Iseng Doang

Kuliah lagi atau…

Ada yang lagi bingung nih. Saya lagi bingung kepengen lanjutin kuliah atau enggak. Gara-garanya saya mau tes IELTS 2 minggu lagi. Teman saya nanyain tujuan saya ikut IELTS buat apa? Saya cuma iseng doang ikutan IELTS. Ya kali isengnya belajar engerish, kerajinan banget. ini kali ketiga saya tes IELTS.Β 

Pertama kali tes IELTS tujuannya buat les di Australia. Tes yang kedua dilaksanakan di AustraKemudian saya udah nggak ambisius pengen ini pengen itu lagi. Udah lulus kuliah D3 dan S1 di STMIK aja saya udah bersyukur. Itu juga pake acara nangis mulu tiap malem karena kecapekan kerja dan kuliah. Sebenarnya cita-cita saya cuma satu, pengen kawin dan bereproduksi demi keberlangsungan spesies umat manusia doang.

Salah satu jalan untuk mendapatkan beasiswa dalam atau luar negeri adalah dengan memiliki sertifikat bahasa inggris, salah satunya IELTS. Tahun lalu saya iseng-iseng ngajak teman kantor ke hrd untuk mendengarkan presentasi dari perwakilan negara tetangga tentang penawaran beasiswa. Saya cuma iseng doang dateng ke sana, gak ada niatan apply beasiswa, sedangkan teman saya niat ngelamar dan katanya sih lulus, entah udah berangkat atau belum.

Terus semalam saya iseng-iseng ngecek tawaran beasiswa luar negeri di internet. Saya tertarik dengan beasiswa S2 dan kursus di Amerika. Tapi setelah kuliah atau kursus di sana saya harus kembali ke Indonesia dan tetap bekerja di sini minimal selama 5 tahun. Yah kalo misalnya saya berjodoh sama babang Amerika dan nggak mau pulang ke Indonesia gimana dong. Pede banget kaya bisa tembus beasiswa dan ada yang mau sama saya bhahaha.

Selain Amerika, saya nggak tertarik negara lain. Aduh magnetnya cuma gara-gara abang bule, nggak bener ini niatnya. Ngayal mulu bhahahaha. Realistis aja deh, kalo mau kuliah S2 beneran udah aja ngedaftar di universitas di Indonesia, eh di Jakarta. Saya kan nggak bisa kuliah di Jogja tiap hari, sedangkan kerjanya di Jakarta.

Cita-cita saya kepengen kuliah di universitas kaya di UI atau UGM. Entah kenapa saya cuma naksir 2 universitas itu. Apa pula istimewanya saya nggak tau. Yang penting mah kuliah dan belajar, udah gak usah macem-macem dah haha

Jaman dulu saya hampir kuliah di UI tapi nggak jadi karena saya nggak mau nyusahin orang tua dengan biaya kuliah dan kost. Sekarang, setelah udah punya pekerjaan dan gaji sendiri saya udah berani ngayal lagi. Daripada energinya abis buat stalkingin socmed orang, kemudian ngegalaw gak jelas. Lebih baik energinya dipake buat kuliah lagi, ketemu orang baru, teman baru, lingkungan baru, dan aktifitas baru.

Saya tertarik dengan program pasca sarjana jurusan linguistik UI, tapi sayang nggak ada kelas khusus. Saya nggak mungkin bisa ambil kelas reguler sambil bekerja full time. Saya minat di bidang bahasa, entah bahasa inggris, bahasa kalbu atau bahasa anak alay. Peminatan jurusan lain yang sempat saya gugling adalah program MBA, married by accident. Bukan deng, MBA yang ada bisnis-bisnisnya gitu. Saya demen sama dunia bisnis walaupun nggak kerja di corporate. Tapi sayang, biaya kuliah di UI selangiiit. Masih ada MBA UGM di kampus Jakarta, tapi tetep mahal juga biayanya. Kelas eksekutif persemester 20an juta, buset dah!

Saya tertarik sama MBA UGM Jakarta, kampusnya deket dari kantor, naik ojek sebentar sampe. Bisa dicicil nggak ya biaya semesterannya. Bayarin dong hehe. Mungkin saya akan berubah pikiran atau akan melanjutkan pendidikan, entahlah belum diputuskan. Mau kuliah lagi atau jalan-jalan lagi, liat aja nanti hehe.

Yang jadi pertanyaan saya adalah, apakah ada teman-teman blogger yang bekerja di luar negeri dengan menggunakan ijazah dari universitas di Indonesia? Ijasah universitas di Indonesia diakui kan? Saya cuma nanya doang kok, nggak bermaksud untuk mencari pekerjaan di luar negeri. I love my job.Β  Kuliah nggak rugi kan.

Dan kalian para cowok, menurut kalian cewek yang punya pekerjaan dan pendidikan itu seperti apa di mata kalian? Maukah kalian memiliki pasangan cerdas, tapi nggak ambisius, tetep family woman gitcuh. Mau tau dari sudut pandang cowok, apakah merasa terintimidasi atau tersaingi apabila memiliki pasangan yang pinter. Jadi kepo dah πŸ˜‚

Update : Berhubung keterbatasan biaya dan waktu, belom jadi kuliah ah. Ntar aja nyari beasiswa (kalo masih mood), atau minta dikawinin ajaΒ πŸ˜…

Advertisements

27 thoughts on “Kuliah lagi atau…”

  1. Wah, coba dulu beneran jadi kuliah di UI, satu almamater deh kita.

    Tapi bener, adikku lagi ambil S2 di UI, aku pelototin kalo kuliahnya gak bener. Gila aja, bokap yang biayain tuh. Alhamdulillah ini masuk thesis. Mudah-mudahan (wajib sebenernya) tahun depan lulus, biar gak nambah semester. Jadi gak bayar semester lagi gitu.

    Cita-citamu sungguh mulia, semoga disegerakan dan dimudahkan jalannya. Aamiin.

  2. Klo saya sih nggak punya pendapat tentang menikah dengan perempuan dengan gelar tinggi. Karena mustahil saya dapat jodoh yang seperti itu. Lagian nanti bisa sering bertengkar klo pendidikan istri lebih tinggi dibanding suami, meskipun jelas2 si istri tidak mengejar karier. πŸ˜€

  3. Well, saya memposisikan diiri sebagai seorang laki-laki *echm*
    .
    .
    Ga masalah sih kalau pendidikannya tinggi. Yang penting keluarga tetap nomor 1. Saya bangga kok punya istri yang sekolahnya tinggi. APalagi kalau sholehah pula. Karena saya memang mau dan suka kalau anak2 saya kelak seperti ibu mereka.

    itu menurut saya loooh ya πŸ˜€

    1. Saya juga bangga punya teman seperti saudari Raya πŸ˜‰

      Ibu2 pendidikan tinggi itu gak rugi kok, kan ilmunya bisa diterapkan di rumah untuk mendidik anak-anaknya supaya jadi anak berbakti, pinter, soleh

  4. Kalo aku mah abis lulus D3 eh dapet kerja. Terus jadi males kalo mau ngelanjutin lagi. Sempet dapet tawaran kuliah S1 dengan perjanjian tertentu, tapi sayang harus ambil jurusan lain dan ngulang lagi 4 tahun. Akhirnya aku nggak mau deh kak, takut πŸ˜€

  5. Bijooo, minta Abang datang dan melamarrrr ajah, teruss boyongan ke Amerika deh nikmatin honeymoon duluuu baruu deh pikirin mau ngapain setelahnya hahahahhaa sotoyyy bangetttt gueee…….Ampuuun Bijooooo *peace*

  6. aku sih seneng kalau punya istri cerdas atau pendidikan lebih tinggi. mungkin malah jadi penyemangat untuk lanjut kuliah sehingga tingkat pendidikan seimbang. kalau istri atau pasangan kerja juga no problem tinggal masalah pengaturan syarat dan ketentuan yang perlu diatur. btw tahun depan aku juga pengin lanjut S2, hahahaha sekarang lagi nabung dan cari sponsor

  7. Tadi pagi bangun tidur udah langsung baca ini di email, terus lupa mau komen, hahaha.. aku sebenernya lagi bingung juga pengen banget S2 tapi kalo ngga sambil kerja ga bisa bayar, kalo sambil kerja takut ga kelar-kelar hahaha #hidup. Nampaknya kita harus saling berpegang tangan yang erat, biar menguatkan diri masing-masing supaya kuliah lagi (beneran) hahahahaha

    1. Gimana kalo gak usah kerja dan gak lanjut kuliah juga? Capek tau haha. Aku ngelembur sampe malem sehari aja udah tepar, apalagi kerja sambil kuliah kaya dulu lagi. Badan rontog! Enak mah nyari beasiswa, jadi gak sambil kerja πŸ˜„

  8. Bijo aku aku lulusan ekstensi Farmasi UI, tp cuma seminggu pernah kerja di apotek di Jakarta, setelahnya kerja jadi call center sampai aku ke Jerman. Ijasahku berhasil dan bisa disetarakan di Jerman, atau klo mau kerja di bidang farmasi bisa juga, tertera di surat/berkas. Tapi 6 thn aku tinggal di Jerman sini belum pernah kerja dibidang tsb, krn aku mikirnya pengen punya anak dulu menginggat umurku ga muda lagi. Klo nunda hamil aku takut mati pas usia makin tua hamil yaa haha. klo anak2 sdh sekolah baru aku niat kerja. Ya entahlah apa ijasahnya bakalan sia-sia atau tidak, atau aku malah kepengen jadi tukang bunga aja πŸ˜† ..

    1. Tapi sampean kan kuliah di UI mbak, UI gitu lho. Kampus S1ku yanp orang Jakarta aja gak pada kenal apalagi orang dari luar negeri

      Jadi ibu aja mbak, bisa meluangkan waktu buat anak-anak. Ntar pas udah gedean bisa jadi tukang bunga βš˜πŸŒΈπŸŒΌπŸ’ 😊

  9. Seperti yg ku info, katanya di NZ, cuma ngakui 3 ijasah universitas dari Indonesia, kalau mau kerja. ( setelah aku pikir2, busyet deh yaaa 3 uni dr satu Indonesia, horror, kecuali mungkin yang memang skillnya bener2 diperlukan itu lain cerita kali ). Tapi yah gak dikasih tahu, drmana aja.. Yang pasti dr tempat aku kuliah dulu, gak diakui. Aku dulu kuliah di STIE IBII, di yos sudarso situ. Kecuali kalau mau kuliah S2 yah pasti diterima aja semua universitas, cuma mungkin yah itu si IELTSnya kudu oke.. Atau yah silahkan cari info ke kampusnya ya.. Huhuhu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s