Life, Love, Laugh

Menjadi Tua

 

WhatsApp Image 2017-04-25 at 4.15.48 AM
Gak punya stok foto lagi, orangnya takut kamera soalnya

Judul postingan dan isinya ini hanya untuk mengingatkan diri sendiri yaaa, biar nggak keasikan sendiri sampe tua. Okeh, jadi begini buibuk, 2 hari yang lalu saya baru aja pulang dari Bali dan hal pertama yang saya inginkan adalah pergi ke tempat pijit. Saya cuma ke Bali selama 5 hari tapi pulangnya langsung sakit. Tadinya saya mau diajak jalan-jalan ke daerah Bandung atau Subang sepulang dari Bali, tapi badan udah teriak minta diajak istirahat. Setelah sampai rumah sekitar jam 7 malam saya langsung ketiduran kaya orang pingsan dan terbangun jam 2 pagi untuk cuci muka, sikat gigi dan pipis. Waktu mau balik tidur lagi udah nggak bisa karena sakit perut banget banget banget sampe pengen nangis. Jam 11 siang baru ilang sakitnya. Dilanjut lagi nyetrika pakaian, nonton drama korea berepisode-episode, eh pusing lagi sampe sore.

Gara-garanya waktu di Bali saya kecapekan kerja kemudian dilanjut nongkrong di Legian sampe jam 3 pagi. Jam 7 pagi lanjut kerja lagi sampai saya kayak zombie. Dari situ badan udah nggak enak, sampe pulang ke rumah. Dua hari di rumah langsung pijit-pijit dan kerikan, minum jamu pegal linu juga. Tuh kan badan nggak boong haha.

Beberapa waktu lalu waktu lagi di perjalanan pulang sama kakak saya waktu di mobil dia bilang gini. “People getting old, including us. Buruan punya anak sebelum sel telurnya abis!”.  Kemudian saya langsung ngaca dan liat keriput di bawah mata saat tersenyum, “Iya yah, kita udah tua huhuhu. Kita belom ngasih cucu, piye iki mbak!”

Saya sih kalo ada yang mau ngajak saya berkeluarga nggak bakalan nolak, apalagi sama orang yang juga saya suka hehe. Saya nggak mau menjadi tua dalam kesendirian. Satu-satunya orang di dunia yang akan menjadi teman kita saat tua nanti adalah suami (kalo punya suami setia dan sayang). Cita-cita saya cuma satu, pengen punya suami setia, bertanggung jawab dan anak-anak yang sholeh dan berbakti. Itu banyak deng cita-citanya haha.

Waktu di rumah sakit 3 minggu yang lalu saat masuk ke ICU untuk nengokin bapak saya, ada seorang pasien di seberang tempat tidur bapak saya yang sedang makan sendiri. Awalnya banyak kerabat dan keluarga yang nengok dia, tapi kemudian dia lebih banyak sendiri. Saat saya mau menyuapi bapak saya, saya sedih liat mas-mas pasien di sebelah yang dulu sering saya liat di tv sedang makan sendiri. Kayaknya dia belum punya istri dah. Sini mas saya suapi makannya! Ehhh. Kemudian saya berkirim pesan sama pacar hayalan, “Mas, aku nggak mau menjadi tua dalam kesendirian” “Kamu kenapa dek, lagi sakit?”

Pekerjaan dan karir itu penting, tapi bukan segalanya. Buat apa sukses tapi hidup sendiri. Bukan berarti orang yang hidup sendiri nggak hepi ya. Saya hepi kok walau nggak sukses dan menjomblo terus, tapi ada saatnya saya mau ada orang yang menemani saya nantinya. Yang penting sih jangan lupa bersyukur karena masih diberi umur, kesehatan dan keluarga yang mendampingi kita, udah itu aja. Bilang apa adek-adek, Alhamdulillah…

Bulan lalu saya ulang tahun yang ke 32, dan saya ngerasa bersyukur karena masih ditemani oleh keluarga yang selalu setia menemani saya. Saya dibeliin kue ulang tahun sama orang rumah dan si Winny, terharu kan belum pernah tiup lilin kue ulang tahun. Ok, lanjut! Saya belum pernah hidup sendiri, maksudnya benar-benar sendiri gitu, jadi nggak tau kaya apa kesepian di rumah yang sunyi dan sepi.

Saking keasikan menikmati me time di rumah saya sampai lupa bergaul dengan orang di luar rumah, nggak berinteraksi, ikut komunitas apa kek makanya susah ketemu orang baru yang bisa dijadikan calon teman hidup potensial. Udah kecapekan kerja tiap hari, makanya nggak ada energi buat kelayapan lagi. Saya terlalu bahagia sama hidup saya sampai lupa nyari jodoh, udah nggak peduli lagi gitu. Tapi kalo inget umur baru dah panik.

Terus sekarang saya pengen apa? Saya pengen banget punya anak (tapi nggak mikir nyari bapaknya). Di usia segini dulu ibu saya udah punya anak 2 dan udah gede-gede pulak. Kalo udah punya anak sih saya udah nggak bakalan egois lagi mikirin diri sendiri, traveling, beli apa-apa buat diri sendiri. Aduh saya pengen punya anak yang sehat, lucu, dan yang banyak hahha.

img-20171001-wa00022001589268.jpg
Bijo dan Alyssa yang baru 2 minggu

Keseringan liat foto bayi di instagram saya jadi pengen punya anak. Boo, dikira gampang kali punya anak. Yang udah menikah aja masih banyak pasangan yang terus berusaha untuk punya anak, yang masih lajang ngayalnya pengen punya anak, anaknya siapa?? Saya pernah ngobrol sama teman cewek saya yang sesama lajang tentang memiliki anak. “Eh lo pengen nggak sih punya anak?”

“Ya pengenlaahhhh!”

“Yawdah, kawin gih!”

“Sama siape!!???”

“Iya yah hahahha”

Saya pernah baca kalo di Australia banyak wanita yang memutuskan untuk memiliki anak sendirian. Saking udah mapannya kali yak. Tapi kalo punya anak sendirian kasian juga sih sama anaknya. Mereka kan membutuhkan sosok ayah, hmmm.  Oh iya waktu di pesawat kemaren saya sempet nangis pas nonton film yang judulnya Gifted. Ya ampun lucuk banget yang jadi anaknya dan ngganteng banget si pemeran omnya. Ceritanya tentang rebutan hak asuh atas seorang gadis kecil berusia 6,5 tahun yang memiliki bakat khusus di bidang matematika.

Yang rebutin sih nenek dan omnya si anak itu. Si neneknya yang ambisius udah bikin anaknya, yang merupakan ibuknya si Mary bunuh diri setelah berhasil memecahkan soal matematika. Kemudian setelah mengetahui Mary jago matematika, nenek ujug-ujug pengen ngasuh si cucu, padahal waktu anaknya hamil si cucu dulu dijauhin. Kemudian mereka rebutan hak asuh Mary di pengadilan. Terus saya ngayal kalo saya punya keluarga kecil, ih manis banget ngayalnya.

Di pesawat waktu ke Bali saya liat banyak anak kecil seliweran, ihh gemesin. Mulai dari yang masih piyik yang masih digendong ibuknya, sampe yang udah gedean tapi masih lucu. Anak cewek kalo udah remaja mulai ngeselin kan. Kayak saya nggak pernah remaja aja hehe. Dan ini anak-anak yang saya liatin itu semuanya bule, lha kok saya jadi pengen punya anak bule, gimana ceritanya!? 

Terus kakak saya masih aja sering nanyain apakah saya masih kontakan sama pacar hayalan. Saya jawabnya masih, pada saat saya ngobrol sama kakak saya, saya juga ngobrol sama dia. Dia sih cuma bilang gini doang, awas lho nanti nikahnya hayalan doang. Haduh jangan dong.

Kalo udah hopeless banget nggak nemu jodoh sampe umur mateng banget saya mungkin akan mengambil langkah seperti ibu-ibu di Australia itu kali. Peduli amat sama nyinyiran tetangga hihi. Mudah-mudahan sih nggak perlu sampe begini ya. Kemudian ada yang tereak, “Kamu masih muda, Bijoooooo, sabar!!”

Saya ngerasa masih muda terus kok. Masih ada yang lebih tua dari saya. Tapi saya nggak mau terlalu nyantai, tanpa sadar usia saya udah 55 tahun dan udah monopause. Telat dong buat punya anak dan ngelahirin sendiri 😱

Kemudian Mas Jono pernah bilang gini, “Gue pengen punya anak dan berkeluarga!”

“Sama siapa?”

“Lo lah, duh” 

“Oh, kirain sama siapa gitu” 😂😘

Ehh yang ini bukan hayalan, dia beneran pernah  bilang gitu, doain ya biar kesampean. Aduh si pacar hayalan ini husbandable banget! Lol. Lah ini postingan salah judulnya harusnya menjadi ibu, bukan menjadi tua haha

Advertisements

25 thoughts on “Menjadi Tua”

  1. Saya juga lebih suka sendirian. Tapi emang ada saat dimana merasa kesepian. Klo soal nikah sihsaya masih belum pingin. Nggak tahu kenapa pokokknya nggak mau nikah dulu. Lagian masih 28 saya dan cowok. Jadi agak berasa bebas aja. 😀

  2. Amiiiin didoakan Mbak 🙂
    Btw menurutku, kalau punya anak sendiri lewat cara adopsi, tanpa bapak juga lebih baik kan dibanding si anak di panti asuhan (notabene tanpa figur ibu dan ayah, dua duanya), yang penting dirawat dengan kasih sayang 🙂

  3. Follow blog bijo belum lama c, tapi gw suka gaya tulisannya Mba. Gw kira lo ga ketakutan tentang tua loh jo, ternyata semua wanita tidak terkecuali gw sama takut tua sendirian dan pgn bgt punya bayi. Dan gw sempet berfikir kayak lw jo, tpii gw terinpirasi dr filmnya Jlo yang BAckup plan,,hahaha,,tpi disini bukanlah di luar negeri. Tapi gw suka cara hidup lw yang enjoy, walau mgkin kepikiran jg, Smogajd bnran ya mba sama pacar hayalan mnjdi husband bnran.

    1. Amin. Enjoy tapi tetep usaha juga ya. Menjadi tua itu pasti, tapi kalo boleh milih pengennya tetep keliatan muda terus. Berdoa aja supaya kita yang masih sendiri ketemu jodoh yang baek, amin 🙂

  4. Halo, salam kenal. Aku followers baru blog ini. Selamat ulang tahun ya, semoga doanya diijabah Gusti Allah swt. Aamiin. Bulan depan insha Allah kalau masih ada umur, akupun genap 32 tahun. Beberapa temanku juga masih ada yang jomblo. Bagusnya mereka sama sepertimu : sadar umur. Jadi memang berusaha tetap sadar walaupun sibuk kerja, sibuk travelling, dll. Memang harus begitu, agar punya alarm diri, masih ada satu Ibadah nih yang belum ditunaikan. Semoga pacar hayalan diberi hidayah dan kemudahan untuk melangkah ke jenjang berikutnya denganmu. Aamiin.

  5. Getting old, seperti diutarakan kpd teman padaku, sendiri tidak akan membunuhmu tp kesepian yang melakukannya. Ktk mencoba utk berhubungan serius ah katanya berteman saja seminggu yang lalu dan dia putuskan hapus no WA, unfol IG dlsb. Sedih sekali ahahah –> tertawakan diri sendiri yg kurang mujur

    1. Jangan sampe kesepian membunuhmu, ayoooo cari teman supaya rame! Dia menghapus nomor whatsapp dan socmed lainnya!? Lupakan saja, masih banyak ‘teman’ yang lain yang lebih baik

  6. Selamat ulang tahun Kak Bijo, semoga segala do’a yang terbaik dikabulin sama Alloh, aamiiin
    Aku pengen nangis ih bacanya, huhuhu. Sendiri emang bukan berarti kesepian, cuma kadang ada hal2 yang lebih nyaman diceritain ke seseorang yang deket sama kita, selain keluarga. Dan itulah salah satu pertan ‘dia’. Kak Bijo, andai kakak-kakak-an aku yang usianya 30-an lebih bisa berpikir kayak kamu 😥

    1. Amin, makasih Dini.. Sini-sini, jangan nangis dong. Sendiri itu menyenangkan, tapi lebih seru lagi kalo ada temannya.

      Kakak-kakak-an kamu ada berapa? Diingetin aja gitu supaya bisa berpikir lebih bijak *bijo sok bijak hihi

  7. Insha allah habis posting ini ketemu jodohnya cepet, jangan lupa banyak doa. Bawang ijo kan tetep ijo hehe, bener yang penting tetep semangat!

  8. Aminnn semogaa kak bijo disegerakan nikah sama mas Jono nya terusss punya baby lucu nan gemesin.

    Aku senasib sama kak bijo… hiks mo nemu sahabat hati tapi nggak punya pacar hayalan *numpang curcol kak :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s