Uncategorized

Nggak Galau Lagi

Hari-hari setelah lebaran merupakan hari yang lumayan bikin saya sibuk. Mulai dari persoalan menata hati, sampai menata buku-buku pelajaran Tes Potensi Akademik dan TOEFL. 1 minggu setelah libur lebaran saya sempat flu berat kurang lebih 1-2 minggu, karena kecapekan bolak-balik ke luar kota, padahal cuma ke Jawa Barat dan Jawa Tengah doang haha. Saya sakit setelah ditanya, β€œWill you marry me?” bhahahaha!

Hari jumat lalu adalah hari yang paling panjang buat saya. Hari itu saya ada tes seleksi beasiswa di gedung CAT BKN. Setelah 4 kali gagal seleksi beasiswa dalam 1 tahun, ini harapan terakhir saya. Saya bangun jam 4 subuh untuk ngejar kereta komuter paling pagi. Jam 5 lewat dikit saya udah di setangsiun dan setia menunggu kereta yang akan membawa saya ke kota Jakarta. Seharusnya saya langsung berangkat ke BKN, tapi karena mules saya mampir ke kantor untuk menunaikan tugas dadakan. Saya langsung pesan ojek online dan jam 7 barulah bisa berangkat. Di surat undangan tertulis bahwa peserta tes diharuskan datang 1 jam sebelum tes. Saya tiba jam 7.20 di gedung CAT BKN dan langsung duduk di ruang tunggu sambil menunggu antrian masuk.

Sama seperti tahun lalu, saya menjadi peserta terakhir yang masuk ke dalam ruang ujian karena saya harus ke toilet (lagi) dan kembali ke loker untuk menyimpan kalung saya. Tahun lalu saya masih boleh pake kalung, tahun ini gak boleh. Peserta tes tidak diperkenankan memakai perhiasan, jam tangan dan aksesoris lainnya. Memang nggak seketat waktu saya tes GRE sih, sampai anting pun harus dicopot.

Kembali ke tes SBK LPDP, ujian dilaksanakan dari jam 8 pagi sampai jam 9.30. Di ruangan ujian tangan saya mengkerut karena kedinginan sama AC ruangan. Ketika masuk tahap Essay on the Spot Writing tangan saya agak kesulitan menari di atas keyboard. Saya lumayan puas dengan hasil TPA kemarin, tapi kurang puas dengan essay saya karena kurang maksimal. Untuk hasilnya mari kita tunggu beberapa hari ke depan. Bismillah…

Selesai tes LPDP saya bisa kembali fokus mempersiapkan apa yang harus saya siapkan selanjutnya. Daftar kerjaan saya masih panjaaaaaaaang. Hari itu, kelar dari BKN saya lanjut ke Blok M untuk makan siang, ke gramedia beli kertas buat bikin pola baju, kemudian melanjutkan perjalanan ke Sudirman untuk membeli logam mulia Antam yang akan menjadi mahar buat saya, ahzek! Kirain mah beli lm di pameran gak bakalan makan waktu lama. Kemaren antriannya lumayan lama sih, harus sabar-sabar. Pembayaran pun hanya bisa dilakukan dengan cara transfer atm dan tunai, nggak bisa debit atau internet banking atau mobile banking. Padahal transaksi itu kan lebih cepat dibandingkan membayar dengan cara tunai. Di depan saya ada 6 antrian yang semuanya membeli lm dengan cara membayar tunai, manalah kasirnya cuma 1 doang. Mending ya kalo cuma beli emas 1 keping 2 keping mah, ini mah beli berkeping-keping seberat seratusan gram dan bayarnya tunai, alamakkk! Beli emas udah kaya beli kacang rebus aja, duit udah kaya daun aja.

Saya baru selesai beli emas sekitar jam setengah empat sore. Di bus dalam perjalanan pulang ke rumah saya masih sempatkan untuk memesan blanko undangan dan cek souvenir nikahan. Oh iya saya ada cerita berburu cincin kawin juga nih. Dodol banget saya beli cincin tapi nggak bawa jarinya, jari si calon mempelai laki-laki maksudnya. Dengan sok taunya saya menyarankan untuk mengukur jarinya pake ukuran yang saya dapat dari website toko emas online, tapi saya beli cincinnya di Cikini Gold Center. Di toko yang saya pilih, koleksinya cincin kawinnya nggak sebanyak di toko lain, tapi modelnya saya suka semua. Saya memilih cincin berlian sederhana yang dilapisi emas putih, sedangkan cincin si cowok bahannya dari paladium. Sampai sekarang cincinnya masih belum selesai karena harus di resize dari ukuran 13 ke ukuran 23. Sedangkan ukuran jari saya sebelah kiri cuma 5 doang. Cincin saya mau digedein menyesuaikan jari tangan kanan tapi kok ya males. Saya nggak betah pake cincin di tangan kanan. Awalnya saya naksir cincin yang berliannya jumlahnya ada 9 berjejer (1 besar, 8 kecil). Tapi mengingat rutinitas harian saya yang padat seperti nyapu, ngepel, nyuci piring, nyetrika, nyikat bak mandi, maka saya mengurungkan niat saya. Saya nggak rela kalo berliannya nyoplok waktu saya nyikat lantai kamar mandi haha.

Kekecilan semua πŸ˜‚

Hari sabtu badan saya udah remuk, kecapekan. Tapi saya tetep aja kerja. Saya bikin pola dress seharian. Rencananya saya mau pakai my own wedding dress, tapi belum tau hasilnya nanti kaya gimana. Kalo ancur ya tinggal sewa. Ukuran badan saya yang tipis bikin saya pusing nyari baju. Maunya saya pakai simple wedding dress dari bahan duchess satin tanpa potongan lengan gitu, tapi kan saya harus pakai hijab nanti jadi nggak mungkin pakai dress tanpa lengan. Bener ya ngurusin ginian melelahkan banget. Minggu ini badan saya udah enakan, terus diforsir lagi dengan aktifitas segambreng. Masih mau ngetik tapi badan terasa lelah.

Advertisements

28 thoughts on “Nggak Galau Lagi”

  1. Mbaaaaa, baru mampir lagi ke blog ini dan senang sekaliiiiii.. selamat yaaaa, semoga dilancarkan dan dikasi kekuatan super untuk sehat-sehat terus ngurusin nikahannya. waaaw senangnyaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s