Traveling

Piknik, pentingkah?

20170623_140926
Tempat piknik

Kalo ada yang nanya gini udah pasti akan saya jawab, PENTING! Kenapa? Karena kalo nggak piknik saya bakalan stress, kalo udah stress saya gampang sakit, kalo udah sakit nanti keluar duit buat berobat dan gak bisa kerja, dan kalo nggak kerja nggak bisa cari duit dong. Duit, seakan-akan penting banget gitu ya. Abis gimana dong, saya belum ada yang menafkahi jadi harus nyari duit sendiri buat bertahan hidup #eaaaa

Jadi ceritanya keluarga saya ada yang baru pulang dari rawat inap di rumah sakit. Setelah keluar dari rumah sakit akhirnya diputuskan untuk mengajak dia piknik. Nggak jauh sih, piknik yang dekat aja untuk melepas penat dan stress. Sakit sampai dirawat di rumah sakit akibat stress karena pekerjaan itu nggak asik, beneran! Daripada menginap di rumah sakit, lebih baik menginap di hotel. Lagian siapa sih yang pengen sakit, pasti nggak ada yang maulah. Terus hubungannya apa antara stress dan piknik?

Saya mau cerita pengalaman saya dulu nih, jangan dijudge yah, kan berdasar pengalaman pribadi. Pernahkah saya stress karena pekerjaan? Pernah banget, tepat setahun yang lalu, dan bertepatan di hari ulang tahun saya pulak. Rasanya kaya gimana? Saya kerja dari pagi sampai pagi, kurang tidur, pusing, mual, pandangan berkunang-kunang, mau muntah, sakit maag, badan panas dingin, kemudian dapet bonus caci maki dari atasan. Gimana rasanya ketika kamu udah mengerahkan seluruh energi untuk pekerjaan, kemudian yang kamu dapat hanya makian? Marah!? Ya iyalah. cuma kan udah gak ada energi buat marah saking lelahnya, stress berat doanglah. DOANG!? Untungnya saya nggak sampe pingsan atau sampai dirawat di rumah sakit, amit-amit..

Sebagai bentuk kekesalan, akhirnya saya memutuskan untuk mematikan hp dan ambil cuti liburan selama 2 mingguan. Ke mana? Alaska dan Kanada, wohooooo!!! Sejak saat itu saya nggak mau lagi kerja kaya orang gila, rugi! Yang ada nanti masuk rumah sakit. Kalo udah sakit emangnya kantor mau bayarin? Kagaklah. Yang kasian itu diri sendiri dan keluarga yang harus merawat kita. Posisi kita di kantor itu tergantikan, tapi posisi di rumah itu nggak tergantikan. Kerja sewajarnya aja, kalo udah saatnya pulang ya pulang. Kalo udah di rumah gak usah urusin kerjaan, urusin orang tua dan orang yang ada di rumah. Senengin orang rumahlah. Ngapain kerja mulu, kaya kagak, sakit iya. Kata orang sih harus seimbang antara kerja dan hepi-hepi *nyalain dvd serial korea

Biasanya kalo saya cerita saya mau liburan ke luar negeri selalu ditentang sama kakak pasien ini. Kayaknya benci banget kalo liat saya piknik. Ngapain buang-buang duit buat piknik, nggak penting! Terus tadi dia bilang kalo ternyata piknik itu penting.  Masak dokter nyuruh dia piknik supaya nggak stress. Yeahhh bener kan kata saya, piknik itu penting bhahahaha. Dokter lho yang bilang.

Alhamdulillah sejak saya bekerja saya selalu piknik setahun minimal 2 kali. Pos pengeluaran terbesar saya buat piknik. Saya merasakan sendiri kalo piknik itu efeknya positif untuk kesehatan jiwa dan raga. Tapi berefek negatif untuk kesehatan kantong. Saya jarang sakit karena sering piknik. Saya hepi terus walaupun saya ngejomblo karena sering piknik. Yah kadang-kadang ada galaunya juga sih, dikit. Mudah-mudahan saya dan para pembaca blog yang budiman sehat terus, amin amin amin. Sehat itu anugerah yang nggak terkira.  Bilang apa? Alhamdulillah…

Ngabisin duit sampe puluhan juta buat piknik? Nggak apa-apa, kalo duitnya ada. Kalo nggak ada janganlah. Yang ada tambah stress karena pikniknya didapat dari duit utangan. Piknik itu semampunya aja. Nggak perlu jauh-jauh sampe ke luar kota, di dalam kota pun bisa asalkan hepi. Nggak perlu jauh-jauh ke luar negeri, di Indonesia pun nggak kalah indah. Terus kenapa lo kelayapannya ke luar negeri mulu? hihi.

Kesukaan orang kan beda-beda. Ada yang ngabisin duit buat piknik. Ada yang ngabisin duit buat beli kamera. Ada yang ngabisin duit buat beli hape terbaru. Ada yang hobinya nyimpen duit ditabung di rekening terus sampe ngirit-ngirit buat makan. Ada yang sukanya ngabisin duit buat beli tas dan sepatu bermerek. Selama kamu pake duit sendiri itu nggak apa-apa. Asalkan jangan pake duit jemaah umrah, upss.

Semakin ke sini saya semakin nggak kepengen apa-apa, materi maksudnya. Saya nggak peduli sama orang yang hartanya melimpah. Saya nggak peduli sama orang yang punya mobil. Saya nggak peduli sama orang yang penampilannya ketjeh. Saya nggak peduli sama fashion. Saya nggak peduli sama orang yang punya rumah mewah. Saya nggak peduli sama jabatan. Saya nggak peduli sama orang yang hobinya ngomongin orang. Saya nggak peduli sama orang yang perhiasannya segambreng. Saya nggak pedulian orangnya haha. Dasar cuek banget!! Saya cuma peduli sama orang yang sayang sama saya, uhukkk, hahaha.

Lanjut lagi ngomongin piknik! Saya udah puas piknik sendirian, masih ada satu negara yang pengen saya datengin yang berlokasi di Amerika Selatan. Saya pengen hiking, camping ke TdP, itu cita-cita saya. Sama piknik spiritual alias umrah. Ya ampun kenapa saya nggak ada keinginan besar untuk ke tanah suci sih, pelan-pelan diniatin ya hihi. Jadi saya mau piknik ke mana tahun ini?? Ke pelaminan boleh nggak?  Amin.

Kebiasaan apa-apa sendiri, mandiri, bayar sendiri dan ngangkut tentengan ransel sendiri. Pas ada yang mbayarin pengeluaran, nyopirin dan bawain ransel tanpa diminta itu rasanya luar biasa senengnya. Kok jadi cerita ini ya haha.

Kerja boleh, gila kerja boleh, tapi jangan lupa sama kesehatan diri sendiri. Sayang kan kalo udah kerja capek-capek duitnya dipake buat berobat. Mendingan diabisin aja buat piknik. Tips nggak bener. Nabung dan investasi juga penting deng. Eh piknik juga kan investasi. Investasi jangka panjang dudududu. Yang penting sandang, pangan, papan terpenuhi terlebih dahulu, baru deh boleh piknik sampe ke bulan. Piknik yuk!

 

Advertisements

15 thoughts on “Piknik, pentingkah?”

  1. Piknik saya baca buku. Klo udah baca seneng aja rasanya. Biasanya gambaran dari bacaan cukup menghibur dan bisa menimbulkan khayalan ha ha ha…. klo piknik jauh-jauh malas. Habis banyak uang. Mending ditabung saja klo punya uang lebih saya. Kecuali ada yg mau sponsirin buat piknik, mungkin saya akan mau ha ha ha…. 😀

  2. Hidup piknik!!! Hehehe.. Berasa baca pengalaman diri sendiri waktu masih zaman kuli.. Kerja melulu sampe stres, sakit, dan dirawat di RS 2x saja..hahaha.. Sekarang sih aku bisa ketawa mengenang masa lalu, dulu termehek-mehek..

  3. YAYYY bener banget ini. Aku baca ini pagi2 sebelum berangkat kerja… woalahh iya banget tulisanmu, aku yang muram hari ini bakal sibuk nggak muram lagi hihihi ingat orang rumah, kerja sebisanya saja

  4. HIDUP PIKNIK!!!
    Biarpun sesudahnya muka jadi item-item dekil kebakar sinar matahari. Biarpun sesudahnya dimarahin emak gegara cucian kotor numpuk di ransel. Dll. Dsb. Tapi aku tetap cinta piknik 😀

  5. Aku rutin baca tulisanmu itu udah lama banget (tapi diem-diem takut dikira sok akrab kalo komen ha ha) dan selalu terinspirasi. Tapi ya berhubung dulu masi sekolah, ya terinspirasi doang, ga ada modal.

    Baru belakangan ini setelah gawe, akhirnya bisa ngerasain yang kamu bilang. Walaupun masih deket-deket. ^^

    Hidup piknik!

  6. hidup piknik. Setuju soal kudu piknik untuk investasi jangka panjang. Sehat dan bahagia itu kita sendiri yang nyiptain. Kalo badan fresh after piknik insya Allah kerja lagi juga semangat dan bahagia. Salam kenal ya Bijo 🙂

  7. kalau inget kata piknik kebayangnya lesehan di park sambil masing2 bawa potluck di musim semi…pokoknya yg kebayang bawa makanan…etapi disini beda ya maknanya? hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s