dia sering ketemu jemaah haji dari Indonesia…” Si abang terus bercerita menterjemahkan ucapan kedua orang tuanya.

“Emak gue nanya, umur lo berapa?”

“19 tahun” Boong deng, saya jawab jujur umur saya yang terpaut nggak jauh sama si abang haha.

Malam semakin larut, kemudian si ibu beranjak dari tempat duduknya dan berjalan ke dapur mengambil sebuah nampan berisi nasi dan lauk untuk disajikan kepada saya. Saya kaget dong, buset dah tengah malam maen ke rumah orang dikasih makan hidangan lengkap. Kalo di Indonesia mungkin yang ada si Ibu bilang gini kali, “Anak siapa ini bertamu malem-malem, minta makan lagi!” Huahahaha.

Saya ngerasa nggak enak banget dijamu seperti ini, ngerepotin banget nih saya. Harusnya kan mereka udah tidur jam segini. Dasar orang Jawa nggak enakan mulu saya mah. Setelah hidangan tersaji di atas karpet, si bapak pamit untuk tidur. Tinggalah kami bertiga yang makan dengan lahap sambil ngobrol. Saya ngikutin si abang nyendok nasi dari piring besar, saya cuma ambil sedikit nasinya, kemudian si ibu nuangin nasi lagi ke piring saya.

Saya yang udah kelelahan berusaha untuk menghabiskan makan malam saya. Porsi nasi yang saya ambil padahal nggak banyak banget tapi kok ya nggak abis-abis. Si ibu tiba-tiba udah abis aja makannya, tinggallah makanan saya dan si abang yang masih tersisa. Udah ketebak dong yang paling lama makan siapa, yaitu saya. Si ibu ngeliatin saya makan, kemudian memegang tangan saya dengan erat seperti ibu saya yang suka pegangin tangan saya. Kemudian si ibu berbicara dalam bahasa farsi kepada saya. Saya udah nebak artinya tanpa diterjemahin si abang, tapi terlanjur diterjemahin dia yang kira-kira beginilah artinya, “Bijo, kata emak gue tangan lo kecil banget, badan lo juga.” Errrrr, emak gue di rumah juga bilang gitu kali. Kirain si ibu mau bilang, “Kamu mau jadi mantu saya nggak?” Hahah

“Makan yang banyak!” Kata si ibu

“Enggak bu, makasih, saya udah kenyang hehe”

Saya kalo makan emang lama gitu kan, bukannya karena nggak doyan tapi daya tampungnya kecil haha. Setelah perjuangan yang sangat lama akhirnya saya berhasil menghabiskan makan malem saya. Si Ibu membereskan peralatan makan, dan saya masih nyicil ngabisin sisa apel yang belum saya makan. Yoghurt yang udah dibukain si abang saya kembaliin lagi karena udah nggak sanggup makan.

Kelar makan malam, saya langsung lari ke kamar mandi membersihkan diri sikat gigi cuci muka. Saat kembali ke ruang tamu saya melihat 2 buah kasur lipat beserta selimut tebal sudah digelar dengan rapi. Dalam hati saya nebak-nebak, siapa ya yang bakalan tidur sama saya haha.

Saat kembali ke ruang tamu si ibu sudah menunggu saya dan mengajak saya untuk tidur. Saya disuruh memilih mau tidur disebelah mana. Saya pilih dekat heater supaya anget. Saat itu saya udah nggak liat si abang lagi. Waktu menunjukan pukul, nggak tau nggak liat jam. Saat itu hanya terdengar suara angin gedor-gedor jendela dapur saking kencengnya, kemudian saya pun terlelap sampai pagi.

Keesokan harinya, tepatnya hari ini seminggu yang lalu, catet ya, saya inget tanggalnya segala soalnya baru seminggu kejadiannya haha. Pagi itu semua orang belum pada bangun, saya yang duluan bangun dan langsung lari ke kamar mandi untuk mandi. Saya packing ngerapiin ransel dan cabut kabel-kabel chargeran kemudian kabur.

Saya kan bingung yak mau ngapain di rumah orang begini, semua penghuni belum ada yang bangun, saya cuma mondar-mandir ke jendela dapur dan ruang tamu liatin pemandangan di luar. Ternyata di luar nggak ada apa-apa, pohon pun nggak ada, cuma hamparan dataran coklat yang luas, dan itu bukan gurun juga. Tapi saya seneng kok liatin jendela sendirian, seru aja gitu bisa nyangkut sampe di sini. Semua karena no fix plan!

Saya liat dari jendela ruang tamu, sepertinya ada peternakan bebek di belakang sana, atau burung, saya nggak tau. Suara unggas yang ramai di kejauhan menarik minat saya. Kemudian si ibu yang udah bangun nyamperin saya dan mengajak saya  untuk menunjukan pemandangan yang lebih jelas di kamar sebelah. Saat saya masuk ternyata ada seonggok manusia yang lagi tidur dan langsung menyapa saya, “Selamat pagi!” saya refleks langsung keluar lagi meninggalkan si ibu keluar kamar. Lhaaa ngapain gue ke kamar cowok huahahahaha. Walaupun pemandangan dibalik jendela dan dibalik selimut di kamar itu menarik tapi saya nggak mau ke sana, takut hilap hahaha.

20161120_091058.jpg
Pemandangan dari balik jendela dapur

Saya sibuk sendiri di ruang tamu, pengen rasanya ngebantu si ibu masak tapi saya nggak ngerti ngomongnya doang. Yaudahlah saya nggak bantuin si ibu. Saya berjalan ke jendela di dapur dan mengamati lingkungan sekitar. Suara mesin kulkas yang berisik nggak mengganggu lamunan saya. Kemudian saya melihat ke arah ruang tamu dan di sana sudah berkumpul semua anggota keluarga sedang sarapan makanan khas Persia. Saya kemudian bergabung dengan mereka dan ikutan makan.

Ternyata sarapannya orang Iran ini praktis banget cuma makan roti lebar setebal karton dilapisi selai atau kurma atau keju atau sejenisnya. Saya ngebayangin sarapan nasi uduk lengkap dengan semur jengkol dan sambal pedas, tapi kan ini di Iran mana ada sarapan kayak gitu. Dikasih makan sama orang asing harusnya banyak bersyukur.

20161120_090350.jpg
Sarapan ala orang Persia

Pas lagi makan terus dia bilang gini dong, “Uhmm gue lagi nunggu telepon dari Tehran nih, jadwal meeting gue ada 2 di Tehran sama di Lorestan. Ntar kalo dia nggak jadi telepon kayaknya gue nggak bisa nganterin lo ke Tehran deh”

“Hahhhhh!?” Shock.

Saat itu saya baru menyadari kalo saya abis diboongin, huaaaa. Bilang kek dari kemaren kalo nggak jadi ke Tehran, kan saya nggak perlu jauh-jauh ke sini hiks. Perjalanan dengan bis semalam itu perjalanan yang melelahkan tauk! Tau gini saya bakalan maen di Isfahan aja sama abang ganteng ketemu di pesawat dulu, atau bermalam di bus dari Isfahan ke Tehran. Dia kan bilangnya pengen ngajak jalan bareng ke Tehran pake mobilnya. Dan saya juga nggak tau kalo ini adalah kampung halaman orang tuanya. Saya keseeeeel.

“Pinjem internet hp lo dong, gue mau web check-in nih!” Sambil muka bete.

“Yah di sini nggak bisa internetan, sinyalnya nggak nyampe. Kalo mau internetan kita kudu nyetir ke kota baru dapet sinyal. Ayo ikut gue!” Kemudian dia mengambil kunci mobil dan mengajak saya keluar.

“Ehhh mau ke mana kok bawa kunci mobil? Jauh ya!? Tunggu hijab gue!”

“Udah kagak usah pake!”

Saya langsung lari ke atas dan ngambil pashmina dan dompet. Saya pasrah aja nggak tau mau diajak ke mana saat itu. Yang ada di pikiran saya adalah saya mau diajak nyari sinyal internet. Sambil nyetir dia nanyain apakah sinyalnya udah dapet apa belom. Betapa senengnya saya ketika nemu sinyal dan bisa berkirim pesan sama orang di rumah. Selama di Iran saya fakir wi-fi.

“Tau nggak sih lo, kalo hari ini hari libur di Iran dan semua kegiatan tutup, di Tehran pun tutup tempat wisatanya”

Karena kesel saya cuekin aja dia dan asik sendiri sama hp . Saya jauh-jauh ke Iran bukan buat numpang makan di rumah orang kali, hiks. Nggak lama kemudian kami sampai di terminal bus yang sama dengan tempat dia ngejemput saya semalam. Kami keluar dari mobil dan berjalan ke loket yang buka dan menjual tiket bus ke Tehran. Kami datang ke loket pertama, kemudian dia nanya-nanya sesuatu yang nggak saya mengerti kepada petugas di loket. Kemudian pindah ke loket agen bus berikutnya. Kemudian ke agen yang lain, terus begitu sampe nemu ada yang jual tiket.

“Hari ini hari libur, nggak ada bus yang jalan ke Tehran”

Saya tambah kesel, pesawat saya ke Kuala Lumpur akan terbang malam ini dan saya masih terjebak di tempat yang sangat jauh. Saya stress ngebayangin bakalan terjebak di sini dan nggak bisa pulang. Saya stress karena nggak punya duit buat beli tiket pulang yang baru. Saya stress karena visa saya hanya berlaku selama 10 hari dan akan segera kadaluarsa. Saya stress karena saya harus masuk kantor sepulang dari Iran. Saya stress karena saya kejebak sama orang cakep haha.

Akhirnya dia menemukan agen bus yang akan memberikan tiket ke Tehran. Si abang penjual tiket belum bisa menjanjikan namun bisa mengusahakan. Tergantung jumlah calon penumpang yang akan ke Tehran. Mereka berdua berdebat seru banget, saya cuma diem aja mengamati mereka.

“Tenang, ntar siang kita balik lagi ke sini abis makan siang, katanya ntar ada bis ke Tehran!”

“Gue gak percaya!” Kesel

“Heyyy orang Iran kalo ngomong itu nggak pernah bohong, percayalah!”

Preet! Kemudian kami kembali ke mobil dan saya sibuk berusaha untuk web check-in tapi gagal terus. Saya menyerah dan mengamati pemandangan sekitar yang biasa aja. Walaupun nggak road trip lumayanlah bisa melihat sisi lain Iran. Biasanya saya melihat pemandangan yang indah-indah kalo lagi naik mobil di luar negeri, kali ini pemandangan di luar nggak indah, justru pemandangan yang ada di dalam mobil yang indah #eaaaaa. Pejamkan matamu sejenak, tengok ke samping kiri dan buka mata! Ada abang ganteng 😍😂

“Lo tau nggak mau gue ajak ke mana?”

“Enggak, ke mana?”

“Gue ajak ke tempat bagus, kita ke bukit”

Haaaa! Kalo di drama korea mungkin saya udah nebak bakalan diajak ke bukit dan dilamar di sana kali yak haha. Bangun bangun Bijo, bangun dari mimpi!! Tenang-tenang, nggak terjadi hal-hal yang diinginkan kok huahahaha.

20161120_105025.jpg
Abang ganteng

Setelah dari bukit kami balik ke rumahnya dan betapa terkejutnya saya mendapati rumahnya yang telah ramai. Kakak-kakak dan suami-suaminya datang ke rumah orang tua. Jadilah rumah tersebut ramai dengan keluarga besarnya. Lha saya siapa di sini? Kabuuuuuuuuuuuuuuurrr.

Saya nggak nyaman berada di rumah orang lokal yang ramai ini, tapi berkat kedatangan gadis kecil berumur 4 tahun yang merupakan keponakannya si abang saya jadi betah. Jadilah selama di sana saya main sama si kecil. Si bocah ngomong pake bahasa farsi saya ngomong pake bahasa indonesia. Dia saya ajak nyanyi-nyanyi pake bahasa korea, biarin aja nggak ngerti juga haha.

“Bijooo, lo itu dari tadi dipanggil terus sama si bocah. Tante, tante!!” Kata si abang

“Ohh” Lah mana saya ngerti bahasa persianya tangteh atau bibi haha.

Kami ngobrol bareng sama kakak-kakaknya, sambil main sama si bocah. Waktu terus berjalan, terus, terus, terus, kemudian saya pun harus pamit kepada mereka. Kalo pesawat saya nggak pulang hari itu mungkin saya masih betah berada di sana kali hehe. Saya pengen jalan-jalan liat Iran bagian lain yang bukan merupakan temat wisata. Kalo dilepas sama mobil dan paket internet mungkin saya udah bawa kabur mobilnya dan kelayapan sendirian sampe ke Baghdad, saya kan bawa sim internasional hahaha. Liarr kali imajinasimu, Bijo.

Tapi sebelum pulang saya dikasih makan siang sama ibuknya. Makan siang khusus buat saya. Si bocah ngiler liat saya makan, jadinya saya makan berdua si bocah deh. Setelah makan saya pamit dengan mereka. Udah kenyang pulang, tadinya saya kan mau cuci piring tapi disuruh cepet-cepet ke terminal. “Ayoooo!” kata si abang.

Haisshhh saya masih betah tapi waktunya yang mepet. Kan lumayan nyobain jadi orang lokal di negara orang.  Lagian ngapain coba ke Iran cuma 5 hari doang, dapet liburannya cuma 3 hari. Ini mah kayak mudik ke rumah orang aja. Padahal saya masih mau berlama-lama di sana. Saya sebel sih diboongin sampe bisa ke sana, tapi di sisi lain saya seneng juga. Kapan lagi bisa ke sana, itung-itung latian jadi calon mantu buat calon suami saya di masa mendatang, entah siapa. Untung dia cakep, kalo nggak, saya marah diboongin kayak gini. Abang boongin aku lagi dong!! Wakakakak

Terus kelanjutannya gimana? Nggak ada kelanjutannya, life must goes on. Kalo kata orang bener sih sih, buat apa jalan sama cowok ganteng kalo nggak bisa dimiliki, ehh. Saya mah seneng-seneng aja sih berkesempatan jalan sama cowok cakep walo cuma sehari doang hihi. 

Eh iya, waktu saya pulang dan cerita ke temen-temen saya, mereka pada takut gitu. Hati-hati lho di Iran, ntar dikawinin mut’ah lo! Ahhh enggak kok, buktinya saya selamat, sehat dan hepi-hepi aja sampe pulang gini. Cowok Iran yang saya temui semuanya sopan kok. Alhamdulillah. Jadi, apakah saya akan kembali lagi ke Iran untuk melanjutkan petualangan saya? Mauuuu! Tapi nggak mau sendiri lagi.

Udahan bermimpinya, kembali lagi ke kenyataan. Saya berharap bisa nemuin cowok kayak begini di dunia nyata. Nggak perlu ganteng, yang penting mau sama saya hahaha. Gilaak, kalo dipikir-pikir saya berani banget yak, kalo ketemu orang pshyco gimana, kalo ketemu pembunuh berantai gimana, kalo ketemu cowok mesum gimana, hiyyy amit-amit. Saya percaya kalo Tuhan akan melindungi perjalanan saya, yakin aja kalo bakalan sehat dan selamat sampai di rumah nanti. Kakak saya dong yang stress pas saya ceritain saya jalan sama cowok asing, nitipin tas di punggungnya, numpang-numpang di rumah orang, haha. Aman mbak, amaaan. Karena saya udah sering denger cerita kalo orang Iran itu baik-baik dan ramah. Saking baiknya saya jadi baper sendiri gitu. Saya nggak berani lho ngelakuin ini kalo di Indonesia. Di Indonesia aja nggak pernah jalan sama cowok, di Iran malah jalan sama cowok haha.

Advertisements

30 thoughts on “Trip Baper ke Iran (Bagian 2)”

  1. Orang iran baik2 ya bijo, walaupun dh malem2 tetap aja di jamu dgn baik. Ya ampun si abang ganteng kayaknya pengen banget kamu ke rumahnya makanya dibela2 in langsung pesenin tiket bus,cieee cieeee…jadinya dilamar gak pas di atas bukit waktu itu? *kepo*

  2. Wah petualangan di iran seru kayaknya. Tapi ada satu pertanyaan. Lha klo semua tempat wisata pada tutup berarti ke irannya zonk donk? Udah jauh2 eh salah milih hari.

  3. Duh, Bijo. Kalau nggak mau ada fixed plan, berarti jangan ada fixed flight dulu hahaha. Kalau udah ada fixed schedule, harus punya fixed plan. Beruntung lho masih bisa dapet bus ke Tehran, gimana kalau nggak? Gimana kalau Tuhan lagi pengen ngajarin, “Tuh, makanya jangan seenaknya. Jangan pikir semua akan berjalan mulus tanpa rencana.”

    Hihihi, malah gue yang ngomel 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s