Traveling

Hidup Lebih Mudah

Tadi pagi saya dapet whatsapp dari seseorang, “Kamu nggak ngeblog?” Oh iya, lupa hehe. Dua eh tiga minggu lalu, saya baru pulang dari Amerika Selatan, dan minggu kemarin baru pulang dari Indonesia Timur, terus nanti malam terbang lagi, terus kerjaan lagi banyak pulak, sok sibuk memang haha. Pekerjaan dan hobi saya mengharuskan saya untuk bepergian ke luar kota dan ke luar negeri (yang ini biaya sendiri). Barang andalan penyelamat saya adalah telepon selular dan jaringan internet. Pokoknya hp saya udah jadi bagian tak terpisahkan dari saya. Asal ada hp, internet dan kartu atam/kredit, aman.

Nah setiap kali saya mendarat dan tiba di kota baru di Indonesia, yang pertama kali saya tanyakan adalah, “Di sini ada ojek online nggak?”. “Ada Mbak!” Saya merasa lega kalau mereka jawab ADA! Hidup berasa lebih mudah, Alhamdulillah. Kenapa saya bilang lebih mudah, karena pengalaman saya ketika traveling ke luar negeri saya harus melakukan semuanya seorang diri. Mulai dari jalan kaki berkilo-kilometer, pijit kaki sendiri kalo udah gempor kebanyakan jalan sampe pinggang mau copot, kelaparan karena susah nyari restorang, dll. Bayangin aja dong, waktu saya ke Puerto Natales, Kabupaten Antartika, Chile, kemaren saya kewalahan. Saya kewalahan jalan kaki dari hostel ke pusat kota plus ditemani dengan hembusan angin dahsyat hanya untuk mencari makan dan belanja groceries di supermarket. Sapa suruh nginep di hostel yang jauh dari downtown, tapi kan dekat dari terminal bus wkwk. Siapa suruh ke Amerika Selatan hihi? Saya selalu bilang gini kalo lagi traveling, “Coba di sini ada gojek”. Saya nggak perlu jalan kaki berkilo-kilometer sampe betis kenceng untuk mencari supermarket dan bisa naik ojek. Saya nggak perlu pakai pakaian berlapis-lapis untuk mencari makan siang keluar dengan udara yang dingin, tinggal pesen Go-Food makanan sampai di depan mata.

Waktu di Peru, setelah seharian melakukan perjalanan naik kereta dari desa Machu Picchu, sesampainya di Cusco saya kelaparan. Saya udah ngayal sarapan di kereta, eh gak taunya gak bisa makan menu yang disediakan dari kereta. Sampai di Cusco sekitar jam 2, saya menahan lapar dengan minum teh koka (yang berasal dari daun koka, yang merupakan bahan baku cocain buat obat altitude sickness), kemudian niatnya mau makan siang di cafe dekat Plaza de Armas sekalian jalan kaki menuju hostel. Tapi waktu itu lagi ada keramaian karena sedang berlangsung festival semprot-semprotan busa dan air oleh anak muda di Cusco. Saya cuma bawa pakaian seadanya (dua setel) dan gak mau ambil resiko basah kuyup kena semprot, sehingga harus mengambil jalan lain dengan memutar yang lebih sepi dari keramaian. Tapi tetep aja ada 2 abg yang nyemprot saya pake air pas saya lagi jalan huh. Akibat memutar, jalan menuju hostel semakin jauh, dan saya udah lemes bawa ransel berat dengan perut kosong. Aku lapaaaar!

Saya tengok kanan kiri berharap menemukan warung, warteg atau cafe tapi saya nggak menemukannya. Saya lebih sedih saat melihat ke hadapan saya, ratusan anak tangga di bukit siap menanti saya. Oh tidak, cobaan apa lagi ini. Saya nggak kuat rasanya, lapar tiada tara, berat gembol ransel, kaki mulai pegel karena udah jalan jauh banget ditambah harus naik bukit untuk mencapai hostel, bonus megap-megap karena oksigen tipis di ketinggian 3000an meter diatas permukaan laut. Saya cuma bisa ngayal, coba di sini ada ojek, saya bakalan naik ojek ke restorang yang jual makanan enak hiks.

Untung saya tinggal di Indonesia, saya merasa bersyukur. Semua fasilitas dimudahkan berkat adanya aplikasi ojek online. Tinggal pegang hape, langsung cus deh minta anter ke bandara, atau ke stasiun, atau minta tolong pesenin makanan ke warung favorit. Setiap siang itu saya suka menghubungi teman-teman kantor yang beda divisi sama saya dan menanyakan, “Siang ini pada mau makan apa dan di mana?” atau kadang saya mengajak mereka untuk makan di luar, “Ntar makan di Rusia yuk! (dekat kantor Rusia maksudnya)” Ada aja teman saya yang akan menjawab, “Nggak mau, panasss!!!” Ahelahh, nggak asik banget dah, mereka pada males keluar. Ya ampun ya ampun ya ampun pada males amat ya main panas-panasan, kalo lagi rajin saya jalan sendiri makan siang di tempat panas.

Sepulang dari solo traveling ke Chile dan Peru kemaren. Dikit-dikit order makanan online. Enak banget sih, tinggal mainin hp makanan tiba-tiba datang ke depan kita. Haduh, ngomongin makanan saya jadi laper lagi, pengen ngemil deh. Pesen apa lagi yaa…?

4 thoughts on “Hidup Lebih Mudah”

Leave a Reply to maureenmoz Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s