Iseng Doang

Puasa kok kelayapan?

20160923_162259
Seattle

Barusan di kantor tiba-tiba datanglah seorang mbak-mbak berjilbab panjang yang menyapa saya seperti ini, “Hai gadis petualang, mau ke mana lagi kamu?”

“Gak ke mana – mana kok cuma mau ke hati abang kan lagi puasa, diajak ke mall aja nggak mau saya hehe” Jawab saya.

“Bagus-bagus, fokus puasanya ya”

“Iya, hehe”  Boong deng.

Puasa tetap kelayapan? Kok nggak pernah terpikirkan ya oleh saya. Saya selalu menghindari kelayapan tengah hari bolong saat sedang berpuasa karena tau diri nggak tahan sama godaan. Jaman dulu saya pernah diajak ke tanah abang untuk beli baju lebaran dan berakhir dengan batalnya puasa saya. Ke tanah abang aja saya lemes, apalagi keluyuran ke tempat jauh, apalagi pas musim panas, kebayang kan mataharinya kayak gimana. Ngebayangin aja saya udah haus dan lemez.

Menurut saya sih sah-sah aja kelayapan saat sedang berpuasa selama kamu kuat. Namanya orang pengen jalan-jalan kok dilarang, itu melanggar hak asasi tau. Mau traveling di bulan Ramadhan, yo monggo. Saya mah asik orangnya haha. Terus kalo puasanya batal karena nggak kuat dan lemas, ya terserah dia hihi.

Kalo perjalanan mudik sih saya nggak batal puasanya walaupun perjalanannya bisa mencapai 24 jam lebih. Tapi kalo perjalanan naik pesawat lintas benua selama 24 jam mungkin saya akan gak puasa, kan nggak tau mataharinya. Misalkan saya ke Reykjavik atau ke Alaska dari Indonesia,  berangkat jam 3 subuh, sampainya jam 3 sore, dan waktu berbuka jam 10 malam. Berarti puasanya diatas 24 jam dong, nyerahh.

Saya gak kebayang puasa di belahan bumi utara saat musim panas, di negara yang mataharinya bersinar hampir 24 jam atau midnight sun. Salut untuk mereka yang tinggal di sana. Untung saya tinggal di Indonesia yang jam terbit dan tenggelam mataharinya cenderung sama setiap tahunnya.

Ngomongin soal puasa di negara orang, saya jadi teringat dengan pengalaman saya ketika menjalankan ibadah puasa di Brisbane selama hampir satu bulan penuh. Saat itu sedang musim dingin, jadi nggak begitu berasa lama menahan laparnya. Cuma yang nggak tahan ngantuknya doang, setiap saat saya nguap melulu zzzzzzzz..

Puasa di negara orang yang mayoritas penduduknya bukan muslim itu nggak berasa suasana ramadhannya. Orang-orang pada makan, saya diem aja. Nggak kegoda juga sih, kan udah niat dari lubuk hati terdalam. Disodorin makanan lezat di depan mata saya nggak akan tergoda. Saya cuma nggak tahan kalo liat ada pasangan yang gandengan tangan di depan saya hahaha.

Yang paling bikin sedih adalah ketika dikirimin foto suasana berbuka di rumah yang kondisi meja makannya berantakan karena penuh dengan aneka makanan yang sangat menggoda.. Sedangkan saya, selama di Australia dulu buka puasa dengan menu seadanya. Ya maklum nggak bisa masak. Selain itu yang saya kangenin adalah suara adzan di mesjid. Saya masih bisa mendengarkan suara adzan penanda waktu sholat melalui aplikasi di hp.

Kebetulan saat itu sedang musim dingin. Kalo di musim dingin itu matahari munculnya malu-malu, jam 5 sore udah buka puasa, gak berasa kan. Walaupun musim dingin tapi nggak ada salju, tapi tetep dingin bisa bikin badan menggigil. Di kelas dulu nggak pake heater jadilah saya seharian selalu menyelipkan tangan saya di saku baju dan bolak balik ke toilet untuk panasin tangan ke mesin pengering tangan. Kebayang kalo winter ke Kanada dan Rusia, brrr beku.

Jaman dulu waktu saya masih kecil saya pernah nonton program di televisi yang menayangkan tentang suasana ramadhan di mancanegara yang dijalankan oleh orang Indonesia. Saya lupa nama programnya. Saya sering ngebayangin kalo saya sedang berada di sana dan merasakan puasa jauh dari rumah, sambil menahan rasa rindu kepada keluarga. Ya ampun ternyata dari kecil saya udah punya keinginan untuk kelayapan keliling dunia, jauh dari alam bawah sadar. Baru nyadar gitu sekarang haha.

Dan saya merasakannya sekitar 4 tahun yang lalu, udah nggak penasaran. Sekarang saya penasarannya lebaran di negara orang, kebayang nggak sih kudu sibuk browsing mencari lokasi untuk sholat ied di tempat yang baru, kayaknya seru. Seru karena semangat petualangannya, dan sedih karena meninggalkan rumah di momen spesial.

Hmm cerita apa lagi yah. Saya kok udah menghitung hari menuju hari kemenangan yak. Baju lebaraaan!!? Beliin dong 😉

Advertisements

30 thoughts on “Puasa kok kelayapan?”

  1. Lbh dari 80km bukan jatuhnya safae ya? Blh nggak puasa. Bnyk yg umroh ramadan mau dpt itikaf di Medina juga. Tapi itu kelayapan yg sesuai tema bulan sih ya. Jd bagus…😁

      1. Iya bener safar. Aku inget safar pas di terminal bus di Iran. سفر artinya travel, journey kalo dalam bahasa persia. Bahasa arab juga sama kayanya artinya.

  2. kalo ngomongin baju lebaran jadi inget kak Cumi (Alm) huhuhu, katanya lebaran harus pake baju baru…masa ke mall atau traveling beli baju baru, lebaran enggak

  3. Iya nih , aku juga sekarang puasa di Melbourne pas musim dingin. Jadinya puasanya sebentar di banding di Indonesia. Imsak jam 5.45 pagi buka jam 5.10 sore. Alhamdulillah, puasanya ga berasa. cuma emang dingiiiiiiiiiin bangeeeet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s