My Story

Tabungan Pensiun

20160918_091349.jpg
Uang jajan

Ya ampun udah ngomongin pensiun ajaaaa, oh em ji! Gak berasa ih umur semakin tua, kesempatan hidup di dunia tinggal sebentar lagi.. Terus merinding kalo ngomongin umur. kalo insyaallah diberi umur panjang, apa yang akan kamu lakukan di saat usia kamu sudah senja? Jangan bilang meratapi nasib dan menyesali apa yang belum pernah kamu lakukan saat usiamu masih belia.

Kalo ditanya kapan saat terbaik untuk traveling adalah saat masih muda, ketika energi masih melimpah, waktu luang masih banyak, yah walaupun kondisi keuangan memprihatinkan. Di mana ada kemauan di situ ada jalan. Selalu ada jalan menuju Roma, Paris, Beijing, Bishkek, Tehran, Kiev, Cape Town, Philadelphia, Tokyo, Auckland, Waikiki, sebutin aja semuanya hhaha. Apa itu jalannya??? Yak betul, UANG!!

Bener deh, kalo mau jalan-jalan itu butuh uang. Jangankan jalan-jalan ke Bali, jalan-jalan ke pasar malam aja butuh uang. Buat apa? Buat jajan bakso, cireng, cilok, bajigur, dvd korea, dan lain-lain. Saya selalu kelayapan dengan modal pas-pasan bahkan nyaris kurang, SELALU! ALWAYS!! Kalo nungguin duitnyaa ada banyak yang ada nggak bakalan pernah bisa jalan-jalan. Waktu ke Alaska aja saya masih nyicil ngumpulin duitnya 4 bulan sebelum berangkat sampe 2 bulan setelah pulang. Karena budgetnya yang amit-amit gede bener. Waktu ke Amerika kemaren, saya cuma modal tiket pesawat doang, karena tabungan udah abis buat bayar utang koperasi buat dp kpr. The show must goes on.

Saya traveling sejak tahun 2012, berawal dari Korea, Australia, New Zealand, Iran, beberapa negara Asia Tenggara, Amerika, Eropa, Kanada. Dari negara itu ada yang pernah saya datangi sampe 2 kali, paling banyak sampe 4 kali. Terus sekarang kalo dipikir-pikir, kalo duitnya dikumpulin pasti udah bisa kebikin 1 rumah sangat sederhana. Kemudian, apakah saya menyesal menghabiskan uang gaji saya hanya untuk traveling? Jawabannya adalah enggak! I’m glad i did it! Paling kalo keabisan duit nangis dan kerja lagi yang rajin.

Semakin bertambahnya umur, saya udah nggak bisa kaya dulu lagi yang sering impulsif kelayapan jauh-jauh nggak karuan. Semakin tua semakin banyak kebutuhan. Tagihan bulanan semakin banyak, pengeluaran semakin banyak, ngayal kepengen kelayapan nggak pernah ilang dari kepala, tapi sayangnya pendapatan nggak bertambah. Sebagai seorang single fighter, udah saatnya saya merencanakan keuangan untuk masa mendatang. Investasi! Nabung! Sedekah! (yang terakhir ini mengingatkan diri sendiri, karena tabungan di akhirat salah satunya adalah sedekah).

Beberapa kali menemani orang tua bolak-balik ke rumah sakit membuat saya berpikir, apakah saat sudah tua saya akan mengalami apa yang dialami orang tua saya. Saya kepengen ketika sudah tua nggak membebani anak-anak saya nantinya. Nggak kok, orang tua saya nggak membebani saya, yang ada saya yang membebani mereka. Makanya beberapa hari yang lalu saya nggak bisa tidur, dan ujug-ujug lari ke bank untuk buka tabungan pensiun atau Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK).

Saya 3 kali ke bank di dekat kantor dan gagal buka rekening karena beberapa hal. Akhirnya seminggu kemudian saya memutuskan untuk ijin kerja satu hari untuk ngurus pembukaan rekening DPLK, dan sukses. Tapiiii saya nggak ngerti gimana cara setornya. Saya buka rekening DPLK di BRI.

Katanya masih ada instrumen investasi lain selain DPLK untuk membiayai hidup di masa pensiun kita. Reksa dana, katanya.. Kata siapa? Kata Dilan! Wahahaha DILANda panik sama duit. Saya buka reksadana sejak pulang dari US pas musim panas dulu, tapi ya gitu, duitnya diambil mulu. Gak ada tabungan dah. Saya buka reksadananya Commonwealth, yang transaksinya bisa dilakukan secara online.

Kenapa buka DPLK? Siapa tau saya pengen pensiun dini dan keliling dunia, siapa tau. Sebenarnya saya udah ada tabungan pensiun dari kantor sih, cuma kok ya nggak tenang aja kalo seandainya saya berjodoh sama orang yang tinggalnya di luar negeri, menetap di sana, danΒ  berhenti kerja jadi di kantor yang sekarang. Yeeee kepedean!! Siapa tahu kan. Tapi.. saya cinta sama pekerjaan saya, mungkin saya akan memilih pekerjaan saya. Tapi saya juga cinta dia, mungkin saya akan memilih dia. Daripada nggak dua-duanya, ya kan. Ihh jodoh mah urusan Tuhan, saya mah pasrah aja dah, nggak usah maksa. Astaghfirullah…

Idiiiih udah ngomongin pensiun aja! Baiklah, nikmati hidupmu di masa sekarang, tapi jangan sampe kesusahan di masa tua. Nikmati hidupmu di dunia, tapi jangan lupa kehidupan setelahnya. Perbanyak ibadah, amal dan sedekah, itu tabungan sesungguhnya. Bismillah…

Advertisements

10 thoughts on “Tabungan Pensiun”

  1. Nah aku juga terhantui masalah pensiun beberapa bulan yang lalu.

    Ceritanya abis putus sama si mantan, ada kiai yang ngasuh pesantren dia itu bilang kalo sifat saya nggak bagus dan bakal susah dapet jodoh (amit amit).

    Tapi ya darisitu saya mikir. “Waduh! Kalau bener yang dibilang. Kalau bener saya ini terlalu keras kepala buat punya pasangan, bagaimana saya nanti tua? Siapa yang bakal urus? Suami, anak, cucu, nggak ada, begimana?”

    Lalu saya mulai membaca cara bagaimana para wanita single di dunia barat bertahan di hari tua mereka.

    Kebanyakan kan asuransi hari tua gitu.

    Pas mau bikin asuransi, eh, ada temen yang kerabat nya malah dapet ga seberapa doang dari asuransi. Galau lagi.

    Lalu ajaib entah begimana cerita, eh ada nemu kertas iklandari pegadaian di kantong tas.

    Cicilan dan tabungan emas di pegadaian.

    Tanpa pikir panjang, langsung cuz ke pegadaian, bicara ama yang jaga, saya akhirnya putuskan cicil emas.

    Jadi itu 5 gram per 3 bulan (setelah lunas langsung masuk bank emas), bayar nya sejutaan per bulan.

    Saya gatau gimana kedepan nya, ini baru di bulan ke 6, tapi semoga bisa istiqamah lah.πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  2. salut deh bijo.. aku dulu awalnya ngeman2 duit tabungan mau beli rumah, malah mamiku yg saranin duit itu buat keliling eropa aja, pake youth pass bus 150e 3 bulan tuh jaman itu.. setelahnya eh langsung sakaw travelling deh.. skrg masih baca2 ttg reksadana dan tabungan emas buat pensiun..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s