My Life

The Day I Say I Do

Hari ini setahun yang lalu, aku lagi galaw tiada tara, dan hari ini aku udah jadi istri orang. Akhirnya sejak seminggu yang lalu saya berganti status #2019gakjomblolagi haha. Saya udah kenyang dibully gara-gara jomblo, plis deh.

Saya pernah bilang pas solo traveling ke Patagonia bulan Maret lalu, kalo itu bakalan jadi perjalanan solo terjauh terakhir di masa lajang, abis trip itu saya niat mau nyari jodoh. Padahal saat itu saya gak punya pacar (temen jalan ngemall & nonton sih ada), belum ada rencana mau nikah dan nggak tau mau nikah sama siapa. Cuma sekedar ucapan asal jeblak aja. Siapa yang nyangka lebaran hari kedua ada yang nanya kejelasan status. Padahal pas pulang dari Chile kakak saya nanyain status saya dan temen malming, hampir setahun kelayapan bareng tapi gak ada status. Kakak saya nyuruh saya ngelamar dia, tetapi atas nama gengsi saya pun tidak melakukannya. I did the right thing 🙈

Saya masih inget waktu lebaran kedua itu diajak jalan ke mall alam sutera yang juga merupakan tempat kami pertama kali kopdar/blind date dan waktu duduk di foodcourt nunggu waktu sholat ashar ditanya-tanya. Enggak, gak ada adegan nembak dan bilang, “Kamu mau gak jadi pacar aku?” cuma bilang mau ngajak nikah, ebusehh! Saya permisi ke toilet dan panik tiada tara. Wat, nikah!! 😱

Kalo orang lain mungkin mempersiapkan nikahan 6 bulan sebelum hari h. Kalo saya cuma 1,5 bulan doang, plus 2 minggu pertama jantung berdegup kencang menyiapkan mental antara shock dan excited. Mana tau ada yang mau ngajak saya nikah. Saya udah hopeless soal jodoh dan udah siapin diri kalo gak bakalan nikah selamanya. Kalo tau saya mau dilamar kan saya bisa nabung dulu dan gak beli tiket ke Patagonia kali. Tapi saya gak nyesel solo traveling ke Patagoni, saya hepi BUANGET!

Tadinya saya cuma mau akad nikah dan syukuran kecil-kecilan di rumah, tapi saya berubah pikiran. Yaudahlah diramein aja sekalian, dengan modal seadanya dari saya dan suami. Untuk pemilihan tanggal, kami itung-itungan hari baik pake kalender jawa dengan sumber dari google.

Persiapan nikah saya urus berdua kakak dan calon suami. Saya stres mikirin biaya, mikirin undangan, mikirin nyari kang tenda, kang makeup, kangpoto dan semua-semuanya. Saya ngejait baju pengantin tapi gak saya pakai. Saya cetak undangan sendiri. Iyak, pakai printer. Beli blankonya online. Desainnya bagus kok dan gak norak. Tadinya saya yang mau dekor pelaminan minimalis sendiri dengan tema rustic wedding, saya bisa kok, tapi… kalo semua saya yang ngerjain ntar siapa yang jadi pengantinnya malih!

Setelah ngelist dan itung2an biaya akhirnya kami memutuskan nyari paketan tukang tenda+rias aja. Saya dapet vendor pelaminan dan tenda dari instagram, of course nyari yang paling murah. saya nemu di ig yang murce dan langsung booking dah. Kemudian setelah saya liat portofolio hasil make up si ibu, saya stres lagi. Make upnya kaya karakter komik gitu. Dikasih mata biru, eyeliner tebal, rambut pirang. Saya pun stres sodara-sodara, gak mau didandanin kaya komik. Emang sih panglingin, tapi tidak, terima kasih.

Saya nyari make up artist lain dari instagram dan nemu yang makeupnya saya suka dan biaya gak sampe 2 jt. Sedangkan untuk foto saya minta tolong teman kuliah, gak pake dicetak, biayanya gak mahal juga hehe. Kan saya gak suka difoto juga. Btw foto selfie sepotek di atas itu pakai kamera instagram dan menurut saya yang paling bagus.

2 hari sebelum hari h saya hampir mau nyerah dan pengen batalin resepsi, saya ngerasa udah gak sanggup ngurus semua sendiri. Duh saya gak ada waktu buat sakit. Saya nangis di kamar sampe mata bengkak dan nyesel napa gak kawin di KUA aja. Mana setelah nikah saya ada wawancara beasiswa dan belum belajar. Saya udah tepar. Sejak 5 hari sebelum hari h saya udah flu berat karena kecapekan. Ternyata kaya gini mau nikah. Pas hari h saya pun masih sakit. Pas didandanin gak berenti ngelap ingus dan batuk-batuk. Mbak yang dandanin saya panik sendiri dan bolak balik kasih saya air dan permen pelega tenggorokan. Saya puas sama makeupnya, tapi gak suka hijabnya soalnya pake tim rias ibu tkg tenda. Harusnya hijab do pake rekomendasinya mbak kang make up. Dengan alasan modal pas-pasan saya memutuskan gak pake ambil jasa hijab do lain.

Jam setengah 9 rombongan keluarga cowok udah hampir tiba, tapi keluarga si cewek belum pada siap, masih didandanin semua. Ibu tenda dan tim kang riasnya datangnya kesiangan, makanya grasakgrusuk semua. Saya sih udah didandanin dari jam 6 pagi.

Yah nikahan saya mungkin terkesan sederhana, tapi yang penting berjalan lantjar kan, alhamdulillah. Masak kakak saya kemaren kondangan ke kawinan mewah di gedung, trus langsung bandingin sama kawinan saya. Bijo kawinanmu kok kumuh amat dibandingin kawinan anaknya om G wkwk. Me: Bodo amat haha. Masak kawinan modal ratusan juta dibandingin sama kawinan rumahan 😥 Sayang aja habisin duit ratusan juta dalam sehari, suami dan saya masih harus beli rumah dan isinya. Terus hanimun di mana? Di apartemen kontrakan aja haha.

Advertisements

12 thoughts on “The Day I Say I Do”

  1. Bijooooo,, ah, aku senang membaca nya hahaha, udah lama gak maen dimari, eh pas mampir baca tulisan ini status sudah berubah :”jadi istri” hehehe. Selamat yaa Bijo.. semoga menjadi keluarga sakinah, mawaddah, dan warahmah :

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s