My Story

Sendal Jepit dan Emas

Jam istirahat tadi siang, saya ngeracunin teman-teman (3 orang sama saya) buat main ke Koperasi Bank Indonesia. Ngapain? Godain mas-mas pegawai BI yang pada pulang sholat jumat. Nggak deng, kami cuma mau liat-liat pameran di sana.

Untungnya ini hari jumat, kami gak perlu pake seragam ke kantor. Jadi kan pas kalo mau ke BI, sama-sama pake batik kaya pegawai kantoran di sana. Tapi waktu berangkat, saya ngelongok ke arah bagian bawah kami. Yah kami berdua pakenya sendal jepit warna hitam & pink, kompak, sedangkan teman yang satu pake sepatu. Dari atas penampilan udah mendingan, pas liat ke bawah berasa gembel banget.

Kami naik taksi online ke BI. Karena bukan pegawai sana dan belum pernah ke sana, maka kami kebingungan mau turun di mana. Bukannya masuk ke gerbang gedung koperasi, kami malah turun di pinggir jalan. Dari kejauhan saya liat pak satpam ngasih kode manggil kami. Eh setelah kami keluar dari mobil, pak satpamnya nyamperin kami keluar dan bilang gini, “Yah mbak, kenapa keluar dari mobil?”

Ternyata kami gak bisa langsung masuk lewat situ kalo gak naik mobil. Karena kami pejalan kaki, maka kami harus lewat gerbang utama yang letaknya agak jauhan. Saya langsung lemes, yah kan, gara-gara pake sendal jepit dan gak punya mobil gak bisa masup. Sambil jalan menuju gerbang, kami cekikikan mentertawakan kebodohan kami. Tuh makanya jangan pake sendal jepit, wakakak.

Waktu sampai pos pemeriksaan pejalan kaki di pintu gerbang, kami masih kaya orang bingung. “Kenapa mbak, kaya orang bingung gitu?” tanya pak satpam. “Iya mas, abis gak boleh masup lewat sana sih.” Mungkin untuk keamanan, makanya kudu masup satu pintu.

Kami berasa mau piknik ke sana. Tangan ini udah gatel pengen poto-poto di taman, noraknya keluar. Waktu jalan ke koperasi kami papasan dengan pegawai di sana. Saya perhatiin gak ada yang pakai sendal jepit haha. Eh ada deng, mas-mas yang baru pulang sholat jumat. Kami bertanya ke mana arah ke koperasi BI dan… akhirnya kami sampai juga, uwow!

Tujuan kami ke sana adalah untuk ke booth antam. Ceritanya kami mau belajar investasi. Berhubung koleksi mas-mas sangatlah sulit, maka kami memutuskan untuk belajar koleksi emas. Gaya banget beli emas bhahaha.

Minggu yang lalu saya browsing tentang emas batangan. Saya jadi tertarik buat nabung emas. Saya udah cukup investasi jangka panjangnya (liburan), gak punya duit lagi buat halan-halan hihi. Pas tau lagi ada booth antam di pameran yang jual emas harga pabrik, saya langsung ke sana karena penasaran. Saya gak ngerti soal emas-emasan karena gak pernah beli emas perhiasan atau logam mulia. Tiket pesawat jauh lebih menarik minat saya, ups!

Ucluk-ucluk kami nyamperin booth antam. Setelah liat harga dan ngitungin recehan di dompet kami memantapkan hati buat beli emas. Pengennya sih saya dibeliin emas kawin, tapi belum ada yang ngebeliin. Yawdah saya beli emas batangan sendiri aja buat diliatin. Pengennya saya beli emas yang 1 ton, tapi apa daya duitnya cuma cukup buat beli emas yang kecil.

Kenapa pula belinya di pameran? Karena di sana jual emas harga pabrik, lumayan kan. Tapi sama aja sih harganya kaya di butik antam, kalo ditambah sama ongkos taksi online dan jajan kami hehe. Kami masing-masing beli emas batangan 5 gram. Kalo menunjukan NPWP dapet diskon 0 koma sekian persen, lumayan. Oh iya kalo beli emas antam kudu nunjukin ktp dan npwp, gak tau buat apa.

Beli emas buat apa? Buat bangung rumah, buat biaya kuliah anak, buat modal keliling dunia. Ya kali emasnya segudang kaya paman Gober haha. Ini aja belinya udah engap-engapan.

Jadi inilah pengalaman pertama saya beli emas di antam. Apakah kamu punya pengalaman beli emas batangan, di antam, pegadaian, bukalapak atau toko online, cerita yuk dimarih.

Advertisements

7 thoughts on “Sendal Jepit dan Emas”

  1. BI, sewaktu ngantor di Kebon Sirih area BI setiap hari aku lewati..coz klo pulang ngantor seringnya jalan kaki dri Kebon Sirih ke Stasiun Tanah Abang, tapi belum pernah sama sekali masuk..😂😂

  2. Fyi, setiap Jumat di Kantor Pegadaian yang di Kramat juga selalu ada lelang emas. Baik berbentuk perhiasan atau LM. Emas yang dilelang adalah yang gak ditebus *CMIIW. Untuk harga mengikuti harga emas di hari saat beli. LM nya juga antam. Oh ya, gak cuma emas tapi juga ada berlian. Mungkin bisa jadi alternatif pilihan shopping emas berlian.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s