Uncategorized

Baju Lebaran

WhatsApp Image 2017-04-25 at 4.15.48 AM
Nungguin lebaran

Lebaran sebentar lagi, asik!! Eits masih 20 hari lagi deng. Tapi nggak lama lagi itu, kurang sebulan lagi, uwow!! Seneng deh kalo udah tengah-tengah bulan Ramadhan menjelang lebaran, suasananya beda. Maksudnya kalo bulan ramadhan itu suasananya beda dengan bulan biasa. Mulai dari sahur sampai maghrib auranya berasa beda. Kalo kamu tinggal di kampung kaya saya, tiap jam 2 malem itu anak-anak udah rame keliling ngebangunin orang sahur. Kemudian tiap magrib suara petasan jedar-jeder di depan rumah bikin saya kaget bukan kepalang. Tiap malem kita bisa mendengarkan alunan pengajian dari mesjid, ah adeeem.

Bisa merasakan ibadah puasa ramadhan bersama keluarga adalah anugerah tiada duanya. Momen-momen kebersamaan bersama orang tercinta ini di bulan suci ini sudah sepantasnya kita syukuri. Bilang apa teman-teman!! Alhamdulillah… Alhamdulillah masih diberi kesehatan, umur, dan bisa mencicipi hidangan berbuka yang dimasak dengan cinta, eaaa.

Yang saya suka itu saat berbuka puasa. Biasanya kami rebutan makanan berbuka. Setelah makan, kami suka makan makanan tambahan yaitu asinan. Makan asinan semangkok rame-rame haha. Anehnya kalo dibeliin masing-masing itu nggak bakalan abis, lebih enak kalo belinya sedikit, berasa nikmatnya haha.

Setelah puasa ramadhan kita akan merayakan hari kemenangan atau lebaran. Nah ngomongin lebaran ini pasti identik dengan baju lebaran, iya kan? iya kan? iya kan??? Nah yang mau saya tanyakan adalah, sudahkah kamu membeli baju lebaran? Kalo saya.. Saya baru nyadar kalo saya nggak pernah beli baju lebaran. Tiap lebaran saya mah santai. Apa sih baju lebaran, nggak penting ah! Yang penting kan ibadahnya di bulan ramadhan, menurut saya.

Ya ampun kalo dipikir-pikir udah berapa kali lebaran ya saya nggak beli baju lebaran!? Saya termasuk orang yang jarang banget beli baju lebaran. Ngapain sih beli baju lebaran!? Pake baju yang ada di lemari aja, udah beres. Jangankan baju lebaran, pakaian sehari-hari saya aja udah buluk, masak seragam sehari-hari saya aja udah sobek, kasian banget kan. Ini antara pelit atau cuek sih haha.

Saya baru stress pada hari h (hari raya idul fitri). Setiap kali mau berangkat sholat ied saya selalu kepengen nangis nyari pakaian yang pantas untuk dipakai tapi nggak ketemu. Akhirnya saya pake baju seadanya, kadang pake batik pembagian dari kantor, kadang pake baju biasa aja. Waktu lagi di lapangan atau mesjid saya lihat tetangga penampilannya pada kece-kece. Ya ampun saya kok pelit amat ya. Beli baju lebaran buat dipakai di hari raya aja mikirnya sejuta kali.

Saya inget banget tahun lalu pernah ada yang komen begini, “Ah lo, beli tiket mampu, masak beli baju lebaran yang dipakai untuk hari kemenangan aja nggak mau beli!” Hakdezig. Dia benar, maz ai miss you, mas. Aku sedih inget alm cumi hiks. Hayo siapa yang pernah diginiin sama dia!?

Setiap kali mau traveling saya pasti semangat beli baju baru. Seperti waktu mau New Zealand tahun lalu, saya langsung beli jaket baru. Kemudian waktu ke Alaska juga, saya beli pakaian baru. Waktu mau ke Iran kemaren juga. Semangat deh tiap mau beli sambil ngayal, ini bajunya mau dipake buat ke Iran, ini buat ke Alaska, ini buat ke Lombok. Ya kali lebaran saya pake baju winter yang dipake pas di Alaska, gerah atuh..

Saya inget waktu masih kecil pengen banget dibeliin baju muslim warna-warni lucu-lucu satu stel yang terdiri dari baju, rok, dan jilbab, seperti yang dipakai anak-anak lain. Tapi saya nggak berani minta beliin baju muslim sama orang tua saya karena mahall. Aduh sayang duitnya, lagian saya nggak tega minta dibeliin ini itu sama mereka.  Ya udah deh, akhirnya saya minta dibeliin baju lebaran yang bisa dipake seterusnya aja. Bukan pakaian muslim, pakaian biasa seperti celana jeans dan baju biasa, yang murah-murah. Saya mah nggak enakan sama orang tua sendiri juga, padahal masih kecil lho, tau diri anaknya hehe.

Sekarang saya udah kerja, udah punya duit sendiri. Saya udah bisa beli baju lebaran suka-suka, kalo mau, tapi bajetnya nggak lebih dari 200 rebu haha. Sekarang tugas saya yang ngebeliin baju lebaran buat orang tua saya. Ayok ibu mau dibeliin baju apa? Bapak mau baju apa? Terus ibu saya jawabnya gini dong, “Ah, ibu sih ga minta baju lebaran, cuma minta mantu doang.”  Bagus itu, sungguh ibu yang baik, jadi kan duit saya utuh huahahahaha. Etdah. Nggak deng, ibu saya nggak ngomong gitu hahaha.

Nggak deng, mereka mah gak minta apa-apa, tapi kakak saya yang cerewet. “Lo, beliin baju buat emak bapak, awas kalo enggak!” Ngancem nih hihi.

“Mbak, mereka nggak butuh baju lebaran, mereka cuma butuh mantu, udah itu doang” Kemudian terjadilah perang saudara di rumah hahahaha.

Tiap puasa saya bertekad untuk nggak kelayapan ke mall di tengah hari bolong. Kenapa? Karena nggak kuat godaan, maksudnya haus gitu. Tadi siang saya nakal dong, kelayapan ke mall terus sorenya saya langsung mual, lemes, gemeteran, keliyengan. Parah kan kelayapan ke pusat perbelanjaan aja nggak kuat, gimana kelayapan ke tempat jauh.

Nggak kelayapan ke mall bukan berarti nggak bisa hunting baju lebaran dong. Saya bisa beli dari rumah juga kan. Saya nggak mau pelit-pelit lagi ah. Masak iya mau beli baju muslim aja pake mikir sejuta kali. Beli tiket aja bisa (walaupun harus nabung yang lama), masak beli baju lebaran gak bisa.

Nah bentar lagi kan udah mau lebaran, nggak salah dong kalo kita mulai hunting baju gamis baru yang sesuai dengan gaya kita di koleksi baju muslim Zalora. Jadi, belanja kita!? Aheyyyy!! Semangat deh saya.

heaven-sent-5499-1332331-1
Zalora

Saya udah semangat ngebayangin pake baju lebaran yang saya beli di Zalora buat dipake di luar negeri. Kemudian barusan saya liat berita terbaru tentang beberapa negara Arab yang memutuskan hubungan diplomatik dengan Qatar membuat saya waswas. Gimana kalo penerbangan saya dari Doha ke negara tetangga dibatalkan, huaaaa piye ikiii!?

Hmm nganu, saya sekalian mau minta ijin juga sama orang rumah, supaya diijinin kelayapan saat lebaran. Maap bukannya saya nggak berbakti. Tapi lebaran kali ini saya nggak ikut ke Jogja ya. Abisan nggak sengaja beli tiket pas di wc bulan april kemaren. Impulsiiiipp. Maafkan aku. Mudah-mudahan diberi izin ke sana. I feel guilty and excited, hihi.

Bukannya lebaran di rumah malah kelayapan, paraahhh. Eh jadi gimana gimana, kamu udah beli baju lebaran belum? Belanja yuk! 🙂

Advertisements

15 thoughts on “Baju Lebaran”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s