Traveling

Cerita Liburan Akhir Tahun 2017

20171223_143359275551201.jpg
monas

Pagi ini saya kebangun jam 2 pagi karena malam sebelumnya saya tidur dari jam 5 sore. Terus dari jam 2 pagi sampe jam 9 malem ini saya belum tidur lagi. Selamat datang jetlag. Ini adalah hari ke-3 saya merasakan jetlag setelah pulang dari Amerika.

Jadi ngapain aja saya selama akhir tahun 2017 dan awal tahun 2018? Jawabannya adalah.. nggak ngapa-ngapain. Saya sengaja ngebatalin trip ke Rusia di bulan September 2017 supaya bisa liburan lebih panjang di akhir tahun 2017. Dengan adanya tanggal merah di hari natal, cuti bersama natal, dan tahun baru saya dapet liburan lumayan banyak. Saya menghabiskan waktu di US selama 18 hari wohooo!

Jadi kemarin itu adalah pengalaman pertama saya liburan ke negara 4 musim di musim dingin. Sebelumnya saya mengunjungi Amerika di musim gugur tahun lalu, musim panas tahun ini, dan musim dingin tahun ini. Dan kenapa saya milih berangkat pas bulan Desember-Januari disaat cuaca sedang dingin-dinginnya? Karena banyak tanggal merahnya, jadi kan puas pacaranannya, ehh! Nggak deng, karena saya penasaran mau ngerasain musim dingin di Amerika seperti yang saya lihat di film Home Alone, While You Were Sleeping dan film barat lainnya. Saljuuuuuuu!!

Saya memilih rute perjalanan Jakarta – Kuala Lumpur – Doha – Washington DC, New York – Doha – Jakarta. Perjalanan berangkat sama melelahkannya dengan perjalanan pulang. Perjalanan dari Doha sampai Washington DC makan waktu hampir 15 jam (kalo nggak salah). Belum lagi perjalanan dari Jakarta ke Kuala Lumpur dank ke Doha. Lama banget duduk di pesawat.

Kali ini saya lebih santai berangkat ke Amerika karena ini bukan kali pertama. Seperti biasa saya bawa makanan banyaaaak bener di koper. Seperti biasa, saya bawa rendang, indomie, sambal bawang bu rudy dan masih banyak lagi. Saya bawa koper ukuran medium yang ¾ isinya makanan. Bajunya malah cuma sedikit. Jaket pun cuma bawa jaket tipis pendek doang, ultra light down jacket.

Saya nggak mules karena deg-degan lagi waktu sampai di Dulles International Airport. Bukan mules karena mau ketemu orang, tapi mules karena ngejagain koper saya yang isinya makanan segambreng haha. Waktu mau keluar saya ambil jarak agak jauh dengan seorang petugas berseragam yang sedang bertugas bersama dengan anjingnya membaui setiap koper penumpang pesawat. Saya ambil jarak yang agak jauh, jadi nggak dibaui hehe.

Setelah keluar ke terminal kedatangan saya merasa legaaaa. Harta karunku selamat, horeeee! Kemudian saat sedang berjalan keluar terminal kedatangan Dulles International Airport, tiba-tiba saya didatangi mas-mas bermata coklat, dengan berewok tipis yang tersenyum kepada saya. Saya  pun ikutan tersenyum tersenyum menyambut kedatangannya. Siapa tau dia emang beneran menghampiri saya. Tapi ternyata.. emang bener sih nyamperin saya hehe. Nggak ada adegan saya berlarian menghampirinya dan langsung loncat ke pelukannya seperti yang ada di film-film, nggak ada! Boro-boro lari-larian dan lelumpatan, jalan aja kaki saya digeret. Capek tau abis perjalanan jauh selama 2 hari.

Idiiiih, cewek kok nyamperin cowok!!!
Kalo ada yang tau tujuan saya ke US buat nyamperin cowok pasti pada komentar gini. “Idiiih cewek kok nyamperin cowok!! Ntar hamil lho!” Mau dong dihamilin, sel telur sudah berteriak minta dibuahi nih, tapi ntar kalo udah nikah huahahaha. Temen-temen saya pada kuatir kalo saya mau ke US nyamperin cowok. Pesan mereka adalah, “Jaga diri. Awas hamil loh!” Belum lagi kakak saya yang juga stress liat kelakuan adeknya yang nekat dan nggak betah diem di rumah, maunya kelayapan mulu. Kakak saya ngomporin ibu saya dong. “Bu, si Bijo mau nyamperin pacarnya, ntar hamil lho bu!” Kamvreeeet, emangnya pacaran sama bule sama dengan free s3x dan hamil!!? *Jedugin jidat ke pundak abang yang kekar!

Ok, abaikan perihal hamil menghamili. Mari kita lanjutkan ceritanya. Sebelum sampai di DC saya udah bilang kalo saya mau kelayapan di DC. Saya pengen liat gedung putih, monasnya Amerika dan kawan-kawannya. Saya kan belum tentu bisa ke sini lagi. Iya kalo lanjut sama si abang, kalo kagak? Mendingan saya main ke West Coast daripada East Coast. Menurut saya tidak ada yang menarik dari Amerika bagian timur. Satu-satunya magnet yang menarik saya untuk datang ke sini sampai 2 kali adalah karena si mas bermata coklat itu, ehemmm. Cewek nyamperin cowok??? Emang gue pikirin bhahaha.

Awalnya dia nggak mau mampir ke DC setelah ngejemput saya dengan alasan muahal! Saya sih cuek aja, diem-diem saya udah booking penginapan buat saya sendiri. Sebelum berangkat saya bilang lagi kalo saya mau ke DC dan minta ditemenin, lha hari libur juga kan. Libur natal. Akhirnya dia menyetujuinya.

Waktu kelayapan ke DC saya selalu menggigil kedinginan. Saya nggak tau kalo musim dingin itu dingin banget. Sehari setelah hari natal, disaat toko-toko sudah kembali beroperasi, saya diajak belanja coat di toko di dekat rumahnya, bukan di DC. Mungkin dia nggak tega liat saya kedinginan mulu kali. Saya sih seneng aja waktu disuruh milih jaket. Tapi nggak bebas belanja kalo ada yang nungguin. Saya kan nggak bisa keliling seharian dan milih-milih sesuka hati.

Saya udah berkali-kali ngambil jaket lucu selalu ditolaknya karena nggak memenuhi standar kehangatan untuk si gadis dari negara tropis. Akhirnya dipilihlah jaket Columbia yang nantinya bisa saya pakai buat backpacking ke Patagonia (kan ngayal dulu). Yoweslah, dibeliin nggak boleh nolak hihi. Seminggu kemudian kami sempat mampir ke mall, saya mau beli coat pake duit sendiri tapi nggak enak sama dia. “Kamu kan udah punya jaket, emang masih butuh?”  Akhirnya saya beli coat di Jakarta pas udah pulang dong, wekss. Aku pengen coat bang, dari dulu pengen beli nggak kesampean. Siapa tau saya mau liburan musim dingin ke Afrika haha.

Beli coat pas udah pulang ke Jakarta

Kemudiaaaaan.. mau cerita apa lagi ya. Di US saya nggak banyak jalan-jalan karena nggak tahan dingin. Sebelum pulang saya disuruh bikin itinerary dan milih mau ke mana pas wiken. Niagara, Boston, North Carolina, Pittsburg atau ke mana kek. Setiap hari ditanya udah gugling belom??? Saya jawabnya belom, nggak sempet alias males. Dingin bang. Akhirnya kami mutusin nggak jadi pergi karena faktor cuaca, eh males deng haha. Saya lebih senang diam di dalam ruangan sambil selimutan, makan es krim, minum air hangat dan nonton Black Mirror di Netflix. Ngapain jauh-jauh ke Amerika kalo cuma leyeh-leyeh doang. Kata siapa, bukan leyeh-leyeh, tapi pacaran!! Sama pacar hayalan haha.

Udahan segini dulu ceritanya, kapan-kapan dilanjut lagi. Tahun 2017 buat saya tahun yang menyenangkan, menyedihkan, dan melelahkan. Saya menunggu lama sekali supaya bisa liburan di penghujung tahun ini. Saya butuh refreshing dan melupakan penat sejenak. Kerja melulu stress shay.

Advertisements

27 thoughts on “Cerita Liburan Akhir Tahun 2017”

  1. Kayaknya aku lebih dulu tau dari Instastory kak bijo, soalnya udah lama nggak buka blog. Santai kak, kalo aku lagi berantem sama Kang Garem (karena aku yang salah) juga aku duluan kok yang nyamperin dia (nyamperin cowok maksudnya), bhahaha

  2. kok kepikiran bagaimana kalau dibikin buku saja, perjalanan cintanya bijo ini hahaha, abisnya dari ig story, twitter dan blog, aku secara tidak langsung ikutan mengiringi *cielah perjalan tadi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s