Iseng Doang

Ransel Ungu

20170416_122434Ada gitu orang lebaran pake ransel!? Bukannya beli baju lebaran malah beli ransel lebaran. Ya siapa tau saya mau mudik, mudiknya pake ransel baru.

Asik punya ransel baru!! Walaupun barangnya belum datang tapi saya udah girang kaya anak kecil abis dibelikan mainan. Lagi-lagi ini barang belinya impulsif. Gara-garanya saya suka iseng liatin website REI, trus tiba-tiba mata saya terhipnotis dengan 2 buah ransel merek REI dan Osprey. Dari situ saya jadi sering cek penampakan dan reviewnya di hp setiap malam sampai ketiduran.

Ransel ini bisa dipakai buat hiking (yang jarang saya lakukan di sini, cuma pas lagi kelayapan di luar negeri doang). Ada tempat buat naro trekking poles, berbahan nilon dengan berat 1,2 kg. Cuma warnanya doang yang nggak suka, saya kan teleor bin dekil, suka sembarangan naro barang. Coba ada warna hitam jadi kan nggak keliatan kalo kotor.

fb79a5c3-9a96-48c0-a39b-10cf9292d65e

Awal-awal puasa ramadhan, waktu lagi sahur iseng-iseng saya cek website Rei dan menemukan ransel inceran saya lagi diskon. Saya berusaha untuk meyakinkan diri saya apakah saya membutuhkan ransel ini atau tidak. Membeli karena keinginan atau kebutuhan? Kemudian saya berpikir dan terus berpikir. Setelah sholat subuh akhirnya saya mendapatkan keyakinan bahwa saya pengen beli karena butuh, butuh buat memperkuat keinginan saya kelayapan lebih jauh lagi hahaha.

Abisnya dari 2 ransel yang saya punya nggak ada yang enak dipakenya. Terakhir waktu ke Azerbaijan, Georgia, Armenia, Iran badan saya pada sakit karena bentuk ranselnya nggak sesuai kontur tubuh saya. Bagian tulang diatas tulang ekor sakit banget kegesek bantalan bagian belakang ransel. Ini ransel pertama yang saya beli sebelum saya mengenal dunia jalan-jalan.

Ransel yang satu lagi juga nggak enak dipakenya. Saya beli ransel merah karena terpaksa disuruh buru-buru jadi asal ambil aja, mahal pulak harganya ishh. Kayaknya sih ransel itu buat cowok dah. Kedua ransel saya kapasitasnya juga kecil, cuma 28 liter doang, kan gak muat buat bawa kulkas, microwave, kompor, rice cooker sama lemari. Kan gak bisa sembarangan beli barang, harus dicobain dulu apakah nyaman di badan. Lha apa bedanya sama belanja online ransel rei ini ya hihi.

Ransel osprey emang lebih bagus kualitas dan reviewnya tapi harganya nggak bagus buat kelangsungan kantong saya. Yaudah saya pilih ransel Rei dengan harga setengah ransel osprey. Ransel ini udah dateng dari tanggal 2 Juni kemaren, tapi dikirimnya ke Amerika pinjem alamat orang. Nggak tau dah gimana caranya saya bisa dapetin ransel itu sampe ke Indonesia. Pajaknya dan ongkos kirimnya mahal kalo dikirim ke sini. Itu dipikirin ntar aja dah belakangan yang penting saya punya ransel baru hehe.

Terus apa lagi yang pengen saya beli? Saya kepengen banget beli tenda tapi buat apa? Daripada beli tenda mendingan juga beli genteng atau batu bata, iya kan? Gak tau nih, badan saya ada di sini tapi pikiran saya ada di hutan. Ya ampun saya pengen keliling dunia atau taman nasional, tidurnya di tenda aja, ya kalo kuat dingin dan badai. Di suhu 1 derajat aja saya udah nggak tahan apalagi suhu minus banyak.

20170416_182916
Georgia

Saya dianggap seperti orang aneh karena sering ngomongin petualangan terus. Saya sering keasikan mainan hp sendiri browsing tentang destinasi yang mau saya datangi sampai lupa dengan orang-orang di sekitar saya. Ya ampun ini udah jadi penyakit ya. Abis daripada mikirin orang yang nggak mikirin kita, mendingan mikirin jalan-jalan. Sekarang saya lagi kepengen tenda ini. Buat apa? Buat dipake camping di Torres del Paine atau di taman nasional di mana gitu. Jiaaahhh katanya mau berhenti kelayapan. Daripada beli tenda mending beli tiket pesawat, kalo gini gak bakalan beli apa-apa hehe.

6538_2_

Advertisements

19 thoughts on “Ransel Ungu”

  1. Egosentris dari kamu nampak di tulisan ini. Wuahhh aku harus solo traveling juga nih… Soal ransel aku belum punya ransel yang ada tulang belakangnya. Kenaren ada liat merek rei lagi diskon yg 60 lt dkitar 400rb

  2. Aku punya daypack deuter 1, ransel deuter 1, tas selempangan kecil deuter 1, semua belinya pas diskon, bhahaha (dini anak jujur). Itu dipake kalo naik-naik ke puncak gunung aja sih. Kalo yang dipake sehari-hari paling Eiger sama Neosack, sayang kalo pake yang mahal mah 😀

  3. Cuma punya satu ransel kapasitas 80L, kalau udah semingguan kelayapan pake itu dah tapi keliatan lebay banget dan maksaa.. badan imut2 bawaannya lebih gede. Eh tapi bagus sih biar gampang diperhatiin, minta tolong apapun dikasii hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s