Traveling

Drama di Bandara

Udah hampir setahun saya gak terbang jarak jauh lintas benua dan tiba-tiba kepikiran pengen posting drama di bandara. Saya kangen terbang long haul flight yang durasi sampai tujuan lebih dari 20 jam. Mungkin ada sebagian orang yang suka bepergian jauh dan lebih menikmati perjalanan di pesawatnya daripada setelah tiba di tujuan. Kalau saya? Saya suka semuanya hehe.

Saya gemes sama orang yang bawaan atau dandanannya rempong saat akan melewati security checkpoint di bandara. Bikin antrian tambah puanjang dan lamaaa sekali. Nggak efisien bingit karena harus mencopot jam tangan, ikat pinggang, koin atau hp yang lupa dikeluarin di saku,Β  pakai jaket yang berlapis-lapis sampai ratusan, atau lebih, pakai beha berkawat, eh ini kedetect gak sih? Nanya beneran.

Waktu di pesawat dari Tehran ke Kuala Lumpur saya duduk sebaris dengan ibu-ibu dan anak ceweknya yang udah remaja (atau dewasa?). Dia keliatan gak nyaman dengan pakaian yang dikenakan. Malam-malam, naik pesawat, pakai celana & baju ketat dan sepatu boot sebetis dengan hak yang tinggi. Sepanjang malam mbaknya kaya ulet bulu kagak bisa diem. Pakaiannya modis sih, tapi capek liatnya. Sementara saya cuma pakai kaos dan celana trening doang di pesawat, gak gaya sih, tapi nyaman 😌

Balik lagi ke cerita di bandara! Yang lebih seru saat di counter drop bagasi, masih ada aja orang yang bawa koper atau kardus segambreng padahal udah ada ketentuan maksimal berat dan jumlah barang yang bisa masuk bagasi. Udah dibilangin kelebihan berat bagasi, eh kagak mau bayar. Kalo tau bawaan segambreng kaya mau bedol desa, siap-siap aja bayar lebih. Berhubung saya traveler miskin maka saya sebisa mungkin bawa koper/ransel kecil aja supaya gak membayar kelebihan bagasi, kalo naik full service airlines. Kalo naik budget airlines ya bawaannya dikit aja.

Saya pernah kena jackpot waktu di Chile waktu terbang dari Punta Arenas ke Santiago. Saya asal beli tiket tanpa liat ketentuan bagasi. Alhasil pas mau masuk pesawat saya distop dan ransel saya ditimbang, dan saya disuruh bayar 500 ribu rupiah. Ransel saya kayanya beratnya 8 kg dah. Lemes saya. Hand bag dan carry on luggage ternyata masuk dalam kategori berbeda. Kalo mau bawa carry on luggage dengan Sky Airlines yang maksimal beratnya 7 kg harus membayar sebesar, lupa. Pre book carry on luggage lebih murah sih. Tapi masak iya sih bawa bagasi kabin masih kudu dipisah bayarnya sama beli tiketnya, amit-amit dah. Mending Air Asia, Lion, Jetstar dong carry on luggage 7 kg masih hratis. Fly Scoot malah dapet jatah 10 kg boleh masuk kabin.

Yang paling lucu waktu naik Viva Air dari Lima ke Cuzco. Kan saya beli tiketnya dadakan sehari sebelumnya, saya gak tau kalo harus cetak boarding pass di kertas sendiri. Manalah saya kepikiran nyari warnet waktu di Puerto Natales. Sehari sebelumnya itu posisi saya juga lagi di jalan dari Puerto Natales ke Punta Arena dengan bus selama 3 jam-an, dari Punta Arena ke Santiago dengan pesawat selama 3 jam-an, dari Santiago ke Lima dengan pesawat selama 3,5 jam-an. Kemudian tepar dan nginep di penginapan aneh di kampung dekat Lima Airport. Waktu check in di counter Viva Air saya disuruh bayar 300 rebu gara-gara cetak boarding passnya di counter check in. Ahelah selembar kertas kecil doang disuruh bayar semahal itu. Waktu itu saya udah mau nangis, beneran haha!

Saya udah kenyang nginep di bandara jaman masih lajang dulu, ehemm udah ganti status ni ceritanya. Saya udah pernah merasakan dinginnya tidur di bandara Auckland, Seattle 2Γ—, ngemper di bandara Santiago, di Lima gak enak bandaranya, terminal bus di Italia, kalo di Soekarno Hatta belum pernah. Tetep ya lebih enak tidur di kamar hotel atau di rumah daripada di bandara. Kalo sekarang mungkin saya mikir lagi kali ya. Duh tandanya udah tua haha.

Saya rindu traveling. Bulan April tahun lalu saya beli ransel 65 liter niatnya buat traveling ke Patagonia Argentina. Tapi sampe sekarang ranselnya belum dipake, tiket pesawat sebagian dibeli udah dibatalin, dan saya masih aja suka liatin video perjalanan saya ke Patagonia Chile. Gak move on? Bukan, traveling adalah bagian dari saya. Saya bahagia melihat dokumentasi perjalanan saya, dari yang tidak mungkin menjadi mungkin. Saya memiliki cara sendiri untuk memanjakan diri sebagai reward atas kerja keras saya. Entah kapan saya bisa berbkelana ke tempat jauh lagi. Jangankan mau backpacking ke benua lain, honeymoon saja belum uwuwu.

8 thoughts on “Drama di Bandara”

  1. Aku pernah kena denda gegara bagasi ini. Aturannya bagasi 45 kg-an itu dibikin 2 koper masing2 22 kg. Nah aku bagi 2 koper tapi gk imbang; yg satu cuma 19 kg, yg satu jadi 26 kg. Kena denda dong yg koper satunya. Hihh.

    Btw aturan gitu tujuannya apa ya ka? Sampai saat ini masih gk paham dah.

    1. Yang 4 kg barangnya pindahin aja ke koper satunya, kalo muat. Tiap airlines beda2 peraturannya, ga ngerti dah. Padahal kan yg penting maks beratnya ya, gak usah jumlah kopernya kudu ada 2 gitu

      1. Nah iyaa. Sebelumnya aku kek gitu lolos2 aja asal maksimal keseluruhan gk melebihi batas maksimum. Tapi kemaren pake saudi airlines didenda masa. Mau dipindah, udah kadung wraping, karna mikirnya pengalaman sebelom2nya gk masalah.

  2. Dulu pas kuliah banyak drama di bandara, pernah pas di Jenewa, ditinggal pesawat dan jadwal berikutnya baru ada besokannya. Alhasil seharian ngemper di taman, trus karna takut ketinggalan pesawat lagi aku dan 2 temenku ngemper di bandara πŸ˜…

    1. Ngemper itu capek banget. Kalo ada temennya enak gak garing. Aku mau juga dong ngemper di Swiss πŸ˜‚

      Aku sering lantang-luntung malem2 di bandara, besokannya ngantuk & ngemper di taman pas lg jalan2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s