My Life, Uncategorized

Bijo ke Mana Aja?

20181012_1657112033648520.jpg
Danau Kawaguchi

Rasanya waktu sehari berasa kurang aja sampe gak sempet nulis. Bijo ke mana ajaaaa? Ada, di rumah. Emang ngapain aja? Belajar! Iya belajar.Ngapain coba saya belajar, saya kan bukan anak sekolah atau kuliahan. Kerajinan kan hmm

Ujug-ujug saya kepengen kuliah lagi. Saya dulu udah browsing mau daftar kampus di Jakarta (UI dan UGM) tapi udah tutup pendaftarannya. Ini baru niat dulu, duitnya belum punya hehe. Beberapa bulan, atau tahun sebelumnya saya pengen lanjut S2 ke UGM yang di Jakarta, dan udah daftar TPA di Bappenas tapi kemudian saya sakit alias meriang terus lupa dengan keinginan saya. Terus saya liat pengumuman beasiswa LPDP, maka saya memutuskan untuk daftar beasiswa dalam negeri. Tapi pendaftarannya udah tutup, yahhh. Yaudah deh saya mau daftar beasiswa kuliah di luar negeri aja. Ini saya agak nggak pede juga waktu liat pengumumannya dan memutuskan ini dalam hati. Luar negeri!? Becanda kamu. Emangnya bisa! bhahahaha.

Berburu beasiswa ini sama beratnya ketika berburu kerja dulu. Dibutuhkan tekad yang sungguh-sungguh. Semua dibutuhkan usaha, dasar saya kalo udah punya keinginan ya terus dicoba pantang menyerah. Saya sampe diomelin karena kurang bergaul dan belajar melulu di rumah. Saya mulai belajar dari bulan Mei, belajar bahasa inggris. Buat apa? Buat tes IELTS lagi. Kok nggak les aja? Mahal! Memang pembukaan beasiswa belum dimulai, tapi saya mulai ambil ancang-ancang. Terus saya dikasih tau kalo mau kuliah di Amerika kudu tes GRE atau GMAT. Lha makanan apa pula itu si GRE atau GMAT?? Saya langsung cari info mengenai GRE dan download soal-soal gratisan dari internet. Dan selain belajar bahasa inggris, saya belajar matematika dan menghapal vocabulary GRE. Saya ngapalin 1000-2000 kata-kata bahasa planet hahaha.

Sebenarnya modal terbesar persiapan daftar beasiswa itu untuk GRE. Saya daftar GRE 1 kali, terus ganti jadwal sampai 2 kali sebelum akhirnya memutuskan untuk kursus. Saya coba belajar sendiri online dari website GRE Preparation (gak gratis) dan setelah dirasa cukup belajarnya, saya simulasi ngerjain soal GRE waktu lagi di Banjarmasin. Saya mengalami kesulitan mengerjakan soal-soalnya. Akhirnya saya memutuskan untuk kursus GRE selama 1 bulan 12 kali pertemuan, 3 kali seminggu setiap jam 7 sampai jam 10 malam sepulang kerja. Di tengah menjelang akhir pertemuan akhirnya sakit flu berat plus demam selama 2 minggu karena kecapekan bekerja, belajar dan dinas luar. 3 pertemuan saya gak masup les karena tepar. Setiap les sampe rumah jam 12 malam terus pan. Kalo kata kakak saya, β€œElu bela-belain pulang malem sampe sakit! Demi apa coba?” Zzzzzzzzzzzz.

Setelah pendaftaran LPDP dibuka saya belum bisa daftar karena skor IELTS saya belum cukup. Untuk daftar beasiswa luar negeri IELTS saya minimal harus 6,5. Saya pake semua gaji saya selama beberapa bulan untuk persiapan melamar beasiswa. Saya jual logam mulia gram juga buat modal hehe. Lho apply beasiswa emang pake duit? Enggak butuh banyak banget modal kalo kamu anak jenius yang punya skor ibT TOEFL 100 atau IELTS 7. Saya butuh perjuangan untuk dapet skor IELTS 6,5. Tes IELTS terakhir tahun lalu di bulan November skor saya cuma 6. Kemudian saya tes IELTS setelah lebaran, dan malah dapet 5,5 saja. Kemudian mencoba peruntungan dengan mengambil ibt TOEFL, dan sungguh tak diduga saya mendapatkan skor 69 wkwkwk. Gak bisa buat daftar LPDP ini, minimal 75.

Saya hampir menyerah. Naga-naganya saya nggak bisa apply beasiswa karena sudah mendekati deadline. 3 minggu sebelum penutupan, saya browsing lembaga bahasa inggris yang masih bisa menerima pendaftaran IELTS di tanggal 8 September 2018. Akhirnya saya nemu British Council yang masih bisa menerima pendaftaran tes IELTS dan langsung daftar. Modalnya, ngutang kartu kredit dulu dan dibayar setelah gajian haha.

Banyak drama juga ini waktu mau daftar beasiswa LPDP. Saya nangis kalo udah kecapekan dan down. Kakak saya nggak mau saya kuliah di luar negeri. Gue doain nggak lulus :p 1 hari sebelum deadline, saya baru aja pegang laptop niatnya mau bikin essay malah disuruh bantuin dia bikin proposal. Terus saya nangis dong, yaelah udah deadline malah disuruh-suruh. Saya udah mengerahkan segala upaya, energi buat daftar beasiswa ini. Akhirnya saya bisa nongkrong di depan laptop tapi saya mentok nulis essay, apa kontribusi saya untuk negara? Saya mikir lamaaaaaaa banget. Apa kontribusi saya? Saya nggak pernah dikirim ke pedalaman untuk mengajar anak-anak di sana. Saya nggak pernah ikut organisasi kemasyarakatan. Saya nggak pernah kerja di NGO. Saya bukan aktivis juga. Akhirnya saya seharian cuma diam di depan laptop sampai malam dan nggak bikin essay karena bingung mau nulis apa. Lagipula saya nggak yakin dapet IELTS 6,5 dan bisa daftar. Jadi liat besok aja (hari terakhir penutupan LPDP) dan what will be will be. Pasrahhh.

Keesokan harinya, 12 jam sebelum penutupan LPDP saya cek skor IELTS online tanpa berharap banyak, Saya kaget dapet skor 6,5 dan langsung semangat daftar LPDP. Saya berangkat ke kantor British Council di Sudirman untuk ambil tes IELTS dan langsung ke kantor untuk mendaftar walaupun saat itu harusnya saya lagi off. Sesampainya di kantor, jam 3 sore bos saya kaget liat saya. Kamu ngapain? Mau daftar beasiswa pak! Langsung nyalain computer dan bikin essay, serta rencana studi, terus scan berkas. Sambil buka website LPDP saya diinterview sama pak bos.

Pak Bos : “Kamu mau daftar ke mana?”

Saya : “Amerika Pak!”

Pak Bos : “Ya ampun, ini cewek-cewek di sini kenapa pada kuliah tinggi-tinggi, bukannya pada nikah?”

Teman yang lagi hamil gede : “Ya nggak apa-apa dong pak, saya juga mau kuliah di luar negeri. Atau traveling sejauh mungkin. Masak saya harus tinggal di Pamekasan selamanya.”

Pak Bos : “Anak saya kalo kaya kamu gimana ya suka kelayapan jauh-jauh?”

Saya : “Emang anak Bapak berapa orang?”

Pak Bos : “3 orang, cewek semua.”

Saya : “Ya gpp pak, suruh melihat dunia, ntar juga pulang lagi ke rumah haha.”

Terus saya bertanya kepada diri saya sendiri, yakin mau kuliah di Amerika!? Saya nggak pede sebenernya pas bilang mau kuliah ke Amerika hihi. Kenapa pula harus Amerika, bukan Inggris atau Belanda atau Singapura? Aaaak saya mau kuliah! Beneran kuliah dan belajar, di Amerika.

Jadi begini, dulu waktu awal masuk kuliah D3 saya diajarin pak dosen yang juga pemilik kampus tempat saya kuliah. Dia lulusan University of California Berkeley. Dia menceritakan pengalamannya kuliah dan bekerja bidang IT di Sillicon Valley waktu lulus kuliah sebelum akhirnya pulang dan mendirikan perguruan tinggi. Saya sebagai gadis kampung cuma bisa bilang wow tanpa ada keinginan mengikuti jejaknya kuliah sampai ke negeri kangguru, salah negeri paman sam haha. Dia mah tajir, bisa kuliah sampe Amerika, lha saya? Bisa kuliah di AMIK aja udah Alhamdulillah. Namun di lubuk hati terdalam, saya juga mau sekolah yang tinggi sampai di Amerika. Amerika? Wahhh! Malu ih nulis ini.

Masih ada 1 tes lagi yang akan saya hadapi yaitu wawancara dan LGD. Doakan saya lolos beasiswa ini ya. Bismillahirrohmannirrohiim. Amin amin.

Advertisements

24 thoughts on “Bijo ke Mana Aja?”

  1. Aku ngeliatin proses belajar bijo lewat sosmed aja udah pening haha. Makanya hanya orang-orang terpilih yang dapetin beasiswa itu dan Bijo one of them insyaAllah. Ah bakalan banyak cerita tentang Amerika nih di blog ini. AMIN.

      1. Kalau kata orang, gak ada hasil yang mengkhianati usaha. Tapi tetep, balik-balik ke ketentuan Allah πŸ˜€ cuma aku sih yakin bakalan dapet.

      2. Aku belum berani berharap, ini kemaren juga udah down aku kira gak lulus TPA. Makanya kaget pas ada namaku lulus TPA. Jadi semangat lagi. Terus kerjaan di kantor banyak bener tiap hari kerja 6 to 9, mau flu lagi sekarang. Aku belum belajar, sibuk bener tiap hari. Dari bangun tidur sampe mau tidur selalu tergesa-gesa. Besok mulai belajar lagi, inget masa2 6 bulan ke belakang. Harus semangat lagi! Semangat! Hehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s