Uncategorized

Cek Darah

Kemarin saya lagi googling apa ya tiba-tiba kepikiran untuk periksa golongan darah. Selama puluhan tahun hidup di dunia ini saya belum mengetahui golongan darah saya. Saya juga belum pernah donor darah karena berat badan minimal tidak mencukupi untuk mendonorkan darah. 

Hari ini saya kabur dari kantor untuk cek golongan darah di klinik laboratorium prodia. Padahal mah kalo mau tes darah dan rhesus di puskesmas juga bisa, lebih murah lagi. Saya bingung kapan mau ke puskesmasnya, deket dari rumah tapi jauh dari kantor.

Tadi pagi saya ucluk-ucluk naik ojek ke Prodia yang di dekat Blok M. Ngapain? Saya penasaran pengen tau golongan darah saya, udah itu doang. Saat masuk ke klinik saya langsung antri di depan loket. Saya kebagian antrian 045. Setelah menunggu 5 antrian akhirnya saya dipanggil ke loket pendaftaran.  Saya ditanya keperluannya mau ngapain ke sana, bilang aja pengen cek golongan darah dan Rhesus. Kemudian saya disuruh bayar 75 rebu.

Setelah pendaftaran saya kembali duduk di ruang tunggu. Gak lama kemudian saya langsung dipanggil dokter dan langsung melakukan pengambilan darah di lengan kiri. Pengambilan darahnya ternyata bukan di ujung jari tangan. Darah yang diambil lumayan banyak. Saya gak berani liat jarum suntiknya. Cukup dirasa aja, berasa sakit maksudnya. Tidak cukupkah rasa yang ada selama ini? Etdah.

Saya udah sering tes darah untuk tujuan lain, tapi saya gak pernah tau golongan darah saya. Biasanya saya medical check up untuk urusan kerjaan. Kadang-kadang saya suka kerajinan cek ini itu di klinik kantor atau rumah sakit, tapi dulu.

Jadi cewek itu rentan terhadap penyakit. Saya suka parno sendiri kadang-kadang kalo liat inpoteinmen. Artis ini dulu sehat, kok sekarang sakit. Ya ampun serem ya. Teman baik saya besok mau operasi juga. Saya sedih banget. Penyakit bisa datang tiba-tiba. Semoga kita sehat selalu ya. Amin.

Tadi sore saya langsung ambil hasil lab dan ternyata golongan darah saya adalah… Saya gak peduli sih sama golongan darah saya. Yang penting sih rhesusnya, positip, Alhamdulillah.

Lho kenapa seneng banget sih? Karena berdasarkan hasil gugling sana sini kemarin, kalo rhesus positip berarti aman ya. Iya kan? Mana dokter!? Apalagi kita cewek, pasti suatu saat nanti pengen punya anak kan? Nah kalo rhesusnya negatif nanti bakalan kenapa gitu sama janinnya saya gak ngerti. Setdah udah ngomongin anak aja 😅

Namanya punya anak mah rejeki ya. Trus ngapain saya sampe bela-belain cek darah ke Prodia Blok M? supaya pulangnya saya bisa mampir ke blok-m square makan bebek goreng sambal pedas hehe.

Advertisements

35 thoughts on “Cek Darah”

  1. Resus positif ato negatif gk jd penentu sehat ato nggak mba. Cuma setahu sy utk org asia umumnya resus positif, jd klo ada yg negatif, susah untuk cari donor klo terjadi sesuatu, krn org dgn resus negatif langka.

    1. Aku juga pernah denger kalo kita rhesus positif, trus suami rhesus negatif, nanti kalau hamil bakal keguguran. Pernah denger juga kalau pemilik rhesus negatif rata2 orang kaukasia. Aku sampe nanya pasanganku dia rhesusnya negatif kah. Tapi kayanya rhesus negatif juga jarang si ya mba Em. Dan masalah keguguran kalo beda rhesus, temenku beda rhesus sama pasangan, sekarang anaknya udah 3. Jadi yang bener yang mana ini ya? Hehe.

      1. Aku penasaran kemaren tanya mas J dia rhesusnya positif, aku sendiri gak tau rhesusku apa sampe ngecek kemaren. Katanya yang lebih bahaya kalo yang ceweknya rhesus negatif ya.

      2. Kalau yang aku tau sebenernya ga ada masalah klo cewek rhesus negatif. Cuma pernah baca kalau pasangan beda rhesus dan pengen punya anak. Takutnya ibu sama bayi beda rhesus terus ibunya bikin antibodi dan menganggap janin sebagai benda asing, makanya takutnya keguguran. Itu aja sih. Tapi ga tau juga ya aslinya gimana.

      3. maap nimbrung, mau ikut diskusi aja mbak keinget sedikit jaman belajar biologi.. sebanyak itu materi biologi pahamnya tentang kawin silang doang.. :mrgreen:
        seingetku jadi antibodi kalau si ibu negatif dan si bapak positif.. karena negatif nganggap positif sebagai benda asing itu.. katanya sih kalo anak pertama masih kemungkinan sehat, tapi di anak kedua saat antibodi sudah terbentuk, kalo pun mbrojol anak kadang ada kelainan.. kalo bapak yang negatif ibu positif sih nggak masalah, paling anaknya kemudian mewarisi rhesus negatifnya..

      4. Beda Rhesus bisa jadi masalah tapi tidak selalu begitu.. Aku juga sempat tanya suami sebelum nikah dulu apa Rhesus-nya😀 Dibandingkan dgn populasi dunia, Rhesus negatif itu sangat kecil jumlahnya dan umumnya memang ditemukan di kalangan orang kaukasia.

  2. Aku dlu cek darah di sekolah pas SMA, gol darah aku AB, pdhl mama papa B dua2nya, katany klo B&B anaknya ga mungkin AB, harusnya antara B atau O, smpet mikir aku sbenernya anak siapa, atau jgn2 tes darah ketuker sm murid lain, sampai skrg msh menjadi misteri hihihi..

  3. Katanya si orang Asia mostly rhesus positif. Pernah ke dokter yang malah kasih saran “nyari pasangan rhesus yang sama kalau mau punya anak” hahaha. Kalau emaknya rhesus positif dan anaknya rhesus negatif katanya si anak bakal dianggap “alien” dalam badan terus membahayakan salah satu dari emak atau si anak atau malah membahayakan dua-duanya. Katanya lagi kalau rhesus negatif susah dapat donor darahnya. Katanya si begitu. Begitu si katanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s