Iseng Doang

Belajar Bahasa Persia

Sa’dabad Complex

Taraaaa!! Bijo’s coming! Setelah sekian lama akhirnya posting juga, di hari ke-18 tahun 2017. Lama nggak nulis saya jadi kaku, bingung mau ngarang apa buat dijadiin bahan tulisan. Kemudian dapet ide deh, kenapa nggak cerita Iran lagi. Bukan cerita baper kok, kan bapernya udahan. Postingan kali ini masih nyambung sama perjalanan saya terakhir yang ke Iran sih. Hayooo siapa yang udah bosen sama tulisan saya? Atau mungkin ada yang kangen? *ge-er

Jadi ceritanya akhir tahun 2016 kemarin itu kan banyak banget tanggal merah di akhir pekannya, saking banyaknya saya jadi bosan. Bosan sebosan-bosannya, maka untuk membunuh rasa bosan akhirnya saya mengambil hp saya dan belajar bahasa persia (فارسی). Bukan-bukan, saya belajar bukan buat ngegaet cowok Iran, tapi karena iseng.

Metode belajarnya sama seperti saat saya belajar bahasa korea, yaitu belajar secara mandiri. Bedanya bahasa persia ini lebih susah karena saya nggak familiar dengan
bahasanya. Kalo bahasa korea kan udah kayak bahasa sehari-hari, tinggal ceklek remote tv ke One Channel langsung muncul deh drama korea. Lha film Iran, di mana nyarinya!? Nggak sesering film Korea yang gampang dicari.

Buat yang beragama islam yang bisa membaca ayat suci Al-Quran mungkin gak begitu kesulitan membaca alphabet farsi karena tulisannya sama dengan arab. Mereka memiliki huruf yang sama, hanya saja ada beberapa huruf dalam alphabet farsi yang tidak terdapat dalam alphabet arabic, seperti چ ژ پ گ Saya sering lupa kalo nemu huruf ini.

Jadi sekarang kalo lagi iseng saya pegang hape dan dengerin pelajaran bahasa persia. Biasanya kalo wiken pas lagi nyapu ngepel saya sambil belajar, multitasking katanya mah. Tapi kok ya susah banget belajar bahasa persia ini, eh nggak deng, gampang-gampang!! Saya harus mensugesti diri saya bahwa belajar bahasa asing itu mudah!

Berdasarkan pengamatan sok tahu saya, ada beberapa kata dalam bahasa persia yang memiliki kesamaan pengucapan dan arti dengan bahasa Indonesia, seperti istirahat dan sabun! Saya baru nemu 2 kata doang, belajarnya masih baru jadi belum tau banyak. Ada lagi yang bahasanya familiar sama bahasa Arab kayak Mualem, ustad, kitab. Untuk angka, bahasa persia ini beda jauh sama bahasa arab. Jaman saya kecil dulu saya sempat belajar bahasa arab di Madrasah Diniyyah sepulang Sekolah Dasar selama beberapa tahun, tapi lupa semuaaaa.

Ada kejadian lucu tadi siang waktu saya baru turun di jembatan penyebrangan, saya hampir tabrakan sama mas-mas eksekutif muda berwajah oriental yang sepertinya berkewarganegaraan Jepang atau Korea. Kami hampir tabrakan, sedikiiiiiit lagi, kemudian dia dengan refleks bilang “sorry”. Sementara saya hampir aja bilang, “ببخشید” yang artinya maaf. Kemudian saya sadar, ini tuh bukan lagi di Tajikistan atau di Iran. Sepertinya saya lagi nggak fokus, move on shay!

Kalo ditanya kenapa belajar bahasa persia, maka saya akan menjawab, “chera na!” Kenapa Tidak! Ini lho alasan saya belajar bahasa farsi.

1. Iseng
Orang kalo kebanyakan mikir bawaannya pengen ngerjain sesuatu aja gitu, walaupun sebenernya nggak ada yang perlu dikerjain atau dipikirin. Daripada waktunya abis buat stalkingin socmed gebetan mendingan juga dipake buat melakukan hal positif, iya tak!?

2. Suka aja
Kesukaan tiap orang itu berbeda-beda. Ada yang sukanya ngabisin duit buat belanja tas, ada yang sukanya nyari duit terus, ada yang sukanya ngomongin orang, ada yang sukanya makan terus, ada yang sukanya main game yang mikir di hape, ada juga yang minatnya ke bahasa asing.

3. Barangkali berkesempatan kembali mengunjungi Iran atau Tajikistan
Ini sih harapan dan cita-cita ya, mudah-mudahan saya berkesempatan mengunjungi Iran lagi, atau Tajikistan mungkin. Ngomong-ngomong, Tajikistan itu di mana ya? Geografi saya kacaw ni haha. Kalo ke Afghanistan saya nggak berani, walaupun di sana juga menggunakan bahasa Persia. Persia Dari atau apa gitu.

4. Kali aja ketemu orang Iran yang nyasar di jalan
Siapa yang tau yaa. Kan saya udah banyak dibantu sama orang Iran waktu di Iran, kali aja di sini ketemu orang Iran yang nyasar pas mau ke mall kan lumayan bisa bantuin dikit haha.

5. Keren aja gitu kalo ngerti banyak bahasa asing
Hah keren??? Keren sih keren, tapi kan susah belajar bahasa asing. Simpan dulu alasan kerennya, masih jauh sekali untuk sampai ke tahap “bisa” sehingga dibilang keren.

6. Kali aja jadi penterjemah ala-ala
Bisa menguasai bahasa asing apa aja sebetulnya memiliki banyak kelebihan, suatu saat bakalan di pake kok.

Belajar bahasa persia ini cuma tantangan untuk diri saya sendiri, gak ada maksud apa-apa. Seru lho belajar bahasa asing. Terima kasih untuk Leyla Shams, yang udah bikin bahan pelajaran bahasa persia. Oh iya, kalo ditanya saya belajarnya dari mana, maka saya akan menjawab dari INTERNET. Saya nggak punya duit, eh nggak mau ngeluarin duit buat ambil kursus bahasa asing atau belajar berbayar, kan saya pelit haha. Apakah kamu siap belajar bahasa farsi?

Advertisements

35 thoughts on “Belajar Bahasa Persia”

  1. Dideket rumah saya ada beberapa rumah yg ditempati oleh pelajar dari iran deh,ganteng2 deh,hehehe… Klo saya berangkat kerja selalu bareng ketemu di stasiun tebet,tapi mereka klo komunikasi sama kita selalu pakai english dan pernah dengar mereka ngomong dgn sesama temannya pakai bahasa iran kali ya,aduhhh kaga ngerti,hahahaha….

    1. Titip salam ya mbak hehe. Bahasa dan logatnya unik, karena jarang denger kali ya. Waktu di Iran aku diajak ngobrol pake bahasa Farsi mulu sama orang, lha mana ngerti. Waktu nyari toilet yang paling susah sih.

  2. Keren… tak banyak orang yang saya tahu menjadikan belajar, apalagi bahasa asing, sebagai hobi. Namanya belajar tidak akan pernah rugi, itu investasi paling bagus. Jadi semangat juga nih buat belajar, semangatnya nular lho Mbak, saya jadi kepengen belajar bahasa asing juga deh haha (ikut-ikutan). Kalau menguasai bahasa asing kan jadi lebih lancar juga ke luar negerinya, plus membaca dokumen berbahasa asing juga lancar, hehe.

    1. Nah itu tujuannya, supaya lebih percaya diri saat mengunjungi negaranya. Gak takut tersesat karena kita bisa berkomunikasi dengan orang lokal. Ayok Gara mulai belajar bahasa asing!

  3. Saya sampai sekarang masih belajar bahasa inggris. Klo baca sih bisa ngerti. Cuma nulis inggris grammarnya berantakan ha ha ha….. Apalagi klo ngomong, suka belibet soalnya jarang dipraktikkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s