My Story

Emociones

Di kelas bahasa spanyol hari ini membahas tentang Los sentimientos y emociones. Dalam bahasa spanyol ada 2 cara untuk mengekspresikan perasaan yaitu dengan menggunakan ‘have’ kalo dalam bahasa inggris (it depend on the context). Misalnya i am thirsty, kalo di bahasa spanyol jadi I have + thrist (tengo sed). I’m angry jadi i have angry (tengo furioso). Tengo + Noun. Yang kedua adalah dengan rumus Estoy + Adjective. Misalnya Estoy enamorada, estoy sola, estoy comoda, dll. CMIIW.

Ngomongin tentang anger atau marah, pasti bikin suasana hati bete bukan? Bayangin kamu udah kerja keras seharian kemudian dimarahi oleh atasan atau keluarga atau majikan, bagaimana perasaan kamu? Apakah sedih, kesal, bete, sebal, benci, ikutan marah atau cuek aja? Terlepas apapun kesalahan kamu. Saya tau, emang paling nggak enak banget kalo lagi dimarahin, baik itu oleh atasan, orang tua, kakak, teman atau siapa pun mereka. Biasanya mereka yang lebih superior marah kepada orang yang berada di level di bawahnya. Hey, i’m angry with you! Hey. I’m very dissapoint of you. Look what you did! Errr!! Uhh takuuut! Eh gak juga sih, anak baru kemaren juga ada yang songong marah2 sama senior.

Saya berusaha untuk menjaga lisan dan kelakuan supaya nggak bikin orang marah atas ulah saya. Saya bekerja secara profesional, saya juga jadi orang bertanggung jawab. Uhukk muji diri sendiri haha. Tapi kalo sampe bikin orang lain marah, ya mon maap. Kalo dia masih marah ya mogimanalagi. Kadang kalau mood lagi jelek atau pas pms saya bisa nggak terima dimarahin.

Biasanya saya lebih sering jadi pihak yang ditegur disakiti atau dimarahi, apa karena tampang saya gampang bikin orang marah yak. Saya jarang marahin orang (kecuali ponakan, maap ya dek). Misalkan saya tanya sesuatu baik-baik, eh dijawabnya dengan ketus atau ngegas atau nyolot oleh lawan bicara seakan ngajak perang. Oh em ji! What did i do? Kamu kesel sama si bos, kamu kesel sama suamik, kenapa jutek ke saya. That’s why i don’t like woman, ups. Kalo udah gini cuma bisa bilang jinca oiga omne! Kamu kesel sama saya? Emang gue pikirin! Sini cerita sama tante.

Saya kalo abis dimarahin biasanya bakalan kepikiran dan diem. Dari yang awalnya mood bagus jadi jelek seketika. Kalo lagi kesal saya bakalan diam seribu bahasa. Kalo langsung meluapkan kekesalan karena abis dimarahin bahaya, lebih baik diem dulu untuk meredam kekesalan. lama-lama juga lupa. Biasanya saya akan keluar ruangan dan jalan ke restorang terdekat dan jajan lamaaa banget.

Tapi kalo lagi kecapekan, lelah, letih, mumet terus kena marah saya akan cuek. I’m too exhausted to argue. Iya deh saya salah dan kamu benar, maapkan saya dan saya gak akan mengulangi lagi. Terus saya tidur, atau dengerin musik, saking gak ada energi untuk marah balik ato membela diri. Lo siento siñor!

Pernah waktu di negara nan jauh di sana, tiba-tiba saya kesal, maka ujug-ujug jalan ke taman terdekat di malam hari walaupun saat itu cuaca dingin dan basah sehabis hujan, ditemani bunyi lonceng dan bangunan berusia ratusan tahun yang bisa bikin bulu kuduk berdiri. Tapi karena lagi kesal saya nggak mempedulikannya.

Saya pernah ketemu orang yang sukanya marah-marah karena hal kecil sampai mukanya merah kaya kepiting rebus. Saya malah kasian. Hey santay, jangan marah melulu! Istighfar! Sepertinya anda butuh piknik yang jauh. Traveling mengajarkan orang jadi lebih sabar. Ketika perjalanan tidak sesuai rencana, ya sudah, dinikmati aja. Delay? Ya udah sih! Tapi kalo ada connecting flight ya bikin stres juga haha.

Kalo saya bikin kuatir/marah orang di sekitar saya karena kebiasaan dan ke-cuek-an saya, ya monmaap. Saya terbiasa sejak puluhan tahun kelayapan (dekat dan jauh) tanpa pamit dan izin, bahkan lupa mengabari orang terdekat di mana lokasi tempat saya berada, jadi harap maklum. Toh gak melakukan hal negatif, tau batasan dan alhamdulillah bisa jaga diri. Kadang sayanya aja yang suka lupa izin dan laporan, udah kebiasaan. Saya ga suka diatur dari jaman piyik dan punya kecenderungan untuk melanggar peraturan, bahaya 🙈

kaya ini 🤣

Hmm nganu, saya cuma mau bilang maap kalo ada salah dan bikin kamu, kamu, kamu, marah. Baekan yuk!

Advertisements

8 thoughts on “Emociones”

  1. hahaha.. kayanya tampang cuek yg bikin orangnya tambah marah bijo, soalnya kesel – kok ngga langsung ngefek sih ke kamu betenya dia.. padahal ngga tau ya, kamu kepikiran sesudahnya… pssst kalau dibuat makan es krim bs membantu memperbaiki mood-mu ngga?

    1. Makan buanyak lumayan ngebantu, salah satunya es krim, yumm!

      Kalo akunya lg gak ada energi buat debat cuma bisa bertanya dengan diri sendiri, Heh aku salah ya? 🤔

  2. Errrr.., di awali dengan pembelajaran bahasa Spanyol ya, ududuw ku belom ngerti sama sekali wgwgw.

    Bicara masalah marah, emang sih, paling nga ena. Saya kadang menyikapinya dengan mendengar, mengiyakan, lalu melengos pergi wgwgw

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s