Traveling

The Galaw Traveler

Akhirnya keluar juga film yang saya tunggu-tunggu selama ini, The Nekad Traveler. Film ini menceritakan tentang kehidupan seorang cewek yang doyan kelayapan, yaa kaya saya inilah, ehemm. Tapi saya jauh gak ada apa-apanya dibandingin , dia mah udah berapa ribu negara yang didatengin, lha saya baru belasan doang. Tapi tetep bangga hihi.

Waktu awal-awal nonton film ini saya bahagia banget! Saya senyum-senyum sendiri sambil berteriak dalam hati kalo saya udah pernah ngedatengin tempat yang ada di film tersebut. Ya gak semuanya sih, cuma satu dua doang. Liat gunung anak krakatau, sunset di labuan bajo, jalan-jalan di Makassar, panas-panasan di pulau bangka, berenang di karimun jawa, main ke batam, petualang di Iran, main ujan-ujanan di glacier di Alaska, mblasuk ke hutan amazon, eh yang terakhir belum deng.

Jadi traveler cewek itu jangan gembel-gembel banget walau travel light. Siapa tau ketemu cowok kece dijalan yang mau ngajak jadian atau ngajak main ke rumah orang tuanya. Saya mah bingung kalo mau beli baju, sayang ngeluarin duitnya doang. Daripada beli baju seharga 300 rebu mending duitnya buat bayar single entry visa ke negara yang baru, atau buat bayar hostel di negara tujuan. Melihat pemeran Trinity saya nggak berhenti kagum, cantik banget artisnya.

Kemudian di akhir cerita kok saya jadi sedih. Dibalik kerennya dunia traveling, tetap saja ada rasa hampa yang membuncah di hati. Pas adegan di Maldives dong, harusnya kalo di kehidupan nyata saya ketemu cowok secakep Hamish Daud yang mirip Ben Fogle pas traveling yang berani dan mau menyatakan cintanya kepada saya, maka saya akan menerimanya tanpa berpikir sejuta kali. Ceritanya kan dia masih lajang, tapi dengan catatan saya dan dia sama-sama saling suka, udah sesederhana itu. Lo jomblo, gw jomblo. Lo demen traveling, gw demen lo. Aww aww aww! Mimpi huahahahahaaha.

Kadang-kadang saya ngayal dan bertanya-tanya kepada rumput yang bergoyang di taman di tepi jalan. Seperti apakah sosok yang akan menjadi teman hidup saya nanti. Apakah seperti manusia pada umumnya, atau seperti alien dari planet entah berantah yang ada di film Arrival yang dibintangi oleh Amy Adams dan Jeremy Renner. Atau seperti abang-abang pada umumnya. Nggak peduli seperti apa penampilannya, yang penting dia cakep, wangi, mapan, suka traveling, kaya hatinya baik.

Saya sering ngayal melakukan perjalanan bersama dengan teman hidup ke pasar tradisional naik motor tengah hari bolong sambil nenteng sayuran dan cabai dan bawang merah segambreng. Atau berjalan sambil bergandengan tangan di gang sempit dengan bangunan nuansa khas Eropa di salah satu negara di benua Eropa. Atau pulang kerja bareng sambil ngobrol di kereta komuter. Atau marah-marah karena hal sepele di whatsapp. Atau roadtrip bareng di suatu tempat, atau tabok-tabokan di jalan huahaha.

Kenapa saya posting beginian? Karena hayati lelah kelayapan sendiri mulu, dibully mulu, dikasihanin, dikomentarin dan dijudge mulu. Ya walaupun sebenarnya maksud mereka baik, sayanya aja yang baper. Kemaren dalam 1 hari aja ada 3 orang yang ngebuly saya, kan saya jadi sensitip. Manalah bulan ini dapet undangan kawinan banyak banget, dan saya bingung nyari jasa penyewaan pacar. Apakah saya sejelek itu sehingga gak ada yang mau ngelirik saya. Enggak kok, kalo dilihat dalam radius 300 meter saya keliatan manis hahaha, muji diri sendiri.

17-03-17-08-52-12-426_deco.jpg
Ini orangnya enaknya diapain?? Dikelitikin sampe pingsan atau ditusuk pake korek kuping?

Wahai rakyatqu, berhentilah mengkhawatirkan saya, sudahkah kamu piknik?

“Kamu tu ya jadi cewek jangan terlalu mandiri, jangan terlalu pinter, jangan terlalu ngejar karir dan jangan jalan-jalan ke luar negeri terus nanti nggak ada cowok yang mau sama kamu!” (Rugilah dia yang nggak mau sama saya, calon istri yang setia dan calon ibu yang pintar. Ngakak saya ngetik ini haha)

“Jadi cewek jangan pilih-pilih!” (Beli sepatu aja saya pilih-pilih, masak cari cowok gak boleh milih hihi. Ealah siapa yang mau milih, pilihan aja nggak ada. Mbok yo dikenalin kandidat yang mau dipilih gitu)

“Dia kalo begitu terus nggak bakalan bisa kawin, nggak ada yang mau sama dia.” Kata orang yang bisa liat masa depan (katanya). (Siapa lo berani ngejudgje guweh! I just believe in god, not you)

“Makanya lo jangan jalan-jalan mulu dan posting di socmed, cowok pada minder tauk!” (Salah saya? Kamu kali yang sirik huahaha.)

“Udah Bijo, udah, cukup jalan-jalannya, cari suamik!”  (Ni lagi nyari, cintaaa)

“Hayo mau jalan-jalan ke mana lagi kamu? Katanya mau gedein tabungan buat modal kawin!” (Katanya hihi)

“Udah sih lo, jangan jalan-jalan mulu!” (Jamuran saya kalo nggak jalan-jalan *garuk kaki)

“Alamakjang, jiper gue sama lo!” (Tuh kaaaaaaaaaaaaaaan!!! I’m only a simple girl)

“Mau ke mana lagi Bijo? Keren!” (Mau ke rumah kamuuuu.. Makasiiiih)

“Kamu kapan kawin? Apa lagi yang dikejar?” (Bintang kejora yang dikejar)

“Nikmati masa lajangmu!” (Gundulmu)

“Gw suka kok sama lo, tapi gw gak bisa ldr sama lo, sorry!” (Hakdezig!)

Kemudian mereka pun lelah sendiri, dan saya pun kembali melanjutkan hidup, bikin bucket list, kerja, apply visa, jalan-jalan, ketemu cowok lokal di negara tujuan yang bersedia nemenin jalan-jalan, kemudian ngeblog dan tanpa tersadar usia saya sudah 94 tahun dan masih sendiri. Huaa ngeri!! Enyahkan pikiran itu. I’m ok, i’m beautiful, i’ll find you.  *kedip genit

Advertisements

70 thoughts on “The Galaw Traveler”

  1. Nggak usah dengerin apa kata orang. Makin didenger makin bikin galau. Yoook jalan-jalan aja! Biarin belom ada gandengan, yg penting hepi. Ntar kalo udah ada misua belom tentu bisa jalan2 sepuasnya. 😁

  2. Ini postingan setengah #kode apa gimana Bijo? Hahaha. Mumpung aku bacanya di sepertiga malam terakhir, maka aku doakan supaya dirimu segera bertemu jodoh. Yang tepat, yang cinta, yang cocok dan bisa dicocok-cocokin 🙂

    Btw, tetap semangat ah 🙂

      1. Sejauh ini sih aku belum pernah nemu ya. Kalau lalat ada sesekali, tapi itupun sekalinya muncul langsung deh kita aktifin pest-control 🙂

      2. Lochness khan nama danau. Maksudnya monster macam itu, atau Godzilla ya? hahaha amit amit jangan sampai ada. Eh tapi kalau whaleshark, lumba-lumba, dan hiu sih aku sering nemu di sini.

      3. Diving sambil liat hiu? Mau bangeeeet. Asal hiunya tipe white/blacktip, dan whaleshark. Kalau hiunya tipe hiu putih, hiu macan, atau hiu banteng sih aku mikir-mikir dulu. Tapi yaaa, yang paling aku takutin semisalnya nyelam itu justru kalau ketemu buaya 😀

      4. Diving sama hiu putih tanpa kerangkeng berani gak? Eh iya mikir dulu ya, ngeri banget sih itu termasuk predator ganas. Aku pengen tu diving aja, tapi renang aja gak bisa.
        Buaya air asin adanya di perairan Australia kan?

      5. Hahaha gak mau, aku masih ingin hidup 😀

        Hmm untuk scuba diving, gak harus pinter-pinter berenang amat sih. Kalau untuk freediving baru iya, wajib bisa berenang.

        Buaya juga sering terlihat di perairan Indonesia kok. Waktu itu temanku pernah ada yang posting fotonya, waktu diving di Indonesia Timur.

      6. Bunuh diri kalo diving sama hiu putih haha. Gak usah diving deh, liat orang yang bisa berenang di laut aja udah keren, ciprat ciprut udah kaya ikan aja.
        Kok ngeri ya ngebayangin diving sama buaya, kenapa ketemunya gak sama lumba-lumba aja.

      7. Nemo juga lucuk kali, kemaren baru liat nemo di akuarium kantor. Kalo liatin ikan di akuarium betah, udah lama gak ke laut pan. Hiu dibandingin sama nemo haha

      8. Belum tau aja kalau Nemo juga galak 😀
        Tapi pengalaman diving yang aku suka itu adalah pas night dive di Selat Lembeh. Ternyata makhluk laut di kala malam itu lebih mengagumkan 😀

      9. Nemo bisa gigit? Aku pernah digigitin ikan sampe berdarah-darah pas snorkeling di pulau kanawa (lupa namanya yang deket labuan bajo). Galak banget ikan-ikannya. Dari situ jadi tambah takut sama laut.
        Diving di malam hari apa yang dilihat? Kan gelap gulita, segelap hatiku #eaaa

      10. Hmmm pasang tampang galak aja sih. Aku khan hatinya lembut, dikasih wajah galak aja udah ciut hahahaha

        Nah ituuu, harus tau beberapa jenis ikan umum. Ada lho ikan yang tampangnya cantik, tapi ternyata temperamental, dan kalau udah nyerang bisa melukai. Karang aja dia serang bisa rusak, apalagi kulit manusia.

        Ya ampuuun, hatimu gelap. Buruah gih, cari lentera! Hahahaha … ya kalau diving malam itu senjata tambahannya senter dong. Mana mungkin gelap-gelapan 😀

      11. Ih gak nyangka ya ikan aja bisa kaya gitu, ngeri, cantik2 galak haha. Nggak kaya aku dong tampangnya biasa aja tapi hatinya lembut, boro-boro mau nyakitin karang, nyakitin orang aja gak tegaan.
        Bawa senter biasa atau headlamp? Yang berapa watt terangnya? Emang keliatan jelas kehidupan dasar laut? Pernah kepikiran buat diving di gunung api aktif di dasar laut gak? Keren itu kaya yang sering aku liat di dokumenter.
        Iya nih hatiku gelap, abang mau jadi lentera hatiqu nggak?

  3. baca postingan kakak pagi2 menghibur kak bijooo,
    dont worry kak, i love you full kok 😀
    kalau sudah “waktunya” pasti ditemukan jodohnya
    sekarang mari menikmati perjalanan 🙂

  4. Sebetulnya maksudnya baik cuma cara penyampaiannya gak enak. Ingin dijitak. Supaya kita cewe2 jgn lupa biological clock. Yg jd ketakutan cowo2 itu kdg beralasan. Pernah baca dimana gitu ada cewe mudanya suka kelayapan juga, stlh nikah dan pny anak jadi stress kena baby blues berat. Aku bisa sj bilang cuekin kt mereka tp aku sdh liat bnyk kasus . Plg enak ya imbang2 saja. Moga2 ketemu jodoh di jalan ya mba. Dan ditunggu kisah petualangannya.

    1. Amin, makasih ya. Iya mungkin pada takut sama cewek pejalan, takut gak bisa ngimbangin. Kalo udah punya anak mah beda lagi prioritasnya. Temen-temenku mamah muda semua dan mereka kayanya gak ngalamin baby blues, keliatannya pada hepi-hepi aja (dan itu yg bikin aku sirik haha). Lha kalo udah punya suami dan anak mah bisikin aja suaminya supaya mau diajak piknik, ngomong gampang wkwkwkwk

  5. selama masih ada ketertarikan sama cowok engga mungkin sampe kelewatan sampe umur 90an juga kak bijo 😂😂😂

    ada rasa khawatir bagus. tapi jangan terlalu diambil stress. berusaha dan berdoa harus ditingkatkan juga.

    kalo jalan jalan dikurangin menurut gue agak susah juga kalo udah masuk passion. bener engga

    1. Ya kali keasikan jalan-jalan dan bikin bucket list sampe lupa sama waktu, tau-tau udah 90 taun hahaha.
      Jalan-jalan bolehlah dikurangin dikit, usaha dan doanya ditingkatkan itu bener banget. Maklum virgo, anaknya panikan wkwkwk

  6. Dah lama nunggu tul8sanmu ngga nongol2. Sekalinya nulis galau. Soal jodoh mang bikin bete, kawin juga blm tentu menyelesaikan masalah. Jodohpun perlu diusahakan. Selagi naoas msh melekat, tak putus asa berdoa, j9doh bs datang tiba2. Orang2 mang suka usil, hidup tak sesederhana yg dijalani orang.

  7. Iyah kegalawan female traveler karena orang2 suka ngurusin kehidupan pribadi orang lain. Sama sih aku jg suka digituin yg parahnya kata2 sadis justru keluar dr mulut cewek. Emang ya cewek2 itu suka nyakitin bangsanya sendiri, eaaa surhat

  8. Hai kak Bijo, aku reader baru hehe. Suka banget sama post-an kakak. berasa ngikut kakak jalan-jalan tiap kali baca hahaha. Keep it up ka bijo! Jangan dengerin apa kata orang, terus maju dan jadi inspirasi bagi para readernya ya 🙂

  9. Been there done that. It didn’t work for me, semacam keras kepala, kalau banyak orang bilang suruh A, aku malah sengaja melakukan B. Gitu deh, hahaha! Intinya kendali kebahagiaan ada pada diri sendiri, either jomblo or not. 🙂

    1. Kalo aku kaku katanya, kaya kanebo gak dikasih air. Semacam keras kepala gitu kali ya, makanya susah kemasukan setan haha *amit-amit
      Yawdah, mau bahagia aja ah, with or without “him”

  10. Bijo, aku kayak kamu juga beberapa taun lalu, lama2 ngga peduli,tetep traveling (walau ngga se-seru kamu sih destinasinya), orang mau bilang apa juga abaikan aja.. terus gara2 berani ngambil resiko dan pergi jauh.. ketemu si abang nun jauh disana dan sekarang udah tunangan 🙂 ya kalau diceritain singkat gini seakan2 kayak film ya padahal sebenernya banyak jatuh bangun, tapi intinya mau bagi semangat aja, jangan pernah ragu melakukan apa yg kamu suka.. jodoh ngga kemana, ngga ada yg tau bisa ketemu dimana..hehehe

      1. Hahahaha.. suka dukanya banyak bangeet kadang2 aku suka tulis di blog *lha jadi promosi*, udah jalan 4 tahun LDR nya.. betah karena emang gak bisa pindah ke lain hati,hihihihi .. jadi ya dijalanin aja hari demi hari, sambil berdoa dan berusaha 😀

  11. Aahh.. kamu lucuuu 😂😂 perasaan aku yg udah punya pasangan hidup belum pernah tuh jalan2 ke pasar tradisional sambil nenteng cabe&bawang merah segambreng, abis cabe mahal skrg, cabe gorengan aja biasanya dibuang skrg dikumpulin biar ngirit hihihi..

    Nikmatin aja hidup ini, tar giliran udah nikah jangankan bisa travelling, ganti remot tv aja ga kan bisa huhuhuhu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s