Traveling

Another Baper Story in Isfahan

20161119_101624.jpg

Akhirnya setelah Pak Ali dan Ali berbicara panjang lebar di depan mobil dan mencapai kesepakatan, saya dipersilakan untuk keluar dari mobil oleh Pak Ali. Ya ampun lama bener yak mereka ngobrolnya, kayak lagi negosiasi pertukaran sandera hiiiy.

Lanjutan dari Cerita Baper dari Isfahan

Saya mengucapkan salam perpisahan kepada Pak Ali dan berterima kasih karena telah menjamu saya dan mengantarkan saya ke Imam Square sehingga bisa bertemu dengan Ali. Perjumpaan dengan Sarah, teman-temannya dan keluarganya ini merupakan pertemuan diluar rencana. Siapa sangka dari yang awalnya cuma iseng-iseng menunggu bus malam di mesjid malah jadi dapet kenalan baru dan berkesempatan untuk menjadi bagian dari keluarga Iran walaupun hanya sesaat. Saya sangat menghargai kebaikan dan keramahan mereka.

Sekarang mari kita beralih ke cerita selanjutnya, pertemuan dengan seorang pemuda Iran nan baik hati yang bersedia saya repotin. Bijo Bijo, jauh-jauh ke Iran cuman buat jalan-jalan sama cowok doang ckckckckck. Abisan di Indonesia nggak ada yang mau ngajak saya jalan sih :-p

Sebelum sampai di Iran saya udah janjian sama Ali, seorang mahasiswa jurusan mekatronik yang sedang thesis. Dia lagi rempong sama kuliahnya mangkanya sempat membatalkan janjinya untuk menjadi pemandu saya di Isfahan. Tapi karena dia nggak enak ngebatalin janji dia berusaha untuk menemui saya dan menunjukan daftar tempat-tempat yang harus saya kunjungi nantinya seorang diri. Saya sih nggak maksa pengen ketemuan sama dia, tapi dianya yang nggak enak, yaudah.

Awalnya sebelum saya tiba di Iran, kami janjian sekitar jam 8 pagi di Imam Square, tapi karena saya bertemu dengan keluarganya Sarah maka saya memundurkan jadwal janjian jadi jam 9 pagi, tapi tetep aja ngaret jadi jam 10 siang. Sebenarnya saya nggak enak ngaret begini kalo janjian, prinsip saya adalah tepat waktu. Saya belajar dari orang Korea yang selalu menepati janji, ketemu jam 9 ya ketemu jam 9. Bukan malah ngaret kayak gini, maaaaaap.

Setelah berpisah dengan Pak Ali, saya jalan dengan Ali ngiterin Imam Square. Saya lupa waktu itu jalan masuk ke Imam Squarenya lewat mana, nggak fokus gini sih kalo jalan sama cowok haha.

“Hai Ali, apa kabar! Lama ya nunggunya?”

“Enggak, gpp kok”

“Lo bukannya ada kegiatan? Gue gpp kok jalan sendiri.”

“Gpp kok”

Sebenernya saya nggak enak juga ketemuan sama Ali yang jadwalnya lagi padat. Tapi udah terlanjur ketemu ya jalanin aja deh. Kami ngobrol ngalor-ngidul sambil jalan kaki. Saya takjub dengan bahasa inggrisnya Ali yang sangat lancar dan jelas. Keliatan banget kalo dia orang yang sangat terpelajar. Saya diajak jalan-jalan ke Bazaar yang ada di dalam Naqsh-e Jahan Square atau Imam Square melihat-lihat dagangan di sana. Ali menjelaskan banyak hal tentang negaranya kepada saya. Kami membicarakan banyak hal mulai dari pekerjaan, kuliahan, kesibukan, sampe ke percintaan, haha. Terus pas udah jalan-jalan agak lama di Imam Square saya baru inget kalo saya juga lagi janjian sama orang lain, omaigahhh!!

“Ali, sebenernya gue juga janjian sama orang lain, gimana yahhh”

“Siapa?”

“Abang-abang ketemu pas nunggu pesawat di erpot”

“Lo ada nomor hpnya nggak?”

“Ada tapi nomor Malaysia”

“Yahhh gue gak bawa hape gue yang ada internetnya, gimana nihh”

“Gimana yahhh, gue nggak enak sama dia.”

“Lo mau nyari wi-fi atau beli simcard Iran? Tapi di sini nggak ada yang jual simcard dan nggak ada café yang ada wi-finya, gimana dong?”

“Yawdahlah kita jalan aja, ntar juga ketemu kalo berjodoh. Kalo nggak ketemu yaudah hehe.” Bijo nakalllll. Lanjutin jalan lagi ngiterin Imam Square. Puas kelilingin bazaar, kami keluar area bazaar dan berjalan di sekitaran imam square. Saat itu cuaca terik namun nggak begitu panas. Bersyukurlah saya kelayapan ke Iran pas musim gugur saat cuaca nggak begitu panas dan nggak begitu dingin. Saya terlalu menikmati ngobrol sama Ali sampe lupa foto-foto. Baru sadar pas udah pulang kalo foto-foto perjalanan saya ke Iran cuma sedikit.

Kami jalan tanpa tujuan muterin Imam Square, sesekali Ali menjelaskan sejarah berdirinya bangunan satu dengan yang lain. Saya tidak begitu memperhatikan ucapannya, saya terpana dengan pemandangan sekitar yang indah. Indah beneran bukan indah tanda kutip yahh. Kami jalan kaki lumayan lama ngiterin Imam Square. Saat kami berjalan di depan sebuah mesjid di Imam Square yang diketahui bernama Syeikh Lotfollah saya melihat sesosok cowok berambut gondrong yang sedang berdiri, tapi saya sih cuek aja jalan terus. Terus dia nyamperin saya dan ekspresinya menyiratkan tanda tanya.

“Ahhhh it’s you!!! Sorry!!” Sapa saya. Saya lupa mukanya Edo kayak apa, kalo bukan dia yang ngenalin saya duluan mungkin saya nggak akan menyadari keberadaannya dan terus berlalu bersama Ali seharian. Ternyata dia menunggu saya dari jam 9 pagi, dan saat itu waktu menunjukan jam 11 siang. Maapkeun saya, abisan nggak punya pulsa dan internet sih.

“Edo, ini Ali. Ali ini Edo.” Saya mengenalkan mereka berdua, kemudian mereka pun berjalan berdua sambil ngobrol pake bahasa Farsi meninggalkan saya. Saya ketinggalan jauh di belakang mereka, saya kecapekan bawa ransel kecil yang beratnya segambreng. Saya kelelahan dan ketinggalan.

“Bang, abang!!” Melambaikan tangan dari belakang.

“Kenapa lo?” Tanya salah satu dari mereka.

“Aaaak ransel gue berat banget.” Menghela napas.

“Sini-sini gue bantuin bawa” Mereka berdua menawarkan diri untuk membawa ransel saya, kemudian dibawain deh sama Edo. Duhh enaknya jadi traveler cewek, tinggal pasang muka melas terus ada yang bantuin gambol ransel hihi.

20161119_140052
Nitip ransel

Terus saya ditinggal lagi, saya ngekor mereka dari belakang, kemudian berlari mengejar mereka dan berjalan di samping mereka. Saya mengamati percakapan mereka dan suka ngedengerin mereka ngobrol pake bahasa farsi. Bahasanya unik, saya belum pernah denger bahasa farsi selain di film Iran jaman dulu kala.

Saya diajak masuk ke dalam sebuah bangunan di Naqsh-e Jahan Square atau Imam Square, tapi saya lupa namanya apa. Di sini saya nggak akan menceritakan sejarah dari Naqsh-e Jahan Square atau sejarah Iran ya, kalian bisa baca langsung di google aja. Yup, sebenarnya alasannya tidak lain dan tidak bukan adalah karena saya blogger pemalas, malas riset haha.

“Lo mau masuk ke sini nggak?” Ajak salah satu dari mereka.

“Yukk!” Saya menyetujui ajakan mereka.

Saya diharuskan membayar tiket seharga 200.000 riyal atau setara dengan, nggak tau, matematika saya jelek! Sedangkan mereka bayar tiket dengan harga yang lebih murah.

“Sini 20.000 toman. Karena lo turis, maka lo bayar tiket dengan harga turis” Kata Edo

“Yaaah, kok mahal. Ngeboong bisa gak, ceritanya gue orang lokal bisa nggak?”

“Nggak ada tampang kayak orang Iran”

“Iya siiih, eh tapi pas di Tehran gue sukses bayar pake harga lokal lho. Yawdahlah”

Saya menyerahkan dompet saya kepada Edo dan membiarkan dia untuk mengambilnya dan membayar kepada petugas di loket. Selama di Iran saya mempercayakan teman Iran saya untuk transaksi dengan memberikan dompet saya, saya bingung sama mata uang riyal iran yang 0-nya banyak banget.

Kami masuk ke dalam bangunan tersebut, saya segera mengeluarkan telepon selular saya untuk segera mengabadikan interiornya dan abang-abangnya. Mimpi apa saya jalan sama 2 abang ganteng di Isfahan haha. Saya keasikan jeprat-jepret suasana di dalam sampe ditegur Edo.

“Bijo, lo gak denger si Ali lagi ngejelasin sejarah berdirinya bangunan ini?”

“Upps, sorry hehe” Saya langsung menyimpan hp saya dan pura-pura menyimak mereka. Saya nggak tertarik dengan sejarah bangunan ini, saya lebih tertarik dengan 2 orang yang berada di depan saya haha.

“Ehhh foto di sini deh, bagus ni atasnya!” Saran Edo.

“Oh ya? Yuk selfie bertiga!”

20161119_105513.jpg
Bijo and Iranian friends

Setelah puas berada di dalam bangunan tersebut yang baru saya tahu kalo namanya Shah Mosque atau Imam Mosque, kami melanjutkan jalan-jalan di sekitaran Naqsh-e Jahan Square. Kami jalan ngalor-ngidul tanpa arah dan tujuan hidup. Mau dibawa ke mana langkah kaki kami bertiga hari itu, nggak jelas. Sampai akhirnya tibalah saatnya Ali untuk pamit di tengah hari karena harus kembali melanjutkan hidupnya.

“Ehh sori, gue pamit duluan yah. Gue masih ada urusan. Kalian gpp gw tinggal berdua?”

“Eh gpp lagi, santai aja” Jawab Edo

“Gue ada mobil, kali aja kalian pengen ke mana gitu yuk sekalian gue anterin” Ali menawarkan diri untuk terakhir kalinya. Saya menatap Edo, nggak tau mau jawab apa dan pengen ke mana, saya sih terserah aja mau dibawa ke mana. Diajak ke rumah orang tuanya Edo juga nggak nolak, yakali  huahaha.

“Gak usah, udah gpp, lo kalo mau cabut, cabut aja” Jawab Edo

“Iya gpp, santai aja. Makasih ya udah bersedia nemenin gue hari ini, makasih banyak, mersi!” Saya mengucapkan terima kasih kepada Ali karena udah mau nemenin dan nggak jadi ngebatalin janjinya untuk ketemu saya. Kemudian kami pun berpisah dan dia pun menghilang diantara kerumunan orang-orang. Saya sampe lupa kalo mau ngasih sesuatu buat dia dan baru nyadar pas di rumah di Indonesia.

Abang, tinggal kita berdua abang! Mau ke mana bang? Udah ya cukup sampe di sini ceritanya, bagian jalan-jalan berdua sama abang yang satu ini nggak usah diceritainlah ya. Kan udah banyak cerita tentang abang Iran yang lain. Ahh Iran, mengapa engkau membuatku baper?

Advertisements

23 thoughts on “Another Baper Story in Isfahan”

  1. Wakakak! Kurang peka nih abangnya. Kasian si eneng.

    Gue aja belum ngeluh udah ditawarin ama abang-abang buat dibawain ransel.

    Sini jalan ama abang, neng. Ntar abang bawain ranselnya (kemudian dijual)

  2. hahaha…bijo, jauh jauh ke iran buat jalan sama abang-abang, lain kali ikutan dunnk …
    selalu suka deh sama cerita-cerita kamu…ditunggu lanjutan abang-abang lainnya yaak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s