Traveling

Traveling Tanpa Ribet

 

20161119_101350.jpg
Naqsh-e Jahan Square, Isfahan

Semakin ke sini saya semakin nggak kepengen apa-apa, nggak kepengen ribet, nggak kepengen belanja macem-macem. Bergaul dengan sesama teman yang menyebut dirinya kere (padahal aslinya gak begitu, masak kere kerjanya keliling dunia mulu) membuat saya semakin menghargai apa yang saya miliki seperti kesehatan, orang tua, keluarga, teman, waktu dan pekerjaan. Sebenarnya saya  mau cerita apa yaaaa haha.

Jadi begini, sekarang saya kalo kelayapan nggak mau bawa barang macem-macem, seperti bawa kulkas, kompor, microwave, dispenser, mesin fotokopian, mesin pemotong kertas, laptop, cangkul, atau wajan. Perjalanan ke Iran membuat saya banyak belajar, belajar packing maksudnya. Semakin sering traveling, semakin banyak belajar.

Beberapa waktu yang lalu saya melihat mas ob di lift kantor yang sedang membawa koper berukuran besar dan sebuah mantel wanita berwarna pink. Kemudian saya nyeletuk sama teman saya, “Perasaan aku kalo traveling sejauh apapun belum pernah bawa koper sebesar itu dah”.

“Iya, kan lo traveler gembel, gak mampu beli bagasi haha”.

“Kamu jahat!”

Waktu ke Alaska untuk pertama kalinya saya bawa koper, tapi koper ukuran kecil yang bisa ditaro di kabin. Alasannya cuma satu, saya nggak mau kecapekan geret koper gede yang beratnya setengah berat badan saya, nggak kuaaaat! Saya pernah bawa koper berukuran besar dan saya kapok karena pernah kegencet pas ngangkat-ngangkat koper untuk dipindai di mesin x-ray waktu pulang dari Australia.

Bawa koper gede nggak apa-apa kalo nggak banyak berpindah tempat atau kalo mau mudik. Tapi kalo hidup nomaden di jalan dan sering turun-naik angkot ribet kalo harus geret koper yang beratnya melebihi berat badan, menurut saya lho. Waktu road trip di Alaska saya harus berbagi tempat duduk di mobil dengan tumpukan barang bawaan travelmate yang nggak masuk ke koper, barang belanjaannya buanyak banget haha.

20160917_094326.jpg
Barang bawaan waktu ke Alaska

Kalo misalnya nanti saya pergi ke negara yang lebih jauh lagi saya juga tetap akan membawa ransel yang masih bisa ditolerir dengan punggung saya atau koper kabin aja, atau tas tenteng sekalian. Kalo banyak pindah tempat kayaknya sih bakalan bawa ransel lagi. Yakin mau bawa ransel, nggak kapok pernah sarap kejepit gara-gara salah ngangkat air mineral galon hiiiy swakitz!

Waktu kelayapan ke Iran, tepat sebulan yang lalu (tanggal 17 November 2016) saya cuma bawa 1 buah daypack doang.  Selama perjalanannya masih di Asia saya nggak bakalan repot, nggak bawa travel rice cooker, lunch box, botol minum, dan bahan makanan. Di Iran itu aman, semua makanannya hallalan thayiban jadi nggak perlu takut kemakan yang haram-haram. Nasi, roti, buah-buahan melimpah dan harga makanannya nggak semahal harga makan di Amerika, Kanada dan Australia.

Saya kan sering nanya Winny berapa biaya sekali makan di Iran, katanya sih sekitar 6 dolar. “Haaa 6 dolar, murah!!” sahut saya.

“Itu mahal, kaaaak!”

“Hmm iya sih mahal, tapi kan masih lebih murah daripada di Alaska, tapi tetep lebih mahal daripada jatah makan saya sehari di Indonesia. Mahal itu adalah ongkos taksi yang sekali jalan 35 dolar, hiiiy!”

Ukuran mahal murah itu relative menurut setiap orang. Saya senang kelayapan ke Iran. Kenapa? Karena biayanya murah, lebih murah daripada ke Amerika. Sekarang saya nggak mau traveling ke negara mahal lagi, nggak kuaaaat. Boleh sih ke negara jauh yang mahal tapi harus berbiaya rendah, tapi gimana? Pasti ada caranya.

Saya sampe lupa kalo saya nggak beli oleh-oleh waktu ke Iran. Maksudnya oleh-oleh untuk diri sendiri seperti magnet kulkas atau kartu pos. Pengen sih beli sesuwatuh tapi nggak sempat dan nggak ada duwit banyak haha. Menurut saya membelanjakan uang dalam bentuk pengalaman itu lebih berharga daripada membelanjakan uang dalam bentuk barang. Saya nggak pintar merawat barang, pasti rusaklah, hilanglah, nggak berfungsilah. Satu-satunya asset saya yang paling berharga adalah memori dari semua perjalanan, eaaaaaa.

Saya bingung lho kalo diajak jalan-jalan ke mall gede, pasti nyasar dan nggak tau mau ngapain, kayak anak ilang tanpa tujuan. Kalo nggak ada tujuan saya lebih memilih untuk nggak berkunjung ke pusat perbelanjaan. Saya nggak kepengen belanja apa-apa, dan merasa nggak membutuhkan barang baru.  Kalo mau ngajak makan, makan makanan enak di pinggir jalan berdebu aja udah seneng. Enak kan punya temen kayak saya, nggak jaim, nggak manja dan nggak ribet.

Kalo misalnya saya pengen traveling lagi ke sekitaran Asia, nanti saya cuma mau bawa daypack sama botol minum aja. Isi ranselnya kalo bisa dikurangi lagi, nggak kaya pas ke Iran kemarin, masih ada pakaian yang nggak kepake. Kalo kelayapan seminggu cukuplah bawa baju 3, celana panjang 3, mukena, jaket waterproof, sepatu yang biasa dipakai dan sandal jepit buat dipakai kalo hujan, beres deh. Yang penting bawa paspor, uang, kartu-kartu dan nggak ketinggalan hengpon. Tinggalkan rice cooker di rumah. Kamera masih perlu kayaknya. Kalo kekurangan baju tinggal beli lagi di pasar, gitu aja repot. Emang nggak pake duit beli baju, ngomong sih gampang.

Kemaren saya jalan-jalan ke toko baju, liat ada baju lucu bawaannya udah kepengen beli aja buat dipake traveling. Lah taun depan kan saya nggak ada rencana jalan-jalan ngapain beli. Lagian kalo kelayapan juga maunya yang praktis-praktis, singkirkan pakaian berat-berat. Kemaren saya bikin coat merah lucu nggak bawa dan kepake juga kan pas traveling.

Saya jadi inget waktu hari terakhir di Iran, waktu sampai di terminal bus di Borujerd dan keluar dari mobil saya langsung nyelonong aja mau ke terminal. Kemudian diingetin, “Mau ke mana, ranselnya nggak dibawa?” “Oh iya, lupaa”. Geblek kan huahahahaha. Enaknya kalo kelayapan nggak bawa beban berat, nggak berasa lelah. Tapi waktu ke Iran beban ransel masih terlalu berat buat ukuran saya, 7 kilo atau 5 kilo saya nggak nimbang sih.

20161119_140052
My daypack

Baru kali ini saya ngerepotin orang pas traveling, masak saya minta tolong abang  Iran buat bawain ransel saya seharian di Isfahan. Ehh dia sih yang menawarkan diri, kan kurang ajar sayanya. Kata ibuk, nggak boleh menolak tawaran orang, nggak sopan haha.   Enaknya jadi traveler cewek, tinggal pasang muka melas ada yang bantuin bawa ransel. Hey, thanks ya. Kalo traveler cowok, mana ada yang bantuin bawa ranselnya hihi.

Mbak mbak, kalo nggak mau repot udah aja nggak usah bawa ransel, atau pake porter sekalian, hmmm nyonyah besar, itu bukan saya. Saya orangnya nggak enakan, nggak enak ngerepotin orang maksudnya.  Eh kamu sukanya bawa ransel atau koper kalo traveling, berapa kilo?

Advertisements

20 thoughts on “Traveling Tanpa Ribet”

      1. Yah begitulah kira-kira..😄 Bagasi standar kan 20 kg.., tapi aku pernah sampe nyaris 40 kg.. Ya itu tadi karena pindah antar benua.. Kalo lagi pake maskapai LCC ya beli jauh-jauh hari.. Kalo pake yg full service kami pake Singapore Airlines, biasanya gak ada tambah bayar karena membership-ku udah di silver..

      2. Kata suamiku, kelebihan bagasi utk penerbangan internasional itu GAK BANGET!!!. Aku diwanti-wanti sampe gimana gitu utk urusan ini..😄 Kayaknya dia lebih rela beliin aku Eiffel Tower daripada bayar kelebihan bagasi internasional😝 Dan sejauh ini gak pernah kejadian..

  1. Kayaknya enakan bawa ransel deh kalo jalan jalan gitu. Tapi ya, sebelumnya pas beli tasnya cobain dulu egronomis gak dibadan. Karena nggak semua merek apalagi merek terkenal bisa pas dibadan. Kadang di badan A cocok, badan si b belum tentu pas. Pake ransel itu ngurangi keribetan, menurutku sih #hahahaha.. #soksokan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s