Traveling

Bucket List

 

16-11-02-08-25-08-831_deco.jpg
Peyto Lake, Alberta

Nonton teaser The Naked Traveler bikin saya mikir. Ini kok ceritanya kayak cerita saya sama Winny yaaa. Kocak abis liat teasernya, bikin orang pengen ikutan jadi traveler. Eh iya deng, saya jadi gini juga gara-gara suka baca bukunya Trinity. Terus saya mau ikutan bikin bucket list sebelum kawin dong. Nyontek dari filmnya TNT. Jadi apa aja bucketlist saya? Ini dia!

Liat krakatau
Senset di labuan bajo
Berenang di Maldives Karimun Jawa
Solo traveling ke Korea
Road trip di Selandia Baru
Liat aurora di Islandia
Nginjek glacier di Alaska
Main salju di Kanada
Backpacking ke Patagonia

What, Patagoniaaaa!? Nggak pede ini nulisnya, saya nggak yakin sama yang ini karena.. mahal! Mau ngimpi tapi takut gitu hehe. Saya pengen banget kelayapan ke Amerika Selatan. Tapi karena celengannya masih kosong maka saya nggak tau kapan bisa merealisasikan bucketlist saya. Semakin ke sini semakin realistis, kebutuhan sudah semakin banyak dan semakin sulit menabung buat traveling. Sekarang udah berasa bahwa sesungguhnya hidup itu gak hanya buat traveling. Karena masih ada tagihan listrik, tagihan kpr, tagihan tv kabel, tagihan air mineral galon, tabung gas, belanja sayur, beli sabun, beli beras.

Saya pikir Patagonia atau Amerika Selatan ini berasa berat banget. Jarak tempuhnya jauh, penerbangannya panjang bisa makan waktu lebih dari 24 jam, tiket pesawatnya mahal, biaya akomodasi pun mahal. Salah satu alternatif untuk menekan biaya perjalanan adalah dengan cara menyewa atau membawa tenda dan perlengkapan camping di taman nasional, hitchhiking di kota, menumpang di rumah host couchsurfing. Untuk tiket pesawatnya saya nggak berani ngebayangin. Jadi optional aja deh buat bucketlist yang terakhir, kalo gak diganti sama negara yang lebih bersahabat di kantong aja. Saya udah nggak sanggup ke negara mahal. Tapi saya pengen ke Patagonia, backpacking, hiking, camping di Torres del Paine selama beberapa hari dan ke Machu Pichu.

Kayaknya ini harus menjadi trip sekali seumur hidup, tapi kalo ngebayangin biayanya saya sesak nafas. Saya masih ingat dengan perjalanan ke Alaska tahun lalu. Saya baru bisa lega setelah 2 bulan pulang dari Alaska. Seumur-umur baru kali itu saya menunggak tagihan kartu kredit sebulan, hihi. Sebenarnya perjalanan ke Alaska dan Kanada itu termasuk perjalanan yang maksa. Jalannya sama orang kaya sih, saya paling kere sendiri, untung mereka nggak pelit dan yang paling penting bisa diutangin hahaha.
Sampe sekarang saya belum tertarik ke Maldives. Kenapa karena saya nggak begitu suka sama laut. Kalo mau liat pantai atau pulau yang kece di Indonesia aja. Labuan Bajo itu udah paling keren buat saya. Pulau Komodo, Pulau Rinca, Pink Beach, buat saya udah paling bagus. Karimun Jawa, Bangka Belitung juga nggak kalah indah.

Kenapa nggak masukin solo traveling di Iran sebagai bucket list? Karena emang gak ada di bucket list, itu kan perjalanan gak sengaja. Jadi perjalanan tiba-tiba dari pembelian tiket impulsif. Tapi saya mau kok kalo disuruh ke Iran lagi, beneran! Tapi saya bingung, kalo misalnya saya ke Iran, nanti saya bisa masup ke Amerika lagi atau enggak. Air Asia udah mengantongi izin terbang ke Amerika. Kalo saya nemu tiket Air Asia ke Amerika 2 jutaan saya pengen beli, tapi ngeri. Nanti ditolak masup negaranya lagi. Haishhh saya kayak punya ongkos aja ke sana huahahahah. Ngayal dulu boleh dong.

Umroh? Astaga saya lupa sama ibadah yang satu ini. Kenapa nggak kepikiran ya? Apakah kadar keimanan saya menurun? Enggak kok. Saya kepengennya umroh sama keluarga. Amin. Mudah-mudahan dibukakan pintu hati saya untuk merubah destinasi selanjutnya. *malu

20160919_083818.jpg
Moraine Lake, Alberta. Difoto pake tripod.

 

Apakah dengan posting ini saya keliatan sombong? Maap ya kalo saya sombong, saya akan berubah, serius! Nggak berani cerita ini di dunia nyata sama orang nyata hiiy. Eh tau nggak sih, saya sih nggak pengen-pengen banget ke Patagonia. Saya lebih kepengen ke pelabuhan.. pelabuhan hati kamu , eaaaaa. Terus kita ke Patagonia berdua gitu. Kalo enggakk ke Bali aja dah nggak apa apa haha. Ngomong sendiri.

 

Advertisements

45 thoughts on “Bucket List”

  1. Wah traveller sejati nih. Udah bikin list. Saya nggak berani deh ngeliat listnya. Maunya jalan2 ke sekitar daerah dulu. Lumayan buat ngisi blog cerita travelling.

  2. Saya setuju kalau masalah pantai dan laut Indonesia gak ada yg ngalahin, dan saya juga setuju kalau Flores (Labuan Bajo) udah paling keren…. meski cuma liat potonya, dan sampai saat ini pun gak tertarik Maldives, meski punya banyak duit kwkwwk

  3. Wahhh keren! Itu list nya cmn petagonia yg belum ya. Tp elo emang hobi liat alam sih. Cari tempatnya yg jauh dari keramaian. Oh ya, lo coba senyum dong kalo foto!! Masa dah jalan jauh2, keluar duit mahal2, difoto wajahnya datar mulu. Mana sering foto keliatan punggungnya doang lg. 😂😂

  4. Semoga semua mimpimu tercapai! Percaya deh kalau sudah ditulis begini pasti akan ada saja jalan untuk menjadikannya nyata. Macchu Picchu juga jadi impian bagi saya, haha. Itu situs arkeologi yang paling masif dan keren, dan tinggi. Sejauh ini cuma bisa ditonton dan dibaca jadi pengalaman ke sana dan mengamati semua-muanya pasti seru banget. Ya Tuhan, mimpi-mimpi saya juga banyak, jadi sadar. Kayaknya saya akan memulai mendaftar dan menulisnya satu per satu. Minimal buat saya sendiri dulu sih, tulisan soal mimpinya, hehe.

    1. Amin, makasih Gara.
      Machu Pichu tu keren banget ya.
      Tulis aja semua mimpimu di blog, gak usah malu-malu, biar bisa diaminkan banyak orang. Karena ucapan adalah doa. Yuk sama-sama kita berani ngimpi, karena dream takes you anywhere, eaa..

    1. Waktu pertama kali ke sana gak keliatan pemandangan birunya Peyto Lake, semua putih karena lagi turun salju lebat. 2 atau 3 hari kemudian pas balik lagi ke sana udah keliatan danaunya dan keliatan cakep banget

  5. Pengen tahu, kenapa harus main saljunya ke Canada? Sepertinya cita2mu bukan sesuatu yang mustahil. Semoga kamu sehat dan kuat, supaya bisa terlaksana bisa berkelana ke banyak tempat itu.

    1. Amin, terima kasih mbak hehe. Hmm kenapa Kanada? Karena kebetulan pertama kali ngerasain hujan salju di Kanada, itu pun gak sengaja. Musim gugur tau-tau ada salju. Bucketlistnya belakangan, itu sengaja nulis yang udah kesampean duluan haha

  6. Aminnn paling ga nemu pelabuhan hatinya dulu aja kali ya, biar ke patagonia nya ga sendirian.
    kalopun ke patagonia nya sendirian, semoga nemu pohon yang berbuah duit #lancarrejekinya gitu

      1. ba bijo, minimal kita harus punya berapa puluh juta sih uang nya buat ngajuiin visa ke nz biar kemungkinan besar di terima? terus visa nya aktif nya berapa lama? tolong di jawab ya…

        satu lagi,,,,, ba bijo, rahasia nya apa sih umur nya sudah segitu, tapi masih terlihat muda,,, ini beneran lohh

      2. 3000 NZD harus ada di rekening 3 bulan terakhir. visa berlaku 2 tahun (kalo beruntung)

        Emang umurku berapa? haha. Banyakin piknik, dan rajin ngeblog hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s