Traveling

Pemegang Visa Iran Nggak Bisa Masuk Amerika?

20170702_203416
Philadelphia

 

Judulnya udah menarik belum? Okeh jadi begini ceritanya. Dahulu kala sebelum saya membeli tiket mudik ke Amerika, saya sudah menimbang dan memikirkan dengan seksama mengenai permasalahan visa, apakah nanti saya bisa masuk ke Amerika atau tidak? Saya memang sudah memiliki visa Amerika, tapi saya juga memiliki visa Iran, terus kenapa? Nggak kenapa-kenapa juga sih, sayanya aja yang parno gara-gara pemberitaan di media awal tahun 2017 lalu.

Kenapa sih ngebet banget pengen balik ke Amerika lagi!? Karena cinta, eaaaa. Saya mulai kepikiran kepengen beli tiket ke Amerika dari bulan Maret lalu. Tapi saya stress dong gara-gara takut nggak bisa masup US. Kekhawatiran saya berlebihan, berasa jadi kriminal aja haha. Daripada saya nggak bisa masuk ke Amerika, mending saya masuk melalui Kanada aja. Tapi yang jadi masalah adalah, tiket pesawat ke manapun di Kanada harganya selangit. Ya kali beli tiket ke Kanada sampe 20 jutaa, bisa buat nyicil biaya umrah itu mah buset dah.

Perjuangan Mendapatkan Tiket Pesawat

Setelah membulatkan tekad akhirnya saya memutuskan untuk mulai hunting tiket lagi di pameran travel seperti tahun sebelumnya. Yupp, saya kembali lagi ke Astindo Travel Fair tahun 2017. Tahun lalu saya dapet tiket promo dari Jakarta ke Seattle, tapi tahun ini saya nggak bawa pulang tiket pesawat, karena tiket yang saya incer nggak masuk promo. Saya kan maunya kelayapan pas lebaran, jadi nggak perlu ambil cuti tahunan lagi. Saya pulang ke rumah dengan lemazz. Berangkatnya udah semangat pake banget padahal.

Walaupun nggak dapet tiket di pameran, saya nggak menyerah. Saya masih rajin ngecek website skyscanner dan kayak untuk mencari tiket di tanggal yang saya inginkan. Tapi tetep aja tiket ke Toronto atau Montreal harganya muahalll. Saya nggak sanggup membeli tiket ke Kanada. Oke, saya menyerah!

Sampai suatu hari saya iseng-iseng ngecek app kayak di hp dan menemukan tiket pesawat ke Amerika bagian timur dengan harga yang lebih masuk akal, tetep mahal sih buat saya. Saya coba cek tiket pesawat ke eastcoast dan tanpa sengaja saya dapet tiket murah. Yowes langsung dieksekusi. Langsung deh saya beli menjelang tengah malam. Urusan bisa masuk ke Amerika atau tidak itu urusan belakangan.

Saya nggak berani cerita orang rumah kalo saya udah issued tiket pesawat ke Amerika (lagi) yay!! Amerika, aku datang!! Saya beli tiket ke Amerika dengan pesawat Qatar Airways 2 bulan sebelum keberangkatan. Ini termasuk mepet dibandingkan dengan tiket-tiket pesawat yang pernah saya beli sebelumnya ke negara lain.

Browsing tentang Visa dan Cerita Orang

Setelah urusan tiket selesai, saya mulai mikirin visa. Visa turis saya masih berlaku 4 tahun lagi, seharusnya sih nggak masalah. Tapi di dalam halaman paspor saya udah nemplok 2 lembar visa Iran. Saya denger-denger di twitter sih, katanya orang-orang kalo punya visa Iran bakalan susah masuk ke Amerika. Kan saya jadi panas dingin. Saya mules ngebayangin kalo saya diinterogasi dan ditolak masuk ke Amerika. Nggak lucu kan kalo sampe kejadian. Ya maklum, saya orangnya panikan berlebihan. Kadang-kadang panik ini mengganggu banget.

Saya mulai mengumpulkan informasi di internet mengenai pengalaman orang-orang yang akan masuk ke Amerika. Saya makin stresslah setelah membaca pengalaman orang kalo ada yang sampe dicek hpnya dan harus ngasih tau username dan password socmed di hengpon saat memasuki Amerika. Widihh segitunya! Mangkanya sebelum berangkat saya udah membersihkan percakapan saya di whatsapp dan menguninstall semua sosial media di hp. Terus teman saya bilang gini dong, “Bukankah dengan menghapus percakapan di whatsapp berarti kamu kelihatan menyembunyikan sesuatu?”

Lha bener juga ya, tambah stress lagilah saya. Bahkan saya udah latihan interview sendiri kalo sampai saya beruntung digiring ke ruangan khusus untuk diwawancara seperti yang ada di program Border Security di televisi. Gilakkk parnonya lebay banget haha.

Menjelang Keberangkatan

2 minggu sebelum berangkat saya baru minta izin orang rumah untuk pamit mudik ke negara orang. Kemudian saya dimusuhin orang rumah dan selama hampir 1 mingguan itu saya lemas, nggak semangat dan sedih. Ya lagi lebaran kelayapan ke luar negeri, ke Amerika lagi. Ada siapa emangnya di sana!? “Lo sih kebangetan, masih ada orang tua juga, lebaran bukannya kumpul sama keluarga besar malah ke negara orang. Emang ada siapa di sana!?” Wakssss!

Seminggu menjelang keberangkatan saya mulai mengumpulkan semangat lagi dan mulai melupakan segala hal negatif. Semangat dong mau kelayapan lagi walaupun waktunya kurang tepat. Sebagai seorang mbak-mbak kantoran yang nggak punya banyak cuti, saya cuma bisa memanfaatkan momen libur lebaran itu.

Drama sebenarnya dimulai saat saya check in di counter check in di terminal 2 bandara Soekarno Hatta. Masak kode booking saya nggak muncul di sistem pesawat yang akan saya tumpangi. Saya stress menunggu diantara ketidakpastian selama 2 jam di depan counter check in. Saya udah hampir pengen nangis kalo sampe bener-bener nggak berangkat karena perjalanan saya bermula dari sini. Saya masih punya penerbangan lanjutan selama 24 jam. Saya baru bisa masuk ke dalam pesawat 10 menit sebelum terbang, untung nggak ditinggal huhhh!

Kok ini ceritanya jadi panjang yak hahha. Lanjut lagi yaaa!

Di pesawat dari Kuala Lumpur ke Doha sampai ke Washington DC saya mati gaya. Saking lamanya di pesawat saya sampai mules karena nahan pup. Ya lagian dikasih makan mulu di pesawat haha. Enak banget naik full service airlines. Maklum biasa naik budget airlines dan harus nahan lapar di pesawat. Skip deh cerita di pesawat.

Sesaat sebelum mendarat di Washington DC saya melongok ke jendela untuk melihat apakah saya bisa melihat penampakan Washington Monument dari atas. Ternyata nggak bisa sodara-sodara. Nggak tau ada di mana itu monasnya.

Pilot mendaratkan pesawat berbadan lebar yang saya tumpangi dengan mulus. Setelah tanda kenakan sabuk pengaman dimatikan saya belum bisa keluar dari pesawat karena harus menunggu mobil jemputan datang. Ada kali hampir 1 jam-an nunggu supaya bisa keluar dari pesawat. Kalo di Indonesia kan biasanya kita turun dari pesawat dengan menggunakan tangga, kemudian diangkut dengan bus ke terminal kedatangan. Di Washington DC ini dijemputnya dengan mobil langsung yang ketinggiannya bisa disesuaikan dengan tingginya pintu masuk pesawat. Duh nggak tau namanya, norak deh saya.

Saat di Imigrasi

Setelah saya tiba di terminal kedatangan saya langsung dihadapkan dengan antrian pemeriksaan imigrasi yang sangat panjang. Untungnya sebelum counter imigrasi ada toilet segambreng, jadi saya bisa ganti pakaian dan beberes dulu (cuci muka, sikat gigi dan dandan) di toilet sebelum keluar untuk menghadap petugas CBP (Custom and Border Protection). Beuh antrian di imigrasi panjangnya luar biasa. Saya menghabiskan waktu untuk ngantri di sana selama 1 jam.

Saya antri bersama dengan penumpang pesawat lain. Saat itu ada seorang petugas yang berdiri diantara antrian yang sangat panjang dan mengecek paspor kami sambil menanyakan apakah sudah pernah ke Amerika atau belum. Kalo nggak salah dia ngecek pemegang e-paspor dan pendatang yang sudah pernah mengunjungi Amerika dah.

Ketika saya tiba dihadapan petugas tersebut, saya ditanyakan apakah sudah pernah ke Amerika atau belum. Kemudian saya diarahkan ke kiosk untuk entry data saya sendiri melalui mesin. Saya baru sekali pakai mesin ini di imigrasi, untungnya keterangan di layar dalam bahasa inggris jadi saya tinggal mengikuti instruksinya aja. Ada 3 pilihan yang harus saya pilih ketika membuka menu utama di layar. Saya memilih menu pemegang visa, karena saya memiliki visa untuk masuk ke Amerika. Saya hanya harus menscan halaman visa saya kemudian akan muncul data pribadi saya beserta nomor penerbangan pesawat yang saya gunakan untuk masuk ke Amerika.

Selanjutnya saya harus mentouch pilihan menu yang biasa saya isi di lembar custom declaration. Karena saya membawa bahan makanan maka saya menceklis bagian makanan (food). Kemudian setelah semua langkah yang ada di layar selesai saya ikuti maka saya akan mendapatkan selembar kertas berisi data saya. Saya lupa apa aja isinya. Oh iya, ada foto biometrik juga saat saya mengisi data di Kiosk. Fotonya akan muncul di lembaran kertas yang tercetak itu.

Setelah proses melalui kiosk selesai maka saya akan diarahkan ke antrian imigrasi yang lebih sepi. Di sana terdapat beberapa petugas yang berdiri di depan counter. Ada 2 jenis counter yang tersedia yaitu counter imigrasi tanpa peralatan biometrik dan scan paspor, dan counter yang berisi peralatan lengkap.

Saya antri di depan counter tanpa peralatan. Tibalah giliran saya untuk maju dan saya ditanyakan beberapa pertanyaan standar oleh petugas CBP. Karena saya menceklis food di form custom declaration maka saya diarahkan ke counter sebelah. Yaitu counter dengan peralatan lengkap plus petugasnya pastinya. Saya mulai lagi dari awal. Untungnya nggak banyak orang yang ngantri di sana, cuma ada 2 orang doang di depan saya.

Akhirnya tibalah giliran saya. Dag dig dug! Kali ini saya mulai agak kuatir tapi tetap sok tenang dong. Saya berasa capek doang 2 hari di jalan, nggak siap dah kalo dapet petugas yang ribet. Saya cuma ditanya berapa lama ke Amerika, sama siapa, ngapain, berapa lama, kerja di mana dan bawa makanan apa di koper. Udah gitu doang, beres.

Saya udah siap-siap aja kalau petugas CBPnya mengecek seluruh halaman paspor saya dan mendapati visa Iran kemudian iseng nanya-nanya tentang Iran. Ealah ternyata sama sekali nggak dibahas. Saya nggak tau lembar visa Irannya dilihat atau tidak. Yang pasti saya lega setelah melewati counter imigrasi ini. Saya bisa lenggang kangkung ke arah pengambilan bagasi tanpa merasa cemas. Eh cemas dikit deng, takut koper saya disamperin sama petugas yang bawa anjing pelacak. Kalo ketauan bawa rendang trus dibuang kan nggak lucu. Rendang itu dibuat dengan cinta sama emak soalnya haha.

Setelah ngambil koper kecil berwarna hijau saya langsung jalan di pojokan menjauhi seorang petugas yang lagi patroli dengan anjingnya. Kemudian saya pun tiba di luar terminal kedatangan di mana terdapat banyak orang yang sedang menunggu kerabat, kenalan dan sanak saudaranya. Terus siapa yang jemput saya dong?

Ternyata bagi WNI pemegang visa turis Iran bisa masuk ke Amerika lho. Kalian yang punya visa Iran dan ada niatan ke Amerika, nggak usah takut untuk beli tiketnya dan berangkat ke sana. Kadang-kadang kekawatiran berlebihan itu malah bikin kita stress sendiri. Jadi kalo kamu mendingan ke Iran dulu atau Amerika dulu?

Advertisements

12 thoughts on “Pemegang Visa Iran Nggak Bisa Masuk Amerika?”

  1. Wkwkwk kayaknya pengorbanan buat kelayapannya terlalu besar. Selain di musuhin orang rumah, uangnya juga butuh banyak klo ke amrik. Dan yg lebih mengherankan lagi, kok pas di tanggal2 lebaran. Komplit deh pengorbanannya 😀

  2. Oh. Jadi. Ke. Amerika. Bukan. Dinas. Dari. Kantor?

    *orang rumahnya Bijo pake hp Iyos*

    Hahaha alhamdulillah ya goal juga masuk ke sana. Eh, kalo bikin paspor baru (misalnya), data visa lama bisa dideteksi juga ya sama orang imigrasi?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s