Traveling

Amankah ke Iran Sendirian?

20161119_160351.jpg
di Isfahan

“Aku mau ke Iran! 

“Haaaa ngapain? Mau gabung SISI (bacanya dibalik)!”

“Mau kawin kontrak!?”

“Mau ikut perang!?”

“Awas kena rudal nyasar!?”

Ya ya ya, itulah komentar orang-orang ketika mengetahui saya akan ke Iran 3 minggu yang lalu. Segitu menakutkannyakah Iran di mata orang Indonesia??

Emangnya kenapa sih sama Iran!?

Cerita dulu ya asal mula saya kenal sama negara Islam bernama Iran. Sejak dulu saya suka film Iran, dulu saya suka nyewa vcd dan kalo nemu film Iran pasti saya pinjam. Bisa dibilang saya kenal Iran udah lama banget melalui film, mana tau kalo saya bisa sampe menginjakan kaki ke Iran, kalo ini diluar dugaan. Kalo kehidupan politik di Iran saya nggak begitu ngikutin, jadi kurang tahu. Saya taunya cuma film iran, dan film Iran itu bagus, sama bagusnya kaya film Korea. Siapa sangka saya bisa ke Iran beneran, mimpi pun nggak pernah..

Untuk mengobati rasa kangen saya sama Iran maka long wiken ini saya ngumpulin beberapa film Iran. Saya udah keliling ke toko dvd nyari film Iran tapi penjualnya nggak ada yang kenal Iran, kalo film Korea, Jepang, Cina, India atau Hollywood sih banyak. Saya lagi penasaran sama film Iran, saya nyari ke sana ke mari akhirnya dapet juga 6 film Iran yeayy.

20161210_115034.jpg
Nonton film Iran (About Elly) di rumahku

Pas lagi nonton film Iran saya jadi keinget perjalanan ke sana. Saya keinget dengan logat bahasa persianya yang khas, dan nangkep beberapa kata yang saya pelajari sebelum berangkat ke Iran. Jadi saya tau kalo mau ngucapin bahasa persia jangan pake logat bahasa korea haha. Orang Iran itu mirip-mirip orang India, kalo ngomong kepalanya goyang-goyang . Dan tahukah kamu, kemaren saya hampir beli tiket ke Tehran lagi tapi nggak jadi, baru nyesel deh sekarang, udah mahal lagi aja sekarang hiks. Kalo ke Iran lagi saya akan mengeksplor lebih banyak sudut, lebih lama, lebih jauh, supaya lebih puas. Sendiri? Siapa takut! Iran, i’ll be back!

Kalo dipikir-pikir saya nekat juga berangkat ke Iran sendirian. Untunglah selama perjalanan saya diberikan keselamatan dan perlindungan oleh Allah SWT. Dan untungnya lagi perginya ke Iran, bukan ke India, kemaren abis baca berita turis asing yang ke India sendirian saya jadi parno sendiri. Untung pas ke Iran aku nggak diapa-apain hiiy.

Biasanya kalo traveling saya selalu membuat salinan dokumen perjalanan mulai dari tiket pesawat, paspor, visa, bookingan hostel, dan tiket bus. Kemudian scanannya saya simpan di hp, di email dan saya kirim ke whatsaspp kakak saya untuk jaga-jaga kalo terjadi sesuatu (amit-amit). Ini udah jadi kebiasaan saya dari dulu, nginfoin detail perjalanan ke orang rumah.

20161119_175308.jpg
Sendirian di terminal bus Kaveh

Lha pas ke Iran kemaren saya nggak melakukannya, saya berangkat aja tanpa ngasih scanan dokumen  atau nomor telepon orang Iran ke kakak saya. Saya juga nggak nyecan dokumen apa-apa sih, lupa atau saking semangatnya pengen ke sana. Pede banget ke Iran tanpa persiapan apa-apa. Saya ke sana cuma modal nekat cuma nuker duit 200 dolar doang. Nggak beli asuransi. Duit di atm juga nggak ada, limit kartu kredit juga udah mepet, lagian juga nggak bisa dipake ATM dan kartu kredit, santai aja. Terus saya baru stress kalo seandainya saya kejebak macet di jalan tol pas arus balik dari Lorestan ke Tehran dan ketinggalan pesawat pulang, gimana bisa beli tiket pesawat pulang yang baru? *panas dingin di bus* Palingan saya pinjem duit orang Iran dan minta beliin tiket pulang. Kalo dia gak punya uang? Yaudah diem aja di sana sampe visa expired 5 hari kemudian dan dipulangkan (amit-amit jangan sampe dideportasi dah, nggak lucu).

Saya tau kalo Iran itu aman dan orangnya baik-baik makanya pede aja ke sana. Waktu mau berangkat, saya nyelonong aja pake kaos dan trening sambil bawa daypack kayak mau ke gym di Bandung, tapi mah sampenya ke Tehran. Teman-teman dekat saya juga nggak ada yang tau kalo saya mau ke Iran, mereka taunya saya mau pergi aja. Pas saya kirim foto dan greeting dari Tehran pada kagetlah semua, orang nekat!!

Saya inget bener waktu paket pesenan pashmina saya dateng ke kantor, saya langsung nyobain pake dijadiin hijab. Saat itu ada teman saya yang komentar, “Wahh Mbak Bijo kayaknya udah bosen ke kutub nih, tahun depan pasti jalan-jalannya ke Arab, ke Afganistan, ke Irak haha.” Saya cuma nahan ketawa karena tebakan dia hampir benar, tapi bukan tahun depan saya berangkat melainkan minggu depan. Tau-tau sampe aja ke Iran, tapi bukan ke Irak yaaa.

Rumah orang Iran itu bagian dalamnya dialasi karpet hampir seluruh bagian rumah, kecuali kamar mandinya. Terus saya baru nyadar kalo di rumah saya juga gelar karpet terus tapi nggak seluruhnya. Berarti rumah saya kaya rumah orang Iran dong haha. Saya sempet kepikiran kepengen beli karpet keciiiil aja buat souvenir tapi saya nggak kuat bawanya dan nggak nanya juga berapa harganya. Saya udah terlalu lelah membawa ransel dan membawa diri, nggak kuat kalo bawa oleh-oleh. Sebenernya sih nggak pede nanya harganya.

20161120_071542.jpg
Rumah orang Iran

Saking padatnya jadwal saya sampe lupa beli magnet kulkas dan kartu pos. Di sana saya  sering makan mewah di restoran, makan mewah maksudnya makan nasi dan daging di restoran. Mau nyari warteg atau nasi padang mana ada, sekali-kali nikmatilah kuliner asli negara yang didatangi.

Saya mengamati mbak-mbak yang pake hijab kok bisa sih hijabnya nggak merosot. Rambut saya keliatan mulu pas pake hijab. Tadinya pas di sana saya pengen mengamati mas-mas yang katanya ganteng-ganteng, eh saya malah salah fokus ngeliatin mbak-mbaknya. Cewek-cewek Iran ini cantik semua, nggak ada yang nggak cantik. Hidungnya mancung, kulitnya putih, matanya besar, jidatnya lebar, pokoknya cantik deh. Kata teman saya cewek Iran itu banyak yang operasi plastik. Hahhh, kan udah cantik. Hidungnya terlalu mancung jadinya dikurangin kadar kemancungannya melalui operasi, mending buat saya aja ya haha.

wp-1481359633598.jpeg
Mbak Iran (kali) dan Mbak Bawangijo

Tadinya pas ke Iran sendirian tujuan utama saya adalah kepengen menyendiri, ngegalau, nestapa, durjana, sambil duduk di pinggir jalan dan mengamati orang-orang yang lewat. Ehhhh pas sampe sana malah nggak sempat saking sempitnya waktu dan padatnya jadwal. Saya sampe capek sendiri karena setiap hari banyak berjalan kaki sambil gembol ransel dan bepergian naik bus antar kota antar propinsi selama minimal 6 jam. Saya sempet ngerasa frustasi karena nggak bisa berkomunikasi dengan orang Iran saat di jalan, sehingga harus berkomunikasi dengan bahasa isyarat. Untungnya bahasa isyarat ini bisa dipahami oleh kami. Ini sebenernya saya mau cerita apa ya, kok jadi melebar ke mana-mana haha.

Amankah Iran?

Banyak orang yang nggak tahu kalo Iran itu negara yang sangat aman, ramah dan luar biasa menyenangkan. Iran itu bukan Irak (saya belum pernah ke Irak jadi nggak tau kayak apa). Di Tehran nggak ada mas-mas berseragam loreng sambil megang senjata laras panjang mondar-mandir seperti yang saya lihat di Paris. Tapi kata Winny sih dia pernah liat ada toko yang menjual senjata di luar kota, katanya yaaa hihi. Cewek, sendirian ke Iran? Nggak apa-apa! Selama kamu berani dan yakin, insyaallah kamu akan aman. Orang Iran baik-baik kok, apalagi kalo tau kamu turis maka mereka akan senantiasa membantumu. Yakinlah apa yang dikatakan Rudi!

Iran adalah negara yang membuat saya jatuh cinta. Bukan bukan, bukan jatuh cinta sama abangnya tapi jatuh cinta sama keramahan orangnya. Saya ngerasa aman jalan-jalan sama mas-mas Iran yang nggak saya kenal. Saya merasa lebih aman lagi saat jalan-jalan sama mbak-mbak Iran yang cantik dan baik. Cuma di Iran saya diajak ke rumah orang asing yang saya temui di jalan dan dijamu layaknya keluarga.  Saya percaya aja sama mereka pas diajak jalan bareng. Cuma di Iran saya dikasih es krim sama sopir taksi pas  jam 1 malam. Cuma di Iran saya bikin geger penumpang di bus gara-gara ada 1 turis dari Indonesia yang bingung mau turun di mana. Cuma di Iran saya bisa makan apa saja tanpa takut kemakan b2. Cuma di Iran saya bisa makan kwaci dan kue sama mbak-mbak gak dikenal. Cuma di Iran saya nongkrong di warung kopi tapi minumnya teh. Cuma di Iran saya ketemu banyak orang baik. Ahh saya suka Iran.

20161119_064615.jpg
Sofeh

Apa lagi ya yang mau saya ceritain tentang Iran??

Segitu dulu aja ya, perjalanan ke Iran memang singkat tapi justru menjadi perjalanan yang paling berkesan. Sambil nyari ide cerita lagi, saya mau lanjutin nonton film Iran yang ke-4 ahh. Khodafez (sampai jumpa)!

Advertisements

28 thoughts on “Amankah ke Iran Sendirian?”

  1. mba Bijo, terakhir nonton film tentang Iran filmnya Ben Affleck. sebentar lagi kebijakan luar negeri AS di bawah Donald Trump berubah thd Iran, sayang aja negeri cantik dan banyak peninggalan bersejarah tapi orang takut kesana ya

    1. Fil Argo ya? Aku ada nih filmnya, mau nonton ahh!
      Ternyata Iran itu indah dan kaya akan sejarahnya, aku jatuh cinta sama Iran dalam sekejap. Amerika kenapa ya sama Iran kok gitu huhu.

  2. Baru 3 bulan ini liat blognya bijo,slalu seneng baca postinganya,bahasanya simple,suka bikin ketawa sendiri ngebayangin pas kejadian2 menarik pas travelingnya,dan postingan iran ini bikin mupeeeng bgt,.huhuuw nyesel waktu single ga kaya kamu bijooo,jalan2 kemana2.. klo skrg ber 3an biayanya lumanyaaann😊😍😪#semangaatnabuungbuatkeIran..

    1. Terima kasih udah mampir dan baca postinganku. Aku pun suka senyum-senyum sendiri menyadari kenekatanku pas di jalan hehe. Enaknya jalan-jalan pas masih single bisa jalan sama abang ganteng kapan aja tanpa ada yang ngelarang haha.

      Semangat nabung buat ke Iran, sama keluarga lebih seru pasti. Semangat semangat!

  3. Wah klo pikiran saya zih emang nggak aman di iran. Secara masih ingat perang di irak. Di pikiran sih iran itu bukan negara maju. Ntar klo kesana malah dapat zonk ha ha ha…..

    1. Yaudah kalo sering mudik ke US jangan ke sini, ngeri masup ke USnya doang sih. Aku masih pengen ke Iran dan US, kalo sampe diinterogasi di imigrasi US gpp asal jangan dipulangkan paksa aja hiiy

  4. Ternyata Iran negaranya ramah dan aman untuk pejalan wanita single ya. Jadi pengen jalan ke Iran juga ngikut jejak winny dan bijo nih. Semoga bisa kesampean.aamiin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s