Traveling, Uncategorized

Ke Mana Lagi?

20160921_113526.jpg Maligne Lake

Hadeuh ini ya masih awal tahun udah banyak yang nanya saya mau ke mana lagi tahun ini. Kalo boleh jujur  tempat yang pengen saya datengin itu cuma satu yaitu pelaminan, tapi gimana yah. Jadi harus realistis aja dah, kalo ditanya tahun ini mau ke mana maka saya akan menjawab tidak tahu bulat digoreng dadakan anget-anget lima ratusan.

Semakin ke sini biaya hidup semakin banyak. Semakin banyak kebutuhan dan keperluan. Belum lagi tanggung jawab, tanggung jawab sebagai seorang anak yang berbakti maksudnya. Saya harus pilih-pilih jadwal dulu kalo mau traveling, jangan sampe kelayapan saat rumah kosong. Biaya traveling saya buat tahun ini udah habis kepake buat bantu-bantu  orang tua. Mudah-mudahan jadi berkah yaa hihi.

Kalo ditanya mau traveling ke mana lagi tahun ini atau tahun depan maka saya akan menjawab, kepengen KELILING DUNIA! Sekalian aja jadi orang ambisius yang ingin menaklukan hati abang dunia. Daripada galau nestapa durjana terus-terusan mendingan hepi-hepi melihat ciptaan Tuhan yang indah di luar sana. Siapa tahu ketemu abang cakep kayak waktu di Iran, terus ngikut ke rumah hehe. Yawlaa mimpimu nak.

Sebentar, saya mau nonton Wild Alaska S1 Ep3 di BBC Earth dulu ya, dilanjut abis ini, janji!

17-01-31-20-46-52-774_deco.jpg
 Seward Harbour, Alaska

*satu jam kemudian

Udahan nonton Wild Alaskanya, mari kita lanjutkan postingan ini. *kemudian hening

Jadi begini lho, saya masih punya cita-cita traveling terakhir selagi masih sendiri. Saya pengen keliling dunia (gak dunia juga) selama 2 bulan. Kenapa 2 bulan? Karena kalo 3 bulan nanti disangka cuti melahirkan, kalo 1 bulan disangkanya cuti kawin. Lah 2-3 bulan juga belum tentu disetujui, ngayal aja dulu kalo disetujui mau ngapain.

Saya pengen kelayapan tanpa fix itinerary dengan biaya seminim mungkin.  Saya akan tinggal di rumah orang lokal atau rumah kenalan, dan mencari teman melalui situs couchsurfing. Mencari tebengan gratis ke mana-mana. Dan bermalam di bawah cahaya bintang dengan menggunakan tenda. Kalo udah nggak kuat ngegembel, dan membutuhkan kenyamanan, serta tempat berteduh yang layak ya nginep di hostel. Sok banget yak kayak kuat aja meninggalkan zona nyaman. Saya udah pernah kok 3 hari lantang luntung di jalan, tidur di bandara dan terminal, 2 hari nggak mandi dan kelaparan di jalan saat traveling. Bangga gitu? Enggak, mesake haha.

20160910_160045.jpg
Rei Anchorage

Saya bahkan nggak tau gimana cara bertahan di alam liar. Kalo liat di tivi sih keren, tapi kalo ngejalaninnya pasti nangis-nangis. Saya pengen beli tenda dan belajar ngebangun tenda kemudian bermalam di tenda. Saya kuat aja sih tidur di tenda, yang nggak kuat itu sama cuaca dingin. Kebayang dong pas autumn atau winter tidur di tenda pake sleeping bag. Walaupun pake 3 season sleeping bag pasti tetep dingin. Ya ampun tidur di mobil di suhu minus aja saya udah beku, nggak bisa tidur waktu di Iceland. Di Alaska juga pernah tidur di suhu minus di hostel tanpa heater, tapi tetep bisa tidur sih hehe.

Yang saya takutin kalo tidur di tenda di alam liar itu saat hujan. Saya takut kebanjiran, kejatohan batang pohon lapuk, kena badai, kesamber geledek, tendanya kemasukan ular atau binatang berbisa lainnya, kena hipotermia, dan masuk angin. Jiahhhh saya takut, udah nginep di hostel aja yak haha. Batal gitu bawa tendanya? Enggak, bawa ultralight tent sama sleeping bag buat cadangan, kali aja nggak kebagian kamar di hostel, jadinya tidur di halaman belakang hostel. Prepare for the worst. Tapi saya gak takut kok, lebih daripada itu. Satu-satunya hal yang saya takutkan adalah hidup dalam kesendirian. Ealah curcol lagi huahahahaha.

20160910_160100.jpg
Tenda di Rei Anchorage

Misalnya saya solo backpacking di Alaska atau Iceland (udah pernah tapi gak solo), yang saya bingungin adalah transportasinya. Bisa sih hitchhiking kayak Alexander Supertramp atau Ana Bakran tapi pasti lama ya dapet tebengannya. Saya kebanyakan gaya sih kalo kelayapan, maunya sewa mobil yang nyaman, padahal engap-engapan bayarnya. Waktu ke Selandia Baru saya sering melihat cowok-cowok kece di pinggir jalan yang nyari tebengan. Sebenarnya saya pengen kasih tebengan, tapi teman jalan nggak menyetujuinya. Saya ngebayangin aja kalo misalnya saya yang ada di pinggir jalan berjam-jam kayak mereka, kan sedih kalo gak dapet tebengan.

Saya suka risih kalo denger komentar teman-teman yang ngeledekin backpacker bule kere di jalan. Mereka bukannya gembel tau, mereka pasti punya pekerjaan mapan atau pernah punya kerjaan di negaranya dan meninggalkan zona nyaman untuk pengalaman seru sekali seumur hidup. Teman-teman saya nggak tau aja kalo saya termasuk salah satu dari backpacker gembel di jalan. Mereka gak tau kalo jadi backpacker itu seru.

Ngapain sih mau bersusah-susah saat traveling? Kenapa nggak jalan-jalan nyaman, nginep di hotel dan makan enak. Kalo ada duitnya sih saya juga mau, tapi kan ini duitnya nggak ada tapi maunya banyak. Enak kali ya kalo bisa kelayapan disponsorin, diendorse hotel, airline atau apa kek. Tapi pake biaya sendiri juga enak kok, puas nggak ada beban. Nggak apa-apa jatoh miskin yang penting hepi. Traveling bikin kamu miskin harta tapi kaya pengalaman. Kan seru bisa bilang gini, “Cu, nenek dulu pernah dijemput abang ganteng jam 12  malem di terminal bus di Iran lho.” atau “Suamiku, istrimu ini dulu pernah tersesat di gurun pasir di Namibia lho!” (ada kan ya gurun?). Terus cucu dan suami jawab, bodo amat hahaha.

Isfahan, Iran

Now or never!
Semakin lama menunda perjalanan, semakin sulit untuk mewujudkannya. Saya berpacu dengan waktu. Kata orang bijak, “Wahai rakyatku yang jomblo, nikmatilah masa sendirimu sebelum masa doublemu.” Setelah mengamati dan mendengarkan curhatan mamah-mamah muda, saya jadi tambah kepengen punya anak yakin bahwa ucapan mereka itu benar. Mumpung masih sendiri, kelayapan sana! Yang jauh sekalian!!! Wohoo mau banget, sini minta duitnya dong haha.

Beneran deh, semakin saya menahan hasrat jalan-jalan semakin liarlah keinginan saya untuk melihat dunia. Tapi sayangnya kelayapan ini bukan alasan yang kuat buat si bos supaya memberikan cuti. Ngapain cuti lama-lama? Jalan-jalan terus, buang-buang duit aja, kerja sana. Aigooo. Saya stres duluan mbayangin minta ijinnya. Abisnya saya kan sirik sama temen-temen saya, mereka bisa aja cuti lama, tapi cutinya cuti kawin sama cuti melahirkan. Lha saya kan belom tau kapan melahirkan atau kawin, lagian kalo cuti gitu mah waktunya gak bisa dipake buat traveling kali. Jadi mending sekarang kan kalo mau kelayapan jauh-jauh.

Tiap saya mau pergi, kakak saya suka sirik gitu. “Ajak gue napa! Lo sih kelayapannya nggak pas gue masih single!” Lahhhh hahahaha. Jalan-jalan mah, jalan-jalan aja sana. Tapi harus atas izin baginda suami.

Saya menemukan kepuasan tersendiri saat kelayapan dengan biaya seminim mungkin. Kalo saya judulnya yang penting jalan-jalan ke luar negeri, soal kenyamanan itu nomor sekian. Yang penting sampe aja dulu, urusan di sananya gimana itu belakangan. Untung saya orangnya nggak manja, diajak hidup susah di jalan udah biasa. Kalo udah bercapek-capek di jalan kan pulangnya bisa pijit-pijit enak.

Matanuska Glacier, Alaska

Jadi mau ke mana lagi?
Dibilangin kepengen keliling dunia, masih aja nanya. Maap mendadak esmoni kalo lagi kere hahaha. Saya pengen menjelajah benua Asia sana, dekat-dekat Rusia. Pengen ke India, Pakistan, Tibet, Mongolia, Krgystan, Tajikistan, Uzbekistan, Rusia. Kemudian ke belahan bumi bagian selatan seperti Brazil, Bolivia, Peru, Chile, Argentina, Falkland Island, South Georgia and South Sandwich Islands. Tapi waktunya nggak cukup kalo cuma 2 bulan, duitnya juga dari mana, sedih saya mikirinnya mau jual apaan ya. Jual mimpi hahhaa.Menurut kamu, saya bisa nggak mewujudkannya? Ada yang pengen kelayapan jugakah? Nggak nggak, saya lagi nggak nyari teman jalan, nyarinya teman hidup aja hehe. 

DSC_0565
Iceland

 

Advertisements

25 thoughts on “Ke Mana Lagi?”

  1. jujur salute banget sama kak Bijo, bener2 strong woman deh ah, aduhhh ngebaca doang buat saya mimpi2 nih kak… anw busway you are really true my inspiration buat nabung. i adore you so much kak… salam dari batam hehe

  2. โ€œCu, nenek dulu pernah dijemput abang ganteng jam 12 malem di terminal bus di Iran lho.โ€ atau โ€œSuamiku, istrimu ini dulu pernah tersesat di gurun pasir di Namibia lho!โ€

    Ini EPIC banget mbaaaaa! Aku bangga kalo sanggup bercerita macam gitu ke cucuku kelak mbaaaa!

  3. Hahaha banyak banget kalimat yang rasanya bisa aku jadiin quotes ๐Ÿ˜€

    Bijo, keliling India 2 bulan bisalaaah. Di sana murah pake banget (apalagi kalo dibandingin sama trip Bijo sebelumnya yang mantaf mantaf itu).

  4. Aku tuh selalu kangen tulisanmu. Cuti mmg yg rumit dg keinginan jalan. Jalan sekitaran Indonesia secara view dan makanan bukan tantangan.

    1. Duh senengnya ada yang kangenin aku, eh tulisanku hehe. Ini lagi nulis, bentar lagi ada postingan baru. Jalan-jalan yang jauh sekalian ya biar tertantang, dari segi ongkos, bahasa, budaya dan makanan

  5. Sebenrnya ini lagi ngerjain tugas kuliah, tapi blogwalking dan mampir sini, abisan seru deh kalo udah baca2 tulisan Bijo, kalo di tanya mau kemana sih, maunya ke pelaminan yak….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s