Traveling

Melarikan Diri ke Chile

20190429_103142188903549.jpg

Malam itu tanggal 28 Desember 2018, saya dapet sms dari lembaga penerima beasiswa bergengsi sejagad raya yang menyatakan bahwa hasil seleksi beasiswa dapat dilihat di email. Kemudian saya cek email dan saya udah tau kalo saya gagal beasiswa. Kecewa? Sedih? Iyalah. Mungkin jalan saya bukan jadi awardee beasiswa ke Amerika, tapi tetap menjadi mbak-mbak kantoran yang suka ngabisin duit traveling.

Nangis? Nggak lah! Saya malah langsung utak-atik skyscanner jam 1 dini hari tanggal 29 Desember 2018 dan langsung issued tiket ke Amerika Selatan. Anggap aja ini reward buat saya, karena udah belajar selama hampir setahun buat beasiswa. Saya nggak kalah perang toh, kan udah berjuang. Saya malah excited dengan perjalanan impian di depan mata. Gak sekolah ke Amerika, liburan ke Amerika latin pun jadi. Sok kaya punya duit aja wkwk.

Saya semangat banget mau berangkat ke Chile awal bulan Maret 2019. Di antara 2 purnama itu, saya sibuk mempersiapkan perjalanan. Saya antara sibuk gugling Patagonia dan gugling tips bikin essay beasiswa ke Amerika lainnya. Saya butuh waktu 2 bulan buat bikin study objective, dan 1 minggu untuk bikin itinerary. Harus seimbang kan, kerja, hunting beasiswa, jalan-jalan dan pacaran haha.

Tanggal 27 Februari saya niatnya mau ijin pulang cepat dari kantor eh malah diajak rapat. Terus pak bos di bagian lain yang tau kalo saya tukang jalan nanya saya di ruang rapat. “Ada rencana ke mana lagi kamu?” Dan saya langsung menjawab, “Ke Chile Pak.” “Kapan?” “ntar malem!” Horang kayah, gaya bener dah hahaha. Jadilah di ruang rapat itu para peserta rapat excited tanya jawab rencana dan pengalaman perjalanan saya. Gagal pokus, pak! Ini bukan forum menceritakan kisah atau pengalaman traveling dan saya jadi narasumbernya 🤣

Bubar rapat saya langsung ijin atasan saya, mencetak essay, siapin berkas dan pesan ojek online menuju kantor Fulbright untuk menyerahkan berkas aplikasi beasiswa saya yang ke-3. Sambil mengucap bismillah saya cemplungin amplop saya ke kotak besar di samping meja resepsionis. Terus saya melangkah ke luar sambil cengengesan sendiri. Gue abis ngapain itu? haha. Saya langsung lari ke stasiun krl dan buru-buru pulang. Di rumah saya langsung pulang, mandi, sholat, makan dan langsung grasak grusuk ke bandara buat ngejar pesawat ke Melbourne. Di pesawat saya udah kelelahan dan tepar, tapi ga bisa tidur.

Sampai di Melbourne pagi hari saya dijemput seorang teman dan sempat jalan-jalan di sekitaran Dandenong. Hiking kecil-kecilanlah. Saya orangnya gak kuat kalo gak tidur, jadi seharian saya kaya zombie. Saya malah numpang istirahat selama transit. Biasanya saya tidur siang di taman kalo udah kaya gini saking ngantuknya kaya waktu di Central Park New York dan Santiago. Yang penting judulnya tidur. Cuaca di Melbourne saat itu puanas banget, mencapai 35 derajat.

Jam 6 sore saya sudah kembali berada di bandara dan petualangan yang sesungguhnya baru akan dimulai. Saya check in ke Counter Latam dan dilayani oleh petugas China yang berbicara dengan aksen Australia. Karena cuma bawa 1 ransel dan 1 tas lipat buat naro sepatu boot maka saya mengenakan sendal jepit selama di bandara dan pesawat. Sepatu yang paling nyaman gak saya bawa huhu.

Akhirnya saya kesampean naik LATAM, saya bahagia . Dari dulu cita-cita saya pengen naik Latam Airlines ke pelaminan Santiago. Saya inget waktu nunggu masup ke security checkpoint di JFK International Airport setahun sebelumnya. Saya gegoleran di depan counter check in Latam sambil memandang para penumang pesawat yang sedang check in, sambil berkata dalam hati, “Suatu saat aku akan berada di barisan itu, dan terbang ke Santiago”. Yah walaupun pada kenyataannya saya terbangnya bukan dari situ. Padahal ya, kalo saya terbang dari New York, rencana perjalanan saya di Patagonia gak akan berantakan. Nanti saya ceritain di postingan berikutnya.

Aduh saya ngantuk, bersambung ya ngetiknya besok pagi (kalo gak lupa) 🙈

8 jam kemudian, lanjut ngetik sambil nunggu bus 😅

Perjalanan dari Melbourne ke Santiago ditempuh dalam waktu 13 jam, gak lama kan? Saya duduk sebaris dengan pasangan latino. Saya perhatiin di pesawat, gak ada orang asia yang saya temui. Biasanya turis Cina dan India selalu ada di mana-mana, di Melbourne apalagi banyak bener nemu orang Indonesia.

1 jam pertama, saya masih excited di pesawat. 2 jam pertama masih bisa pilih-pilih film. 5 jam kemudian, mulai layu dan capek haha. Inflight meal di pesawat Latam kelas ekonomi menurut saya paling enak menunya dibanding maskapai lain yang pernah saya tumpangi. Untuk picky eater seperti saya yang gak suka makanan bule, makanan di Latam saya bilang paling enak setelah nasi lemaknya Air Asia. Saya makan lahap menu pertama di pesawat. Tapi tapi tapi menu yang keduanya gak saya makan, dapetnya b2, jadi cuma makan es krim (atau yoghurt ya?) dan roti doang.

Aduh, saya mulai nggak fokus nulis blog karena terdistraksi dengan kabar pendaftaran beasiswa terbaru lainnya. Baiklah sodara-sodara, kita lanjutkan lagi cerita perjalanan saya ke Patagonia. Pesawat saya terbang dari Melbourne jam 8 malam, dan tiba di hari yang sama jam 7 malam. Bingung? Perbedaan zona waktu antara Australia dan Chile jauh bener. Sesampainya di Comodoro Arturo Merino Benítez International Airport, Santiago Chile saya langsung menuju cafe untuk sarapan, eh makan malam, bingung kan sarapan di waktu malam. Saya cuma beli Muffin dan jus mangga buat mengganjal perut. Ya lagi di pesawat gak sarapan.

Dari situ saya langsung ngiderin bandara cari atm dan psa nemu atm saya cobain masukin atm saya ke mesin atm. Tapi tapi tapi kok bahasanya pake bahasa spanyol, dan angka yang bisa diinput buat pin atm cuma bisa 4 digit doang. Ini yang salah saya atau mesinnya? Biasanya saya bisa tarik tunai atm di luar negeri. Bahkan saya dulu bisa tarik atm BRI di Reyjkavik. Saya mulai keringetan dingin, bijimana saya bisa bertahan hidup selama 2 minggu ke depan. Saya nggak punya siapa-siapa di Chile. Saya sebatang kara di Chile. Akhirnya saya melangkah gontai ke counter penukaran uang di dekat pintu masuk keberangkatan dalam dan luar negeri. Saya nukerin duit saya seadanya. Alamakjang, ratenya mahal bener. Saya paling hindarin tuker duit di bandara, tapi berhubung udah kepepet apa boleh buat. Mau tau saya bawa duit berapa buat perjalanan saya ke Chile? Cuma US$350 + sisa duit saya dulu US $15. Ditotal cuma $365 doang. Nekat? Iyalah hahahaha. Udah traveling sendiri, bawa duit segitu. Bukan Bijo namanya kalo gak nekat.

Perjalanan udah selesai nih? Belomlah. Saya masih harus menunggu pesawat saya ke Punta Arenas yang terbang jam 3 pagi. Saya udah lelah banget semenjak berangkat dari Cengkareng sampai ke Santiago. Perjalanan saya masih panjang dan harus ditempuh dengan pesawat selama kurang lebih 3,5 jam dan bus selama 3 jam keesokan harinya. Saya keliling ke sana ke mari nyari tempat buat tidur. Dapet sih tempat tersembunyi yang sepi tapi dinginnya bukan main. Saya nggak tau temperatur di Santiago, sepertinya sih masih hangat.

Saya hauuuuuus banget. Sambil nunggu pesawat saya melipir ke counter Dunkin Donuts dan memesan air mineral dan air panas. Dengan pedenya saya main ambil aja botol air minum berwarna bening, setelah dibuka keluar buih soda. Setelah saya coba ternyata bukan air mineral biasa, saya salah beli minum hiks. Lha kan saya nggak tau bahasa spanyolnya, “Mbak beli aqua satu!” Itu aja saya beli pake bahasa isyarat, untungnya dia ngerti air panas. Saya beli air panas buat nyeduh mie gelas. Bosan saya makan yang manis-manis. Di saat seperti itu yang saya butuhkan adalah micin biar waras hahaha.

Yang jadi kendala utama saya saat ke Chile adalah bahasa, bahkan petugas imigrasi dan petugas customnya nanya saya pake bahasa spanyol. Apakah tampang saya keliatan seperti Maria Mercedes??? Kalo udah pada nyerocos pake bahasa spanyol saya akan memotongnya dengan bilang, “no hablo español”. Saya ke Punta Arenas naik Latam dan cuma bayar 130 rebu. Kok bisa? Saya nukerin poin Qmiles Qatar saya, lumayan hehe.

Jam 7 pagi saya sampai di Punta Arenas dan langsung ngacir ke luar bandara untuk menunggu bus yang akan membara saya ke Puerto Natales. Begitu melangkahkan kaki keluar bandara saya disambut udara dingin, napas aja keluar asep kaya abis ngerokok. Padahal kan baru tanggal 1 Maret kan, kok bisa sedingin itu? Saya nggak kuat nungguin bus di luar, akhirnya saya masuk dan nunggu bus dari balik kaca. Saya liat ada backpacker yang tidur pules banget di ruangan sebelah saya, saya iri sama dia. Saya bolak – balik keluar masuk bandara nyariin bus.

Untuk bandara sekecil itu gak perlu takut kelewatan bus, pasti lewat kok di depan biji mata saya. Tapiiii saya mulai stress setelah melewati jam keberangkatan yang seharusnya namun busnya tak kunjung datang. Ada apa gerangan? Saya bolak-balik, celingak-celinguk. Kemudian ada bapak-bapak nyamperin saya dan menanyakan saya dalam bahasa spanyol. Saya sok iye ngerti aja sama si bapak. Saya tunjukan print out tiket bus saya dan si bapak menjelaskan yang kira-kira begini artinya, “Jangan takut neng, bis ini mah biasa ngaret, ntar dia datengnya biasanya telat 15 menit sampe setengah jam.”

Ya udah saya balik lagi masup ke dalam dan menunggu dengan cemas. Disaat saya sudah tidak berharap, akhirnya bus jemputan saya datang. Saya udah pilih kursi nomor 2 dari depan di sebelah kanan pada saat memesan online di Jakarta. Karena bangku pertamanya untuk kursi prioritas. Di bus seharusnya saya bisa tidur nyenyak kan karena udah 2 hari berada di jalan. Tapi tetep aja gak bisa tidur karena ada mas-mas yang ngorok keras banget di seberang saya. Saya sirik sama dia yang bisa tidur nyenyaaaaaak hiks.

Jam 11.30 bus saya tiba di teminal bus di Puerto Natales atau Terminal Rodoviario de Puerto Natales. Saya keluarin hp saya dan mengarahkan peta ke arah hostel saya yang terletak tidak jauh dari sana. Saya jalan sambil nenteng tas lipat, ransel dan senyum sendirian kaya orang gilak. Akhirnya setelah menempuh perjalanan selama 2 hari, saya tiba di Puerto Natales, Region Magallanes y la Antártica, Chili, dengan selamat, sehat, sentosa dan semangat, walaupun badan letih bukan main. Saya keluarin go pro dan mulai jejingkrakan deh jalan ke hostel hahaha. Di jalan banyak banget anjing, saya rada ngeri sama anjing. Tapi karena lagi hepi ya saya cuekin aja anjingnya walaupun saya takut.

Saya sengaja nggak nginep di downtown, soalnya saya labih milih hostel yang dekat dengan terminal bus supaya kalo pagi jalannya nggak kejauhan. Sesampainya di hostel saya langsung nyelonong masup lewat pintu belakang. Tidak ada tanda-tanda kehidupan. Di meja recepcionist pun tak ada orang. Terus saya malah duduk sambil foto password wi-fi dong. Barulah kemudian seorang mbak-mbak menampakan diri, dan sia langsung cariin orang yang jagain hostel. Saya langsung check in, menyerahkan paspor dan PDI. Kemudian saya ditinggal sendirian dong, Carlos ninggalin saya naik ke lantai atas. Pada saat saya mau membayar, Carlos bilang kalo saya nggak perlu bayar hostel untuk 2 malam seperti yang telah saya pesan sebelumnya. Dia bilang, kamu cukup membayar 1 malam saja. Saya pun bingung, “Lho kenapa?” “Karena kamu orang Indonesia pertama yang menginap di hotel kami”. Ehhhhh!????

17 thoughts on “Melarikan Diri ke Chile”

      1. Adanya itu doang buat sarapan, terpaksa deh gak makan.

        Iya baru kali ini nginep di hotel di gratisin, bukan cuma 1 malam, tapi 2 malam. Karena di hari ke-3 tiba-tiba aku dateng lagi dan mau nginep di sana tapi udah keabisan kamar. Tidur di ruang tamu pun jadi haha

    1. Perjalanan di pesawatnya nggak semelelahkan itu, suman pas abis hiking 20 kilo badan berasa kaya abis digebugin orang sekabupaten, sakit semua sebadan-badan haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s