My Story

Maid in Manhattan

Times Square

Beberapa hari lalu saya nonton filmnya J-Lo yang judulnya Maid in Manhattan. Saya udah pernah nonton sih jaman dulu. Sepulang kerja lembur tumben-tumbenan saya ceklak-ceklek remote tv dan keasikan nonton film ini. Kemudian imajinasi saya pun berlari sampai ke Manhattan.

Sebentar, saya udah pernah ke Manhattan belum yak? Gak ngerti daerah sana. Kalo ke New York City sih pernah 2 kali, tapi itu pun cuma numpang lewat doang. Eh 3 kali deng! Yang pertama ketika saya baru pulang dari Kanada tepatnya setelah melakukan road trip dari New Bruswick ke Montreal, kemudian naik bus Adirondack (pesennya sih Greyhound) dari Montreal ke New York City waktu musim panas tahun lalu. Sempat nginep di daerah Bronx semalam. Yang kedua dan ketiga waktu winter kemaren.

Lanjut cerita tentang film Maid in Manhattan itu. Saya gak mau cerita tentang sinopsis film ini. Cinderella story banget sih ceritanya, masak Christopher Marshall ujug-ujug paling in lap sama Marisa dalam pandangan pertama karena si Chris ini suka sama Ty, anaknya Marisa. Anaknya manis sih, KKC! Kecil-kecil ganteng, pinter pula haha. Eh bisa jadi mereka langsung paling in lop ya, kini aku percaya love at the first sight *kedip genit abang kang bakso

foto dari http://whatsonnetflix.com/what-to-watch/maid-in-manhattan-2002/

Pas liatin Chris terus saya jadi ngayal dong kalo saya yang jadi Marisa (tapi gak punya bokong seksi) yang ketemu cowok ganteng, tajir dan terkenal seperti Chris, kemudian menikah dengannya. Apakah hidup saya akan berubah sehingga gak perlu lagi kerja sebagai petugas housekeeping di hotel. Gaji suami sama dengan gaji istri, gaji istri mah gaji istri. Kata syapah? 🤣 Ngayal itu indah ya.

Waktu liat Chris jalan-jalan sama Marisa di Central Park, tiba-tiba saya keinget Bangjo. Kalo diliat-liat mereka mirip! Idungnya hahaha. Tapi sekarang pemeran Christopher Marshall, si Ralph Fiennes, udah tua.

Hey saya udah pernah ke sana, ke tempatnya Chris dan Marisa jalan-jalan! Maksudnya ke Central Park. Iya, jalan-jalan di Central Park sambil gandengan tangan dan pegang botol air mineral, sambil tukeran gembol ransel, karena ransel saya keberatan muatan. Rasanya? Menyenangkan! Diantara hiruk pikuk kesibukan kota New York, kita masih bisa mendengarkan suara kicauan burung diantara semak-semak dan pepohonan di hutan di tengah kota. Iya, berasa di hutan gitu. Eits ngapain ke semak-semak, Bijo!? Hussh! Kami nyari jalan tembus singkat ke jalan gede, saking gedenya kami nyasar pas nyari jalan keluar ke jalan besar.

Central Park

Lanjut ke cerita ngayal. Saya kurang begitu pengen tinggal di New York City. Terlalu padat, rame, bising, sibuk, dan biaya hidupnya sangat mahal. Yang orang sana aja bilang gitu, apalagi buat saya, yang ada jadi homeless kali saya. Yang kaya mah kaya, yang miskin mah makin miskin huhu. Barusan nonton program di BBC Earth, New York Busiest City, semacam itulah. Tau apa saya padahal cuma sebentar doang di sana hihi. Ini cerita dari sudut pandang saya yang cuma sehari di sana, jangan disamakan dengan yang udah 10 tahun tinggal di sana yak.

Kalo diajak tinggal menetap di sana, apakah saya akan betah. Kalo! Yee kepedean, siapa juga yang mau ngajak saya pindah ke sana haha. Gpp kan ngayal, weks! Mau deh, tapi kerjanya di KJRI tetep jadi pns boleh gak? Emang pegawai kemenlu boleh nikah sama bule? Emang setap biasa bisa kerja di perwakilan? Emang saya pegawai kemenlu? Bukan hahahaha.

Kalo boleh milih, saya mendingan tinggal di San Fransisco atau Seattle aja deh. Banyak taman nasional cakep di sana. Saya pengen tinggal di hutan, di peternakan, di perbukitan. Eh tapi saya mau dah tinggal di mana aja, asal sama kamyu, mwah bhahaha! Tunggu dulu! Ada warteg gak di sana? Hmm enak kali kalo punya duit banyak, bisa beli properti di pusat kota buat disewakan. Pajaknya pasti mahal juga ya? Cita-cita saya pengen punya hostel kalo tinggal di ln. Eh gak taunya gak punya tempat tinggal. Ekspektasi yang berlebihan.

Mau kerja apa saya kalo pindah ke Amerika? Ini lho yang selalu saya pikirin. Mungkin saya akan bekerja sebagai Maid seperti Marisa. Pengalaman saya bekerja selama hampir 8 tahun di Jakarta apakah akan berlaku untuk melamar kerja kantoran berkaitan dengan administrasi atau bekerja di belakang meja di sana? Mana yang dilihat oleh perusahaan yang sedang mencari karyawan? Ijasah kuliah, pengalaman kerja atau kemauan untuk bekerja? Bahasa inggris aja pas-pasan. Saya mau kerja apa aja asalkan halalan thayiban dan gajinya cukup. Cukup buat makan, cukup buat beli cherry, cukup buat beli cilok, cukup buat beli tiket pesawat ke Jakarta, cukup buat ke Antartika hehe.

Saya pengen tu jadi tim NYPD kaya di serial CSI NY haha. Atau jadi paramedis di Grey’s Anatomy. Atau jadi lawyer di firma hukum gede. Yee emang bekgronmu apa? Emang gampang kerja di sana wkwk.

Saya udah nyaman di Jakarta. Mungkin saya akan tetap di Jakarta seterusnya, atau ke Amerika, atau ke Jogjakarta, atau ke Eropa untuk liburan. Atau… untuk menetap di sana, kalo jodohnya orang sana. Kita nggak tau ke mana masa depan akan membawa kita. Semoga kita diberi kesehatan dan umur yang panjang, amin.

Kalo saya tinggal di US saya bakalan sering kelayapan ke taman nasinal di bagian barat us, atau ke Alaska lagi, atau ke Kanada lagi. Ke Toronto, Montreal, Vancouver, Calgary, YOHO, Banff lagi, Jasper lagi, Churchill, Disco Bay. Salah, yang terakhir itu di Greenland. Atau saya hanya akan bekerja membanting tulang untuk memenuhi kebutuhan hidup.

Saya lagi nahan diri untuk nggak ke Amerika lagi. Cukuuup! Udah 4 kali ke sana. Sekarang gantian, saya nungguin yang dari sana ke sini. Sementara itu, saya mau kerja yang rajin dan nabung aja. Hemat! Ngayal itu indah ya. Tenang, tapi saya orangnya realistis kok hehe.

*Postingan ini cuman ngayal belaka, harap jangan dianggap serius.

Advertisements

13 thoughts on “Maid in Manhattan”

  1. Selalu suka sama filmnya Jlo walapun selalu too good to be true, cuma setuju kalo tinggal di NY gak deh ribet dan banyak daerah bronx yang bahaya kalo jalan malem. Aku lebih suka Frisco sama LA ntah kenapa. Tapi lbh milih frisco sih karena gak semrawut dan jalanannya naik turun kayak bukit gitu mirip Bristol

  2. tapi bener deh, gara2 film dan mungkin pernah liburang di negara maju juga kaya yurop, rasanya jadi pingin banget ya tinggal disana. duduk2 di taman atau pinggir danau kok kayanya udah nikmat yaa.. slow living juga (eh tapi gatau juga sih). Padahal mah mungkin kita jg gatau kalau hidup disana ya susah2 juga. tax nya, lah persaingan kerjanya juga mungkin..

    1. Pengen tinggal di luar negeri, tapi nggak untuk kerja, leyeh-leyeh seterusnya bisa nggak yaa hehe..
      Kalo mikirin biaya hidup, persaingan nyari kerja, pasti udah keburu stress duluan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s