Cerita Kuliah

Iseng Kok Daftar Kuliah

“Kenalin, Bijo. Calon mahasiswi UI!”

Demi apa, pulang dari Peru kemaren ujug-ujug saya buka website penerimaan ui dan daftar di hari terakhir penerimaan gelombang 1. Terus pas tes saya nggak belajar karena kerjaan saya tidur melulu sebagai efek jetlag. Waktu ngerjain soal tes juga saya gak pake mikir, ya ngisi seadanya. Saya gak ada energi pulang dari Chile dan Peru, lemes. Soal tes TPA UI model soalnya mirip TPA Bappenas tapi jumlah soalnya gak sebanyak Bappenas yang sampe 250 soal. Waktu di Bau-bau saya cek hasil seleksi dan ternyata saya lulus. Alhamdulillah. Ini antara percaya nggak percaya. Kok gampang? Hakdezig! Belagu banget dah wkwk.

Kok bisa saya lulus? Tahun lalu saya sibuk ngejar beasiswa LPDP ke Amerika Serikat dan beasiswa Linkage UI – University of Groningen Belanda, jurusan MPKP dan Busines Economic. Keren juga sih bisa sampe tahap akhir LPDP walau gak lulus tahap final, kok bisa. Lumayanlah sampe wawancara. Saya nggak pinter komunikasi verbal secara langsung makanya nggak lulus. Kalo nulis blog mah lantjar.

Beasiswa Bappenas cocok buat saya, karena gak ada interview. Tapi soal TPAnya susah bingit! Eh gampang deng soalnya, tapi jawabannya susah, tapi waktunya juga sempit. Aje gile, 1 soal cuma sekian detik doang waktunya. Kalo dikasih waktu 2 hari, mungkin saya bisa menyelesaikan soal tes dengan baik. Saya dapet kesempatan TPA tahap 2 tapi nggak dateng, saya lagi di pesawat Chile ke Indonesia. Lewat!

Tanggal 27 Februari, jam 3 sore, sebelum berangkat ke Chile, saya mampir ke kantor Fulbright untuk menyerahkan berkas aplikasi beasiswa. Saya butuh waktu 1,5 bulan untuk bikin essay. Saya konsultasi dengan alumni penerima beasiswa Stuned dan LPDP supaya mereka ngecek dan cecer essay saya. Waktu semakin sempit, saya udah harus berangkat ke Santiago dan saya kurang puas dengan essay saya, tapi saya udah berusaha semaksimal mungkin dan berharap dapet kesempatan untuk interview beasiswa Fulbright, amin.

Cita-cita saya nggak setinggi Maudy Ayunda yang bisa keterima LPDP ke Harvard dan Stanford. Saya cuma pengen kuliah ke Upenn gara-gara sering bulak-balik ke Philly. Gilak, Upenn juga susah keleus bhahaha. Nggak, saya pasti bisa!! Tasya aja bisa ke Columbia. Maudy Ayunda bisa ke Stanford. Dimas bisa ke Harvard. Fatma bisa ke Upenn. Sherly bisa ke… dia masih proses deng. Masak saya nggak bisa? Hmm! Saya pasti bisa (stres wkwkwk) 💪

Tahun lalu saya cuma sibuk belajar buat ngejar IELTS 7 (tesnya 5×) dan GRE 320 tapi gak dapet. Skor ielts saya rendah, GRE juga rendah banget. Makanya kalo bandingin soal TPA di UI dengan GRE (TPA di Amrik) itu jauh banget. Soal verbal yang paling sulit buat saya, matematika mirip-mirip sama di sini cuma bahasanya pake ingles. No hablo ingles. Saya penasaran sama GRE nih. Rata-rata rangorang dengan otak setangdar kaya saya bisa ambil GRE 5× dan baru dapet skor bagus. Lah saya nggak punya duit buat bayar GRE $205 dolar dikali 5. Mending buat beli tiket, lah haha.

Saya sebel sama mas bule yang nggak mau cek essay saya atas nama kesibukan. Dia kan lulusan MBA pasti kan bisa kasih tips apa kek buat saya. Yasudah saya akhirnya minta tolong mas bule lain buat cek essay saya dari segi tata bahasa. Kenalan saya banyak haha. Akhirnya saya percaya diri aja sama essay bikinan saya. Saya mau bilang makasih sama mbak di DC yang mau saya gangguin nanya macem-macem. Lumayan dapet ilmu baru. Sama mbak Anis juga, yang menetap di Belanda sibuk antara ngurus anak dan masak. Masih mau buka laptop dan ngemerahin tulisan saya, kaya rapot anak sekolah haha. Mas bule, teman lama, malah saya blokir telpnya. Dia pinter tapi orangnya aneh. Chatnya bikin saya tersinggung.

Saya tetap ngejar mimpi dan realistis, mungkin jalan saya bukan dapet beasiswa di MIT atau Stanford. Mungkin rejeki saya di UI, kuliah pasca sarjana dengan biaya sendiri. Hari ini saya mau nanya-nanya apa bisa biaya kuliah dicicil. Beneran, ini tes di UI spontan. Saya ga ada niatan daptar sampe pas buka websitenya. Duit saya udah kepake buat ke Patagonia, lebih mahal daripada biaya masup S2 🙈

Saya inget jaman lulus SMA, saya lulus tes di UI tapi nggak diambil karena nggak punya duwit, gak mau ngerepotin ortu. Sekarang udah kerja, saya bisa membiayai diri saya sendiri, bahkan bisa keliling Bojong via youtube. Alhamdulillah. Tapi justru dengan membiayai kuliah sendiri saya ngerasa bangga (membela diri haha), karena ngerasa gak punya utang budi sama negara atau lembaga pemberi beasiswa. Tapi saya akan lebih bangga lagi kalo dapet beasiswa Fulbright atau LPDP atau AAS. Teteup ngarep haha. Amin!

Terus, saya lanjut daptar di UI nggak nih? Lanjut aja ya. We are the yellow jacket wohoo! Kalo nggak bisa S2 di Amerika, masih bisa daftar S3 toh, bhahaha. Kenalin, Bijo, mahasiswi Phd di Upenn! Amin. 😅 Terus kapan aku kawin dan beranak pinak? Cita-citaku yang sesungguhnya cuma satu, pengen jadi ibu, udah itu doang. Terus keliling dunia bawa bayi dan bapaknya. Ada yang mau menghamili aku? Astaga 🤣😂🤦‍♀️

Advertisements

12 thoughts on “Iseng Kok Daftar Kuliah”

  1. Kalau membandingkan dg org lain sih ga ada abisnya bijo😅..diatas langit selalu ada langit..yg penting tar ilmunya kepake buat kamu sendiri dan org bnyk..good luck with your choice..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s